Mahasiswa Kulit Putih Diterima di Harvard Melalui Jalur Khusus

transfez.jpg

Jika membayangkan Universitas Harvard, tentu bisa terpikir betapa sulitnya menjadi mahasiswa di salah satu kampus paling bergengsi di dunia tersebut. Akan tetapi, sebuah penelitian yang dilakukan oleh Peter Arcidiacono, Josh Kinsler, dan Tyler Ransom dan dipublikasikan pada National Bureau of Economic Research pada September 2019 lalu mengungkapkan hal yang cukup mengejutkan.
Dikutip dari The Guardian, studi dengan judul Legacy and Athlete Preferences at Harvard ini menunjukkan, 43% mahasiswa kulit putih di Universitas Harvard yang diterima adalah atlet, siswa warisan, mereka yang ada dalam daftar minat dekan (orang tuanya adalah donatur), atau anak dari pegawai di Harvard, baik itu dari staf maupun fakultas. Mereka yang telah disebutkan di atas disebut dengan ALDCs. Kepanjangan dari ALDCs adalah Athletes, Legacies, Dean’s Interest List, dan Children of Harvard Employees. Hampir 70% dari seluruh pelamar dengan jalur khusus adalah kulit putih.

Penelitian ini juga menyebutkan, kesempatan orang kulit putih untuk diterima meningkat hingga tujuh kali lipat jika mereka punya keluarga yang sudah menyumbang ke Universitas Harvard. Sementara, mahasiswa Afrika-Amerika, Asia-Amerika, dan Hispanik jumlahnya kurang dari 16% dari mahasiswa ALDCs.

Universitas Harvard disebut mempunyai keketatan yang sangat tinggi. Tingkat penerimaan pada tahun 2025 adalah 3,43% . Ditambahkan dari sebuah laporan oleh NBC News, tingkat penerimaan di Universitas Harvard pada 2023 adalah 4,5%.

Dalam laporan itu dikatakan, dibandingkan dengan pelamar kulit putih yang jumlahnya 70%, pelamar non ALDCs adalah sebanyak 40%.

Menghapus preferensi atlet dan mahasiswa (warisan) ini akan secara signifikan mengubah distribusi ras siswa yang diterima, dengan jumlah siswa kulit putih turun dan semua kelompok lainnya naik atau tidak berubah.

Para peneliti ini menggunakan data dari tahun 2009 hingga 2014. Data mereka ini tersedia dalam gugatan terhadap Universitas Harvard mengenai diskriminasi pelamar sarjana Asia-Amerika. Gugatan ini dilayangkan pada 2014 oleh Students for Fair Admissions.

Sumber: detik.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Harvard University di Amerika

blog.logomyway.jpg

Sejak tahun 1636, Universitas Harvard adalah universitas tertua di AS dan dianggap sebagai salah satu yang paling bergengsi di dunia.

Dinamai setelah dermawan pertamanya, John Harvard, yang meninggalkan perpustakaannya dan setengah dari tanah miliknya ke institusi ketika dia meninggal pada tahun 1638.

Lembaga swasta Ivy League memiliki koneksi ke lebih dari 45 pemenang Nobel, lebih dari 30 kepala negara dan 48 pemenang hadiah Pulitzer. Ini memiliki lebih dari 323.000 alumni yang masih hidup, termasuk lebih dari 271.000 di AS dan hampir 52.000 di 201 negara lain. Tiga belas presiden AS memiliki gelar kehormatan dari institusi tersebut; yang terbaru diberikan kepada John F. Kennedy pada tahun 1956.

Anggota fakultas yang telah dianugerahi hadiah Nobel dalam beberapa tahun terakhir termasuk ahli kimia Martin Karplus dan ekonom Alvin Roth, sementara alumni terkenal yang diberi kehormatan termasuk mantan wakil presiden AS Al Gore, yang memenangkan Hadiah Perdamaian pada 2007, dan penyair Seamus Heaney , yang menjadi profesor di Harvard dari 1981 hingga 1997.

Terletak di Cambridge, Massachusetts, kampus Harvard seluas 5.000 hektar memiliki 12 sekolah pemberi gelar selain Radcliffe Institute for Advanced Study, dua teater, dan lima museum. Ini juga merupakan rumah bagi perpustakaan akademik terbesar di dunia, dengan 20,4 juta volume, 180.000 judul serial, sekitar 400 juta item manuskrip, 10 juta foto, 124 juta halaman web yang diarsipkan, dan 5,4 terabyte arsip dan manuskrip digital.

Ada lebih dari 400 organisasi mahasiswa di kampus, dan sekolah kedokteran Harvard terhubung dengan 10 rumah sakit.

Universitas menerima salah satu sumbangan keuangan terbesar dari institusi pendidikan tinggi mana pun di dunia; itu menciptakan $1,5 miliar pada tahun fiskal yang berakhir Juni 2013 – lebih dari sepertiga dari total pendapatan operasional Harvard pada tahun itu.

Warna resmi Harvard adalah merah, mengikuti pemungutan suara pada tahun 1910, setelah dua siswa pendayung memberikan syal merah kepada rekan satu tim mereka sehingga penonton dapat membedakan tim universitas selama lomba layar pada tahun 1858.

Sumber: timeshighereducation.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Putri Jet Li Magang di PBB Usia 16, Kini Mahasiswi Harvard

grunge.jpg

Dikaruniai putri berbakat menjadi kebahagiaan tersendiri untuk Jet Li. Aktor berdarah China-Singapura itu sangat bangga dengan pencapaian putrinya, Jane Li, yang aktif di bidang akdemik.

Menikah dengan aktris Hong Kong bernama Nina Li Chi pada 1999 silam, Jet Li dikaruniai dua putri cantik bernama Jane dan Jada. Putri sulung mereka, Jane, lahir pada 19 April 2000.

Berikut ini fakta menarik tentang Jane Li:

1. Pernah tolak 2 universitas bergengsi

Putri Jet Li tumbuh menjadi wanita cerdas. Dengan segudang prestasi yang diraih semasa sekolah, Jane Li sampai kebanjiran tawaran masuk dari berbagai universitas terkemuka.

Ketiga kampus bergengsi itu adalah Harvard, Yale, dan Princeton. Namun, ia menolak tawaran dari kampus Yale dan Princeton. Pilihannya jatuh pada Harvard University yang berlokasi di Amerika Serikat.

Jane Li memulai perkuliahan di Universitas Harvard pada 2018. Saat ini, ia tengah menjalani tahun ketiga menempuh pendidikan di jurusan Seni dan Sains.

Tak cuma belajar, Jane Li juga menjabat sebagai anggota dewan untuk Komite Sosial Tahun Pertama untuk kelas 2022. Ia menjabat sebagai kepala Harvard-Radcliffe Asian-American Association, yang bergerak untuk meningkatkan kesadaran akan isu-isu minoritas Asia.

Sebelum menempuh pendidikan di Harvard University, Jane Li sekolah di Singapore American School sejak 2007 silam. Ia bersekolah di tempat yang sama dengan adiknya, Jada Li. Prestasi Jane di sekolah juga tak kalah cemerlang lho.

Sewaktu masih sekolah, dara Jane mendapat penghargaan President’s Education Award for Educational Excellence – Recognition of Outstanding Academic Excellence.

2. Pernah magang di PBB

Putri Jet Li ini mengikuti program magang di organisasi internasional yang berpusat di New York tersebut. Jane memulai aktivitas sebagai anak magang di PBB pada Juli 2016 lalu.

Menilik laman Linkedin Jane Li, ia bekerja di bawah arahan PBB sektor non-organisasi Amerika Serikat. Jane Li membantu mempromosikan proyek PBB terkait energi berkelanjutan.

Selama dua bulan, Jane Li bekerja di kantor pusat PBB yang berlokasi di Manhattan. Ia bertugas menerjemahkan artikel dan penelitian terbaru PBB ke dalam Bahasa Mandarin.

Sumber: haibunda.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Kampus para CEO Sukses di Dunia

Kampus-kampus di dunia banyak yang berhasil mencetak para pengusaha sukses ternama seperti CEO Youtube, hingga Facebook. Apa saja kampus-kampus mereka?

Kampus Princeton merupakan almamater orang terkaya di dunia, Jeff Bezos

Universitas Princeton masuk ke dalam 10 kampus terbaik di dunia menurut THE WUR 2020-2021. Kampus ini adalah almamater orang terkaya di dunia saat ini yakni Jeff Bezos, CEO Amazon.

Kampus ini adalah almamater Jack Ma

Di daratan Asia juga ada kampus yang pernah menjadi tempat kuliah CEO sukses di dunia. Kampus tersebut adalah Hangzhou Normal University, tempat kuliah dari CEO Alibaba, Jack Ma.

Pennsylvania University adalah kampus terdahulu dari Elon Musk

Jarang ada yang tahu bahwa University of Pennsylvania juga pernah meluluskan salah satu CEO terkaya di dunia. Dia adalah Elon Musk, CEO Tesla & SpaceX.

Harvard merupakan almamater banyak CEO sukses di dunia

Universitas Harvard merupakan kampus dari banyak miliarder dunia. Sebut saja Susan Wojcicki-CEO Youtube, Mark Zuckerberg-CEO Facebook, dan Bill Gates-Former CEO Microsoft pernah kuliah di sini.

Gedung Kampus Stanford

Tak hanya Harvard, Universitas Stanford juga menjadi kampus CEO sukses di dunia. Ada Marissa Mayer- Former CEO Yahoo dan Evan Spiegel-CEO Snapchat yang berhasil jadi sarjana, serta Reed Hastings-CEO Netflix yang pernah menempuh S2.

Kampus Duke merupakan almamater CEO Apple

Duke University saat ini menempati urutan top 20 kampus terbaik dunia versi Times Higher Education World University Rankings 2020-2021. Siapa sangka ternyata kampus ini merupakan almamater dari CEO Apple, Tim Cook.

Kampus Bowdoin merupakan almamater dari CEO Netflix, Reed Hastings

Bowdoin University merupakan salah satu kampus seni terbaik. Salah satu miliarder ternama dunia pernah menjadi sarjana di sini. Ia adalah CEO Netflix, Reed Hastings.

Sumber: detik.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

100 UNIVERSITAS TERBAIK DI DUNIA (BAGIAN 1)

cdn.ceoworld.jpg

1.  Universitas Harvard

Cambridge, Massachusetts, U.S.

Universitas Harvard adalah standar yang digunakan untuk mengukur semua universitas riset lainnya. Tidak ada sekolah dalam sejarah baru-baru ini yang menantang posisinya sebagai institusi akademik utama dunia. Ini adalah sekolah tertua di negara terkaya di dunia, dan telah memanfaatkan manfaat dari hibah ini. Di bawah manajemen guru keuangan Jack Meyer, dana abadi sekolah tumbuh dari $4,6 miliar menjadi $25,8 dalam 15 tahun. Saat ini, sekolah tersebut memiliki lebih dari $35,7 miliar dan kekayaannya masih terus bertambah. Tetapi ada lebih banyak hal di Harvard daripada kekayaan besar. Sekolah ini telah menghasilkan 49 peraih Nobel, 32 kepala negara, dan 48 pemenang Hadiah Pulitzer. Ini membanggakan perpustakaan akademik terbesar di dunia, sekolah medis, hukum, dan bisnis terkemuka, dan jaringan alumni yang terintegrasi di seluruh dunia. Harvard tidak hanya dominan di berbagai bidang, tetapi juga ideal untuk bekerja bersama berbagai sekolah lain. Contoh yang paling jelas adalah MIT, terletak di ujung yang berlawanan dari Massachusetts Avenue di Cambridge; namun, wilayah Boston yang lebih luas juga merupakan rumah bagi Boston College, Boston University, Northeastern University, Tufts University, dan Brandeis University— semuanya ada sekitar 60 institusi pendidikan tinggi. Ini melengkapi mahasiswa dan fakultas dengan kesempatan tak terbatas untuk penelitian kolaboratif.

2. Universitas Cambridge

Cambridge, England, U.K.

Sebagai universitas tertua ketujuh di dunia, Cambridge adalah sekolah kuno yang sarat dengan tradisi sejak tahun 1209. Tidak berlebihan jika dikatakan bahwa sejarah sains Barat dibangun di atas landasan yang disebut Cambridge. Daftar panjang ilmuwan, matematikawan, dan ahli logika hebat yang belajar atau mengajar di sana (atau keduanya) termasuk Isaac Newton, Augustus De Morgan, Charles Darwin, Charles Babbage, James Clerk Maxwell, J.J. Thomson, Ernest Rutherford, Bertrand Russell, Alfred North Whitehead, J. Robert Oppenheimer, Subrahmanyan Chandrasekhar, G.H. Hardy, Srinivasa Ramanujan, Alan Turing, Francis Crick, James D. Watson, Rosalind Franklin, dan Stephen Hawking, di antara banyak lainnya. Baik dalam fisika dasar, logika matematika, teori bilangan, astrofisika, teori komputasi, atau kimia struktural dan biologi, Cambridge telah berada di garis depan pencarian kebenaran umat manusia lebih lama daripada yang pernah ada di sebagian besar negara. Namun demikian, prestasi besarnya tidak terbatas pada ilmu pengetahuan. Banyak kecerdasan tinggi dalam humaniora seperti Erasmus of Rotterdam, William Tyndale, Francis Bacon, John Milton, Lord Byron, William Wordsworth, Ludwig Wittgenstein, John Maynard Keynes, CS Lewis, Sylvia Plath, dan Ted Hughes semuanya belajar atau mengajar di sini. Namun terlepas dari banyak kenangan yang melewati arsitektur Gotiknya yang mengesankan, Cambridge tidak hidup di masa lalu. Cambridge tetap menjadi salah satu lembaga penelitian elit dunia, dengan hanya Oxford yang menyainginya di Inggris dan hanya segelintir sekolah Amerika yang mampu melakukannya dari luar negeri. Lebih dari 18.000 mahasiswanya mewakili lebih dari 135 negara dan fakultasnya telah menerima lebih dari 80 Hadiah Nobel.

3. Columbia University

New York City, New York, U.S.

Sebagai sekolah tertua kelima di Amerika Serikat dan salah satu perguruan tinggi kolonial, Columbia memiliki banyak sejarah. Sejarah itu telah menciptakan universitas elit yang diakui secara internasional dengan dana abadi $ 10 miliar dan perpustakaan dengan hampir 13 juta volume. Sekolah ini, yang pernah menghasilkan MD pertama di Amerika, sekarang meluluskan hampir 1.400 dokter per tahun dari salah satu sekolah kedokteran yang paling terhubung dengan baik di dunia. Columbia tersebar di lima kampus berbeda di wilayah metropolitan New York. Sebagai sekolah terkemuka di New York City, para siswanya memiliki banyak peluang unik yang hanya dapat diperoleh dari dekat Wall Street, Broadway, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan pusat bisnis, budaya, dan politik lainnya. Lokasi Columbia yang ideal secara bersamaan memberikan kesempatan kepada mahasiswanya untuk berinteraksi dengan berbagai institusi terhormat lainnya seperti Universitas New York. Sembilan puluh enam orang Kolombia telah memenangkan Hadiah Nobel, menjadikannya yang ketiga di dunia dalam kategori yang didambakan itu (setelah Harvard dan Universitas Cambridge di Inggris). Itu juga telah menghasilkan 29 kepala negara, termasuk tiga Presiden AS. Columbia juga mengelola Hadiah Pulitzer.

4. University of Oxford

Oxford, England, U.K.

Universitas Oxford menelusuri asal-usulnya kembali ke abad ketiga belas. Seperti universitas-universitas besar abad pertengahan lainnya, universitas ini didirikan oleh para ulama Katolik yang menganut filosofi yang menggabungkan ajaran Kristen dengan doktrin Plato, Aristoteles, dan para pemikir kuno dan abad pertengahan lainnya, yang kemudian dikenal sebagai “filsafat Sekolah”, atau “Skolastisisme.” Namun, Oxford berkembang seiring waktu, bertahan selama berabad-abad berbagai perubahan yang dilakukan oleh Renaisans, Reformasi, Revolusi Ilmiah, dan Pencerahan, untuk tumbuh menjadi salah satu pusat pembelajaran paling mengesankan di dunia kontemporer. Hari ini, sama seperti 800 tahun yang lalu, nama Oxford identik dengan pengetahuan dan pembelajaran. Reputasinya yang tinggi diperoleh dengan baik, sebagaimana dibuktikan (antara lain) oleh fakta bahwa sekolah tersebut menjalankan pers akademik terbesar di dunia — dan banyak yang akan mengatakan, paling bergengsi —, dengan kantor di lebih dari 50 negara. Satu dari lima orang yang belajar bahasa Inggris di seluruh dunia melakukannya dengan materi Oxford University Press. Daya tarik internasional ini menjelaskan mengapa hampir 40 persen mahasiswa berasal dari luar Inggris.Lebih dari 17.200 orang mendaftar untuk 3.200 tempat sarjana pada tahun 2014. Namun meskipun ratusan siswa bersedia membayar uang sekolah, dan aset yang terkumpul selama berabad-abad, sumber tertinggi sekolah ini pendapatan terus menjadi hibah penelitian dan kontrak. Komunitas akademik Oxford mencakup 80 Fellows dari Royal Society dan 100 Fellows dari British Academy.

5. Yale University

New Haven, Connecticut, U.S.

Universitas Yale memiliki segala yang diharapkan dari universitas riset besar. Ini adalah salah satu dari delapan sekolah Ivy League yang asli, memiliki dana abadi $ 20 miliar, dan kira-kira satu dari enam siswanya berasal dari negara asing. Yale juga memiliki pengaruh yang tidak proporsional atas Politik Amerika. Banyak karir politik besar AS dimulai di Yale (The Skull and Bones Society yang terkenal dengan sendirinya telah menghasilkan tiga Presiden), dan Sekolah Hukum Yale telah menjadi sekolah hukum AS yang terkemuka selama bertahun-tahun. Pusat penelitiannya membahas berbagai topik seperti tulisan Benjamin Franklin, bioetika, penelitian pencitraan resonansi magnetik, dan arsip Rusia. Sementara banyak institusi elit lainnya telah mengembangkan bidang spesialisasi — baik itu fokus Caltech dan MIT pada sains atau fokus Princeton pada penelitian humaniora dan ilmu sosial — Yale sama-sama dominan dalam humaniora, sains, dan profesi. Ini memberi sekolah kemampuan unik untuk mengejar penelitian interdisipliner, serta jaringan alumni yang fleksibel yang membentang ke setiap sudut dunia.

6. Stanford University

Stanford, California, U.S.

Dengan dana abadi $18,7 miliar, Stanford memiliki akses ke berbagai sumber daya penelitian kelas dunia. Cagar Alam Jasper Ridge Biological seluas 1189 hektar sekolah memungkinkan para ilmuwan mempelajari ekosistem secara langsung. Teleskop radio setinggi 150 kaki, yang dijuluki Dish, memungkinkan studi tentang ionosfer. Stanford juga menawarkan cagar habitat seluas 315 hektar, yang mencoba mengembalikan salamander harimau California yang terancam punah, serta Laboratorium Akselerator SLAC, yang secara aktif memajukan penelitian Departemen Energi AS. Selanjutnya, Stanford berafiliasi dengan Hoover Institution yang bergengsi, yang merupakan salah satu lembaga pemikir sosial, politik, dan ekonomi terkemuka. Tetapi dibutuhkan lebih dari sekadar laboratorium dan fasilitas yang bagus untuk membangun pusat penelitian yang hebat. Stanford juga memiliki beberapa pemikir terbaik di dunia yang bekerja untuk itu. Fakultas sekolah saat ini mencakup 22 pemenang Nobel, 51 anggota American Philosophical Society, tiga penerima Presidential Medal of Freedom, 158 anggota National Academy of Science, lima pemenang Hadiah Pulitzer, dan 27 MacArthur Fellows.

7. University of Paris (Sorbonne)

Paris, Prancis

Saat ini, University of Paris adalah jaringan universitas yang tersebar di Kota Cahaya yang bersejarah. Inti dari jaringan ini berasal dari abad kedua belas, tetapi pembagian modern menjadi 11 kampus utama berasal dari reorganisasi yang terjadi pada tahun 1970 setelah “peristiwa ’68.” Kata “Sorbonne” telah lama digunakan secara longgar sebagai sinonim untuk Universitas Paris secara keseluruhan, tetapi juga, dan lebih tepatnya, dalam arti yang lebih ketat untuk kampus yang terletak di situs asli universitas dalam bahasa Latin. Perempat. Mulai tahun 2018, beberapa konsolidasi dari sistem raksasa ini akan mulai terjadi, terutama reunifikasi Universitas Paris-Sorbonne (khusus humaniora) dan Universitas Pierre et Marie Curie (sains dan kedokteran). Sistem yang direorganisasi akan sekali lagi secara resmi dikenal sebagai Universitas Sorbonne. Entitas terkenal lainnya yang terdiri dari aliansi besar sekolah ini termasuk yang berikut: institut teknologi UTC; sekolah kedokteran INSERM; sekolah seni pertunjukan PSPBB; sekolah pendidikan CIEP; sekolah bisnis INSEAD; dan think tank yang sangat bergengsi, CNRS (Centre national de la recherche scientifique). CNRS adalah produsen makalah penelitian ilmiah terkemuka di dunia; dengan sendirinya cabang Sorbonne yang satu ini telah menghasilkan 20 penerima Hadiah Nobel dan 12 Peraih Medali Bidang.

8. University of Chicago

Chicago, Illinois, U.S.

University of Chicago baru didirikan pada tahun 1890, menjadikannya salah satu universitas elit termuda di dunia. Namun, meskipun masih muda, sekolah ini telah mempelopori banyak pencapaian ilmiah terpenting di dunia. Eksperimen Miller— Urey yang terkenal, yang terbukti mani bagi pengembangan penelitian tentang asal usul kehidupan, dilakukan di sana pada tahun 1952. Chicago sekarang menjadi salah satu universitas terkemuka dalam sains, terkenal dengan banyak alumninya yang terkemuka, seperti James D. Watson, salah satu penemu struktur DNA yang juga membantu meluncurkan Proyek Genom Manusia. Dan baik atau buruk, fisikawan emigran Italia Enrico Fermi menciptakan reaksi berantai nuklir mandiri pertama yang terkendali di Chicago pada tahun 1942. Tetapi universitas bukan hanya sekolah sains. Ini juga memiliki kedalaman yang besar dengan program elit dalam studi sosial dan humaniora. Dari 90 sekolah pemenang Hadiah Nobel, 29 telah di bidang ekonomi sejak Hadiah pertama kali diberikan pada tahun 1969, yang telah terbukti berguna sebagai universitas — rumah dari “sekolah ekonomi Chicago” yang terkenal di dunia — dengan cepat pulih dari tahun 2008 — 09 krisis keuangan dunia. Ini telah meninggalkan Chicago dengan dana abadi hampir $7 miliar yang berkembang pesat, dengan semua peluang penelitian yang cukup yang disediakan oleh sumber daya tersebut.

9. Universitas Michigan

Ann Arbor, Michigan, U.S.

Dengan 50.000 mahasiswa dan 5.500 fakultas yang tersebar di tiga kampus, University of Michigan adalah universitas riset yang sangat besar dengan jaringan alumni yang luas yang diberikan oleh angka-angka tersebut. Siswa memiliki 17 sekolah dan perguruan tinggi yang berbeda, kira-kira 600 jurusan, lebih dari 600 organisasi kemahasiswaan, dan 350 konser dan resital yang dapat dipilih setiap tahun. Kota perguruan tinggi Ann Arbor yang menyenangkan terdaftar sebagai kota perguruan tinggi nomor satu pada tahun 2010 oleh Majalah Forbes. Fakultas Universitas termasuk penerima Pulitzer, Guggenheim, MacArthur, dan Emmy. Alumni sekolah telah menghasilkan 14 pemenang Hadiah Nobel dan satu Peraih Medali Bidang. Michigan juga menjalankan salah satu fasilitas kesehatan terbesar di dunia, memberikan siswanya akses komputer kelas satu, dan menggunakan perpustakaan dengan lebih dari 13 juta volume. Tidak heran mengapa sekolah ini menarik siswa dari 50 negara bagian dan lebih dari 100 negara. Hampir setengah dari siswa lulus di lima persen teratas di kelas mereka, dan dua pertiga lulus di 10 besar. Michigan menempatkan lebih banyak siswa ke sekolah kedokteran daripada sekolah lain di Amerika.

10. Universitas Princeton

Princeton, New Jersey, U.S.

Universitas Princeton adalah salah satu universitas tertua dan paling bersejarah di Amerika Serikat. Nassau Hallnya yang terkenal masih memiliki bekas luka bola meriam dari Pertempuran Princeton tahun 1777, dan mantan presidennya, John Witherspoon, adalah satu-satunya rektor universitas yang menandatangani Deklarasi Kemerdekaan. Sejarah sekolah selama hampir tiga abad telah memberinya cukup waktu untuk mengembangkan dana abadi senilai $18,2 miliar yang mengesankan. Namun tidak seperti institusi besar lainnya yang bersaing dengannya, seperti Yale, Harvard, dan Stanford, Princeton menyebarkan kekayaannya yang cukup besar ke jumlah mahasiswa dan program yang jauh lebih sedikit. Princeton tidak memiliki sekolah hukum, sekolah kedokteran, sekolah bisnis, atau sekolah ketuhanan. Alih-alih mengembangkan program profesional, ia secara sadar telah berkembang menjadi wadah pemikir besar yang digerakkan oleh penelitian. Sementara sekolah lain biasanya mengarahkan perhatian fakultas elit mereka terhadap mahasiswa pascasarjana, Princeton mengharapkan para profesornya untuk mengajar mahasiswa juga. Selain itu, Princeton terus menantang siswanya dengan skala penilaian yang sulit, ke tingkat yang jauh lebih tinggi daripada banyak lembaga terkemuka lainnya. Bahkan pidato perpisahan yang brilian perlu fokus pada studi mereka jika mereka datang ke sini.

Sumber: thebestschools.org

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami