25 PROGRAM MBA TERBAIK UNTUK ORANG YANG INGIN BEKERJA DI BIDANG TEKNOLOGI (BAGIAN 3)

9. INSEAD

INSEAD Business School

Lokasi: Fontainbleau, Prancis / Singapura

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang terjun ke bidang teknologi: 102

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 19%

8. Stanford

Stanford Graduate School of Business

Lokasi: Stanford, CA

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang teknologi: 105

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 25%

7. University of Chicago (Booth)

Chicago Booth Business School

Lokasi: Chicago, IL

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang teknologi: 109

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 19%

6 . UCLA (Anderson)

ucla anderson school of management

Lokasi: Los Angeles, CA

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang teknologi: 109

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 30%

5. Columbia

Columbia Business School

Lokasi: New York, NY

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang teknologi: 117

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 16%

4. Northwestern (Kellogg)

northwestern kellogg school of management business school

Lokasi: Evanston, IL

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang teknologi: 120

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 25%

3. MIT (Sloan)

MIT Sloan

Lokasi: Cambridge, MA

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang terjun ke bidang teknologi: 129

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 32%

2. Universitas Pennsylvania (Wharton)

wharton upenn

Lokasi: Philadelphia, PA

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang teknologi: 138

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 16%

1. Harvard

harvard business school graduates

Lokasi: Boston, MA

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang teknologi: 148

Diperkirakan persen lulusan 2017 masuk ke bidang teknologi: 16%

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Peringkat Subjek Universitas: 10 Subjek yang Paling Banyak Diminati

Sebelum QS World University Rankings by Subject 2021 dirilis, kita akan melihat kembali mata pelajaran mana yang paling populer di QS World University Rankings by Subject 2020.

Menampilkan 51 mata pelajaran yang berbeda, QS World University Rankings by Subject adalah salah satu cara termudah untuk menemukan universitas mana di negara Anda dan di tempat lain di dunia yang terbaik untuk mata pelajaran pilihan Anda.

10. Akuntansi & Keuangan

Salah satu dari 15 mata pelajaran dalam bidang ilmu sosial & manajemen dalam peringkat QS World University Rankings , akuntansi & keuangan adalah mata pelajaran terpopuler ke-10, sesuatu yang tidak mengejutkan mengingat fokus kejuruan yang kuat dari gelar tersebut.

Universitas Harvard adalah universitas nomor satu untuk mata pelajaran ini tahun lalu, meskipun apakah itu akan tetap menjadi kasus ketika peringkat tahun ini dirilis masih harus dilihat. Tahun lalu, 10 universitas terbaik berasal dari AS atau Inggris.

9. Seni & Desain

Sembilan dari sepuluh mata pelajaran paling populer pada tahun lalu tetap sama selama dua tahun berturut-turut, dengan seni & desain satu-satunya pengecualian. Tumbuh dalam popularitas selama setahun terakhir, peringkat seni & desain kami menduduki puncak pada tahun 2020 oleh Royal College of Art Inggris.

Sementara mata pelajaran lain yang termasuk dalam peringkat dinilai dari empat indikator, seni & desain diukur hanya dengan melihat dua: reputasi pemberi kerja dan reputasi akademis. Hal ini dikarenakan hasil penelitian bukan merupakan aspek inti dari program seni & desain tradisional.

8. Arsitektur

Arsitektur terus menjadi subjek seni dan humaniora paling populer yang akan ditampilkan dalam peringkat subjek. Peringkat tahun lalu ditempati oleh Massachusetts Institute of Technology (MIT), salah satu dari tiga universitas AS yang masuk dalam 10 besar.

7. Teknik Mesin, Penerbangan & Manufaktur

Lima cabang teknik yang berbeda termasuk dalam peringkat subjek, tetapi ada satu favorit yang jelas dari pembaca karena teknik mesin, penerbangan & manufaktur berada di urutan teratas.

Mempelajarinya adalah persiapan yang ideal untuk peran teknik di kedirgantaraan, industri otomotif, dan banyak sektor lainnya. Pelajari lebih lanjut tentang jalur karir potensial di sini.

Universitas terbaik di dunia untuk mempelajari teknik mesin, penerbangan & manufaktur tahun lalu adalah Massachusetts Institute of Technology (MIT), dengan empat institusi Amerika lainnya juga masuk dalam 10 besar.

6. Hukum

Tidak mengherankan melihat subjek lain dalam daftar ini dengan fokus karier yang kuat, dan hukum khususnya secara konsisten menjadi subjek yang sangat menarik bagi pembaca kami. Baik Anda sedang mempertimbangkan untuk belajar hukum di tingkat sarjana, atau melakukan konversi hukum di tingkat pascasarjana, tabel peringkat subjek kemungkinan akan menjadi sumber informasi yang berguna.

Mengingat fakta hukum umum berasal dari Inggris dan telah menyebar ke seluruh dunia penutur bahasa Inggris, tidak mengherankan melihat bahwa tahun lalu tidak ada dari 10 universitas terbaik untuk hukum yang berbasis di suatu tempat di mana bahasa Inggris bukan bahasa resmi. Universitas Harvard menduduki peringkat nomor satu.

5. Ekonomi & Ekonometrika

Saat kita menghadapi prospek resesi global lainnya karena pandemi COVID-19, sangat penting untuk memiliki pemahaman tentang bagaimana sebenarnya sistem keuangan global kita bekerja.

Beberapa pengajaran terbaik di bidang ekonomi saat ini terjadi di AS, seperti yang ditunjukkan oleh peringkat subjek tahun lalu. Tujuh dari 10 universitas teratas berasal dari AS, termasuk yang nomor satu: Universitas Harvard.

4. Kedokteran

Demikian pula, tidak ada kekurangan bukti selama setahun terakhir ini tentang pekerjaan penting yang dilakukan oleh lulusan kedokteran, dari mengembangkan dan menguji vaksin hingga merawat pasien COVID-19 di garis depan.

Kami akan selalu membutuhkan dokter dan staf medis yang terlatih. Mengingat hal ini, mungkin tidak mengherankan jika banyak dari Anda yang tertarik mengejar gelar di bidang kedokteran.

Seperti beberapa mata pelajaran lain yang ditampilkan dalam artikel ini, Universitas Harvard menempati peringkat tempat terbaik di dunia untuk belajar kedokteran tahun lalu, di atas universitas Oxford dan Cambridge.

3. Studi Bisnis & Manajemen

Masuk tiga besar, dan studi bisnis & manajemen menghasilkan banyak minat di antara pembaca sebagai subjek potensial untuk dipelajari. Jika Anda berencana untuk belajar di tingkat master, Anda juga harus berkonsultasi dengan QS Business Masters Rankings 2021.

Sementara peringkat subjek memberi Anda gambaran tentang universitas mana yang terbaik di dunia untuk subjek secara umum (misalnya, Universitas Harvard menduduki peringkat nomor satu tahun lalu), Peringkat Master Bisnis QS membandingkan program gelar pascasarjana tertentu di top dunia universitas. Selain itu, peringkat master fokus secara khusus pada lima spesialisasi: keuangan, manajemen, pemasaran, manajemen rantai pasokan, dan analisis bisnis.

Jadi, jika Anda mencari informasi tentang studi sarjana atau gambaran umum tentang seberapa baik kinerja universitas untuk studi bisnis & manajemen, maka peringkat subjek harus menjadi pilihan pertama Anda. Namun, jika Anda menginginkan informasi lebih lanjut tentang spesialisasi pascasarjana tertentu dalam bisnis, klik di sini untuk informasi lebih lanjut.

2. Rekayasa & Teknologi

Bidang subjek teknik & teknologi mencakup enam cabang teknik serta ilmu komputer yang berbeda (lihat di bawah). Daftar lengkap mata kuliah teknik & teknologi adalah sebagai berikut:

  • Ilmu Komputer & Sistem Informasi
  • Teknik Kimia
  • Teknik Sipil & Struktural
  • Teknik Listrik & Elektronik
  • Teknik Mesin
  • Teknik Mineral & Pertambangan
  • Teknik Perminyakan

Mengingat dominasinya di hampir semua mata pelajaran individu dalam bidang ini, Institut Teknologi Massachusetts (MIT) jelas merupakan universitas terbaik untuk bidang mata pelajaran yang luas secara keseluruhan.

1. Ilmu Komputer & Sistem Informasi

Mata pelajaran kami yang paling populer selama setahun terakhir adalah ilmu komputer & sistem informasi, yang mungkin diharapkan mengingat statusnya sebagai salah satu mata pelajaran yang tumbuh paling cepat di seluruh dunia. Jika Anda ingin menggarap teknologi yang berpotensi mengubah dunia, dari kecerdasan buatan hingga data besar, maka inilah topiknya untuk Anda.

Tidaklah terlalu mengejutkan untuk melihat Massachusetts Institute of Technology (MIT) di peringkat teratas subjek tahun lalu, salah satu dari enam universitas Amerika Utara di 10 besar. Institusi dari Eropa dan Asia juga masuk dalam 20 besar, jadi Anda harus dapat menemukan universitas terbaik di dekat Anda.

Sumber: topuniversities.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

25 Program MBA terbaik untuk orang yang ingin bekerja di Wall Street

harvard business school graduates

Mendapatkan gelar MBA dapat menjadi dorongan besar untuk berkarir di bidang keuangan.

Spesialis pendidikan tinggi dan bisnis QS Quacquarelli Symonds merilis Peringkat MBA Global 2019, mengevaluasi 251 sekolah bisnis terbaik di dunia berdasarkan data yang disediakan oleh sekolah dan survei pemberi kerja dan akademisi.

Untuk mendapatkan gambaran tentang program MBA mana yang paling cocok untuk mereka yang terjun ke industri keuangan, QS memberikan perkiraan kepada Business Insider berapa banyak lulusan di kelas 2017 dari 60 sekolah bisnis teratas di peringkat QS yang masuk ke bidang keuangan, berdasarkan tentang standar pelaporan MBACSEA.

Berikut adalah 25 program MBA di antara 60 teratas di dunia dengan lulusan terbanyak masuk ke industri keuangan.

25. HEC Paris

HEC Paris

Lokasi: Jouy-en-Josas, Perancis

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 50

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 21%

Baca lebih lanjut tentang HEC Paris di TopMBA »

24. HKUST

HKUST hong kong university of science and technology business school

Lokasi : Hong Kong

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 51

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 42%

Baca lebih lanjut tentang HKUST di TopMBA »

23. INSEAD

INSEAD Business School

Lokasi : Fontainebleau, Perancis/Singapura

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 54

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 10%

Baca lebih lanjut tentang INSEAD di TopMBA »

22. Unviersity of North Carolina (Kenan-Flagler)

UNC Kenan Flagler

Lokasi : Chapel Hill, NC

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 55

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 19%

Baca lebih lanjut tentang Kenan-Flagler di TopMBA »

21. MIT

MIT Sloan

Lokasi : Cambridge, MA

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 55

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 14%

Baca lebih lanjut tentang MIT Sloan di TopMBA »

20. CEIBS

china europe international business school ceibs

Lokasi : Shanghai, Cina

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 56

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 31%

Baca lebih lanjut tentang CEIBS di TopMBA »

19. IE Business School

ie business school instituto de empresa

Lokasi : Madrid, Spanyol

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 59

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 18%

Baca lebih lanjut tentang IE Business School di TopMBA »

18. Dartmouth (Tuck)

Dartmouth Tuck

Lokasi : Hanover, NH

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 59

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 20%

Baca lebih lanjut tentang Tuck di TopMBA »

17. Northwestern (Kellogg)

northwestern kellogg school of management business school

Lokasi : Evanston, IL

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 62

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 13%

Baca lebih lanjut tentang Kellogg di TopMBA »

16. IESE Business School

IESE Business School MBA

Lokasi : Barcelona, Spanyol

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 62

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 18%

Baca lebih lanjut tentang IESE Business School di TopMBA »

15. UCLA (Anderson)

UCLA Anderson School of Management

Lokasi : Los Angeles, CA

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan : 65

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 18%

Baca lebih lanjut tentang Anderson di TopMBA »

14. Yale

Yale School of Management

Lokasi : New Haven, CT

Perkiraan jumlah lulusan 2017 yang masuk ke bidang keuangan: 76

Diperkirakan persen lulusan kelas 2017 masuk ke bidang keuangan: 22%

Baca lebih lanjut tentang Yale di TopMBA »

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Cara masuk ke Harvard Business School menurut direktur pelaksana penerimaan, alumni, dan konsultan

Harvard Business School

Statistik terbaru di situs web Harvard menunjukkan tingkat penerimaan sekitar 11% untuk program MBA bergengsi. Itu adalah peluang yang menakutkan bagi sekitar 10.000 siswa yang mendaftar ke Harvard Business School setiap tahun.

Harvard menduduki peringkat No. 1 di dunia untuk studi bisnis dan manajemen pada tahun 2020 oleh analis pendidikan tinggi di Quacquarelli Symonds dan menduduki peringkat teratas program MBA 2020 dari Financial Times.

Jika Anda berharap untuk melangkah masuk, baca terus untuk mempelajari tips tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak untuk pelamar HBS yang menerobos kerumunan dan diterima.

Jadikan esai Anda sebagai ‘jendela ke dalam jiwa Anda’

Komponen penting dari aplikasi sekolah bisnis apa pun adalah esai pribadi. Jadi ketika Anda mengajukan diri untuk masuk ke sekolah yang didambakan seperti Harvard, Anda perlu pernyataan tertulis Anda tidak hanya untuk bersinar, tetapi juga berkilau dan mempesona.

“Dengan risiko terdengar terlalu dramatis, esai adalah jendela ke dalam jiwa Anda,” kata Patrick Mullane, direktur eksekutif Harvard Business School Online dan lulusan HBS. “Mereka adalah kesempatan untuk menempatkan kepribadian di sekitar angka-angka yang akan membentuk sebagian besar lamaran. Tidaklah cukup menjadi penulis hebat meskipun itu penting. Pelamar juga harus bisa berkomunikasi, dalam waktu yang relatif singkat.”

Mullane tidak berpikir bahwa “sesuatu” ini perlu berupa kisah untuk mengatasi kesulitan yang luar biasa dan penulisannya tidak perlu rumit.

“Komunikator yang baik menggunakan bahasa sederhana dan kalimat pendek untuk menyampaikan maksud mereka,” kata Mullane. “Komedian George Burns pernah berkata, ‘Rahasia berbicara yang baik adalah memiliki awal yang baik dan akhir yang baik.’ Saya pikir itu juga nasihat yang bagus untuk esai penerimaan. “

Miliki cerita baru dan ceritakan dengan baik

Mengetahui bahwa ribuan kandidat terbaik lainnya mungkin juga mengikuti saran di atas, pertanyaannya kemudian menjadi bagaimana memberi esai Anda kesempatan terbaik untuk naik ke puncak.

Mike Rivkin, seorang penulis dan pemilik Silverfish Press yang lulus dari HBS, mengatakan bahwa memiliki cerita yang berbeda untuk diceritakan dari rata-rata mahasiswa dapat membantu keseimbangan dalam memenangkan komite penerimaan.

Rivkin mengatakan bahwa meskipun nilai dan nilainya di perguruan tinggi “bagus tetapi tidak patut dicontoh” dan kegiatan ekstrakurikulernya sederhana, ia memfokuskan esainya pada pengalaman uniknya dalam menjalankan piagam dan kapal penangkap ikan komersial di luar San Diego. Sebagai kapten berlisensi Penjaga Pantai yang mendapatkan uang untuk kuliah dengan memancing ikan billfish dan tuna, dia menyadari bahwa dia memiliki cerita untuk dibagikan yang hanya dapat ditiru oleh beberapa pelamar lain.

“Melihat ke belakang, saya pikir kebaruan dari latar belakang seperti itu beresonansi dengan pencarian HBS akan keragaman,” kata Rivkin. “Rincian menjalankan kapal penangkap ikan yang mahal dan bertanggung jawab atas semua carter, bahan bakar, kru, pemeliharaan, dan lainnya yang terkait bukanlah bagian dari aplikasi tipikal Anda.”

Dia menambahkan bahwa beberapa surat rekomendasi yang menguntungkan mungkin bisa membantu juga.

Keaslian Cerita

Dalam upaya menghasilkan cerita yang menonjol, penting untuk memastikan bahwa esai Anda masih sesuai dengan diri Anda.

Shaifali Aggarwal, lulusan HBS dan pendiri serta CEO Ivy Groupe, sebuah perusahaan konsultan penerimaan MBA butik, mengatakan bahwa berkomunikasi secara autentik adalah faktor kunci yang membantunya terpilih untuk program tersebut.

“Saya meluangkan waktu untuk memikirkan pengalaman saya di ekstrakurikuler, profesional, dan akademis untuk mendapatkan pemahaman tentang apa kekuatan dan atribut unik saya, dan kemudian menyoroti kualitas tersebut melalui contoh-contoh spesifik pada aplikasi saya,” kata Aggarwal.

Selain itu, Aggarwal menghubungkan titik-titik dalam ceritanya sehingga panitia penerimaan dapat memahami pilihan yang dia buat dan bagaimana mereka terkait dengan aspirasi masa depannya.

“Untuk lebih membedakan diri saya, saya memberi warna tentang mengapa beberapa pengalaman berperan penting dalam membentuk siapa saya dan berarti bagi saya,” katanya. “Dengan melakukan itu, saya mendemonstrasikan aspek kemanusiaan dari diri saya serta kesadaran diri.”

Beri diri Anda cukup waktu untuk menulis karya Anda

Setelah Anda mengidentifikasi kisah otentik yang hanya dapat Anda ceritakan dan berkomitmen untuk menyampaikannya dengan “gaya George Burns,” pastikan untuk tidak menyabotase upaya Anda dengan gagal menyediakan cukup waktu untuk menyusunnya.

Kaneisha Grayson, yang diterima di HBS dengan skor GMAT 620 dan sekarang membantu orang lain melakukan hal yang sama seperti pendiri dan CEO The Art of Applying, menekankan pentingnya memberi diri Anda cukup waktu, ruang, dan dukungan untuk menulis esai yang luar biasa, mengatakan bahwa banyak pelamar yang mendedikasikan terlalu banyak waktu dan energi untuk mendapatkan “GMAT final” sambil menyisakan waktu hanya beberapa minggu atau bahkan beberapa hari untuk mengerjakan esai.

“Esai adalah bagian dari proses lamaran Anda yang paling Anda kendalikan,” kata Grayson. “Dengan membuat esai Anda menjadi representasi singkat, menarik, dan otentik dari pencapaian, tujuan, dan minat pribadi dan profesional Anda untuk bergabung dengan komunitas HBS, Anda memberi diri Anda keuntungan besar dibandingkan orang-orang yang memperlakukan esai sebagai renungan.”

Camilo Maldonado, anggota HBS angkatan 2017 yang menjadi salah satu pendiri The Finance Twins, juga fokus menyoroti pengalaman kerjanya yang unik dalam aplikasi HBS-nya.

Ketika dia melamar, Maldonado bekerja di Bonobos, sebuah perusahaan e-niaga pakaian pria, di mana dia dipromosikan menjadi kepala staf pada usia 25. Akibatnya, Maldonado memiliki banyak tanggung jawab bekerja untuk perusahaan yang lebih kecil dan kurang terstruktur.

Pastikan Anda punya pengalaman di industri

Beberapa lulusan HBS menyebutkan bekerja atau magang di bidang mereka baik di wilayah MBA tradisional, seperti konsultasi keuangan dan manajemen, atau bidang seperti startup, perawatan kesehatan, pemerintahan, atau nirlaba sebelum mendaftar ke program bisnis pascasarjana Harvard.

Paige Arnof-Fenn, pendiri dan CEO Mavens & Moguls, menandai semua kotak dengan menjadi mahasiswa Stanford dan menggambarkan dirinya sebagai “siswa yang baik, kuat dalam matematika, berhasil dengan baik pada GMAT. ” Dia menambah kredensial ini dengan bekerja selama dua tahun di Wall Street sebagai pendahulu aplikasi sekolah bisnisnya.

“Saya mendapat rekomendasi bagus dari bos, menulis esai yang bagus, dan melamar di gelombang pertama sehingga saya merasa punya kesempatan bagus untuk masuk,” kata Arnof-Fenn.

Marques Torbert, seorang lulusan HBS yang sekarang menjadi CEO Ametros, juga menunjukkan nilai bekerja di industri sebelum melemparkan topinya ke atas ring di Harvard Business School.

“Berasal dari latar belakang keluarga yang tidak mencakup bisnis, keuangan, atau pendidikan tinggi, saya memanfaatkan sumber daya dan koneksi di sekitar diri saya yang sudah saya buat,” kata Torbert.

Dengan bantuan seorang mentor dan alumni sekolah menengahnya, dia memulai karirnya dengan magang dan bekerja untuk perusahaan ekuitas, di mana dia memperoleh banyak pengetahuan keuangan.

“Dengan dorongan saya untuk menantang diri saya sendiri, saya ingin memperluas pengalaman keuangan saya dan memahami sisi operasi bisnis,” kata Torbert.

Target 3 karakteristik

Chad Losee, direktur pengelola penerimaan MBA dan bantuan keuangan HBS, mengatakan pelamar yang berhasil memiliki tiga karakteristik.

“Pertama, mereka telah menunjukkan kepemimpinan, baik secara akademis, profesional, maupun ekstrakurikuler, dan menunjukkan potensi yang lebih berdampak,” katanya. “Kami juga mencari pelamar yang memiliki bakat analitis dan mampu dan bersedia untuk menganalisis situasi dan membentuk opini berdasarkan analisis tersebut, dan menikmati diskusi yang hidup di ruang kelas”

Terakhir, Losee menekankan bahwa sekolah mencari siswa yang mau terlibat dalam komunitas HBS dan menghormati teman sekelasnya.

“Diskusi terbaik datang ketika ada keragaman pemikiran, jadi sangat penting bagi kami bahwa populasi siswa kami mencerminkan sifat global bisnis saat ini,” kata Losee.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

UPenn membatalkan rencana kembali ke kampus dan biaya kuliah

university of pennsylvania

University of Pennsylvania telah menjadi perguruan tinggi terbaru yang mengumumkan kepada mahasiswa bahwa mereka membatalkan kegiatan di kampus musim gugur ini untuk sebagian besar sarjana, setelah sebelumnya mengumumkan pengembalian hibrida ke kampus.

Pengumuman itu muncul ketika para pejabat di perguruan tinggi khawatir bahwa pembukaan kembali kampus dapat menyebabkan lonjakan kasus virus corona. Banyak perguruan tinggi yang membatalkan keputusan untuk menyambut mahasiswa ke kampus musim gugur ini. Mereka yang membuka kembali bergulat dengan berapa banyak kasus virus corona yang akan menutupnya kembali.

“Dengan pengecualian yang sangat terbatas untuk siswa internasional dan siswa yang berurusan dengan perumahan yang signifikan atau kesulitan pribadi, kami tidak akan dapat menampung siswa sarjana di perumahan Universitas,” tulis Presiden Universitas Amy Gutmann dalam sebuah pernyataan yang diposting ke situs web sekolah pada hari Selasa.

Pengumuman itu tidak membahas program pascasarjana dan profesional, yang “akan terus mengevaluasi operasi mereka sendiri,” menurut pernyataan itu.

Pernyataan itu mengutip penyebaran virus corona yang “mengkhawatirkan” sebagai alasannya.

“Banyaknya siswa yang menurut rekomendasi kesehatan masyarakat Pennsylvania sekarang setelah kedatangan atau berdasarkan pengujian atau paparan risiko tinggi perlu menjalani karantina dua minggu tidak dapat dipertahankan,” lanjut pernyataan itu.

Pernyataan tersebut juga mendorong siswa untuk tinggal di rumah demi kesehatan masyarakat: “Demi keselamatan siswa dan komunitas yang lebih luas, kami mendorong semua siswa lain untuk tidak kembali ke Philadelphia.”

Kasus virus korona baru meningkat di Pennsylvania dalam beberapa pekan terakhir

Berita dari University of Pennsylvania muncul ketika wabah virus korona di Pennsylvania berlanjut hingga Agustus. Penyebaran virus umumnya dipercepat selama bulan-bulan musim panas, dengan hanya 356 kasus baru Pennsylvania yang tercatat pada 1 Juni 636 pada 1 Juli, dan 888 kasus dilaporkan pada 1 Agustus, menurut departemen kesehatan negara bagian.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, Sekretaris Kesehatan Pennsylvania Dr. Rachel Levine meminta Pennsylvanians untuk mempraktikkan langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk memerangi penyebaran penyakit.

“Upaya mitigasi yang dilakukan sekarang sangat penting menjelang tahun ajaran baru dan kami bekerja untuk memastikan anak-anak kami dapat kembali belajar,” katanya. “Mengenakan topeng, mempraktikkan jarak sosial dan mengikuti persyaratan yang ditetapkan dalam pesanan untuk bar dan restoran, pertemuan dan telework akan membantu menjaga agar kasus kami tetap rendah.”

University of Pennsylvania bukan satu-satunya sekolah Ivy League yang tetap ditutup musim gugur ini

Sepanjang semester musim semi, siswa di lembaga pendidikan tinggi nasional yang tidak terkesan dengan pembelajaran online meminta sekolah mereka untuk mengurangi biaya sekolah. Dalam pernyataan hari Selasa, University of Pennsylvania mengumumkan bahwa mereka akan mengembalikan uang sekolah ke tarif tahun lalu, menurunkan biaya sekolah siswa sebesar 3,9%, dan menurunkan “biaya umum”, yang mendanai layanan dukungan siswa non-instruksional sekolah, dengan 10%.

Biaya dasar untuk menghadiri University of Pennsylvania adalah $53,166.

“Perumahan dan biaya makan yang telah dibayarkan oleh siswa akan dikreditkan atau dikembalikan secara penuh,” pernyataan sekolah itu menambahkan, “sesuai dengan metodologi yang digunakan pada musim semi.” Sebagian besar universitas Ivy League lainnya juga membebaskan kamar dan pondokan jika memungkinkan, tetapi banyak yang tidak mengubah biaya kuliah.

Universitas Harvard mengumumkan pada bulan Juli bahwa mereka akan mengadakan kelas dari jarak jauh, tetapi mengizinkan 40% mahasiswa sarjana – termasuk mahasiswa baru dan mahasiswa tanpa lingkungan belajar di rumah yang sesuai – ke kampus untuk semester musim gugur. Uang sekolahnya tetap sama.

Universitas Princeton, mirip dengan Universitas Pennsylvania, baru saja membatalkan rencananya untuk semester hibrida dengan mahasiswa di kampus. Itu juga sebelumnya mengumumkan pemotongan biaya sekolah 10%.

“Singkatnya, dampak pandemi di New Jersey telah membuat kami menyimpulkan bahwa kami tidak dapat memberikan pengalaman kampus yang benar-benar bermakna bagi mahasiswa sarjana kami musim gugur ini dengan cara yang menghormati masalah kesehatan masyarakat dan konsisten dengan peraturan negara bagian,” Princeton tulis presiden Christopher Eisgruber dalam pesan yang dibagikan ke situs web universitas.

Sementara itu, lembaga Ivy League lainnya, Cornell, melakukan survei dan menemukan bahwa sebagian besar siswa akan kembali ke Ithaca, N.Y., meskipun kampus tetap tutup – dan memutuskan bahwa pembukaan kembali, betapapun “berlawanan dengan intuisi,” akan lebih melindungi siswa dan komunitas yang lebih luas. Uang sekolah Cornell akan mempertahankan kenaikan 3,6% yang diumumkan pada bulan Maret.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Harvard Business School menawarkan program MBA online dengan biaya yang lebih murah

Harvard

Ingin beralih ke bidang baru tanpa harus merogoh kocek puluhan ribu dolar atau menghabiskan waktu 2 tahun untuk mendapatkan gelar MBA Anda? Kemudian Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mendapatkan sertifikat atau kredensial profesional melalui program MBA online.

Salah satu program yang sangat efektif adalah Harvard Business School Online. Patrick Mullane, direktur eksekutif HBS Online, mengatakan bahwa program virtual tersebut dimulai 6 tahun lalu. Sejak saat itu, HBS Online telah mendidik lebih dari 100.000 peserta.

“Tidak ada keraguan bahwa pekerjaan yang dilakukan selama tahun-tahun itu untuk mengembangkan program online berbasis kasus membantu kami dengan baik ketika pandemi melanda,” kata Mullane. “Ada banyak institusi yang harus memulai dari awal. Kami bukan salah satunya.”

Michele Reynolds, yang menangani pemasaran merek dan PR untuk HBS Online, mengatakan bahwa musim semi ini terjadi lonjakan bagi sebagian besar penyedia pendidikan online, termasuk Coursera dan edX, “mungkin karena orang-orang terjebak di dalam dan mencari sesuatu yang produktif untuk mengisi waktu mereka.” Reynolds berbagi bahwa April adalah bulan puncak untuk HBS Online, dengan lalu lintas meningkat hampir 400%, dibandingkan dengan rata-rata bulan Januari hingga Maret.

“Dari tahun ke tahun, kami melihat peningkatan lalu lintas 650% di musim semi (April hingga Juni), dibandingkan dengan musim semi 2019,” kata Reynolds.

“Menghapus kombinasi ketidakpastian ekonomi dan keinginan untuk belajar dari rumah mendorong minat yang signifikan dalam kursus bisnis online kami,” tambah Mullane. “Kami juga percaya bahwa pedagogi unik kami metode kasus, yang pada dasarnya belajar melalui bercerita – mendorong sebagian dari pertumbuhan ini.”

Program HBS Online saat ini menawarkan 12 kursus tentang berbagai topik dan didasarkan pada model berbasis kasus yang sama yang digunakan oleh Harvard Business School (HBS). Program ini juga menawarkan opsi yang disebut Kredensial Kesiapan (CORe) online, yang terdiri dari 3 kursus (“Analisis Bisnis”, “Ekonomi untuk Manajer”, dan “Akuntansi Keuangan”) ditambah ujian akhir. Dengan menyelesaikan CORe, selain menerima kredensial, Anda juga bisa mendapatkan kredit sarjana.

Siswa yang terdaftar di HBS Online dapat memilih untuk menyelesaikan tugas pada waktu mereka sendiri melalui platform kursus sekolah atau berpartisipasi melalui “ruang kelas online”, yang memungkinkan mereka untuk masuk pada waktu tertentu untuk terlibat langsung dengan fakultas HBS dan teman sekelas lainnya .

Banyak siswa memilih jalur online di HBS bukan hanya karena fleksibilitasnya tetapi karena harganya yang relatif murah. Sementara label harga rata-rata program MBA adalah antara $50.000 dan $80.000 (dan dapat naik hingga $150.000 di sekolah-sekolah top), banyak kursus HBS Online dapat dibeli hanya dengan $1.600. Program CORe dihargai $2.250 yang relatif masuk akal.

Dan ini adalah pilihan yang bagus untuk mendapatkan pendidikan setingkat Harvard, Harvard baru-baru ini menduduki peringkat No. 1 di dunia untuk tahun 2020 oleh analis pendidikan tinggi di Quacquarelli Symonds untuk studi bisnis dan manajemen.

Menurut penelitian yang dilakukan pada Maret 2020 oleh City Square Associates untuk sekolah tersebut, 9 dari 10 orang yang disurvei merasa bahwa mengikuti kursus HBS Online memberikan dampak positif pada kehidupan profesional mereka, dengan 89% peserta menyatakan bahwa mereka telah meningkatkan kepercayaan diri pada profesional mereka. masa depan dan 93% peserta percaya bahwa pengalaman tersebut mendukung resume mereka.

Selain itu, hasil ini membawa hasil yang sangat konkret dalam karir peserta, dengan setengahnya menarik lebih banyak perhatian dari perekrut, lebih dari setengah menerima tanggung jawab tambahan di tempat kerja, dan seperempat mendapatkan promosi atau perubahan gelar. Terlebih lagi, 25% penuh siswa memanfaatkan apa yang mereka pelajari di kursus untuk beralih ke karier yang sama sekali berbeda.

.

Patrick Mullane headshot

Patrick Mullane, Direktur Eksekutif HBS Online

“Sejak kami mengajarkan konsep bisnis yang penting, saya tidak terkejut ketika peserta sebelumnya melaporkan kemajuan karir sebagai hasil dari mengambil kursus kami, tetapi saya terkejut dengan jumlah dan ruang lingkup kemajuan tersebut,” kata Mullane. “Program MBA tradisional biasanya dikaitkan dengan hasil seperti ini dan meskipun saya sangat percaya pada nilai unik dari program MBA yang imersif, pengalaman kami telah menunjukkan bahwa orang dengan gelar sarjana yang meningkatkan pendidikan mereka dengan program sertifikat saat bekerja dapat melihat beberapa hasil yang luar biasa juga. “

Pengubah karier yang mengubah sekolah kedokteran dan kelas online untuk beralih dari akademisi ke bioteknologi

Enrique Garcia-Rivera, mantan mahasiswa pascasarjana di Harvard Medical School, sekarang menjadi kepala penelitian onkologi di nference, di mana dia bekerja dengan perusahaan untuk membawa analitik canggih ke proses penemuan obat. Dia memuji program CORe yang dia ambil saat masih terdaftar di sekolah pascasarjana karena memainkan peran utama dalam kemampuannya untuk beralih dari lingkungan akademis dan ke ruang bioteknologi setelah sebelumnya bekerja sebagai teknisi laboratorium di MIT.

“Tujuan utama saya adalah mempelajari bahasa bisnis, dan pada saat itu saya sedang mempertimbangkan karir alternatif di bidang sains,” kata Garcia-Rivera. “Sebagai bagian dari CORe, saya berhasil mempelajari topik penting di bidang ekonomi, akuntansi, dan analisis bisnis. Lebih penting lagi, saya mendapatkan kepercayaan dalam mengejar karir dengan eksposur yang tinggi pada manajemen dan strategi.”

Enrique Garcia-Rivera headshot

Enrique Garcia-Rivera.

Garcia-Rivera mengatakan bahwa pembelajaran khusus yang dia peroleh dari program bisnis online tidak diragukan lagi telah memberikan dampak positif pada kariernya, baik dalam cara dia bekerja maupun dalam cara dia berkomunikasi dengan orang lain. “Saya tidak hanya dapat memahami ilmu pengetahuan yang baik yang layak dikejar, saya sekarang juga dapat mempertimbangkan implikasi bisnis dari investasi ini,” katanya. “Ini penting untuk mencapai strategi terbaik untuk dikejar.”

Sementara Garcia-Rivera telah mempertimbangkan pilihan lain, termasuk mengejar gelar MBA penuh waktu, dia menemukan bahwa waktu dan komitmen keuangan yang dibutuhkan dari sekolah bisnis akan mengambil dari pekerjaan yang ingin dia selesaikan sendiri. Dia memilih HBS Online daripada program online lainnya karena kualitas staf pengajarnya.

“Kemajuan teknis HBS Online, ditambah dengan profesor yang luar biasa, merupakan kejutan yang menyenangkan,” katanya. “Saya menemukan kualitas yang setara dengan pendidikan perorangan.”

Pengusaha yang menggunakan kelas online untuk transisi dari militer meluncurkan 3 perusahaan

J. Holden Gibbons juga merupakan peserta CORe yang memanfaatkan pembelajaran program untuk melambungkan dirinya ke posisi eksekutif serta peluang kewirausahaan. Saat ini dia adalah CEO KarmaBoard, startup teknologi yang berbasis di San Francisco Bay Area yang dia gambarkan sebagai “asisten kehidupan bertenaga AI,” serta kepala sekolah dan salah satu pendiri teknologi layanan penuh dan firma perekrutan IT Kroenellis, keduanya dari yang ia kembangkan setelah bertugas di Angkatan Darat AS. Dia juga meluncurkan organisasi nirlaba, Veterans Combating Child Hunger.

Ketika Gibbons mendaftar di CORe pada tahun 2015, itu adalah satu-satunya kursus yang tersedia di HBS Online, yang berarti dia berada di angkatan kedua sekolah – tetapi dia menyatakan bahwa dia akan tetap memilihnya hari ini bahkan dengan menu pilihan yang lebih banyak.

“CORe adalah apa yang saya butuhkan, fondasi inti yang kokoh untuk mendukung intuisi yang saya miliki untuk mendiagnosis kebutuhan pasar dan mencari solusi,” katanya.

Dia menambahkan bahwa seperti Garcia-Rivera, sementara dia mempertimbangkan untuk mengambil jurusan MBA untuk mengembangkan keahlian bisnisnya, dia memilih HBS Online karena memungkinkan penghematan waktu dan fleksibilitas yang lebih besar di sekitar jadwalnya.

“Saya harus bertanya pada diri sendiri, ‘Apakah ini layak untuk 2 tahun waktu saya?'” Katanya. “Ketika saya memiliki banyak langkah yang bisa ditindaklanjuti di depan saya, tidak.”

Bagi Gibbons, pilihan HBS Online daripada program online lainnya sangatlah mudah: “Memiliki sertifikat dari HBS tidak akan pernah merugikan Anda,” katanya.

J. Holden Gibbons headshot

J. Holden Gibbons

Dia menambahkan bahwa kurikulum online CORe berperan penting dalam transisi suksesnya dari kehidupan militer ke kewirausahaan, dan percaya bahwa berinvestasi dalam pendidikan online bermanfaat bagi kehidupan profesionalnya.

“Baik itu berbicara dengan kota atau donor tentang lembaga nonprofit, atau investor dan lainnya tentang lembaga nirlaba, Anda 10 kali lebih mungkin mendapatkan dukungan atau hasil apa pun yang Anda inginkan dari suatu interaksi jika Anda dapat menunjukkan Anda tidak hanya telah menguasai ruang dan ceruk Anda, tetapi Anda memiliki keterampilan bisnis umum yang diajarkan di CORe, “katanya.

Penari berubah menjadi pemilik bisnis pendidikan online

Jenna Pollack, seorang penari yang mengikuti pelatihan di The Julliard School, mengatakan bahwa dia mengambil kursus CORe karena dia merasa membutuhkan keterampilan bisnis untuk melakukan transisi dari menjadi artis menjadi koreografer yang menjalankan bisnisnya sendiri.

“Tari adalah bidang yang terdiri dari wanita tetapi dijalankan oleh pria, jadi bisa berbicara tentang sisi bisnis dari apa yang ingin saya lakukan membuat saya lebih percaya,” kata Pollack. “Ini memberi saya keterampilan dan kepercayaan diri untuk mendukung ide-ide saya dan membuat orang memperhatikan. Saya sekarang dapat menjangkau organisasi dan orang yang ingin saya ajak bekerja sama.”

Meskipun mendapatkan gelar MBA tidak masuk akal bagi Pollack, dia percaya bahwa pendidikan MBA bisa sangat relevan untuk bidangnya. “CORe adalah semacam jalan tengah yang sempurna untuk mengejar informasi pada titik masuk yang sesuai untuk karier saya,” katanya. “Saya merasa bahwa kurikulum HBS Online secara spesifik membantu membingkai gambaran yang lebih besar dalam mempelajari seluk beluk produksi.”

Bagaimana mengatur waktu terbatas Anda saat belajar online

Mencari tahu bagaimana menyesuaikan belajar ke dalam jadwal yang sibuk adalah tantangan tidak peduli jenis program apa yang Anda pilih, apakah Anda sedang mengejar gelar MBA penuh waktu atau mengambil beberapa kursus online di sana-sini. Untuk menjadi sukses membutuhkan menyisihkan waktu untuk fokus, mengkomunikasikan kebutuhan Anda kepada orang lain, dan tetap berdedikasi pada jadwal yang ketat.

“Saya tahu bahwa untuk menyesuaikan CORe dengan jadwal saya, saya harus melakukannya setidaknya 2 hingga 3 kali seminggu,” kata Pollack. “Syukurlah saya adalah seorang night owl dan akan bisa bekerja di penghujung hari, tapi itu pasti sulit untuk tetap tajam, terutama karena kursus semakin sulit.”

Gibbons menyarankan siswa daring yang juga bekerja memastikan bahwa rekan kerja, termasuk manajer serta keluarga dan teman sepenuhnya menyadari upaya akademis Anda. Dengan cara ini, tidak ada yang lengah saat tugas kelas Anda menjadi konflik.

Dia mengenang suatu hari ketika tanggung jawabnya dibagi antara pekerjaan dan komitmen sekolah. “Kami memajang rumah yang kami beli di Cleveland dalam suhu lembab 100 derajat,” kata Gibbons. “Selama sebagian besar pekerjaan itu, saya berada di dalam rumah, tidak ikut serta dalam tugas langsung memihak.

Garcia-Rivera juga memuji struktur pembelajaran online dengan membantu menciptakan lebih banyak keseimbangan dalam kehidupan yang sibuk. Karena Anda menetapkan aturan, Anda bisa belajar sesuai waktu Anda, bukan waktu orang lain. Strateginya adalah secara rutin mengatur eksperimen ilmiahnya untuk pekerjaannya pada siang hari, dan saat mereka sedang mengembangkan log in ke CORe. Pada sore hari ketika dia lebih tersedia, dia akan meluangkan beberapa jam untuk melakukan latihan yang lebih memakan waktu, seperti kuis dan evaluasi.

Menggunakan HBS online sebagai persiapan untuk program MBA tradisional

Mullane mengatakan bahwa CORe pada awalnya dikembangkan sebagai program pra-matrikulasi bagi mahasiswa MBA Harvard yang tidak memiliki latar belakang bisnis yang signifikan sebelum memasuki program tersebut. Menurut Reynolds, sekitar sepertiga dari peserta sekolah melaporkan bahwa mereka mengambil kursus HBS Online untuk mempersiapkan diri bagi sekolah pascasarjana dan lebih dari 40% siswa HBS 2021 mengambil setidaknya 1 dari 3 kursus CORe sebelumnya.

Santosh Iyer, yang menerima gelar MBA dari HBS pada tahun 2020, mengambil CORe tepat sebelum kurikulum wajib (RC), atau tahun pertama, program pada musim panas 2018.

“Sebagai seorang insinyur tanpa pelatihan atau pemahaman sebelumnya tentang konsep-konsep ini, CORe sangat berharga dalam membantu saya mempermudah diskusi kasus, karena materi yang saya baca sudah familiar dan dapat diakses oleh seseorang tanpa latar belakang bisnis,” kata Iyer. “Saya suka cara platform ini menggunakan pembelajaran berbasis kasus dan ‘sprint’ pendek yang melibatkan refleksi, kuis, umpan balik, dan diskusi untuk menilai dan memperkuat pembelajaran saya seputar fundamental bisnis.”

Sheneka Balogun yang menyelesaikan CORe pada 2015, mengatakan itu membantunya untuk mendapatkan gelar MBA dari Western Governors University pada 2016.

“Saya ingin memajukan karir saya di perguruan tinggi, dan untuk melakukan itu saya perlu memahami prinsip-prinsip inti bisnis,” kata Balogun.

Setelah lulus CORe, Balogun mengatakan bahwa karirnya “terlempar” dengan promosi demi promosi di perguruan tinggi. Keterampilan dari CORe juga memungkinkannya untuk mempercepat program MBA-nya.

“Saya lulus kursus ekonomi, statistik, dan akuntansi dengan cukup cepat dalam program MBA online berbasis kompetensi di Western Governors University,” kata Balogun. Dia bisa lulus dengan gelar MBA dalam waktu kurang dari 6 bulan, menghemat waktu dan uang.

“Saya memulai program MBA saya dengan fasih dalam bisnis dan kepercayaan diri untuk mengikuti kursus yang pernah mengintimidasi saya,” katanya.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami