30 kursus Harvard gratis yang dapat Anda ikuti secara online, termasuk seri CS50 yang populer

Harvard data science courses 4x3

Didirikan oleh Harvard dan MIT, edX adalah platform pembelajaran online dan nirlaba populer yang bertujuan untuk mendemokratisasi pembelajaran dengan menghilangkan hambatan seperti biaya kuliah dan lokasi yang mahal.

2.500+ kursus online edX bebas untuk diaudit, dengan banyak dari universitas top dunia – termasuk MIT, Princeton, Yale, Columbia, Stanford, University of Michigan, NYU, dan banyak lagi. Di antara mereka, sekitar 145 berasal dari Harvard – mencakup mata pelajaran dari kesehatan masyarakat dan sejarah hingga pemrograman dan puisi.

Anda dapat mengaudit kelas-kelas ini secara gratis, atau memilih untuk membayar $50- $200 untuk fitur-fitur seperti pekerjaan rumah yang dinilai dan sertifikat kelulusan yang dapat Anda tambahkan ke resume atau profil LinkedIn Anda.

Ilmu Data: Dasar-Dasar R.

edx facebook

Daftar gratis

Bangun fondasi di R dan pelajari cara mengatur, menganalisis, dan memvisualisasikan data.

Keadilan

31 free Harvard courses edX

Daftar gratis

Pengenalan filsafat moral dan politik ini adalah salah satu mata kuliah paling populer yang diajarkan di Harvard College.

Retorika: Seni Menulis Persuasif dan Berbicara di Depan Umum

941c1967 d0ee 49bc b3c5 e6ccf4681f2a 14ac60434ff5.small

Daftar gratis

Dapatkan keterampilan komunikasi kritis dalam menulis dan berbicara di depan umum dengan pengantar retorika politik Amerika ini.

Statistik dan R

94796bd2 6c39 4189 96ac fce68e613c57 c76049556dec.small

Daftar gratis

Pengenalan konsep statistik dasar dan keterampilan pemrograman R yang diperlukan untuk menganalisis data dalam ilmu kehidupan.

Pengantar CS50 tentang Kecerdasan Buatan dengan Python

3a31db71 de8f 45f1 ae65 11981ed9d680 31634d40b3bb.small

Daftar gratis

Pelajari cara menggunakan pembelajaran mesin dengan Python dalam kursus pengantar tentang kecerdasan buatan ini.

Piramida Giza: Seni dan Arkeologi Mesir Kuno

31 free Harvard courses edX

Daftar gratis

Jelajahi arkeologi, sejarah, seni, dan hieroglif yang mengelilingi Piramida Mesir yang terkenal di Giza. Pelajari tentang firaun dan elit Kerajaan Lama, makam, kuil, Sphinx, dan bagaimana teknologi baru membuka rahasia mereka.

Respon Kemanusiaan terhadap Konflik dan Bencana

31 free Harvard courses edX

Daftar gratis

Pelajari prinsip-prinsip yang memandu tanggapan kemanusiaan untuk keadaan darurat modern, dan tantangan yang dihadapi di lapangan saat ini.

Pengaruh Kesehatan dari Perubahan Iklim

31 free Harvard courses edX

Daftar gratis

Pelajari bagaimana pemanasan global berdampak pada kesehatan manusia, dan cara kita dapat mengurangi dampak tersebut.

Pengantar Keterlibatan Keluarga dalam Pendidikan

unnamed (4)

Daftar gratis

Pelajari tentang kolaborasi yang berhasil antara keluarga dan pendidik dan mengapa hal itu mengarah pada hasil yang lebih baik bagi siswa dan sekolah.

Pengantar Probabilitas

Screen Shot 2018 07 16 at 3.16.24 PM

Daftar gratis

Pelajari probabilitas, bahasa penting dan seperangkat alat untuk memahami data, keacakan, dan ketidakpastian.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

KARIR SAINS DAN TEKNOLOGI ‘tertutup’ untuk Lulusan kulit hitam

Scientist with pipette loading DNA gels in laboratory

Lulusan kulit hitam berbakat ditutup dari karir akademis di bidang sains dan teknologi, menurut presiden Royal Society, yang mengimbau komunitas ilmiah untuk meningkatkan akses.

Siswa kulit putih dua kali lebih mungkin daripada siswa kulit hitam untuk lulus dari gelar di bidang sains, teknologi, teknik, dan matematika (mata pelajaran Stem) dengan penghargaan kelas satu pada 2018-19, sedangkan siswa kulit hitam tiga kali lebih mungkin untuk lulus dengan yang ketiga. Siswa kulit hitam juga memiliki tingkat putus sekolah yang lebih tinggi (4,7% untuk mahasiswa kulit hitam dibandingkan dengan 2,7% untuk rekan kulit putih mereka).

Hal ini berkontribusi pada kurangnya keterwakilan dalam karir akademis, dengan hanya 1,7% staf akademis mengidentifikasi berkulit hitam dibandingkan dengan 13,2% sebagai orang Asia dan 81,3% berkulit putih. Hanya 3,5% staf akademik kulit hitam adalah profesor, dibandingkan dengan 11,9% staf kulit putih, menurut data Badan Statistik Pendidikan Tinggi.

Sir Adrian Smith, presiden Royal Society, yang menugaskan laporan tersebut, mengatakan: “Orang kulit hitam berbakat tidak menemukan karir sains di akademisi Inggris dan itu tidak dapat diterima. Laporan kami menunjukkan bahwa orang kulit hitam lebih cenderung putus sekolah di semua titik jalur karier. Sudah saatnya seluruh komunitas sains berkumpul untuk mencari tahu mengapa dan memperbaikinya. “

Dr Mark Richards, dosen senior fisika di Imperial College London dan anggota komite keberagaman Royal Society, mengatakan hasil yang lebih buruk bagi mahasiswa kulit hitam mungkin disebabkan oleh kurangnya dukungan akademis dan pastoral dari universitas. Lulusan kulit hitam mungkin terhalang dari karir akademis karena struktur “buram” yang membuat mereka tampak lebih berisiko daripada alternatif di industri, tambahnya.

Royal Society juga menemukan bahwa dari 5.070 warga negara Inggris yang memenuhi syarat untuk beasiswa awal karirnya, hanya 12% berasal dari latar belakang etnis minoritas, dan 1% berkulit hitam. Satu skema beasiswa tidak menerima lamaran dari peneliti kulit hitam Inggris selama tiga tahun terakhir.

Untuk mengatasinya, Royal Society merencanakan program acara jaringan dan skema bimbingan bagi peneliti karir awal dari latar belakang etnis minoritas.

Sementara itu, penelitian baru yang dilakukan oleh Departemen Pendidikan menemukan bahwa siswa kulit hitam memiliki pendapatan terendah dari kuliah di luar kelompok etnis mana pun. Keuntungan seumur hidup mereka rata-rata £50.000 dibandingkan dengan £100.000 untuk lulusan kulit putih dan £200.000 untuk pria Asia Selatan, dengan lebih banyak dari mereka mempelajari mata pelajaran yang menguntungkan secara finansial seperti bisnis, farmakologi dan hukum.

Lulusan warisan Pakistan memiliki persentase pengembalian terbesar dari kuliah di luar kelompok etnis mana pun. Para lulusan ini memperoleh rata-rata £23,000 pada usia 30 untuk pria dan £19,000 untuk wanita, hampir dua kali lipat gaji £13,000 dan £ 11,000 untuk non-lulusan.

Keuntungan yang cukup besar juga diamati di antara siswa dari 20% keluarga termiskin, yang memperoleh £25.000 untuk pria dan £21.000 untuk wanita pada usia 30 dibandingkan dengan gaji masing-masing sebesar £20.000 dan £11.000 untuk rekan-rekan mereka yang tidak memiliki gelar sarjana.

Secara keseluruhan, laporan tersebut memperkirakan bahwa dua pertiga dari semua lulusan menjadi lebih baik setelah melanjutkan ke universitas, dengan rata-rata semua kelompok sosial ekonomi dan etnis diuntungkan.

Jack Britton, direktur asosiasi di Institute for Fiscal Studies, yang menghasilkan laporan tersebut, mengatakan, ”Di antara siswa dari keluarga termiskin, hanya sedikit yang menjadi kaya karena mendapat gelar. Namun, melanjutkan ke universitas masih merupakan keputusan finansial yang baik bagi para mahasiswa ini. Satu alasan – sayangnya – adalah prospek pendapatan untuk grup ini sebaliknya cukup rendah. ”

Sumber: theguardian.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Skandal Penerimaan Perguruan Tinggi hanyalah puncak gunung es dari ketidaksetaraan pendidikan

TOPSHOT-US-ENTERTAINMENT-FILM-TELEVISION-UNIVERSITY-CORRUPTION

Seperti kecelakaan kereta api, skandal penerimaan mahasiswa di perguruan tinggi yang bertabur selebriti sulit untuk diabaikan. Namun, mempermasalahkan kesalahan beberapa orang tua yang makmur adalah gangguan dari hambatan yang jauh lebih besar, jika lebih kompleks, untuk kesetaraan dalam pendidikan.

Kami sekarang tahu bahwa jika Anda sangat ingin memasukkan anak Anda ke perguruan tinggi bergengsi — dan Anda memiliki cukup uang — Anda tidak perlu bertaruh pada hasil yang tidak pasti dari persiapan ujian SAT, sumbangan yang besar, atau kehebatan atletik anak Anda. Ada cara yang lebih pasti untuk mendapatkan izin masuk: misalnya, Anda dapat mempekerjakan orang dewasa yang ahli dalam ujian untuk mengikuti SAT untuk anak Anda atau menyuap pelatih untuk berbohong tentang kemampuan atletiknya. Atau setidaknya Anda dulu bisa melakukan hal-hal itu, sampai skandal itu pecah awal pekan ini.

Untuk semua liputan, masih banyak yang belum kami ketahui. Misalnya, apakah para orang tua ini mencoba untuk mengamankan anak-anak mereka tanpa pamrih atau untuk melindungi mereka dari kekecewaan yang menghancurkan? Setiap orang tua dari pelamar perguruan tinggi dapat memahami dorongan untuk memuluskan jalan berbatu ke sekolah yang menjadi dasar hati anak Anda — meskipun mungkin sebagian besar akan menarik garis batas jauh sebelum orang tua ini melakukannya. Bukan berarti kelembutan orang tua membenarkan tindakan mereka. Tanggapan rasional terhadap tangisan seorang remaja bahwa hidupnya akan hancur jika dia tidak masuk ke perguruan tinggi tertentu adalah: Tidak, tidak akan. Ada banyak sekolah bagus di luar sana. Tetap saja, ada perbedaan antara menghibur delusi anak tercinta dan menghibur diri sendiri.

Kami juga tidak tahu persis siapa yang dirugikan atau seberapa parah kerugiannya, meskipun hal itu tidak menghentikan individu yang berperkara untuk menangis. Ibu dari salah satu pelamar yang ditolak dari beberapa sekolah yang terlibat dalam skandal tersebut — meskipun memiliki nilai rata-rata 4,2 — meminta tidak kurang dari $500 miliar. Dalam keluhan lainnya, seorang mahasiswa Stanford saat ini menggugat karena dia tidak masuk ke University of Southern California. Semoga berhasil membuktikan kerusakan di sana.

Tetap saja, seseorang dirugikan: pelamar yang lebih berkualitas disingkirkan untuk memberi ruang bagi orang lain. Seperti yang telah ditunjukkan oleh banyak orang, hal itu terjadi setiap saat, meskipun tidak dengan cara yang begitu mencolok — dan ilegal —. Atlet dan anak-anak dari alumni kaya secara tradisional telah membantu dalam skala. Di ujung lain spektrum, upaya untuk mendiversifikasi badan siswa telah menguntungkan pelamar dari kelompok yang secara tradisional kurang beruntung. Jenis dorongan yang terakhir lebih mudah untuk dibenarkan atas dasar keadilan, tetapi semua faktor ini telah membantu menciptakan kesan bahwa penerimaan perguruan tinggi tidak didasarkan pada “prestasi” saja — yang sampai batas tertentu bersifat sewenang-wenang. Dan itu dapat menyebabkan setidaknya beberapa orang tua dan pelamar berkata: ya, jika memang begitu sewenang-wenang, mengapa tidak mencari jalan lain?

Namun ada masalah yang lebih dalam yang tidak akan diselesaikan dengan menahan orang tua, atau bahkan dengan membuat penerimaan perguruan tinggi lebih transparan. Orang kaya akan selalu dapat memberikan keuntungan kepada anak-anak mereka dalam proses aplikasi, belum lagi dalam kehidupan: sekolah swasta, perjalanan ke Eropa, bimbingan belajar. Orang tua yang lebih kaya juga cenderung berpendidikan, memungkinkan mereka untuk mengekspos anak-anak mereka pada bahasa dan konsep yang lebih canggih yang dimulai sejak lahir.

Seperti yang terlihat jelas dari intrik orang tua yang terlibat dalam skandal tersebut, keuntungan ini tidak menjamin bahwa seorang anak akan mendapatkan nilai bagus dan nilai SAT yang tinggi. Tapi mereka membuatnya lebih mungkin. Dan dalam beberapa tahun terakhir, investasi yang dilakukan orang tua yang kaya pada modal intelektual anak-anak mereka telah meningkat secara eksponensial. Sementara itu, anak-anak yang cukup beruntung untuk dilahirkan dari orang tua yang kurang kaya atau kurang berpendidikan telah tertinggal jauh, umumnya tidak sampai pada titik di mana mereka bahkan berpikir untuk mendaftar ke sekolah seperti Stanford dan Yale, apalagi bersaing dengan pelamar yang lebih beruntung dalam penerimaan. proses.

Kita dapat langsung menindak kecurangan, tetapi tidak banyak yang dapat dilakukan masyarakat untuk mencegah orang tua yang lebih kaya — atau orang tua mana pun — membelanjakan uang untuk anak-anak mereka. Kami juga tidak dapat memantau percakapan di meja makan untuk memastikan bahwa semua anak dihadapkan pada tingkat kosa kata yang sama. Tapi yang bisa kita lakukan adalah mengubah sistem pendidikan kita, mulai dari tingkat dasar jika tidak sebelumnya, untuk memaksimalkan kemungkinan bahwa semua anak memiliki akses ke jenis pengetahuan dan kosa kata yang akan memberi mereka kesempatan yang adil untuk masuk perguruan tinggi dan menikmati kehidupan yang memuaskan. Saat ini, kami menyia-nyiakan banyak waktu yang berharga untuk melatih siswa yang kurang beruntung dalam “keterampilan” yang dimaksudkan untuk meningkatkan pemahaman bacaan dan nilai ujian mereka sambil menghalangi mereka untuk mengenal sejarah, sains, dan seni yang sebenarnya dapat membantu menyamakan kedudukan.

Jika anak-anak istimewa yang begitu disayangkan terperangkap dalam skandal ini diterima di perguruan tinggi yang kurang bergengsi, kehidupan mereka mungkin akan baik-baik saja — terutama jika mereka terus belajar di mana pun mereka berada. Tetapi ada jutaan anak lain yang potensinya untuk berhasil di tingkat tertinggi masih belum dimanfaatkan dan tidak diketahui, sebagian besar karena sekolah kita telah gagal untuk mengajari mereka apa pun yang dapat membantu mereka mewujudkannya. Itu adalah skandal yang jauh lebih besar, tetapi hanya sedikit yang memperhatikannya.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Pemodal Memainkan Peran Penting Dalam Skandal Kecurangan Penerimaan Perguruan Tinggi

Felicity Huffman, Lori Loughlin And Mossimo Giannulli Indicted In College Admissions Bribery Case

TPG Capital, salah satu firma ekuitas swasta terbesar di dunia, telah menempatkan eksekutif Bill McGlashan pada “cuti administratif tanpa batas” setelah dia disebutkan dalam penyelidikan kriminal menyeluruh atas penyuapan dan kecurangan dalam penerimaan perguruan tinggi. Pemodal lain, termasuk Manuel Henriquez, CEO Hercules Capital yang terdaftar di NYSE, dan Doug Hodge, mantan kepala raksasa obligasi Pacific Investment Management, juga disebutkan dalam penyelidikan tersebut.

Setelah penyelidikan yang dijuluki “Operation Varsity Blues,” pada hari Selasa, Pengacara AS di Massachusetts mendakwa 50 orang, dari bintang televisi hingga pemimpin bisnis dan pelatih universitas, menggunakan dugaan suap, penipuan ujian masuk perguruan tinggi dan penawaran quid pro quo untuk membuat siswa masuk universitas termasuk Yale, Stanford, University of Texas, USC dan UCLA. Skema tersebut diatur oleh Rick Singer, pemilik perusahaan konseling dan penerimaan perguruan tinggi bernama The Edge College & Career Network dan organisasi nirlaba bernama The Key World Foundation.

Menurut jaksa, Singer sering menyewa pihak ketiga untuk mengambil atau memperbaiki ujian SAT dan ACT siswa, atau mengatur persekongkolan dengan pelatih atletik universitas untuk membangun kredensial rekrutmen palsu yang membantu peluang mereka untuk diterima. Singer mengaku bersalah atas konspirasi pemerasan, pencucian uang, konspirasi pajak, dan menghalangi keadilan. Dia menghadapi hukuman 65 tahun penjara dan denda $1,25 juta. Orang lain yang disebutkan dalam penyelidikan itu didakwa melakukan konspirasi untuk melakukan penipuan surat dan penipuan surat layanan yang jujur.

Beberapa pemodal Amerika yang paling terkemuka disebutkan dalam penyelidikan tersebut.

Bill McGlashan dari TPG menjadi salah satu pendiri upaya investasi pertumbuhan perusahaan dan menjadi CEO Rise Fund terkemuka, kumpulan modal dampak sosial bernilai miliaran dolar yang menghitung miliarder Richard Branson, Reid Hoffman, Pierre Omidyar, dan Laurene Powell Jobs sebagai pendiri dewan. Dalam pengaduan tersebut, jaksa menuduh McGlashan berpartisipasi dalam skema curang dan rekrutmen, termasuk bersekongkol untuk menyuap Donna Heinel, direktur atletik di USC, untuk membantu putranya diterima di universitas sebagai atlet yang direkrut.

Pada Selasa malam, TPG menempatkan McGlashan cuti. Seorang juru bicara di firma tersebut berkata, “Sebagai akibat dari tuduhan pelanggaran pribadi terhadap Bill McGlashan, kami telah menempatkan Tuan McGlashan pada cuti administratif tanpa batas yang berlaku segera.” Co-CEO TPG Jim Coulter akan bertindak sebagai managing partner sementara TPG Growth dan The Rise Fund. “Bapak. Coulter akan, dalam kemitraan dengan tim eksekutif organisasi, memimpin semua pekerjaan investasi untuk kedepannya, “tambah juru bicara itu.

Hercules Capital, pemberi pinjaman publik untuk perusahaan teknologi Silicon Valley, anjlok hampir 9% setelah CEO-nya, Manuel Henriquez, dan istrinya didakwa atas dugaan upaya mereka untuk membayar skor SAT dan ACT yang curang untuk membawa putri mereka ke Georgetown. Henriquez diduga telah menggunakan koneksinya di Universitas Northeastern untuk juga membantu menerima klien dari Key Worldwide Foundation. Hercules belum menanggapi email yang meminta komentar.

Analis di Keefe Bruyette & Woods menurunkan peringkat Hercules, pemain terbaik di sektor keuangan khusus, setelah tuduhan itu.

Hercules, dengan aset sekitar $2 miliar, telah membangun pengikut di Wall Street sebagai pemberi pinjaman utama untuk startup Silicon Valley, setelah memberikan modal kepada perusahaan seperti Box, DocuSign, Pacira Pharmaceuticals dan bahkan Facebook sebelum penawaran umum perdana mereka. “Jika terbukti bersalah, kami yakin hal ini dapat mengakibatkan pencopotan akhir Tuan Henriquez sebagai CEO, merusak kepercayaan peminjam dalam memilih Hercules sebagai mitra pemberi pinjaman, dan hilangnya kepercayaan investor,” kata analis KBW Ryan Lynch dalam catatan kliennya. Dia menambahkan skenario tersebut akan mengurangi “penilaian premium yang secara historis diperdagangkan di Hercules.”

Gordon Caplan, ketua bersama firma hukum Willkie Farr & Gallagher dan mitra praktik ekuitas swasta firma tersebut, diduga meminta putrinya memalsukan ketidakmampuan belajar sehingga ia dapat mengatur ujian ACT yang dipalsukan. Doug Hodge, pensiunan mantan CEO raksasa obligasi Pacific Investment Management Company juga disebutkan dalam pengaduan karena menggunakan suap agar dua anak diterima di USC sebagai rekrutan atletik dan satu lagi ke Universitas Georgetown.

Uang dalam kasus ini diduga berkisar dari $35.000 hingga lebih dari $100.000. USC memecat administrator dan pelatih terpisah yang disebutkan dalam pengaduan jaksa. “USC sedang melakukan penyelidikan internal. Donna Heinel dan Jovan Vavic telah diberhentikan, dan universitas akan mengambil tindakan ketenagakerjaan tambahan yang sesuai, ”kata sekolah tersebut. Pelatih layar Universitas Stanford John Vandemoer mengaku bersalah dalam penyelidikan itu dan dipecat. Seorang pelatih tenis Georgetown, Gordon Ernst, yang juga disebutkan dalam penyelidikan itu, dipecat pada 2017 setelah universitas tersebut mengungkap dugaan kesalahan, kata sekolah itu Selasa.

Orang lain yang disebutkan dalam penyelidikan itu termasuk aktris Hollywood Felicity Huffman, yang terkenal karena perannya di acara TV Desperate Housewives, dan Lori Loughlin, yang ditampilkan di Full House. Mulai tahun 2011, organisasi amal Singer, The Key Worldwide Foundation, diduga telah menyalurkan suap sebesar $25 juta kepada peserta skema, termasuk pelatih dan administrator universitas.

Tidak ada universitas yang dituduh melakukan kesalahan.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

25 PROGRAM MBA TERBAIK DI BIDANG TEKNOLOGI(BAGIAN 2)

13. INSEAD

INSEAD Business School

Lokasi: Fontainebleau, Prancis / Singapura

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 18%

Skor penempatan karir: 68

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 92

Baca lebih lanjut tentang INSEAD di TopMBA»

12. ESADE

esade

Lokasi: Barcelona, ​​Spanyol

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 28%

Skor penempatan karir: 71

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 91

Baca lebih lanjut tentang ESADE di TopMBA»

11. University of Texas (McCombs)

UT McCombs School of Business

Lokasi: Austin, TX

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 30%

Skor penempatan karir: 91

Skor reputasi pemberi kerja: 60

Skor kekuatan penelitian: 92

Baca lebih lanjut tentang McCombs di TopMBA»

10. Harvard

Harvard Business School commencement

Lokasi: Boston, MA

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 16%

Skor penempatan karir: 68

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 97

Baca lebih lanjut tentang Harvard di TopMBA»

9. University of Pennsylvania (Wharton)

wharton upenn

Lokasi: Philadelphia, PA

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 16%

Skor penempatan karir: 68

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 98

Baca lebih lanjut tentang Wharton di TopMBA»

8. University of Michigan (Ross)

Ross School of Business students

Lokasi: Ann Arbor, MI

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 24%

Skor penempatan karir: 78

Skor reputasi pemberi kerja: 80

Skor kekuatan penelitian: 94

Baca lebih lanjut tentang Ross di TopMBA»

7. London Business School

London Business School

Lokasi: London, Inggris

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 20%

Skor penempatan karir: 78

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 91

Baca lebih lanjut tentang London Business School di TopMBA»

6. University of Cambridge (Judge)

Cambridge Judge School of Business

Lokasi: Cambridge, Inggris

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 40%

Skor penempatan karir: 91

Skor reputasi pemberi kerja: 80

Skor kekuatan penelitian: 92

Baca lebih lanjut tentang Hakim di TopMBA»

5. Northwestern University (Kellogg)

northwestern kellogg school of management business school

Lokasi: Evanston, IL

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 25%

Skor penempatan karir: 89

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 94

Baca lebih lanjut tentang Kellogg di TopMBA»

4. University of California di Los Angeles (Anderson)

ucla anderson school of management

Lokasi: Los Angeles, CA

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 30%

Skor penempatan karir: 100

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 71

Baca lebih lanjut tentang Anderson di TopMBA»

3. Stanford University

Stanford Graduate School of Business

Lokasi: Stanford, CA

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 25%

Skor penempatan karir: 89

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 92

Baca lebih lanjut tentang Stanford di TopMBA»

2. University of California at Berkeley (Haas)

UC Berkeley Haas School of Business

Lokasi: Berkeley, CA

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 37%

Skor penempatan karir: 100

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 92

Baca lebih lanjut tentang Haas at TopMBA»

1. Massachusetts Institute of Technology (Sloan)

mit sloan school of management

Lokasi: Cambridge, MA

Pangsa lulusan yang terjun ke industri teknologi: 32%

Skor penempatan karir: 100

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 95

Baca selengkapnya tentang Sloan di TopMBA»

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

25 program MBA terbaik di dunia untuk wirausahawan ambisius (Bagian 2)

13. INSEAD

INSEAD Business School

Lokasi: Fontainebleau, Prancis / Singapura

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 3%

Skor penempatan karir: Tidak tersedia

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 92

Read more about INSEAD at TopMBA»

12. London Business School

London Business School

Lokasi: London, Inggris

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 4%

Skor penempatan karir: Tidak tersedia

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 91

Read more about London Business School at TopMBA»

11. MIT (Sloan)

MIT Sloan

Lokasi: Cambridge, MA

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 5%

Skor penempatan karir: Tidak tersedia

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 95

Read more about Sloan at TopMBA»

10. University of Cambridge (Judge)

Judge Business School, Cambridge

Lokasi: Cambridge, Inggris

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 8%

Skor penempatan karir: 40

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 92

Read more about Judge at TopMBA»

9. University of Pennsylvania (Wharton)

wharton school graduation

Lokasi: Philadelphia, PA

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 5%

Skor penempatan karir: Tidak tersedia

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 98

Read more about Wharton at TopMBA»

8. University of California at Berkeley (Haas)

back to the roots mushroom growing

Lokasi: Berkeley, CA

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 8%

Skor penempatan karir: 40

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 92

Read more about Haas at TopMBA»

7. Harvard

harvard business school graduation

Lokasi: Boston, MA

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 7%

Skor penempatan karir: 40

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 97

Read more about Harvard at TopMBA»

6. IESE Business School

IESE Business School MBA

Lokasi: Barcelona, ​​Spanyol

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 10%

Skor penempatan karir: 60

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 91

Read more about IESE at TopMBA»

5. ESADE

esade

Lokasi: Barcelona, ​​Spanyol

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 10%

Skor penempatan karir: 60

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 91

Read more about ESADE at TopMBA»

4. Oxford University (Saïd)

oxford

Lokasi: Oxford, Inggris

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 11%

Skor penempatan karir: 60

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 93

Read more about Saïd at TopMBA»

3. IE Business School

ie business school instituto de empresa

Lokasi: Madrid, Spanyol

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 25%

Skor penempatan karir: 100

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 67

Read more about IE Business School at TopMBA»

2. Imperial College Business School

Imperial college london

Lokasi: London, Inggris

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 13%

Skor penempatan karir: 80

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 95

Read more about Imperial College at TopMBA»

1. Stanford University

Stanford school of business

Lokasi: Stanford, CA

Pangsa lulusan yang memulai bisnis mereka sendiri: 16%

Skor penempatan karir: 100

Skor reputasi pemberi kerja: 100

Skor kekuatan penelitian: 92

Read more about Stanford at TopMBA»

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami