Mengapa Gelar sarjana Bisa Menjadi Salah Satu Alat Paling Berguna Untuk Pengusaha

uncaptioned

Pendidikan tinggi mendapat banyak kritik dalam masyarakat saat ini. Pengembalian investasi dan – dalam beberapa kasus – nilainya secara konsisten dipertanyakan, karena semakin banyak siswa didorong untuk melepaskan pendidikan universitas untuk jalur pendidikan alternatif. Kelompok yang paling akrab dengan pesan semacam ini adalah para pengusaha muda.

Sebagai wirausahawan muda, banyak orang yang kami hormati – Bill Gates, Mark Zuckerberg – semuanya tampaknya telah naik ke puncak kesuksesan wirausaha tanpa gelar, atau sarjana. Ini adalah argumen yang relatif lurus ke depan dan masuk akal – ‘mereka telah melakukannya, mengapa saya tidak bisa?’ Ini juga argumen yang diperkuat oleh tokoh-tokoh utama di dunia wirausaha, seperti dermawan miliarder Peter Thiel, yang telah menjadi salah satu yang paling vokal tentang topik ini.

Thiel berpendapat bahwa kekakuan universitas menghambat inovasi, pemikiran kreatif, dan tidak memberikan lulusan keterampilan dunia nyata yang diperlukan untuk membenarkan biaya yang terus meningkat dari program yang mereka selesaikan. Dia mencatat bahwa siswa, terutama mereka yang ingin mengejar jalur kewirausahaan, lebih baik melompat langsung ke dunia nyata dan belajar dari pengalaman; ia bahkan memberikan beasiswa – Thiel Fellowship – bagi siswa yang melakukan hal ini. Siswa mendaftar untuk Beasiswa Thiel dengan memberikan resume, dan penjelasan mengapa mereka tidak akan melanjutkan ke perguruan tinggi. Siswa secara global telah kehilangan tempat di institusi bergengsi untuk mengambil beasiswa, dan peluang jaringan yang menyertainya.

Daya pikat putus sekolah

Gagasan bahwa pendidikan tinggi tidak memberikan banyak nilai bagi wirausahawan pemula bukanlah hal yang baru – faktanya, ini sudah ada selama beberapa ratus tahun. Mark Twain terkenal berkata, “Saya tidak akan pernah membiarkan sekolah saya mengganggu pendidikan saya,” mengisyaratkan gagasan bahwa pembelajaran nyata dan nilai nyata tidak datang dari dalam dinding lembaga pendidikan mana pun, tetapi dari pengalaman kehidupan nyata. Ini juga merupakan ide yang cenderung menarik pengikut setia sekte.

Ada sesuatu yang secara inheren memikat tentang ‘putus sekolah’ dan ‘mempertaruhkan semuanya’ untuk berhasil dengan ide kewirausahaan di dunia yang kompetitif, tanpa gelar atau pekerjaan untuk menggantikannya. Untuk sampai pada kesimpulan bahwa wirausahawan tidak mendapat manfaat dari pendidikan tinggi, atau lebih baik tanpanya, membutuhkan senam mental yang serius, dan ketergantungan tak berdasar pada sejauh mana pencilan – seperti Bill Gates dan Mark Zuckerberg – mencerminkan kenyataan dari kebanyakan kasus.

Mark Zuckerberg, dan orang-orang yang disebutkan di belakangnya ketika membahas kasus ini menentang pendidikan, dalam segala hal, adalah pencilan total. Tidak hanya dalam konteks populasi global, tetapi juga dalam lingkungan yang sangat kompetitif di mana mereka dididik. Gates dan Zuckerberg lulus dari sekolah menengah elit yang kompetitif (masing-masing Lakeside dan Phillips Exeter) dan memperoleh izin masuk ke Harvard, yang terus menjadi salah satu lembaga sarjana paling bergengsi dan kompetitif di dunia, dengan tingkat penerimaan sekitar 4,6%. Menggunakan kesuksesan Zuckerberg dan Gates sebagai contoh mengapa seorang wirausahawan tidak boleh melanjutkan pendidikan tinggi adalah sama logisnya dengan membenarkan pembelian tiket lotere dalam konteks pemenang jackpot terakhir – itu gila.

Kekuatan Pendidikan

Mantra Nelson Mandela, “Pendidikan adalah senjata paling ampuh yang dapat mengubah dunia” terus bertahan hingga hari ini, bahkan dalam konteks kewirausahaan. Meskipun benar bahwa keramaian, ketabahan, dan kecerdasan dapat membantu Anda melewati jalan berangin dan bergelombang yang menunggu wirausahawan pemula, tidak ada yang dapat menggantikan pendidikan. Memahami cara kerja sesuatu, apakah itu akuntansi, keuangan, ilmu komputer, teknologi atau teknik, sangatlah penting. Yang penting bukanlah selembar kertas dan tepukan di belakang yang Anda terima pada akhir gelar, melainkan pengetahuan, keterampilan, dan kontak yang Anda kumpulkan inilah yang dapat ditransfer secara langsung atau tidak langsung ke pekerjaan Anda sebagai pengusaha, yang mungkin berubah menjadi buat atau hancurkan. Bagaimanapun, saya, seorang lulusan kesehatan masyarakat, tiga tahun setelah lulus mendapati diri saya memimpin penerimaan perguruan tinggi dan memulai les privat yang sekarang beroperasi di 24 negara.

Sebagian besar masalah bermuara pada masalah persepsi. Kita perlu berhenti memandang pendidikan dan kewirausahaan sebagai sesuatu yang eksklusif. Kami perlu memahami bahwa pembelajaran tidak harus memperlambat perjalanan wirausaha Anda, tetapi dapat mempercepatnya. Kita perlu memahami bahwa dengan masuk universitas, kita tidak, seperti yang mungkin dikatakan Mark Twain, membiarkan sekolah kita, menghalangi jalan kewirausahaan, melainkan membiarkannya mendorong kita maju.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami