Cermati Daftar Pekerjaan yang Bakal Kurang Cerah 5 Tahun Lagi

aljazeera.jpg

World Economic Forum (WEF) merilis laporan The Future Jobs yang berisi pekerjaan-pekerjaan yang diramalkan bakal kurang cerah.

  1. Data Entry Clerks (Petugas Entri Data) Bekerja untuk memasukkan atau memperbarui data ke dalam sistem komputer. Data sering dimasukkan ke dalam komputer dari dokumen kertas menggunakan keyboard.
  2. Administrative and Executive Secretaries (Sekretaris Administrasi dan Eksekutif) Melakukan tugas penghubung, koordinasi, dan organisasi untuk mendukung manajer dan profesional dan/atau menyiapkan korespondensi, laporan dan catatan proses, dan dokumentasi khusus lainnya.
  3. Accounting and Bookkeeping and Payroll Clerks (Petugas Akuntansi dan Pembukuan dan Penggajian) Melakukan pencatatan transaksi, menyiapkan laporan keuangan dan deposito bank. Terbiasa menggunakan perangkat lunak penggajian dan MS Office.
  4. Accountant and Auditors (Akuntan dan Auditor) Mempersiapkan dan memeriksa catatan keuangan, mengidentifikasi potensi area peluang dan risiko, dan memberikan solusi untuk bisnis dan individu. Selain itu, memastikan bahwa catatan keuangan akurat, risiko keuangan, dan data dievaluasi, serta pajak dibayar dengan benar.
  5. Assembly and Factory Workers (Pekerja Perakitan dan Pabrik) Ditugaskan ke jalur perakitan di perusahaan manufaktur untuk membuat suku cadang dan bergabung dengan mereka untuk membangun produk akhir.
  6. Business Services (Layanan Bisnis) Bertugas membangun sistem layanan untuk memberikan nilai kepada pelanggan dan untuk bertindak dalam peran penyedia layanan dan konsumen layanan.
  7. Administrative Managers (Manajer Administrasi) Mengoordinasikan sistem administrasi organisasi dan alur kerja umum. Termasuk mengawasi staf, memfasilitasi komunikasi di seluruh perusahaan, dan mengembangkan prosedur untuk membuat tempat kerja lebih efisien. Namun, jangan terburu khawatir. Disrupsi di bidang pekerjaan tersebut diimbangi dengan penciptaan lapangan kerja di bidang baru. Algoritma dan mesin akan difokuskan pada tugas informasi dan pemrosesan dan pengambilan data, tugas administratif, dan beberapa aspek kerja manual tradisional. Di luar itu, sentuhan manusia masih diperlukan dalam pekerjaan-pekerjaan yang membutuhkan pengelolaan, menasihati, pengambilan keputusan, penalaran, berkomunikasi, dan berinteraksi.

Sumber: kompas.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

5 Soft Skill menurut LinkedIn kemungkinan besar akan membuat Anda dipekerjakan pada tahun 2020

E learning Generic Thumbnails IPAD 4x3

Menavigasi pencarian pekerjaan sebagai kandidat bisa terasa sangat buram. Dari sudut pandang Anda, sulit untuk mengidentifikasi keterampilan mana yang harus Anda prioritaskan untuk tetap kompetitif, dan area resume Anda yang perlu Anda bangun agar menonjol dari kerumunan. Dengan kata lain, apa yang dicari pemberi kerja, dan bagaimana Anda memperoleh dan mendemonstrasikan keterampilan tersebut?

Dengan memanfaatkan miliaran poin datanya dengan baik, LinkedIn membuat “peta jalan” untuk pencari kerja pada tahun 2020. Perusahaan menggunakan data dari 660+ juta profesional di jaringannya dan 20+ juta daftar pekerjaan untuk menentukan soft skill dan hard skill yang paling laris (dan kemungkinan besar akan mempekerjakan kandidat) tahun ini.

Untuk menentukan keterampilan apa yang paling banyak diminta sebenarnya, LinkedIn melihat keterampilan yang sangat diminati relatif terhadap pasokan mereka. Permintaan diukur dengan mengidentifikasi keterampilan yang tercantum di profil LinkedIn orang-orang yang dipekerjakan dengan tarif tertinggi. Hanya kota dengan 100.000 anggota LinkedIn yang termasuk dalam evaluasi LinkedIn, menurut perusahaan.

Meskipun Anda biasanya mungkin lebih fokus pada hard skill, 57% pemimpin bisnis yang disurvei pada 2018 mengatakan mereka percaya soft skill adalah yang paling penting. Mungkin itu karena soft skill diterjemahkan ke dalam jalur karir apa pun dan sebagian besar aspek menjadi karyawan, rekan tim, dan pemimpin yang hebat.

Kami menyusun daftar soft skill LinkedIn yang paling diminati tahun 2020 di bawah ini, bersama dengan kursus online yang dapat Anda ambil untuk memeliharanya. Situs pembelajaran online yang kami sertakan – LinkedIn Learning, Udemy, Coursera, dan edX – termasuk yang paling populer dan murah. Anda dapat menemukan lebih banyak sumber belajar online di sini.

Coursera dan edX memungkinkan Anda mengambil kelas dari universitas ternama di seluruh dunia, hampir semuanya gratis untuk diaudit dengan biaya $ 29- $ 200 untuk menambahkan sertifikat terverifikasi yang dapat Anda sertakan di resume dan profil LinkedIn Anda. Udemy menawarkan lebih dari 100.000 kursus online dan biasanya mengenakan biaya sekitar $ 12 per kursus. LinkedIn Learning hadir dengan uji coba gratis selama satu bulan; setelah itu, aksesnya adalah $ 29,99 / bulan atau $299,88 / tahun.

Kreativitas

people discuss about graphs and rates 3184292

Persuasion

man beside flat screen television with photos background 716276

Kolaborasi

image   2020 04 01T194501.377

Adaptasi

six woman standing and siting inside the room 1181622

Kecerdasan Emosi

image   2020 04 01T194153.016

sumber: businessinsider.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Gelar Master Tahan Resesi terbaik untuk mahasiswa S2 yang tidak yakin tentang masa depan

high school graduate
Gelar yang lebih tinggi dapat mendorong karir Anda pasca pandemi.

Dengan virus korona yang membebani perekonomian, gelar lanjutan mungkin tampak seperti pilihan yang layak di pasar kerja yang terbatas.

Gelar ini akan terbayar dalam jangka panjang, kata eksekutif, perekrut, dan pakar karier.

Pertimbangan master dalam manajemen rantai pasokan, keamanan siber, atau kecerdasan buatan untuk masuk ke peran teknologi dengan permintaan yang tinggi.

Kita dapat melihat juga keperawatan, perawatan kesehatan, pengajaran, dan bahkan pemasaran atau komunikasi, semua keterampilan yang dibutuhkan sekarang.

Dengan gelar MBA dari Sekolah Bisnis Kellogg Universitas Northwestern, Adam Sanders menghabiskan satu dekade untuk bekerja dalam kepemimpinan di sektor keuangan dan pemasaran untuk perusahaan teknologi keuangan besar dan mengelola anggaran pemasaran yang besar. Saat ini, sebagai pendiri dan direktur Successful Release, sebuah organisasi yang berdedikasi untuk membantu populasi yang kurang beruntung menemukan kesuksesan finansial dan profesional, dia mempekerjakan dan memberi nasihat kepada banyak lulusan baru.

Sanders menjelaskan bahwa gelar yang lebih tinggi dalam sumber dan manajemen rantai pasokan akan bertahan karena “wabah COVID-19 benar-benar menggambarkan betapa rapuhnya rantai pasokan kita.”

“Dengan banyak bisnis yang tutup secara permanen dan bahkan lebih tren ke arah itu, akan ada peningkatan permintaan untuk sumber yang berkualitas dan manajemen rantai pasokan profesional,” katanya.

Menurut Sanders, setiap perusahaan perlu mencari peluang untuk menjadi lebih efisien dan menghilangkan risiko.

“Ketika resesi melanda, para profesional yang dapat menghemat uang perusahaan sambil meningkatkan operasi sangat berharga,” kata Sanders.

Magister Ilmu Komputer, Ilmu Data, Teknik Komputer, atau Teknologi Biomedis

Allison Cheston, penasihat karier yang berbasis di NYC dengan spesialisasi dalam pengembangan karier dan pelatihan kepemimpinan untuk milenial dan Gen Z, mengatakan bahwa gelar yang paling diminati saat ini adalah teknis dan keterampilan.

“Hal ini akan diperlukan untuk mendukung tidak hanya industri teknologi tetapi setiap industri karena teknologi sekarang menjadi tulang punggung pekerjaan saat ini,” kata Cheston.

Gelar lanjutan dalam ilmu komputer, ilmu data, dan teknik komputer – serta dalam ilmu dan teknologi biomedis, seperti teknik biomedis dan informatika biomedis – akan terus dihargai, menurut Cheston.

“Mengetahui cara membuat kode akan sangat dibutuhkan oleh pemberi kerja, dan sebagian besar pekerjaan saat ini memiliki komponen teknis yang membutuhkan kemampuan untuk menganalisis dan memetakan tren,” katanya.

Gaurav Sharma, seorang bankir yang menjadi konsultan keuangan dan pendiri Bankers By Day, yang memberikan panduan untuk membangun karir di bidang perbankan dan keuangan, setuju dengan Cheston.

“Bukannya sektor teknologi kebal terhadap penurunan ekonomi,” kata Sharma. “Hanya saja ketika tingkat pertumbuhan laten begitu tinggi, penurunan ekonomi berarti harus tetap berada di area hijau.”

Sharma juga percaya bahwa krisis khusus ini unik karena memaksa bisnis untuk mengirimkan produk dan layanan dari jarak jauh, yang semakin meningkatkan permintaan melalui teknologi.

“Misalnya, bank mempercepat jadwal pengembangan produk fintech mereka dan lebih banyak perusahaan ingin aplikasinya aktif dan berjalan untuk menerima pesanan online,” katanya.”

Magister Pengembangan Perangkat Lunak, Analitik Data, atau Manajemen Teknologi

Dari sekian banyak spesialisasi IT, pengembangan perangkat lunak, analisis data, dan manajemen teknologi, ada tiga area lain yang dipilih oleh para pakar karier sebagai jalur aman untuk gelar lanjutan.

Pelatih dan ahli strategi karir Michele Mavi memiliki 15 tahun pengalaman membantu orang-orang memajukan karir dan organisasi mereka merekrut talenta terbaik. Setelah melayani sebagai perekrut eksekutif dengan klien seperti Eileen Fisher, Bulgari, dan Deloitte dan menjalankan perekrutan internal untuk Atrium Staffing, dia pindah ke pelatihan dan pembinaan perusahaan untuk memajukan hasratnya dalam pengembangan bakat.

Mavi menjelaskan bahwa kebutuhan akan infrastruktur teknologi yang responsif yang dapat beradaptasi dengan tantangan situasional apa pun semakin terlihat dari sebelumnya.

“Kami melihatnya dalam skala kecil dengan Badai Sandy,” kata Mavi. “Perusahaan berusaha keras untuk membuat operasi dari jarak jauh untuk sementara waktu bekerja untuk mereka. Sekarang, hampir setiap perusahaan perlu menemukan jaring pengaman digital dan memiliki rencana kerja dari rumah, yang membutuhkan banyak manajemen IT.”

Mavi menambahkan bahwa kebutuhan untuk terus meningkatkan solusi digital saat ini – dan mengembangkan solusi baru untuk rumah tangga dan organisasi agar dapat bekerja lebih efektif – akan menjadi fokus utama untuk jangka panjang, seperti halnya karyawan yang memahami analitik di baliknya.

“Dunia semakin meningkat dalam ranah digital”. kata Jon Hill, CEO dan ketua perusahaan pencarian dan perekrutan eksekutif The Energists. “Ketika entitas batu bata dan mortir berjuang, lebih banyak orang akan beralih alternatif ke online. Mereka yang mampu mengembangkan dan mempertahankan opsi virtual ini yang akan terus diminati.”

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami