University of Warsaw di Polandia

Universitas Warsawa adalah universitas terbesar di Polandia, dan salah satu yang paling bergengsi. Kampus menawarkan kursus dalam humaniora, ilmu sosial dan ilmu alam, serta berbagai program interdisipliner.

Meskipun sebagian besar pengajaran dilakukan dalam bahasa Polandia, universitas ini menawarkan lebih dari 20 program yang diajarkan dalam bahasa Inggris, termasuk ekonomi, bisnis, dan ilmu politik.

Siswa di institusi tersebut juga memiliki kesempatan untuk mengambil kursus dalam salah satu dari 36 bahasa yang ditawarkan.

Warsawa adalah universitas internasional, dengan ribuan mahasiswa asing, peneliti, dan akademisi, termasuk mereka yang berpartisipasi dalam program Erasmus Uni Eropa.

Jantung universitas ini tetap menjadi kampus utamanya yang bersejarah, di pusat Warsawa, yang mencakup bangunan-bangunan yang berasal dari abad ke-17. Kampus IPA lebih modern.

Sejarah universitas itu sendiri dimulai pada tahun 1816, ketika didirikan berdasarkan keputusan yang dikeluarkan oleh tsar Rusia, Alexander I.

Pengulangan pertama lembaga ini hanya berlangsung 15 tahun sebelum ditutup, di tengah tuntutan yang semakin meningkat untuk kemerdekaan Polandia dari Rusia. Di tengah liberalisasi sementara, universitas dibuka kembali pada tahun 1862, tetapi kemudian ditutup pada tahun 1869 dan diganti dengan Imperial University of Warsaw, sebuah institusi berbahasa Rusia.

Baru pada tahun 1915 universitas Polandia dibuka kembali, kali ini di bawah pemerintahan Jerman dan kemudian kemerdekaan. Universitas kembali ditutup di bawah pemerintahan Nazi pada Perang Dunia Kedua, tetapi banyak akademisi mempertaruhkan nyawa mereka untuk melanjutkan pengajaran secara rahasia.

Lima lulusan Warsawa telah memenangkan hadiah Nobel, termasuk fisikawan Joseph Rotblat, dan mantan Perdana Menteri Israel, Menachem Begin. Alumni terkenal lainnya termasuk komposer Frédéric Chopin dan David Ben-Gurion, pendiri Perdana Menteri Israel.

Sumber: timeshighereducation.com

Alamat Lengkap Kami

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Bagaimana MBA online membantu saya mendapatkan kenaikan gaji sebesar 43% dan masuk di C-suite

Memiliki gelar MBA dapat melibatkan investasi besar baik dalam hal waktu maupun uang. Beberapa program MBA tatap muka penuh waktu dapat menghabiskan biaya hingga $100.000 setiap tahun. Namun, biaya rata-rata untuk mendapatkan gelar MBA dari sekolah di peringkat Fortune dari program MBA online terbaik saat ini adalah $795 per kredit, dengan sebagian besar sekolah membutuhkan 36 kredit untuk lulus. Ini berarti MBA online dapat menelan biaya sekitar $30.000.

Terlepas dari biaya di muka, hasil dari mendapatkan gelar MBA bisa sangat besar. Ambil contoh, Eric Scott, seorang mahasiswa MBA online saat ini di University of Illinois yang diterima sebagai mahasiswa pada tahun 2021 dan akan lulus pada Mei 2023. Sejak memulai program MBA online-nya, dia telah mendapatkan promosi besar-besaran ke C-suite, sebagai kepala petugas pemasaran MDM Commercial, reseller dan distributor tampilan digital kelas komersial LG (kebanyakan TV). Plus, promosi memberinya kenaikan gaji 43%.

Selama 17 tahun karirnya di bidang hubungan masyarakat dan pemasaran, Scott bekerja untuk Universitas Colorado Utara, Universitas Florida Utara, Jacksonville Jaguars, dan Florida Times-Union sebelum beberapa tahun bekerja dengan organisasi nirlaba. Ada beberapa kali selama karirnya dia mempertimbangkan untuk kembali ke MBA, tetapi melihat bagaimana pendidikan online menjadi lebih baik, lebih kredibel, dan lebih umum membuatnya akhirnya mengejar gelarnya pada tahun 2021.

Fortune duduk bersama Scott untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana MBA online-nya dari Illinois, yang dihosting di platform Coursera, membantunya semakin dekat dengan tujuan akhir kariernya sebagai presiden atau CEO sebuah perusahaan.

Kenapa mengambil gelar MBA?

Scott: Saya telah memikirkan sekitar 15 tahun terakhir tentang apakah saya ingin mengambil MBA atau tidak. Setelah bekerja untuk universitas sebelumnya, saya bisa melakukannya tanpa biaya. Tetapi ketika saya bekerja di lingkungan itu, saya bekerja di bidang olahraga, yang memiliki jadwal yang sangat gila di mana Anda berbicara 60, 70 jam seminggu dan terus-menerus bepergian, jadi tidak kondusif untuk jenis komitmen waktu yang menyertai program master. .

Kemudian saya mempertimbangkannya lagi pada tahun 2013 di University of North Florida. Itu akan menjadi program tatap muka karena pengalaman master online yang Anda lihat hari ini tidak seperti dulu. Itu tidak terlalu kuat atau kredibel, jujur ​​​​saja. Saya juga telah menjadi ayah baru, dan menyadari bahwa saya belum bisa berkomitmen untuk mengambil magister dari sisi waktunya.

Di awal Oktober 2020, salah satu teman saya memberi tahu saya bahwa dia sedang mengerjakan masternya dalam analitik data online di Georgia Tech. Itu benar-benar memicu sesuatu — saya berpikir, ‘Ya, jika dia bisa melakukannya, maka saya juga bisa,’ terutama dengan beberapa institusi yang sangat terkenal. Menurut saya, stigma pendidikan online yang tidak begitu kredibel sudah hilang, terutama dengan dimulainya pandemi. Hal itu benar-benar memicu sesuatu dalam diri saya, jadi saya menyelidikinya lebih jauh, dan melakukan banyak penelitian.

Sumber: fortune.com

Alamat Lengkap Kami

Email:  info@konsultanpendidikan.com