Harvard University di Amerika Serikat

transfez.jpg

Sejak tahun 1636, Universitas Harvard adalah universitas tertua di AS dan dianggap sebagai salah satu yang paling bergengsi di dunia.

Itu dinamai setelah dermawan pertamanya, John Harvard, yang meninggalkan perpustakaannya dan setengah dari tanah miliknya ke institusi ketika dia meninggal pada tahun 1638.

Lembaga swasta Ivy League memiliki koneksi dengan lebih dari 45 peraih Nobel, lebih dari 30 kepala negara dan 48 pemenang hadiah Pulitzer. Ini memiliki lebih dari 323.000 alumni yang masih hidup, termasuk lebih dari 271.000 di AS dan hampir 52.000 di 201 negara lain. Tiga belas presiden AS memiliki gelar kehormatan dari institusi tersebut; yang terbaru diberikan kepada John F. Kennedy pada tahun 1956.

Anggota fakultas yang telah dianugerahi hadiah Nobel dalam beberapa tahun terakhir termasuk ahli kimia Martin Karplus dan ekonom Alvin Roth, sementara alumni terkenal yang diberi kehormatan termasuk mantan wakil presiden AS Al Gore, yang memenangkan Hadiah Perdamaian pada 2007, dan penyair Seamus Heaney , yang menjadi profesor di Harvard dari 1981 hingga 1997.

Terletak di Cambridge, Massachusetts, kampus Harvard seluas 5.000 hektar memiliki 12 sekolah pemberi gelar selain Radcliffe Institute for Advanced Study, dua teater dan lima museum. Ini juga merupakan rumah bagi perpustakaan akademik terbesar di dunia, dengan 20,4 juta volume, 180.000 judul serial, sekitar 400 juta item manuskrip, 10 juta foto, 124 juta halaman web yang diarsipkan, dan 5,4 terabyte arsip dan manuskrip digital.

Ada lebih dari 400 organisasi mahasiswa di kampus, dan sekolah kedokteran Harvard terhubung dengan 10 rumah sakit.

Universitas menerima salah satu sumbangan keuangan terbesar dari institusi pendidikan tinggi mana pun di dunia; itu menciptakan $ 1,5 miliar pada tahun fiskal yang berakhir Juni 2013 – lebih dari sepertiga dari total pendapatan operasional Harvard pada tahun itu.

Warna resmi Harvard adalah merah, mengikuti pemungutan suara pada tahun 1910, setelah dua siswa pendayung memberikan syal merah kepada rekan satu tim mereka sehingga penonton dapat membedakan tim universitas selama lomba layar pada tahun 1858.

Sumber: timeshighereducation.com

Alamat Lengkap Kami

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Beasiswa Cargill Global 2022 – 2023

tp.ub.ac.jpg

Cargill Global Scholars Program menawarkan penerimanya dukungan biaya kuliah hingga dua tahun di jenjang S1. Tidak hanya itu, kandidat terpilih juga akan memperoleh kesempatan mengembangkan potensi kepemimpinannya melalui kegiatan seminar, sesi pengembangan jaringan profesi, serta kegiatan pendampingan dari Pemimpin Cargill selama masa pemberian beasiswa.

Beasiswa Cargill bertujuan untuk membangun jaringan global pemimpin masa depan yang suatu saat akan memberikan kontribusi penting untuk memajukan bisnis, pertanian dan ketahanan pangan.

Dana beasiswa yang diberikan sebesar $2.500 per tahun (± Rp 34 juta) dan diberikan hingga 2 tahun, untuk membantu pendanaan biaya studi pada 2 tahun terakhir masa kuliah S1. Kegiatan seminar yang diikuti nantinya berlangsung selama 3 hari dan didanai sepenuhnya melalui Cargill Global Scholars Program.

Selain itu, penerima beasiswa S1 Cargill juga akan mengikuti seminar kepemimpinan global selama seminggu yang dilaksanakan di salah satu perusahaan Cargill. Kegiatan ini akan mempertemukan semua penerima beasiswa Cargill Global Scholars dari seluruh negara peserta.

Manfaat lainnya adalah penerima beasiswa akan menjadi anggota komunitas alumni Cargill Global Scholars. Untuk periode 2022 – 2023, beasiswa Cargill akan diberikan kepada 10 (sepuluh) orang mahasiswa di Indonesia yang terpilih.

Persyaratan:
1. Warganegara Indonesia
2. Terdaftar di salah satu universitas berikut:
   ▪ Institut Pertanian Bogor (IPB)
   ▪ Institut Teknologi Bandung (ITB) – hanya mahasiswa Biologi
   ▪ Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) – hanya mahasiswa Biologi dan Teknik Lingkungan
   ▪ Universitas Brawijaya (UB)
   ▪ Universitas Diponegoro (UNDIP)
   ▪ Universitas Gadjah Mada (UGM)
   ▪ Universitas Hasanuddin (UNHAS)
   ▪ Universitas Lampung (UNILA)
   ▪ Universitas Sebelas Maret (UNS)
   ▪ Universitas Sriwijaya (UNSRI)
3. Pada saat periode pendaftaran, mahasiswa berada di tahun kedua kuliah S1 di salah satu jurusan berikut:
   ▪ Akuntansi (hanya bagi mahasiswa UNHAS, UNILA, UNSRI)
   ▪ Teknologi Pertanian dan yang berhubungan
   ▪ Peternakan dan yang berhubungan
   ▪ Biologi
   ▪ Manajemen Bisnis (hanya bagi mahasiswa UNHAS, UNILA, UNSRI) 

   ▪ Ilmu Komputer (hanya bagi mahasiswa UNHAS, UNILA, UNSRI)
   ▪ Teknik (bagi mahasiswa UNHAS, UNILA, UNSRI saja)
   ▪ Teknik Lingkungan

   ▪ Perikanan dan yang berhubungan
   ▪ Kedokteran hewan
4. Memiliki prestasi akademik yang baik dengan IPK minimal 3.0 (skala 4.0) pada pada semester 1–3
5. Aktif dalam berbagai kegiatan sosial dan kemahasiswaan dan menunjukan potensi kepemimpinan
6. Memperlihatkan kebutuhan keuangan
7. Terdaftar sebagai mahasiswa penuh waktu
7. Perempuan dan penyandang cacat sangat disarankan untuk mendaftar

Pendaftaran:
Permohonan Beasiswa Cargill Global Scholars 2022 – 2023 dilakukan secara online. Buat akun terlebih dahulu di laman Cargill Global Scholars. Jangan lupa mengkonfirmasinya melalui email yang didaftarkan. Selanjutnya unggah dokumen aplikasi yang diminta di atas di dalam akun yang sudah dibuat.

Dokumen aplikasi bisa dibuat dalam format doc/docx/pdf/jpeg. Dokumen aplikasi tersebut sudah harus diajukan paling lambat 20 Mei 2022 pukul 23.59 WIB.

Peserta yang lolos akan mengikuti tahap seleksi wawancara yang akan diberitahukan kemudian dan bakal digelar pertengahan Agustus 2022. Selanjutnya pengumuman pemenang beasiswa akan disampaikan pada September 2022. Jika terpilih sebagai finalis, Anda harus mengikuti seminar kepemimpinan yang akan dijadwalkan kemudian.

Sumber: beasiswapascasarjana.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Mahasiswa Kulit Putih Diterima di Harvard Melalui Jalur Khusus

transfez.jpg

Jika membayangkan Universitas Harvard, tentu bisa terpikir betapa sulitnya menjadi mahasiswa di salah satu kampus paling bergengsi di dunia tersebut. Akan tetapi, sebuah penelitian yang dilakukan oleh Peter Arcidiacono, Josh Kinsler, dan Tyler Ransom dan dipublikasikan pada National Bureau of Economic Research pada September 2019 lalu mengungkapkan hal yang cukup mengejutkan.
Dikutip dari The Guardian, studi dengan judul Legacy and Athlete Preferences at Harvard ini menunjukkan, 43% mahasiswa kulit putih di Universitas Harvard yang diterima adalah atlet, siswa warisan, mereka yang ada dalam daftar minat dekan (orang tuanya adalah donatur), atau anak dari pegawai di Harvard, baik itu dari staf maupun fakultas. Mereka yang telah disebutkan di atas disebut dengan ALDCs. Kepanjangan dari ALDCs adalah Athletes, Legacies, Dean’s Interest List, dan Children of Harvard Employees. Hampir 70% dari seluruh pelamar dengan jalur khusus adalah kulit putih.

Penelitian ini juga menyebutkan, kesempatan orang kulit putih untuk diterima meningkat hingga tujuh kali lipat jika mereka punya keluarga yang sudah menyumbang ke Universitas Harvard. Sementara, mahasiswa Afrika-Amerika, Asia-Amerika, dan Hispanik jumlahnya kurang dari 16% dari mahasiswa ALDCs.

Universitas Harvard disebut mempunyai keketatan yang sangat tinggi. Tingkat penerimaan pada tahun 2025 adalah 3,43% . Ditambahkan dari sebuah laporan oleh NBC News, tingkat penerimaan di Universitas Harvard pada 2023 adalah 4,5%.

Dalam laporan itu dikatakan, dibandingkan dengan pelamar kulit putih yang jumlahnya 70%, pelamar non ALDCs adalah sebanyak 40%.

Menghapus preferensi atlet dan mahasiswa (warisan) ini akan secara signifikan mengubah distribusi ras siswa yang diterima, dengan jumlah siswa kulit putih turun dan semua kelompok lainnya naik atau tidak berubah.

Para peneliti ini menggunakan data dari tahun 2009 hingga 2014. Data mereka ini tersedia dalam gugatan terhadap Universitas Harvard mengenai diskriminasi pelamar sarjana Asia-Amerika. Gugatan ini dilayangkan pada 2014 oleh Students for Fair Admissions.

Sumber: detik.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Beasiswa Penuh di Chiang Mai University S2 – S3

iflr.jpg

Chiang Mai University (CMU) Thailand menawarkan beasiswa penuh Presidential Scholarship 2022 untuk calon mahasiswa S2 dan S3. Pendaftaran beasiswa periode 2 dibuka 21 Februari – 25 April 2022.
Beasiswa S2 – S3 CMU Presidential Scholarship 2022 mencakup uang kuliah, asuransi kesehatan, kecelakaan, dan jiwa, tunjangan buku dan alat kuliah, tunjangan publikasi penelitian, dan ongkos PP Indonesia-Thailand. Penerima beasiswa juga menerima uang saku THB 12.000 atau IDR 5,2 juta per bulan.

Syarat Beasiswa S2 – S3 di CMU Thailand 2022

  • Lulusan S1 sederajat, IPK minimal 3.5 untuk pelamar S2 – S3, atau lulusan S2 dengan tesis yang memiliki riwayat publikasi internasional atau penelitian tugas akhir untuk pelamar S3.
  • Mendaftar di program S2 reguler atau internasional. Pendaftar program internasional atau dengan bahasa pengantar bahasa Inggris diutamakan
  • Khusus pelamar S2 membuat research outline minimal 2 halaman di samping pengalaman dan publikasi riset sebelumnya, lengkap dengan alasan bidang riset, alasan pendaftaran beasiswa, dan rencana studi
  • Khusus pelamar S3 membuat rencana riset 305 halaman tentang rencana penelitian di CMU. Beasiswa S3 ditujukan untuk riset orisinal yang dapat dipublikasi.
  • Sertifikat bahasa Inggris 2 tahun terakhir: IELTS atau IELTS Indicator minimal 6.0, TOEFL 183 (CBT) atau 79 (IBT), atau sertifikat CMU-eTEGs dengan skor minimal 70 paling lama tertanggal 5 Juni 2020 kecuali pelamar dari negara native speakers.
  • Dua surat rekomendasi dari advisor jurusan terakhir dan yang mengenal karya ilmiah pelamar, diutamakan dosen CMU yang akan menjadi advisor penelitian akhir pelamar.

Jadwal Beasiswa Kuliah CMU 2022
– Pendaftaran: 21 Februari – 25 April 2022
– Student and Advisor Matching: 26 April – 6 Mei 2022
– Screening oleh Komite Administrasi Graduate Level Scholarship: 12 Mei 2022
– Approval dari Komite Presidential Scholarship: 19 Mei 2022
– Pengumuman Scholarship Awards: 27 Mei 2022
– Penandatanganan kontrak: Juni 2022
– Pelaporan diri dan pendaftaran ulang: 4 Juni 2022
– Mulai kuliah tahun akademik 2022: Juni 2022

Sumber: detik.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Beasiswa dengan Skor IELTS di Bawah 6,5

i2.wp.jpg

Beasiswa luar negeri kerap memasukkan skor IELTS sebagai syarat pendaftaran. Syarat ini membuat para pelamar tidak jarang mengikuti kursus intensif sebelum mendaftar tes IELTS agar lolos dengan nilai di atas persyaratan.
Skor tes IELTS umumnya digunakan calon mahasiswa dan pekerja untuk memenuhi syarat kuliah dan kerja di negara dengan bahasa Inggris, seperti Inggris Raya, Amerika Serikat, Australia, dan Kanada.

Umumnya, skor IELTS minimal yang disyaratkan untuk beasiswa ke luar negeri adalah 6,5-7,0. Namun, ada sejumlah program beasiswa luar negeri dengan syarat skor IELTS di bawah 6,5. Apa saja?

Beasiswa Luar Negeri dengan IELTS di Bawah 6,5
1. Beasiswa MEXT Jepang
Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains, dan Teknologi (MEXT atau Monka-sho) menyediakan berbagai beasiswa bagi calon mahasiswa internasional. Salah satunya yakni beasiswa Research Student, Young Leaders’ Program (YLP), Gakubu (S1), Kosen (Teknologi), dan Teacher Training.

Pelamar beasiswa Research Student mensyaratkan sertifikat kecakapan bahasa Inggris TOEFL-PBT/ITP minimal 543, TOEFL-iBT minimal 72, IELTS minimal 5.5, TOEIC L&R minimal 785, TOEIC S&W minimal 310, atau Japanese Language Proficiency Test (JLPT) minimal level 2/ N2. Sementara itu, pelamar beasiswa YLP MEXT harus mengantongi skor TOEFL iBT minimal 79, IELTS 6.0, dan yang setara.

2. Beasiswa CMU Thailand
Beasiswa Presidential Scholarship 2022 Chiang Mai University (CMU), Thailand mensyaratkan sertifikat kecakapan bahasa Inggris 2 tahun terakhir seperti IELTS atau IELTS Indicator minimal 6.0, TOEFL 183 (CBT) atau 79 (IBT), atau sertifikat CMU-eTEGs dengan skor minimal 70 paling lama tertanggal 5 Juni 2020, kecuali pelamar dari negara native speakers. Pendaftaran beasiswa CMU Thailand S2 dan S3 periode 2 dibuka 21 Februari – 25 April 2022.

3. Turkiye Burslari Scholarship
Beasiswa Pemerintah Turki, Turkiye Burslari Scholarship dibuka untuk jenjang S1, S2, dan S3. Beasiswa ini pada dasarnya tidak mensyaratkan skor TOEFL atau IELTS, kecuali diminta kampus yang bekerjasama dengan program ini.

Contohnya Koç University, salah satu universitas terbaik di Turki tidak mensyaratkan sertifikat kecakapan bahasa Inggris di atas. Namun, pelamar wajib mengikuti dan mengisikan hasil tes masuk kampus internasional seperti SAT I, SAT II, ACT, atau sertifikat IB, GCSE, French Baccalaureate, dan ABITUR saat mendaftar. Pendaftaran Beasiswa Turkiye Burslari dibuka hingga 20 Februari 2022 di laman turkiyeburslari.gov.tr.

4. Beasiswa Australia Awards
Beasiswa Australia Awards mensyaratkan pelamar jenjang S2 dengan skor IELTS 5,5, TOEFL tulis 525, TOEFL berbasis internet 69, atau PTE Academic 69 . Sementara itu, syarat bagi pelamar dengan disabilitas yakni skor minimal IELTS 5,0, TOEFL tulis 500, TOEFL berbasis internet 59, atau PTE Academic 38. Untuk info lebih lanjut bisa klik di sini.

5. Beasiswa DAAD
Beasiswa lembaga pertukaran pelajar Jerman Deutcher Akademischer Austauschdienst (DAAD) ditujukan untuk program tur S1, kuliah S2-S3, dan program riset. Sejumlah kampus yang bekerjasama dengan beasiswa ini mensyaratkan skor IELTS 6.0. Untuk info lebih lanjut bisa klik di laman daad.id.

Sumber: detik.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Beasiswa Goh Keng Swee Singapura

bp.blogspot.png

Goh Keng SweeDr Goh Keng Swee (GKS) Scholarship. Namanya mungkin tidak sefamiliar beasiswa di Singapura lainnya. Beasiswa ini memang sedikit berbeda. Pemberian nama beasiswa diambil dari salah seorang tokoh Singapura, Dr Goh Keng Swee. Seorang ekonom yang juga mantan Wakil Perdana Menteri Singapura di era 1968 – 1984. Menariknya beasiswa GKS memberi kesempatan bagi pelajar di Asia Pasific, salah satunya Indonesia untuk memperoleh beasiswa penuh jenjang S1. 
Ada sejumlah universitas terkemuka Singapura yang menjadi pilihan, di antaranya National University of Singapore (NUS), Nanyang Technological University (NTU), Singapore Management University (SMU), dan Singapore University of Technology and Design (SUTD). 
Beasiswa GKS dikelola oleh Association of Banks in Singapore (ABS). Tiap tahunnya 3 – 4 beasiswa penuh diberikan. Beasiswa meliputi biaya kuliah penuh serta biaya wajib lainnya, tiket PP Indonesia – Singapura, tunjangan pemeliharaan sebesar SGD 6.500 per tahun, tunjangan asrama, serta tunjangan penyisihan saat pertamakali tiba di Singapura sebesar SGD 200. 
Pemberian beasiswa tersebut akan dievaluasi setiap tahun berdasarkan capaian akademik dan maksimum diberikan hingga empat tahun. Setelah menyelesaikan studi S1, kandidat diminta untuk bekerja selama 3 tahun di sebuah perusahaan Singapura atau perusahaan yang berbasis di Singapura di negara tempat tinggal. 

Persyaratan: 

  1. Beasiswa Dr GKS terbuka bagi pelamar yang berkewarganegaraan/memiliki paspor Brunei, Kamboja, Hong Kong, India, Indonesia, Jepang, Korea, Malaysia, Philipina, Tiongkok, Taiwan, Vietnam, Thailand, Laos, dan Myanmar.
  2. Pastikan bahwa persyaratan penerimaan universitas yang diperlukan terpenuhi (termasuk tempat duduk  ujian masuk universitas) 
  3. Bersamaan mendaftar masuk ke NUS, NTU, SMU, atau SUTD. Sebagian besar program akan dipertimbangkan, kecuali program khusus seperti kedokteran. Pelamar harus mematuhi deadline pendaftaran universitas.
  4. Memperlihatkan kualitas kepemimpinan serta memiliki prestasi akademik dan kegiatan co-kurikuler yang baik 
  5. Pernah ikut SAT, atau berjanji mengikuti tes SAT* *SAT opsional bagi mereka yang memperoleh penempatan (telah diterima) di NUS, NTU, SMU atau SUTD. Hasil harus diserahkan paling lambat 31 Maret 2022. 

Pendaftaran: Sebelum mendaftar beasiswa GKS, ada baiknya Anda sudah punya buku A-Z Seputar Beasiswa dan Persiapan Kuliah ke Luar Negeri. Buku ini akan mengajarkan bagaimana caranya agar bisa lolos beasiswa ke luar negeri dan tahu persiapan yang diperlukan. Pengajuan beasiswa GKS 2022 cukup mudah. Pelamar hanya perlu mendaftar secara online di laman GKS Scholarship. Buat akun terlebih dahulu. Setelah itu, login dan lengkapi formulir aplikasi yang tersedia.

Selain itu, pelamar juga perlu mendaftar ke salah satu universitas di Singapura yang ditetapkan di atas. Pendaftaran ini bisa dicek langsung di masing-masing website universitasnya. 
Pendaftaran beasiswa GKS 2022 – 2023 dibuka 15 November 2021 hingga 31 Maret 2022 pukul 23:59 waktu Singapura. Sebaiknya pelamar mengirimkan aplikasi tersebut sebelum deadline berakhir. Pelamar yang masuk pemeringkatan akan diminta untuk mengikuti tes profil kepribadian secara online pada April 2022.

Selanjutnya pelamar terpilih akan diminta untuk menghadiri wawancara yang digelar akhir Mei/Juni 2022 di Singapura. Biaya ditanggung sendiri oleh pelamar atau jika pelamar tidak bisa ke Singapura dapat dipertimbangkan melalui alternatif lain.

Sumber: beasiswapascasarjana.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami