Dalam Perlombaan Teknologi Dengan China, Universitas A.S. Mungkin Kehilangan Tepi Yang Vital

assets.bwbx.jpg

AS masih berada di depan saingan global dalam hal inovasi, tetapi universitas Amerika –- di mana ide-ide baru sering menyebar –- memiliki alasan untuk melihat dari balik bahu mereka.

Universitas dari China, Korea dan Taiwan mendapatkan lebih banyak paten daripada rekan-rekan mereka di AS dalam komunikasi nirkabel, menurut firma riset GreyB Services. Dalam AI, 17 dari 20 universitas teratas dan organisasi penelitian publik berada di Tiongkok, dengan Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok berada di urutan teratas, kata Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia di Jenewa. Secara keseluruhan, universitas Amerika masih mendominasi peringkat paten, dipimpin oleh Universitas California dan Massachusetts Institute of Technology.

Ada tempat khusus bagi universitas dalam ekosistem penelitian.

Laboratorium perusahaan cenderung berfokus pada apa yang mereka yakini akan menguntungkan, sementara laboratorium pemerintahnya yang setara mengutamakan keamanan nasional. Universitas mempersiapkan ilmuwan masa depan dan dapat menjadi inkubator untuk ide-ide. Daftarnya berkisar dari mesin telusur Google hingga teknologi DNA yang berada di balik seluruh industri perawatan manipulasi gen. Ditambah apel Honeycrisp.

Hibah pemerintah untuk universitas mengalami stagnasi selama lebih dari satu dekade, yang berarti dana tersebut telah menurun secara nyata dan sebagai bagian dari perekonomian.

“Jika Anda melihat dolar federal, mereka tidak benar-benar berubah secara substansial,” kata Stephen Susalka, kepala AUTM, asosiasi transfer teknologi yang anggotanya mencakup 800 universitas. “Negara lain sedang mengejar. Kami tidak bisa berpuas diri. “

Pendanaan federal sebesar $40 miliar untuk penelitian universitas pada tahun fiskal 2017 sedikit di bawah puncaknya enam tahun sebelumnya. Perguruan tinggi menghabiskan sekitar $75 miliar setahun, dengan sisanya sebagian besar berasal dari dana mereka sendiri. Porsi pemerintah telah merosot di bawah 60 persen, dari hampir 70 persen pada tahun 2004.

Trump telah menyatakan AI dan 5G sebagai prioritas tinggi, tetapi belum meminta lebih banyak uang kepada Kongres. Faktanya, tahun lalu pemerintah menyerukan pemotongan besar-besaran dalam pendanaan penelitian, termasuk pembayaran 11 persen ke National Science Foundation.

Kongres menolak keras dan malah meloloskan peningkatan terbesar selama satu dekade, sehingga totalnya menjadi lebih dari $ 176 miliar. Berapa dana yang akan masuk ke universitas masih belum jelas, karena proses hibah terganggu oleh penutupan pemerintah selama 35 hari.

Lebih dari separuh uang federal untuk penelitian universitas berasal dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan. Itu tercermin dalam jenis paten yang diperoleh universitas AS. Hampir tiga perempat berada di bidang ilmu hayati, dibandingkan dengan kurang dari setengah di universitas Asia, menurut perusahaan perangkat lunak manajemen kekayaan intelektual Anaqua.

‘Harus Lebih’

Hibah untuk penelitian IT cenderung berasal dari Pentagon dan NSF, yang masing-masing menyumbang sekitar 13 persen dari pendanaan universitas.

“Itu bukan apa-apa,” kata Doug Brake di Information Technology & Innovation Foundation di Washington. “Tapi menurut saya harus ada lebih banyak, ” katanya. “Ini tidak ada artinya jika dibandingkan dengan jenis dukungan yang melibatkan orang China.”

Perbandingan memang rumit, tetapi menurut beberapa ukuran, pengeluaran China untuk penelitian dan pengembangan sekarang menyaingi Amerika.

Pemerintah China juga berinvestasi di hampir 100 universitas AS, yang memiliki Institut Konfusius untuk mempromosikan bahasa dan budaya China. Tak satu pun dari sekolah tersebut menerima dana federal AS langsung, menurut Kantor Akuntabilitas Pemerintah.

Cara lain untuk melihat inovasi di dua ekonomi terbesar dunia, dan cara mereka mengkomersialkannya, adalah mempelajari pembayaran yang dilakukan untuk penggunaan kekayaan intelektual – seperti paten, merek dagang, atau hak cipta. Di sini sekali lagi, AS masih memimpin tetapi China sedang maju.

Cara Amerika membawa universitas ke dalam proses ini telah banyak ditiru. Undang-undang tahun 1980 mengizinkan mereka untuk menyimpan paten yang berasal dari penelitian yang didanai pemerintah. Universitas menerima lebih dari $3 miliar pendapatan lisensi kotor pada tahun 2017, menurut AUTM. Mereka mengajukan lebih dari 15.000 aplikasi paten, dan membantu menciptakan 1.080 perusahaan baru.

Walter Copan, kepala Institut Nasional Standar dan Teknologi, mengatakan bahwa sistem sedang diperbarui sehingga penelitian dapat disampaikan dengan lebih efisien ke tangan bisnis.

Tugas pemerintah “adalah berinvestasi di area eksplorasi berisiko tinggi ini,” katanya. “Ini sangat penting bagi daya saing AS.”

‘Bagus untuk Dilihat’

Itulah kesimpulan Trump tentang AI dalam perintah eksekutifnya bulan lalu. China tidak disebutkan namanya dalam dokumen 2.700 kata. Tetapi rujukan untuk menjaga “keamanan ekonomi dan nasional” Amerika, dan melindungi teknologinya dari “percobaan akuisisi oleh pesaing strategis”, menunjukkan dengan jelas ke arah itu.

Namun, uang tidak banyak disebut. Di Universitas California di Berkeley, ada pekerjaan berkualitas tinggi yang secara signifikan lebih banyak daripada yang tersedia uang tunai, kata Randy Katz, wakil rektor untuk penelitian. Hanya sekitar satu dari lima proposal yang dianggap pantas akhirnya didanai.

Itulah mengapa perintah AI Trump membutuhkan tindak lanjut yang praktis, kata Katz. “Senang rasanya melihat ini menjadi prioritas nasional,” katanya. “Terserah Kongres untuk melihat berapa banyak uang yang akan dibelanjakan.”

Sumber: fortune.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Pemerintah AS sedang membangun model magang yang dapat menyediakan pekerjaan yang baik untuk jutaan orang Amerika

surgical technician

Apapun label yang Anda berikan – Forum Ekonomi Dunia menyukai “Revolusi Industri Keempat” – tidak dapat disangkal bahwa negara maju berada pada tahap awal dari perubahan besar lainnya yang ditandai dengan transformasi yang cepat.

Melihat secara khusus di Amerika Serikat, jutaan pekerjaan akan hilang selama dua dekade mendatang akibat perkembangan seperti peningkatan otomatisasi, menggusur sebanyak 20-25% dari angkatan kerja, menurut perusahaan konsultan Bain. Namun, perubahan yang tak terhindarkan tidak harus dihadapi dengan rasa takut, selama hal itu dilakukan dengan tindakan.

Pada konferensi tahunan WEF di Davos, Swiss tahun ini, CEO Business Insider Henry Blodget memimpin panel yang terdiri dari para pemimpin tenaga kerja, eksekutif, dan profesor Wharton terkemuka yang menyetujui kebutuhan mendesak akan metode baru pelatihan keterampilan, dan bahwa program magang Swiss dapat bermanfaat. sebagai inspirasi. Selama tiga tahun terakhir, Bain telah bekerja dengan pemerintah negara bagian dan lokal Amerika dalam program pelatihan kerja yang tidak seperti apa pun yang pernah dikerjakan AS sebelumnya, sambil mempelajari hasil orang lain yang mencoba melakukan hal yang sama.

Dalam laporan baru berjudul “Making the Leap,” yang ditulis oleh mitra Bain Chris Bierly dan Abigail Smith, Bain mengungkapkan temuannya dan berbagi prosesnya tentang bagaimana “pembelajaran yang berhubungan dengan karier” (CCL) selamanya dapat meningkatkan cara orang Amerika mendekati pekerjaan, jika itu diimplementasikan melalui kemitraan swasta-publik dengan perubahan sistemik yang langgeng.

Bain menemukan bahwa Colorado, Delaware, Washington, dan Wisconsin memiliki program pelatihan kerja di antara yang terbaik di negaranya. Pada 2017, Bain bekerja dengan Denver, dan pada 2018 bekerja dengan negara bagian Washington untuk membuat program CCL.

Peneliti Bain belajar bahwa tidak ada kekurangan pekerjaan, melainkan kurangnya kandidat yang memenuhi syarat. Solusi untuk masalah ini dapat berbeda-beda di setiap negara bagian, tetapi contoh laporan berikut menggambarkan seperti apa program dalam praktiknya:

  • Di sekolah menengah, seorang siswa mempelajari dasar-dasar program CCL negara bagian mereka, yang dapat menghasilkan pekerjaan dengan gaji yang baik tidak lama setelah sekolah menengah. Ini bisa menjadi awal dari karir yang panjang atau batu loncatan ke perguruan tinggi 4 tahun. Mereka tertarik menjadi seorang ahli bedah.
  • Di sekolah menengah, mereka mengikuti program bayangan pekerjaan untuk perawat dan teknisi bedah. Sebagai junior atau senior, mereka mendaftar ke program CCL 3 tahun untuk teknisi bedah.
  • Mereka akan menggabungkan pembelajaran di kelas dengan pelatihan di tempat kerja, yang dapat mereka mulai selama tahun senior atau setelah lulus. Sepanjang tahun pertama pelatihan, mereka akan menerima pembinaan dan bimbingan ekstensif. Mereka akan bekerja 3 hari dalam seminggu di rumah sakit dan menghabiskan sisa waktu mereka untuk belajar di perguruan tinggi setempat.
  • Setelah menyelesaikan 60 kredit, mereka mendapatkan gelar associate dan kredensial yang diakui industri dan negara.
  • Setelah selesai, mereka dapat mulai bekerja di rumah sakit penuh waktu dengan gaji $46.000 dan tunjangan atau mengejar gelar sarjana empat tahun yang kemudian akan mengarah ke sekolah kedokteran.

Di Swiss, 70% dari semua siswa memulai magang 3 tahun pada usia 15 tahun. Sistem Swiss sangat sukses karena perusahaan melacak laba atas investasi mereka, dan karena fokus ini, telah menguntungkan baik untuk sektor publik maupun swasta . Idenya, menurut penulis laporan itu, adalah bahwa Amerika dapat menerapkan sistem serupa.

Namun agar berhasil di AS, diperlukan perubahan budaya, di mana sekolah kejuruan dan magang tidak dipandang lebih rendah dari jalur akademis yang lebih tradisional.

“Hambatan terbesar yang dihadapi program-program ini adalah jika mereka dipandang sebagai jalur yang ‘kurang dari’ hanya untuk akademis,” Maud Daudon, mantan direktur eksekutif Kamar Dagang Seattle, mengatakan kepada penulis laporan itu. “Kami perlu memastikan ketelitian dan kualitas tinggi saat kami mengubah narasi itu.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami