Setelah Pandemi, Akankah Uang Kuliah Menjadi Lebih Murah?

Perguruan tinggi semakin murah. Indeks harga konsumen untuk biaya kuliah dan biaya kuliah turun 0,7% pada Agustus dari bulan sebelumnya, menurut laporan Departemen Tenaga Kerja AS baru-baru ini, penurunan paling tajam sejak 1978. Dalam basis tahun-ke-tahun, indeks hanya naik 1,3 %, peningkatan terkecil dalam catatan.

Hal ini kemungkinan karena universitas menghentikan kenaikan biaya kuliah tahunan atau memotong biaya sebagai cara untuk mengakui pengalaman di kampus yang secara signifikan dibatasi atau bahkan tidak ada di kampus semester musim gugur ini. Misalnya, Williams College mengurangi biaya kuliah sebesar 15% untuk tahun akademik mendatang dan Universitas Princeton memotong biaya kuliah sebesar 10%, sementara Universitas Duke membatalkan kenaikan yang direncanakan. Sejak universitas beralih ke kelas online selama semester musim semi yang dilanda pandemi, penolakan dari siswa dan orang tua tentang membayar uang sekolah penuh untuk pembelajaran jarak jauh telah menjadi perhatian.

Jadi, apakah biaya kuliah akan terus turun? Atau, setelah pandemi, akan naik kembali?

“Ini adalah momen finansial yang besar bagi universitas dan keluarga,” kata Marguerite Roza, Direktur Lab Edunomics di Universitas Georgetown. “Pandemi telah memaksa orang untuk memisahkan bagian-bagian tersebut dan memikirkan tentang apa yang mereka bayar. Biasanya, biaya kuliah ada di eskalator, tetapi anak-anak menghitung. Ada definisi yang bergeser dari apa yang kami tawarkan. “

Memang, dengan nilai kelas universitas yang saat ini tidak ada dalam kehidupan kampus, di bawah pengawasan beberapa pengamat perguruan tinggi menyarankan sektor ini untuk diperbaiki. Sebelum pandemi, menurunnya pendaftaran domestik dan $1,5 triliun hutang mahasiswa mengganggu universitas bahkan ketika biaya kuliah melonjak. Data indeks biaya kuliah Biro Statistik Tenaga Kerja menunjukkan biaya kuliah jauh melebihi inflasi, menggarisbawahi istilah yang sering digunakan “biaya kuliah yang meroket.”

Tetapi beberapa pakar perguruan tinggi menunjukkan bahwa harga stiker tidak mencerminkan kenyataan. Sementara label harga kuliah tahunan untuk Universitas Columbia mungkin $60,000, sebagian kecil siswa sebenarnya membayar sebanyak itu. Sebagian besar menerima bantuan keuangan atau beasiswa. Meskipun biaya kuliah di universitas negeri cenderung lebih murah, mahasiswa juga dapat memperoleh manfaat dari dukungan finansial di sana.

“Saat menghitung pertumbuhan biaya kuliah, yang perlu kita ketahui adalah berapa yang sebenarnya dibayarkan seseorang untuk kuliah,” kata David Feldman, ekonomi di Kampus William dan Mary yang mengkhususkan diri dalam kebijakan perguruan tinggi. Dia mencatat bahwa ketika biaya medis diperiksa oleh Biro Statistik Tenaga Kerja, jumlah yang sebenarnya dibayar pasien untuk perawatan dan penggantian asuransi atas layanan adalah yang dilacak, bukan yang ditagih pada awalnya. Dia berpendapat penguraian yang sama harus digunakan saat memetakan tren biaya kuliah, daripada hanya menggunakan biaya resmi yang dimasukkan universitas di situs webnya.

“‘Daftar harga uang sekolah’ dibayar hanya oleh sebagian kecil siswa, jadi indeks harga terlalu melebih-lebihkan biaya sebenarnya untuk pergi ke perguruan tinggi untuk siswa rata-rata,” tambahnya.

Memang, perbedaan itu berlaku terutama untuk kelompok perguruan tinggi tertentu. “Pada kenyataannya, di banyak lembaga swasta kecil, 90 hingga 95% siswa mendapatkan bantuan keuangan lembaga,” kata Rick Staisloff, pendiri dan mitra senior rpk GROUP, sebuah perusahaan konsultan pendidikan. “Mahasiswa mendapat diskon 60 persen untuk harga stiker. Itu berarti lebih banyak persaingan bagi siswa yang dapat membayar uang sekolah penuh, tapi itulah permainannya. “

Sejauh ini, mencoba memanfaatkan sejumlah kecil siswa yang membayar penuh uang sekolah telah menjadi taktik untuk meningkatkan pendapatan, daripada melihat-lihat buku dengan cermat. Ini dapat membatasi kemampuan perguruan tinggi untuk menurunkan biaya kuliah dasar, dari mana universitas pada dasarnya melakukan negosiasi ke bawah untuk mengisi setiap kelas yang masuk.

“Perguruan tinggi adalah industri yang menarik karena menetapkan harga tanpa mengetahui biaya sebenarnya untuk memberikan program berkualitas tinggi,” kata rpk Staisloff, yang menambahkan bahwa karena kebijakan pajak yang menguntungkan, universitas sebagian besar dilindungi dari kenyataan komersial yang keras.

“Universitas belum dipaksa untuk melakukan hal-hal dasar, untuk mengambil Business 101,” kata Staisloff. “Mereka tidak memikirkan laba atas investasi, tentang mengoptimalkan program. Lembaga tidak membuat keputusan yang baik tentang menciptakan efisiensi yang lebih besar. “

Jadi, bahkan jika kelas online terus berlanjut hingga musim semi, atau bahkan lebih jauh ke masa depan, penurunan terus menerus dalam biaya sekolah masih jauh dari pasti. Berinvestasi dalam teknologi yang diperlukan untuk melakukan pembelajaran virtual bisa jadi mahal, begitu pula pelatihan yang diperlukan untuk memberikan kelas online yang bermanfaat. Roza dari Georgetown mencatat bahwa profesor berkualitas tinggi lebih penting daripada ukuran kelas kecil, sesuatu yang, dalam lingkungan yang dilanda pandemi saat ini, perguruan tinggi tidak dapat lagi memamerkan hasil imbang, terutama jika kelas online menjadi lebih kuat tertanam dalam kurikulum.

“Sektor ini perlu beralih dari metrik usang yang dulu memberi mereka kredibilitas terhadap siswa dan orang tua,” tambah Roza.

Pada akhirnya, jumlah uang yang bersedia dikeluarkan oleh siswa akan menentukan tingkat biaya sekolah, tidak peduli apa bentuk pendidikan pasca pandemi. Ada harga dan ada nilai, kata Staisloff. “Siswa akan bertanya, ‘apa sebenarnya yang saya dapat, dalam hal berapa saya membayar?’”

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Dilema Mahasiswa Melanjutkan Pendidikan

Hanya beberapa minggu memasuki semester musim gugur, yang menjanjikan tidak seperti semester musim gugur mana pun yang terlihat sebelumnya dan itu memenuhi janji itu perguruan tinggi dan universitas menghadapi pertanyaan tentang kapan dan apakah akan mengirim mahasiswa pulang jika ada wabah Covid-19 kampus mereka. Hasil dari rencana pembukaan kembali yang rumit, direncanakan dengan hati-hati dan sekarang dilaksanakan terus beragam. Beberapa kampus melaporkan pembukaan kembali kampus yang berhasil (pengembalian siswa) dengan pengujian rutin, jumlah kasus yang dilaporkan sangat rendah (<1% tes positif, simptomatik atau asimtomatik) pedoman jarak sosial yang ketat, masker yang diperlukan dan protokol keselamatan lainnya. Yang lain melaporkan angka tes positif sedang (1-4%), sementara yang lain tampaknya cenderung atau bahkan melebihi 10% positif. Dalam kasus ini, protokol pengujian, pedoman keselamatan dan penegakan, pengujian sebelum kedatangan dan mungkin yang paling penting keputusan tentang mengadakan acara atletik besar dengan atau tanpa penggemar yang hadir dapat berbeda dari yang diadopsi oleh sekolah yang memiliki keberhasilan lebih besar yang mengandung dan meminimalkan penyebaran virus.

Sekarang sampai pada poin keputusan berikutnya bagi para pemimpin perguruan tinggi: apakah mereka menutup kampus dan memindahkan semua kelas secara online ketika jumlah siswa yang terinfeksi (atau tingkat kepositifan) melewati tingkat ambang tertentu? Dan apakah ambang itu? Dan jika itu adalah ambang batas seluruh kampus, apa yang terjadi jika wabah terjadi di satu atau lebih asrama? Apakah para mahasiswa (berpotensi ratusan individu) dikarantina di aula tempat tinggal mereka, di tempat lain di dalam atau di dekat kampus atau apakah mereka akan dipulangkan? Jika ambang batas seluruh kampus tercapai dan keputusan dibuat untuk memindahkan semua kelas secara online, apakah siswa (secara efektif) dikarantina di tempat tinggal di dalam kampus atau di luar kampus? Atau apakah mereka dikirim pulang?

Pertanyaan-pertanyaan ini dapat dijawab secara berbeda oleh presiden perguruan tinggi yang berbeda dan tim mereka dan untuk alasan yang baik (dan mungkin dipertimbangkan dengan cermat). Ukuran institusi (jumlah siswa), pengaturan (perkotaan, pinggiran kota, pedesaan), populasi mahasiswa (dalam negara bagian vs. luar negara bagian), kepadatan di kampus (termasuk persentase mahasiswa yang bertempat di kampus), kedekatan dengan Wilayah metropolitan utama atau lokasi di negara bagian yang berjuang untuk menahan virus semuanya berperan dalam keputusan ini.

Kami telah melihat banyak sekolah, besar dan kecil, terbata-bata dengan (dan sering kali membalikkan) rencana pembukaan kembali mereka. Beberapa menunda dimulainya kelas secara langsung selama dua minggu (memilih untuk memulai semester secara online), beberapa memulai secara langsung dengan memutar kembali ke jarak jauh saja (mengizinkan siswa yang tinggal di kampus untuk tetap) dengan niat untuk kembali ke dalam- kelas orang dalam waktu dua minggu, sementara yang lain membuat keputusan yang lebih dramatis jauh sebelum (atau dalam kasus yang jarang terjadi, segera sebelum atau bahkan setelah) dimulainya kelas untuk memindahkan seluruh semester secara online.

Karena ini telah terjadi, beberapa siswa (baik sendiri atau atas desakan keluarga mereka) telah memutuskan untuk pulang ke rumah untuk memilih opsi online (di perguruan tinggi atau universitas mereka sendiri atau lain), atau bahkan meninggalkan sekolah sama sekali. Seperti yang mungkin telah diperkirakan, populasi yang paling berisiko berhenti pada musim gugur ini termasuk siswa berpenghasilan rendah, siswa dari kelompok yang kurang terwakili, dan mahasiswa generasi pertama. Konsekuensi dari fenomena yang berkembang pesat ini akan menghancurkan siswa, keluarga, perguruan tinggi dan universitas yang telah bekerja sangat keras untuk memajukan misi akses mereka, dan kepada masyarakat.

Tapi keputusan besar berikutnya yang dihadapi para pemimpin perguruan tinggi dan universitas adalah apakah dan kapan harus mengirim siswa pulang. Dan bahkan satu keputusan itu bertingkat dan beraneka segi (belum lagi penuh dengan bahaya). Pertama, keputusan untuk memindahkan semua kelas ke jarak jauh (vs. secara langsung atau kombinasi dari secara langsung dan menghapus, sering disebut pembelajaran hybrid atau “hyflex”) tidak berarti mengeluarkan siswa dari asrama kampus mereka. Dan tentu saja perguruan tinggi dan universitas tidak memiliki kewenangan untuk memaksa siswa keluar dari asrama di luar kampus. Keputusan siswa untuk kembali ke rumah mungkin bergantung pada rencana perguruan tinggi untuk kembali lagi ke operasi kampus penuh (misalnya, setelah dua minggu karantina yang diamanatkan) termasuk kelas tatap muka. Dalam skema besar – mengingat berbagai tantangan dan kemungkinan keputusan yang mungkin diperlukan, dan mengingat keberhasilan sebagian besar perguruan tinggi dan universitas dalam menciptakan pilihan pembelajaran jarak jauh (dan kenyamanan relatif yang dimiliki fakultas dan siswa sekarang dengan modalitas tersebut) – keputusan memindahkan kelas ke semua jarak jauh bukanlah keputusan yang lebih signifikan. Apakah akan mengirim siswa pulang atau tidak tetap menjadi poin keputusan terbesar dan paling menantang yang dihadapi presiden perguruan tinggi musim gugur ini.

Keputusan mana yang tepat? Itu tergantung siapa yang Anda tanyakan, siapa yang Anda percayai, dan apakah Anda memahami motivasi mereka. Perguruan tinggi dan universitas harus menyeimbangkan kebutuhan untuk kesinambungan pembelajaran; komitmen terhadap kesehatan dan keselamatan siswa mereka; tanggung jawab untuk menciptakan kondisi yang membahayakan kesehatan mahasiswa, fakultas, staf, atau anggota masyarakat; dan kebutuhan untuk meminimalkan risiko keuangan (kehilangan pendapatan, biaya tambahan baik untuk mitigasi atau litigasi) dan risiko reputasi. Pejabat kesehatan masyarakat memiliki prioritas yang tumpang tindih tetapi tidak identik. Bahkan komunitas kesehatan masyarakat tidak sepenuhnya setuju tentang hal ini, dengan beberapa menyatakan lebih aman, seimbang, untuk menjaga siswa di kampus daripada mengirim mereka pulang ke komunitas mereka sebagai calon penyebar virus. Pejabat kesehatan masyarakat lainnya tampaknya berpegang teguh pada keyakinan bahwa kampus (perumahan) perguruan tinggi adalah salah satu tempat terburuk untuk menahan penyebaran virus dan bahwa siswa lebih aman di rumah. Dr. Anthony Fauci, tokoh kesehatan masyarakat dan penyakit menular terkemuka bangsa (dan yang paling dekat dengan tanggapan nasional terhadap pandemi), memperingatkan agar tidak mengirim ribuan dan mungkin ratusan ribu penyebar usia kuliah kembali ke keluarga dan komunitas asal mereka.

Dan bagaimana dengan murid-muridnya? Siswa ingin kembali ke sekolah, kembali ke kampus, hidup mandiri, dan kembali dengan teman-temannya. Banyak yang menjelaskan bahwa mereka sangat menginginkan ini sehingga mereka bersedia untuk mematuhi batasan pada pertemuan sosial, persyaratan jarak sosial yang ketat, persyaratan topeng, persyaratan pelaporan, dan pengujian. Mereka mengambil posisi tanggung jawab pribadi dan bersama, untuk keselamatan individu mereka dan untuk keselamatan kolektif teman sekelas dan perguruan tinggi mereka. Yang lain, tampaknya, mengambil lebih sedikit tanggung jawab, lebih bersedia mengambil risiko dengan kesehatan dan keselamatan mereka sendiri dan rekan-rekan mereka, dan berulang kali menunjukkan ketidaktahuan atau keberanian (atau keduanya). Geografi, kecenderungan politik, tingkat pendidikan penduduk, ukuran sekolah, dan olahraga penting atau besar semua tampaknya memainkan beberapa peran (baik melalui korelasi atau sebab akibat) dalam menentukan apakah siswa adalah sekutu atau pelanggar dalam upaya untuk menahan penyebaran Virus Corona di kampus dan komunitas mereka.

Mahasiswa pascasarjana mewakili kelompok khusus di kampus universitas kami, seringkali dengan tanggung jawab untuk pengajaran dan penelitian. Mereka lebih mungkin untuk menjadi lebih tua dan lebih dewasa, untuk bekerja dan berkumpul dalam kelompok yang lebih kecil, dan mengikuti pedoman dan mematuhi batasan. Dimungkinkan untuk mempertahankan mahasiswa pascasarjana tinggal dan bekerja di kampus jika keputusan dibuat untuk memindahkan semua kelas secara online, dan bahkan jika keputusan dibuat untuk mengirim pulang mahasiswa sarjana. Hal ini dapat membantu universitas untuk memastikan kesinambungan penelitian (pengoperasian fasilitas dan pelaksanaan penelitian), menghindari terulangnya masalah signifikan yang diakibatkan oleh pivot mendadak ke operasi jarak jauh musim semi lalu. Walaupun jauh lebih sedikit dipublikasikan daripada upaya ekstensif untuk memastikan kontinuitas pengajaran, sebagian besar universitas besar telah menghabiskan banyak waktu untuk memastikan keberlanjutan penelitian. Di beberapa universitas riset terbesar, terutama yang termasuk kedokteran akademis (sekolah kedokteran dan penelitian medis), biaya yang terkait dengan gangguan, penghentian, dan memulai kembali penelitian kritis dan seringkali sensitif waktu merupakan sebagian kecil dari total biaya yang dilaporkan yang dihasilkan dari pandemi (kehilangan pendapatan dan biaya respons). Jika keputusan untuk memindahkan instruksi secara online, atau bahkan lebih banyak siswa di luar kampus, dapat dipisahkan dari keputusan untuk menangguhkan penelitian yang sedang berlangsung dan pengoperasian fasilitas penelitian penting yang berkelanjutan, biaya untuk pivot lain akan lebih rendah.

Pilihan apakah akan memulangkan siswa atau tidak tetap menjadi poin keputusan terbesar dan paling menantang yang dihadapi presiden perguruan tinggi musim gugur ini. Tapi itu tidak akan menjadi yang terakhir. Selanjutnya adalah keputusan tentang semester musim semi. Pandemi ini terus berlanjut, begitu pula institusi pendidikan tinggi kita.

sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Bagaimana Menjalankan Desain Organisasi Di Perguruan Tinggi

forbes.com

Universitas di Inggris Raya dan di seluruh dunia sedang menyesuaikan diri dengan perubahan demografi, teknologi informasi, masyarakat, dan, tentu saja, pandemi virus Corona. Menurut saya, sektor perguruan tinggi sedang menghadapi masa-masa yang paling menantang. Organisasi akademis berjuang untuk mempertahankan, apalagi meningkatkan, efisiensi, efektivitas, dan kinerja ekonominya.

Dalam pengalaman saya sebagai konsultan desain organisasi, saya menemukan banyak pendekatan untuk meningkatkan kinerja, seperti tim lean scrum dan desain ulang proses. Teknik-teknik ini bisa berhasil dan menghasilkan serangkaian perbaikan kecil secara bertahap dalam jangka waktu yang lama. Namun, ada situasi yang dihadapi banyak universitas saat ini yang memerlukan peningkatan produktivitas yang substansial dan pengurangan biaya yang cukup besar dalam waktu berminggu-minggu. Pertanyaannya adalah apa yang perlu diubah untuk memungkinkannya? Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda harus melihat dengan cermat desain organisasi Anda.

Bentuk organisasi di perguruan tinggi tidak mengikuti perubahan yang mereka hadapi. Struktur mereka membuat mereka lamban untuk beradaptasi. Sebagian besar organisasi ini berkonsentrasi pada otonomi, konstruksi tata kelola, dan posisi manajemen. Para pemimpin kurang memperhatikan prospek perubahan struktur organisasi, namun hal ini berdampak besar pada efisiensi, efektivitas dan kinerja pendidikan dan ekonomi.

Cara terbaik untuk menghasilkan peningkatan substansial dalam kinerja universitas secara keseluruhan yang tidak membutuhkan waktu bertahun-tahun adalah melalui mendesain ulang organisasi. Namun, metode desain organisasi saat ini mengikuti kebutuhan organisasi saat ini. Organisasi berjuang untuk memahami di mana mereka berada, apalagi mewujudkan rencana dan aspirasi mereka untuk masa depan. Para pemimpin menganggap desain organisasi sebagai proses memindahkan orang-orang di PowerPoint, staf tidak yakin tentang peran mereka di universitas dan bentuk teori yang tidak koheren karena tidak mungkin untuk mengumpulkan semua komponen yang membentuk sebuah organisasi.

Sebuah organisasi membutuhkan visi, alasan keberadaan. Sebuah visi membutuhkan tujuan dan sasaran agar kita tahu kapan itu telah terwujud. Tujuan dan sasaran hanya dapat dicapai dengan strategi yang koheren. Dan strategi hanya dapat berhasil jika kebutuhannya dipenuhi oleh struktur. Setiap peran dalam struktur itu harus diselaraskan dengan proses, aktivitas, dan keterampilan khusus yang diperlukan untuk mencapai tujuan akhir. Tujuan sebenarnya dari desain organisasi adalah untuk memastikan bahwa semua elemen ini selaras dengan benar.

Di sepanjang jalan, ada kendala umum yang harus dihindari. Yang pertama adalah terlalu banyak membaca bagan organisasi. Saat melakukan desain organisasi, orang sering terpaku pada posisi duduk mereka dibandingkan dengan orang di puncak. Seolah-olah obsesi akan keunggulan dan kekuasaan lebih penting daripada apa yang perlu dilakukan. Dan ini dapat mengarah pada perancangan seputar kepribadian daripada tujuan akhir.

Kedua, bersiaplah untuk menantang para pembangun kerajaan, yang pekerjaannya hanya diperluas agar sesuai dengan sumber daya yang tersedia, daripada sumber daya yang disesuaikan dengan pekerjaan yang diperlukan. Memiliki banyak orang yang melapor kepada Anda sering dianggap mewakili kepentingan dan signifikansi. Tetapi desain organisasi yang baik melihat lebih dari sekadar lapisan dan rentang untuk memeriksa apa yang ada di dalam kotak: tujuan, akuntabilitas, kompetensi, proyek, risiko yang dikelola, dan klien yang dilayani. Dengan kata lain, lihat sistemnya. Jika konten pekerjaan yang dilakukan tidak sesuai dengan tujuan akhir, bersiaplah untuk mengurangi.

Ketiga, desain organisasi tidak hanya melapor kepada siapa. Jumlah dan lokasi posisi manajerial pada akhirnya menentukan bagaimana dan di mana akuntabilitas akan diukur, jadi dalam hal ini, struktur pelaporan merupakan elemen desain yang penting. Lebih penting lagi, ini adalah tentang apa yang harus dilakukan setiap peran dan bagaimana keputusan dibuat. Ini tentang kegiatan yang perlu dilakukan, kompetensi yang dibutuhkan untuk melakukan hal-hal ini dan mengembangkan tenaga kerja dengan seperangkat keterampilan yang tepat untuk setiap peran. Bukan di mana kotak itu berada, tetapi isi kotak yang diperhitungkan.

Berikut adalah beberapa pelajaran penting yang didapat saat melakukan perancangan ulang organisasi:

• Perubahan hanya pada tingkat tinggi bukanlah solusinya.

• Berfokus hanya untuk membuat para penguasa politik senang pada akhirnya akan menghasilkan kekecewaan.

• Semua perubahan, besar dan kecil, dapat memiliki konsekuensi yang tidak terduga.

Merancang organisasi perguruan tinggi atau universitas perlu dilakukan dalam dua tahap:

• Fase ‘Giga’, yang menetapkan visi dan strategi serta tujuan tingkat tinggi, dan kemudian memeriksa opsi struktural dan proses ringkasan.

• Fase ‘Nano’, yang menganalisis dan merancang tujuan, proses, aktivitas, kompetensi, tanggung jawab, dan kemudian menyesuaikan jumlah karyawan dengan tepat.

Cara Anda memandang dunia adalah cara Anda memahaminya. Jika Anda tidak dapat melihat sesuatu, itu membuatnya lebih sulit untuk dipahami. Dalam konteks data organisasi, analitik dan visualisasi, tidak dapat melihat tautan dan koneksi dari sistem perusahaan berarti banyak detail yang dikaburkan dan hilang. Jadi universitas dan perguruan tinggi membutuhkan cara baru untuk melihat diri mereka sendiri. Mereka harus memiliki kemampuan untuk menghubungkan strategi ke sistem dan dengan orang, aktivitas, proses, dan biaya. Begitu koneksi ini menjadi terlihat, seseorang dapat menjelajahi dan memahami mereka dan interaksinya. Memvisualisasikan sistem dan struktur Anda akan memungkinkan Anda untuk melakukan observasi dan menarik kesimpulan tentang kesesuaiannya. Dan jalan untuk restrukturisasi dan perubahan menjadi jelas.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

8 MBA Eksekutif Terbaik dengan Gelar Bergengsi di Dunia, Sambil Anda Bekerja Full Time

smu cox school of business exec mba building
businessinsider.com

Sementara banyak yang mencari program MBA penuh waktu untuk menguasai dasar-dasar bisnis, mereka yang sudah memegang peran kepemimpinan dapat memilih untuk membangun keterampilan manajemen mereka melalui jenis program yang berbeda: MBA eksekutif, atau EMBA.

Alasan utama orang mengejar EMBA termasuk “kemampuan untuk tetap bekerja sambil mendapatkan gelar dan kesempatan untuk mendapatkan perspektif baru tentang perusahaan bisnis,” kata Michael Desiderio, direktur eksekutif Dewan MBA Eksekutif.

Daftar tersebut termasuk Cornell Executive MBA Amerika, Program MBA Eksekutif NYU Stern, program MBA Eksekutif Kellogg, dan Program MBA Eksekutif Texas McComb, antara lain.

Michael Desiderio, direktur eksekutif Executive MBA Council (EMBAC), yang mewakili lebih dari 300 sekolah EMBA, mengatakan bahwa pertumbuhan program EMBA selama beberapa dekade berfungsi sebagai “bukti nilai mereka” dalam memenuhi rasa haus organisasi akan kepemimpinan pengembangan.

“Ada sejumlah alasan mengapa seseorang mengejar gelar melalui program EMBA, tetapi alasan utamanya meliputi keinginan untuk meningkatkan pertumbuhan profesional dan keterampilan khusus, dorongan untuk meningkatkan pengembangan karier, kemampuan untuk tetap bekerja sambil meraih gelar, dan kesempatan untuk mendapatkan perspektif baru tentang dunia usaha, “kata Desiderio.

Situs EMBAC menyoroti empat perbedaan utama antara program MBA dan EMBA: format, kelompok, layanan, dan peluang, menyoroti bahwa EMBA dirancang khusus untuk “memenuhi kebutuhan profesional yang sibuk” dengan memfasilitasi kemampuan pemimpin bisnis untuk mendapatkan gelar dalam dua tahun atau kurang saat masih bekerja penuh waktu.

Jika EMBA cocok untuk Anda, keputusan Anda berikutnya adalah memilih program yang tepat untuk Anda dari ratusan sekolah. Business Insider meminta lulusan dari dan staf di program EMBA untuk mempertimbangkan apa yang membuat sekolah mereka menonjol. Berikut adalah delapan program MBA eksekutif yang mereka tandai sebagai yang terbaik.

  1. MBA Eksekutif Cornell Amerika di Sekolah Pascasarjana Manajemen Samuel Curtis Johnson Universitas Cornell

Cornell Executive MBA Americas berada di peringkat No. 11 di US News and World Report’s 2019 daftar “Program MBA Eksekutif Terbaik.”

Ruang kelas dan jaringan internasional memungkinkan siswa untuk terhubung dengan teman sekelas mereka di Amerika Utara dan Selatan melalui konferensi video langsung saat menghadiri kelas tatap muka di kota mereka sendiri dengan teman-teman lokal. Ditawarkan dalam kemitraan dengan Smith School of Business di Queen’s University, program EMBA ini memungkinkan siswa menyelesaikan kursus mereka dalam 17 bulan untuk mendapatkan dua MBA: satu dari Cornell dan satu dari Queen’s.

Selama waktu mereka di program Cornell Executive MBA Amerika, siswa menyelesaikan dua proyek besar yang memungkinkan mereka menjelajahi manajemen usaha baru, konsultasi, dan peluang bisnis global. Selain MBA Eksekutif Amerika, Cornell Johnson menawarkan program EMBA lainnya, termasuk MBA Eksekutif Metro NY dan MBA / MS Eksekutif dalam Kepemimpinan Perawatan Kesehatan.

“Saat berada di program Cornell Executive MBA Amerika, siswa tinggal, bekerja, dan menghadiri kelas di lebih dari 20 kota besar di AS, Kanada, Meksiko, Peru, dan Chili,” kata Verne Thalheimer, direktur eksekutif di Cornell Executive MBA Americas. “Keragaman geografis ini mengarah pada keragaman industri yang kuat di seluruh kelompok, dengan tidak ada industri tunggal yang mewakili lebih dari 20% kelompok di tahun kelas tertentu. Keragaman ini sangat meningkatkan pengalaman belajar dalam program, karena teman sekelas berbagi keahlian mereka selama di- diskusi kelas dan proyek tim. Siswa kami membentuk hubungan yang dalam dan bermakna yang berlanjut bertahun-tahun setelah pengalaman program berakhir. “

2. Program MBA Eksekutif NYU Stern di Sekolah Bisnis Leonard N. Stern Universitas New York

“Program MBA Eksekutif NYU Stern … menyatukan kurikulum akademik yang ketat, fakultas ahli Stern, dan kelompok eksekutif yang sangat berpengalaman dari berbagai industri termasuk layanan keuangan, perawatan kesehatan, teknologi, nirlaba, dan banyak lagi,” kata Neha Singhal, asisten dekan penerimaan program gelar eksekutif dan pemasaran di NYU Stern. “Siswa dalam program kami, yang sebagian besar adalah eksekutif senior dengan rata-rata pengalaman 12 tahun, tidak hanya memperoleh keterampilan yang membantu mereka memajukan karir mereka lebih jauh ke puncak organisasi mereka, tetapi juga mengembangkan jaringan profesional seumur hidup yang memungkinkan mereka untuk terhubung dengan siswa Stern – dulu dan sekarang – yang merupakan pemimpin di bidangnya masing-masing. “

Program MBA eksekutif NYU Stern, peringkat No. 9 oleh US News dan World Report, ditawarkan di New York City (EMBA NY) dan Washington, DC (EMBA DC), dan dilengkapi dengan Tur Studi Global – satu minggu wajib residensi internasional yang berlangsung di tahun pertama program. Stern juga menawarkan EMBA global bersama dengan London School of Economics dan HEC Paris yang disebut TRIUM.

“Bagi saya, dikelilingi oleh orang-orang dari berbagai industri dan latar belakang yang semuanya ingin belajar dari satu sama lain dan menantang satu sama lain untuk melangkah lebih jauh dalam setiap aspek karir mereka adalah hal yang membedakan pengalaman NYU Stern [MBA eksekutif] dan menjadikannya unik,” kata Irina Kodes, kepala sekolah di EY dan lulusan program MBA Eksekutif NYU Stern 2017.

3. Program MBA Eksekutif Kellogg di Sekolah Manajemen Kellogg Universitas Northwestern

Peringkat No. 2 secara nasional oleh US News and World Report dan No. 9 secara global oleh The Economist, program MBA Eksekutif Kellogg menawarkan mahasiswa berbagai jalur untuk mendapatkan gelar MBA terbaik dalam format yang sesuai dengan jadwal kerja mereka. Baik mereka memilih kampus Kellogg’s Evanston atau Miami, mahasiswa EMBA mendapatkan keuntungan dari jaringan alumni Kellogg yang berjumlah 65.000 orang, serta kurikulum yang sama dan fakultas terkenal yang menentukan pengalaman MBA Kellogg tradisional.

“Saya beruntung mendapat kesempatan untuk mengajar di Program MBA Eksekutif Kellogg, bekerja dengan beberapa siswa terpintar di dunia,” kata Craig Wortmann, profesor klinis inovasi dan kewirausahaan di Kellogg Innovation and Entrepreneurship Initiative, dan pendiri dan CEO Sales Engine, Inc. “Kursus kewirausahaan yang saya ajarkan dengan profesor Kellogg terbaik adalah definisi kolaborasi terbaik – kursus itu sendiri adalah prototipe dan memiliki energi yang luar biasa. Pada dasarnya kami mencontohkan perilaku yang dilihat siswa di dunia nyata. “

Siswa Kellogg EMBA memiliki akses ke sesi yang ditargetkan dengan pelatih kepemimpinan dan akses tak terbatas ke pembinaan karir ahli secara pribadi.

4. Program MBA Eksekutif Robinson di Sekolah Tinggi Bisnis J. Mack Robinson Universitas Negeri Georgia

EMBA selama 17 bulan menciptakan pemimpin eksekutif yang dapat menanggapi masalah kompleks yang dihadapi bisnis, mengembangkan pemikiran kritis dan keterampilan pemecahan masalah untuk mengenali dan mengejar peluang bisnis, membangun tim yang efektif dan mengintegrasikan fungsi, serta menumbuhkan dan menerapkan kompetensi global selama internasional. Mahasiswa di Robinson College of Business, peringkat No. 18 di antara program berbasis di AS dalam “Peringkat MBA Eksekutif” 2019 dari Financial Times, bekerja dengan pelatih kepemimpinan pribadi untuk mengidentifikasi atribut kepemimpinan mereka saat ini, menentukan keterampilan yang diperlukan untuk mencapai tujuan mereka, dan mengembangkan rencana untuk merealisasikan potensinya.

“Di Georgia dan di seluruh dunia, nama Robinson College of Business identik dengan bisnis,” kata Kelvin Coles, manajer pengembangan bisnis di Americold dan lulusan program EMBA GSU Robinson tahun 2017. “Pengajar yang mengajar di program MBA Eksekutif Robinson di GSU adalah praktisi bisnis berpengalaman yang membawa banyak pengalaman dunia nyata ke dalam kelas. Program Robinson menciptakan lingkungan yang terasa seperti sebuah keluarga. Faktanya, empat tahun setelah lulus dari program ini, saya masih berhubungan dengan profesor saya. “

Kate Warner, pendiri dan konsultan di Hilltop Consulting dan lulusan 2015, menambahkan bahwa ia memilih EMBA di Robinson “karena keberagamannya, karena tingginya persentase siswa internasional, dan karena jumlah wanita berbakat dalam program tersebut. Saya menginginkan tempat yang akan mengubah saya dan cara saya memimpin. “

5. Program MBA Eksekutif Cox di Sekolah Bisnis Cox Southern Methodist University

Peringkat No. 18 di Berita AS dan Laporan Dunia, Program MBA Eksekutif Cox adalah program EMBA 21 bulan yang disusun untuk membangun pengalaman manajemen peserta, tercakup dalam lima semester selama sekitar dua akhir pekan per bulan pada hari Jumat dan Sabtu, dengan beberapa setengah hari. Program ini menggabungkan perjalanan studi global di tahun kedua di mana siswa mengunjungi dua kota internasional. Kursus tahun pertama dirancang untuk membangun pengetahuan dan keterampilan bisnis umum siswa, sedangkan tahun kedua berfokus pada aspek kebijakan keuangan, perilaku organisasi, dan pemasaran.

“Saya mengikuti program ini sebagai dokter dengan gelar kedokteran … dengan harapan menciptakan perusahaan baru,” kata Katie Jarvis, CEO dan pendiri di Bed Beacon, LLC dan lulusan 2018. “Setahun setelah lulus, saya memulai sebuah perusahaan [dan] meminta profesor negosiasi saya [untuk menjadi] investor malaikat saya … Saya meninggalkan program dengan jaringan teman seumur hidup, kolaborator, mentor, calon karyawan, dan bisnis masa depan. Eksekutif SMU Program MBA membawa saya ke stratosfer yang sama sekali berbeda. “

6. Program MBA Eksekutif Texas McComb di Universitas Texas di Sekolah Bisnis McCombs Austin

MBA Eksekutif Texas McComb adalah program dua tahun yang berlangsung pada akhir pekan bergantian (sepanjang hari Jumat dan Sabtu di kampus di Austin, Texas) dan ditargetkan untuk para profesional yang mencari kemajuan karir dan / atau perubahan tanpa gangguan dari bekerja penuh waktu. Program ini menampilkan kurikulum yang berfokus pada kelompok serta kelas elektif dan menekankan pengetahuan dan keterampilan manajemen bisnis yang luas. Ini peringkat No. 8 di Poets and Quants ‘2019 peringkat “Program MBA Eksekutif AS.”

“Saya memilih untuk memperoleh MBA Eksekutif dari University of Texas pada tahun 2012, dan itu adalah salah satu keputusan karir terbaik yang pernah saya buat,” kata Gerald J. Wilmink, kepala pejabat bisnis CarePredict dan lulusan 2014. “Kelas EMBA kami terdiri dari CEO berpengalaman, CMO, direktur penjualan, CFO, dokter, dan pengacara. Siswa di kelas kami berasal dari berbagai sektor bisnis yang berbeda dan keragaman ini menghasilkan diskusi kelas yang sangat bermakna, mendidik, dan menghibur, serta hidup.”

Dia menambahkan, “Saya juga ingin mempertajam pengetahuan dan keterampilan saya di bidang keuangan, akuntansi, dan kewirausahaan. Dosen UT Austin adalah yang terbaik dan saya mempelajari dasar-dasar serta keterampilan untuk meluncurkan perusahaan teknologi kesehatan pertama saya selama tahun pertama EMBA saya. “

7. MBA Eksekutif London Business School

London Business School (LBS), peringkat No. 8 secara global oleh Financial Times untuk program EMBA pada tahun 2019, menawarkan beberapa program MBA eksekutif, termasuk Executive MBA London, Executive MBA Dubai, EMBA- Global Amerika & Eropa, dan EMBA-Global Asia. Situs web sekolah mencatat bahwa ada lebih dari 20 kebangsaan di kelas EMBA London saat ini. Program ini membutuhkan waktu 20 bulan untuk menyelesaikan dan menampilkan campuran kerja kelompok melalui kelompok belajar yang telah ditetapkan sebelumnya, serta studi dan penilaian pribadi yang mencakup proyek individu, ujian, dan presentasi kelas.

“Program dua tahun ini kaya dengan berbagai pengalaman akademis dan kerja, dan yang terpenting penuh dengan peluang jaringan dan keterlibatan acara industri,” kata Hiba Beydoun, pendiri dan konsultan di Bey Consulting dan lulusan tahun 2015 dari EMBA London Business School program. “Salah satu alasan mengapa LBS menjadi pilihan No. 1 saya adalah jangkauan program internasional, dari seleksi kelompok dan profesor hingga tugas internasional dan mata kuliah pilihan global. Saya secara pribadi melakukan tugas tugas internasional saya di Cape Town bekerja bersama siswa dari di seluruh dunia, tempat kami berkonsultasi tentang masalah kehidupan nyata untuk perusahaan nasional di Afrika Selatan – sungguh pengalaman yang luar biasa. “

8. MBA Eksekutif ESADE di Sekolah Bisnis ESADE Universitas Ramon Llull

Program MBA Eksekutif ESADE, peringkat No. 17 secara global oleh QS “Peringkat Universitas Dunia,” mengidentifikasi model pembelajarannya sebagai faktor pembeda, yang menampilkan berbagai alat pengajaran, dari studi kasus dan simulasi kehidupan nyata hingga pertemuan cepat dan forum eksekutif . Program EMBA didasarkan pada kemitraan antara ESADE dan Pendidikan Eksekutif Universitas Aalto, yang digambarkan oleh situs web sekolah sebagai kombinasi “semangat kewirausahaan Barcelona ditambah semangat Finlandia untuk inovasi dan pemikiran desain.” Program ini menawarkan sesi tatap muka intensif selama delapan minggu di mana siswa berkolaborasi dengan teman sebaya dan fakultas di berbagai lokasi.

“Tanpa ragu, program EMBA telah memberdayakan saya untuk memecahkan langit-langit kaca yang terkenal sambil tetap setia pada janji yang saya buat ketika saya masuk sekolah: Jadilah baik. Lakukan lebih baik. ESADE adalah salah satu sekolah terbaik dalam hal mendorong inovasi , kreativitas, keterlibatan, kolaborasi, kewirausahaan, dan kinerja tinggi saat melatih kami, para pemimpinnya, untuk melakukan bisnis di lingkungan global, dan saya dapat membuktikannya, “kata Aurora Martinez, kepala operasional dan direktur pelaksana di Gamelearn dan Lulusan ESADE 2018.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami