University of Birmingham di inggris

Didirikan pada tahun 1900 berdasarkan visi yang ditetapkan oleh politisi dan negarawan Joseph Chamberlain, University of Birmingham bangga akan tradisi inovasi dan inisiatif progresif yang sudah berlangsung lama.

Universitas ini adalah anggota pendiri National Union of Students, dan yang pertama di negara ini yang dibangun dengan model kampus, menggabungkan sekolah kedokteran dan menawarkan gelar dalam kedokteran gigi.

Itu juga universitas sipil atau ‘bata merah’ pertama di negara itu, dengan siswa diterima terlepas dari latar belakang atau agama mereka.

Universitas modern adalah rumah bagi 26.000 mahasiswa, 5.000 di antaranya internasional. Dengan 31% staf akademiknya juga dari luar negeri, Birmingham mengklaim sebagai salah satu kampus paling beragam di Inggris dan mendorong pandangan global. Mahasiswa dapat memanfaatkan sejumlah peluang untuk menginternasionalkan gelar mereka: sekitar 450 mahasiswa sarjana menyelesaikan satu tahun di luar negeri sebagai bagian dari program studi mereka.

Kampus utama Birmingham terletak di daerah Edgbaston di kota tersebut, di mana terdapat Menara Jam Memorial Joseph Chamberlain (jam berdiri bebas tertinggi di dunia), dan Institut Seni Rupa Tukang Cukur, yang dibuka pada tahun 1939 dan memamerkan karya asli Van Gogh, Picasso dan Monet.

Ini juga merupakan lokasi dari salah satu sekolah kedokteran terbesar di Eropa dan tempat di mana alat pacu jantung dan katup jantung plastik dikembangkan, di mana vaksin alergi dipelopori dan di mana uji klinis pertama pil kontrasepsi di luar AS berlangsung.

Hari ini, universitas mengutip nanoteknologi, terapi gen, realitas virtual dan robotika sebagai yang terdepan dalam prioritas penelitiannya.

Di berbagai waktu, telah menjadi rumah bagi delapan peraih Nobel dan alumninya termasuk mantan perdana menteri Inggris Stanley Baldwin dan Neville Chamberlain.

Terlepas dari akar industri Birmingham, kota ini adalah salah satu yang paling hijau di Inggris, dengan lebih banyak kanal daripada Venesia. Populer di kalangan pecinta kuliner, kota ini berada di urutan kedua setelah London dalam hal jumlah restoran berbintang Michelin yang dibanggakannya dan, dengan hampir 40% populasinya di bawah usia 25 tahun, kota ini memiliki salah satu populasi termuda di Eropa.

Sumber: timeshighereducation.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan