BEASISWA UK UNTUK MAHASISWA INTERNASIONAL

UK scholarship application

Aturan pendidikan tinggi saat ini adalah: semakin tinggi kualitas pendidikan semakin tinggi harganya. Universitas di Inggris adalah contoh sempurna dari formula semacam itu. Mereka secara konsisten mendapat peringkat di antara universitas terbaik dunia untuk kualitas pendidikan tetapi termasuk yang paling mahal untuk dibeli pada saat yang bersamaan.

Tetapi bersemangatlah karena ada banyak beasiswa Inggris untuk siswa internasional, yang bisa Anda dapatkan dan atasi masalah keuangan Anda dalam waktu singkat.

Pertama, Anda harus tahu apa yang diharapkan selama belajar di Inggris. Menyusul keputusan pemerintah pada tahun 2017, universitas di Inggris diizinkan untuk membebankan biaya kuliah kepada siswa asal dan UE mereka dengan batasan €9,250 per tahun akademik (tertinggi yang pernah ada di universitas Inggris).

Sementara itu, mahasiswa asing non-UE di Inggris dikenakan biaya sekolah yang jauh lebih tinggi yang dalam beberapa program tertentu berkisar hingga lebih dari £50.000 per tahun akademik. Jika Anda seorang siswa UE, Anda dapat menggunakan manfaat pinjaman pelajar, tetapi jika Anda seorang siswa non-UE dan non-EEA, bantuan keuangan diperlukan.

Dan ketika akhirnya menambah biaya hidup di Inggris , beasiswa berubah menjadi kebutuhan.

Berikut beberapa beasiswa Inggris untuk siswa internasional:

  • Beasiswa Gates Cambridge.
  • Beasiswa Rhodes di Universitas Oxford.
  • Beasiswa Penelitian Global Edinburgh.
  • Beasiswa Denys Holland di University College London.
  • Beasiswa Kantor Internasional Universitas Bristol.
  • Beasiswa Duta Internasional Universitas London Barat.

Beasiswa Inggris untuk pelajar internasional dapat dibagi menjadi dua kelompok besar

  • Beasiswa Pemerintah
  • Beasiswa Non Pemerintah

Sumber: studying-in-uk.org

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Beasiswa s2 Universitas Glasgow di inggris

img.emg-services.png

Peluang beasiswa S2 dibuka University of Glasgow, UK bagi kandidat internasional yang ingin melanjutkan studi master (taught masters programme) di kampus tersebut.  Termasuk dari pelamar Indonesia, beasiswa University of Glasgow ini dapat Anda lamar untuk berbagai jurusan yang tersedia, utamanya untuk perkuliahan tahun akademik 2021 – 2022.  Skema beasiswa ini tersedia melalui University of Glasgow International Leadership Scholarship. Ada 70 kursi beasiswa yang disediakan. Cukup banyak.

Beasiswa yang disediakan berupa pemotongan biaya kuliah. Nilainya £10,000 atau sekitar ±Rp 200 juta. Bagi Anda yang minat kuliah di Inggris dan bisa menekan biaya kuliah, beasiswa di University of Glasgow ini patut dicoba.

Program Studi:
▪ Adult Education, Community Development & Youth Work[MEd/PgDip]
▪ Advanced Functional Materials[MSc]
▪ Advanced Nursing Science[MSc]
▪ Advanced Practice in Health Care[MSc(MedSci)]
▪ Advanced Statistics[MRes]
▪ Aerospace Engineering[MSc]
▪ Aerospace Engineering & Management[MSc]
▪ Ancient Cultures[MSc]
▪ Animal Welfare Science, Ethics & Law[MSc]
▪ Applied Linguistics[MSc]
▪ Applied Neuropsychology[MSc(MedSci)/PgDip]
▪ Archaeology[MSc]
▪ Art History[MLitt]
▪ Art History: Collecting & Provenance in an International Context[MSc]
▪ Art History: Dress & Textile Histories[MLitt]
▪ Art History: Technical Art History, Making & Meaning[MLitt]
▪ Asset Pricing & Investment[MSc]
▪ Astrophysics[MSc]
▪ Bioinformatics[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Biomedical Engineering[MSc]
▪ Biomedical Sciences[MSc]
▪ Biomedical Sciences[MRes]
▪ Biotechnology[MSc]
▪ Biotechnology & Management[MSc/PgDip]
▪ Brain Sciences[MSc]
▪ Cancer Research & Precision Oncology[MSc]
▪ Cardiovascular Sciences[MSc(MedSci)]
▪ Chemical Biology[MSc]
▪ Chemistry[MSc]
▪ Chemistry with Medicinal Chemistry[MSc]
▪ Children’s Literature & Literacies[MEd]
▪ City Planning[MSc]
▪ City Planning & Real Estate Development[MSc]
▪ Civil Engineering[MSc]
▪ Civil Engineering & Management[MSc]
▪ Classics & Ancient History[MSc]
▪ Clinical Genetics[MSc(MedSci)]
▪ Clinical Neuropsychology[MSc(MedSci)/PgDip]
▪ Clinical Neuropsychology Knowledge & Practice[MSc(MedSci)]
▪ Clinical Nutrition[MSc(MedSci)]
▪ Clinical Pharmacology[MSc(MedSci)]
▪ Comparative Literature[MLitt]
▪ Computer Systems Engineering[MSc]
▪ Computing Science[MSc]
▪ Conflict Archaeology & Heritage[MSc/PgDip]
▪ Conservation Management of African Ecosystems[MSc]
▪ Corporate & Financial Law[LLM]
▪ Corporate Governance & Accountability[MSc]
▪ Creative Industries & Cultural Policy[MSc]
▪ Creative Writing[MLitt]
▪ Criminology[MRes]
▪ Criminology & Criminal Justice[MSc]
▪ Critical Care[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Data Analytics[MSc]
▪ Data Science[MSc]
▪ Developing & Evaluating Interventions[MSc/PgDip/PgCert/CPD]
▪ Development Studies[MSc]
▪ Diabetes[MSc(MedSci)]
▪ Digital Health Interventions[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Digital Society[MSc]
▪ Early Modern History[MSc/PgDip]
▪ Earth Futures: Environments, Communities, Relationships[MSc]
▪ Ecology & Environmental Biology[MRes]
▪ Economic Development[MSc]
▪ Economics, Banking & Finance[MSc]
▪ Education for Sustainable Futures in Adult, Community & Youth Contexts[MSc]
▪ Education, Public Policy & Equity[MSc]
▪ Educational Studies[MEd]
▪ Educational Studies[MSc]
▪ Electronics & Electrical Engineering[MSc]
▪ Electronics & Electrical Engineering & Management[MSc]
▪ Electronics & Photonics Manufacturing[MSc]
▪ English Language & Linguistics[MSc]
▪ English Literature[MLitt]
▪ English Literature: American Modern Literature[MLitt]
▪ English Literature: Fantasy[MLitt]
▪ English Literature: Modernities – Literature, Culture, Theory[MLitt]
▪ English Literature: Victorian Literature[MLitt]
▪ Enhanced Practice in Education (Dumfries Campus)[MSc]
▪ Environment & Sustainable Development[MSc]
▪ Environment, Culture & Communication (Dumfries Campus)[MLitt]
▪ Environmental Futures: Sustainable Systems[MSc]
▪ Environmental Risk Management[MSc]
▪ Epidemiology of Infectious Diseases & Antimicrobial Resistance[MSc]
▪ Equality & Human Rights[MSc]
▪ Equality & Human Rights[MRes]
▪ Film & Television Studies[MLitt]
▪ Film Curation[MSc]
▪ Filmmaking & Media Arts[MSc]
▪ Finance & Economic Development[MSc]
▪ Finance & Management[MSc]
▪ Financial Economics[MSc]
▪ Financial Forecasting & Investment[MSc]
▪ Financial Risk Management[MSc]
▪ Financial Technology[MSc]
▪ Food Security[MSc]
▪ Gender History[MSc/PgDip]
▪ Geoinformation Technology & Cartography[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Geomatics & Management[MSc]
▪ Geospatial & Mapping Sciences[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Global Economy[MSc]
▪ Global Health[MSc/MRes]
▪ Global Mental Health[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Global Migrations & Social Justice[MRes]
▪ Global Migrations & Social Justice[MSc]
▪ Global Security[MSc]
▪ Global Security[MRes]
▪ Health Services Management[MSc/PgDip/PgCert]
▪ History[MSc/PgDip]
▪ Human Geography: Spaces, Politics, Ecologies[MRes]
▪ Human Nutrition[MSc(MedSci)]
▪ Human Rights & International Politics[MRes]
▪ Human Rights & International Politics[MSc]
▪ Immunology & Inflammatory Disease[MSc]
▪ Inclusive Education: Research, Policy & Practice[MEd]
▪ Industrial Heterogeneous Catalysis[MRes]
▪ Infection Biology (with specialisms)[MSc]
▪ Information Management & Preservation[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Information Technology[MSc]
▪ Intellectual Property & the Digital Economy[LLM]
▪ International Accounting & Financial Management[MAcc]
▪ International Banking & Finance[MSc]
▪ International Business[MSc]
▪ International Commercial Law[LLM]
▪ International Competition Law & Policy[LLM]
▪ International Corporate Finance & Banking[MSc]
▪ International Economic Law[LLM]
▪ International Finance[MFin]
▪ International Financial Analysis[MSc]
▪ International Human Resource Management & Development[MSc]
▪ International Law[LLM]
▪ International Law & Security[LLM]
▪ International Management & Design Innovation[MSc]
▪ International Relations[MRes]
▪ International Relations[MSc]
▪ International Strategic Marketing[MSc]
▪ Investment Banking & Finance[MSc]
▪ Investment Fund Management[MSc]
▪ Land & Hydrographic Surveying[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Law[LLM]
▪ Law[MRes]
▪ Management[MSc]
▪ Management & Sustainable Tourism[MSc]
▪ Management with Enterprise & Business Growth[MSc]
▪ Management with Human Resources[MSc]
▪ Management with International Finance[MSc]
▪ Master of Global Business[MGB]
▪ Material Culture & Artefact Studies[MSc/PgDip]
▪ Mathematics / Applied Mathematics[MSc]
▪ Mechanical Engineering[MSc]
▪ Mechanical Engineering & Management[MSc]
▪ Mechatronics[MSc]
▪ Media Management[MSc]
▪ Media, Communications & International Journalism[MSc]
▪ Media, Culture & Society[MSc]
▪ Medical Devices Engineering[MSc]
▪ Medical Genetics & Genomics[MSc(MedSci)]
▪ Medical Physics[MSc]
▪ Medieval History[MSc/PgDip]
▪ Modern History[MSc/PgDip]
▪ Museum Education[MSc]
▪ Museum Studies[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Music Industries[MSc]
▪ Musicology[MMus]
▪ Nanoscience & Nanotechnology[MSc]
▪ Nuclear & Environmental Physics[MSc]
▪ Oral Sciences[MSc]
▪ Philosophy[MSc]
▪ Philosophy (Conversion)[MSc]
▪ Philosophy of Mind & Psychology[MSc]
▪ Playwriting & Dramaturgy[MLitt]
▪ Political Communication[MSc/PgDip]
▪ Political Communication[MRes]
▪ Precision Medicine (with specialisms)[MSc]
▪ Psychological Science (conversion)[MSc]
▪ Psychological Science, Research Methods of[MSc]
▪ Psychological Studies (conversion)[MSc]
▪ Public & Urban Policy[MSc/PgDip]
▪ Public Health[MPH/PgDip/PgCert]
▪ Public Policy & Management[MSc]
▪ Public Policy Research[MRes]
▪ Quantitative Finance[MSc]
▪ Quantitative Methods in Biodiversity, Conservation & Epidemiology[MSc]
▪ Quantum Technology[MSc]
▪ Real Estate[MSc]
▪ Robotics & AI[MSc]
▪ Russian, East European & Eurasian Studies[MSc]
▪ Russian, East European & Eurasian Studies[MRes]
▪ Scottish History[MSc/PgDip]
▪ Sensor & Imaging Systems[MSc]
▪ Sociology[MSc]
▪ Sociology & Research Methods[MRes]
▪ Software Development[MSc]
▪ Sound Design & Audiovisual Practice[MSc]
▪ Speech, Language & Sociolinguistics[MSc]
▪ Sport & Exercise Science & Medicine[MSc]
▪ Statistics[MSc]
▪ Stem Cell Engineering for Regenerative Medicine[MSc]
▪ Structural Engineering[MSc]
▪ Sustainable Energy[MSc]
▪ Sustainable Water Environments[MSc]
▪ TESOL: Teaching of English to Speakers of Other Languages[MEd]
▪ TESOL: Teaching of English to Speakers of Other Languages[MSc]
▪ Theatre & Performance Practices[MLitt]
▪ Theatre Studies[MLitt]
▪ Theoretical Physics[MSc]
▪ Tourism, Heritage & Development (Dumfries Campus)[MSc]
▪ Tourism, Heritage & Sustainability (Dumfries Campus)[MSc]
▪ Translation Studies[MSc/PgDip/PgCert]
▪ Transnational Crime, Justice & Security[MSc]
▪ Urban Analytics[MSc]
▪ Urban Research[MRes]
▪ Urban Transport[MSc]
▪ War Studies[MSc]

Persyaratan:
1. Memperlihatkan keunggulan akademik dan memperoleh nilai yang setara dengan 1st Class Honours UK (cumlaude)
2. Memperoleh tawaran tempat (diterima) pada program perkuliahan pascasarjana untuk September 2021
3. Memiliki status biaya kuliah internasional atau Uni Eropa (non-UK)

Pendaftaran:
Pelamar terlebih dahulu harus mendaftar kuliah di University of Glasgow, UK sesuai dengan pilihan program studi yang tersedia di atas. Silakan lengkapi dokumen aplikasi yang diminta oleh masing-masing jurusan. Setelah diterima dan memperoleh tawaran tempat (offer), pelamar secara otomatis akan dipertimbangkan untuk program beasiswa di atas. Jadi tidak ada pengajuan aplikasi beasiswa secara terpisah.

Pendaftaran kuliah master di University of Glasgow dibuka online. Pendaftaran saat ini dibuka dan ditutup hingga Juni atau 25 Juli 2021. Sesuai deadline masing-masing program studi. Bisa kunjungi link universitas untuk detil. Kandidat akan dinilai berdasarkan capaian prestasi akademik. Pelamar akan diberitahu hasil seleksi beasiswa enam minggu setelah pemberitahuan diterima kuliah di University of Glasgow.

Sumber: beasiswapascasarjana.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

MBA di inggris

MBA in UK

Inggris Raya dengan lebih dari 395 universitas bertindak sebagai pusat pendidikan paling terkemuka kedua bagi siswa internasional. Menyambut lebih dari 5 lakh siswa internasional, negara ini menawarkan keragaman budaya yang kaya. Bagian terbaik dari belajar di negara ini adalah bahwa siswa dari latar belakang berbeda yang mengalami lingkungan yang sangat berbeda membuat koneksi hebat yang selanjutnya membantu mereka dalam jaringan. Gelar yang diperoleh dari Inggris diakui di seluruh dunia dan telah membantu banyak calon mencapai pekerjaan impian mereka dan bahkan bekerja sebagai pengusaha.

Mengapa MBA Luar Negeri
Ketika datang untuk mendapatkan gelar yang diterima secara global dalam bisnis dan manajemen, MBA dianggap yang paling dikejar. Mengejar gelar MBA mempersiapkan Anda untuk tantangan bisnis waktu nyata melalui proyek dan kurikulum yang ketat. Selain itu, ketika dikejar di tingkat global, program ini membantu Anda mengembangkan perspektif yang lebih luas untuk pemecahan masalah. Inggris Raya adalah tujuan studi yang disukai banyak calon internasional.

Mengapa Inggris?
Populer sebagai pemimpin dunia dalam hal praktik pendidikan berkualitas, Inggris Raya menempati urutan kedua sebagai tujuan studi pilihan, setelah Amerika Serikat. Inggris memiliki beberapa perguruan tinggi yang masuk dalam peringkat 100 teratas (4 perguruan tinggi dalam 10 besar) lembaga yang diakui secara internasional, menandai reputasi yang kuat untuk sistem pendidikan negara di seluruh dunia.

Lingkungan sebuah institusi memiliki pengaruh yang signifikan terhadap keseluruhan pengalaman menerima pendidikan. Karenanya, mempelajari praktik bisnis akan berbeda dengan tujuan studi. Mempraktikkan domain dalam industri terkemuka membantu merasakan domain dengan kemajuan dan perkembangan terkini, dengan demikian, membantu seorang profesional tetap diperbarui dengan tren industri. Oleh karena itu, mengejar gelar di bidang Administrasi Bisnis di Inggris, di mana ia dipraktekkan dengan alat dan teknik terbaru, pasti akan membantu dalam pengembangan siswa secara keseluruhan sehingga menjadikan mereka profesional industri.

Diperlukan Pengalaman Kerja Minimum
Mohon jangan berkecil hati jika Anda lebih segar. Dirancang dengan memperhatikan kebutuhan siswa, berbagai program MBA yang ditawarkan di Inggris memiliki spesialisasi. Mereka melayani kedua jenis calon, yaitu dengan dan tanpa pengalaman. Siswa yang memiliki sedikit atau tidak memiliki pengalaman dapat mendaftar ke universitas di Inggris yang tidak memerlukan pengalaman kerja sebagai prasyarat untuk MBA. Untuk profesional yang berkualifikasi dan berpengalaman, Inggris menawarkan daftar kursus bisnis dan manajemen yang akan membantu mereka mengasah keterampilan yang ada sambil tetap mengikuti tren industri terbaru.

Dengan universitas seperti Oxford, Cambridge, London Business School, dan banyak lagi yang mempekerjakan profesor yang juga praktisi, mempraktikkan manajemen pasti akan membantu Anda menjelajahi kekuatan Anda. Belajar bersama para pemikir internasional pilihan terbaik akan semakin membantu Anda melakukan sesi curah pendapat yang bermakna yang akan menghasilkan ide-ide hebat dan segar dari seluruh dunia. Keragaman besar yang ditemukan di negara ini dengan pemikiran yang dipilih sendiri dari dunia yang digabungkan bersama untuk mencapai tujuan bersama membuatnya semakin menarik untuk mempelajari praktik bisnis.

Secara keseluruhan, mempelajari MBA di Inggris akan bertindak sebagai batu loncatan bagi calon sehingga meningkatkan peluang kerja di mana saja di industri ini.

Kelayakan
Gelar yang sudah ada dalam bisnis atau manajemen tidak wajib untuk melamar gelar MBA di Inggris. Proses melamar program MBA di Inggris sama dengan program lain untuk mahasiswa internasional. Beberapa universitas bahkan menawarkan MBA di Inggris tanpa GMAT, oleh karena itu, Skor GMAT tidak diperlukan. Selain itu, perguruan tinggi datang juga menawarkan MBA tanpa pengalaman kerja. Namun, jika Anda ingin usaha Anda di MBA membuahkan hasil, disarankan untuk mendaftar ke perguruan tinggi yang sangat terkenal.

Persyaratan dasar untuk mendaftar ke Sekolah Bisnis yang baik akan mencakup:

  • Skor Ujian GMAT Kompetitif
  • MBA Essays sebagaimana diwajibkan oleh universitas yang Anda pilih
  • Surat Rekomendasi dari lembaga akademis dan tempat kerja Anda sebelumnya

Setelah dokumen-dokumen ini disetujui oleh panitia penerimaan, para kandidat dipanggil ke Universitas untuk melakukan wawancara tatap muka.

Sumber: studyabroad.shiksha.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Menjembatani kesenjangan: Mahasiswa Inggris membimbing siswa yang kurang beruntung

Hasan al-Habib, who is completing a PhD at Cambridge

Setiap Senin, setelah hari yang melelahkan di perguruan tinggi, Fardowsa Ahmed masuk ke komputernya untuk mengikuti kelas malam biologi GCSE. Dia kelelahan, tetapi dia membutuhkan kualifikasi untuk memulai gelar perawatnya di musim gugur. Dalam dua jam, gurunya membahas materi di mana murid-murid GCSE menghabiskan empat hingga lima kelas, tanpa waktu untuk pertanyaan.

Ahmed dengan cepat mendapati dirinya berjuang untuk mengatasinya, tetapi membayar £ 25 per jam untuk les privat tidak mungkin dilakukan.

Kemudian dia menemukan Coronavirus Tutoring Initiative (CTI), sebuah jaringan dari 4.000 sukarelawan mahasiswa di seluruh Inggris yang secara kolektif telah memberikan 35.000 jam waktu mereka sejak awal pandemi untuk membimbing 2.000 siswa sekolah dari latar belakang yang kurang beruntung secara gratis, meskipun mengalami kecemasan mereka sendiri atas pengajaran yang terlewat, tekanan keuangan dan wabah Covid di kampus.

Ahmed berpasangan dengan Hasan al-Habib, yang sedang menyelesaikan PhD onkologi di University of Cambridge. Seminggu sekali, dia masuk ke platform bimbingan belajar untuk mengajar biologi kepada Ahmed, yang sebelum kuncian pergi ke sebuah kafe untuk melarikan diri dari rumahnya yang padat dan koneksi wifi yang buruk.

“Saya pernah mendengar berita tentang kekacauan yang dihadapi siswa saat ujian, yang saya tahu akan sangat membuat saya stres,” kata Habib. “Saya berpikir: mengingat betapa beruntungnya Anda berada di sini, Anda mungkin harus melakukan sesuatu untuk orang lain yang tidak memiliki kesempatan yang sama. Saya membaca presentasi Fardowsa dari kelas malamnya dan saya pikir itu tidak mudah untuk dipahami. “

Ahmed mengatakan bahwa dukungan satu-ke-satu “benar-benar membuat perbedaan” pada pemahamannya tentang konsep-konsep kunci dalam biologi. “Dia memberikan waktunya untuk saya, itu hal yang luar biasa, dan saya perlu menggunakannya dengan bijak dan mendapatkan nilai yang saya inginkan.”

Skema ini tidak terkait dengan program bimbingan belajar nasional (NTP) pemerintah, yang bertujuan membantu siswa mengejar ketinggalan belajar tetapi baru-baru ini dikritik karena mempekerjakan tutor di bawah umur di Sri Lanka yang dibayar hanya £ 1,57 per jam.

Sebaliknya, itu adalah gagasan dari Jacob Kelly, seorang mahasiswa filsafat, politik dan ekonomi tahun terakhir di Universitas Oxford, yang meluncurkan panggilan untuk tutor di media sosial ketika penguncian pertama dimulai Maret lalu.

“Saya segera tersadar ketika pemerintah mengumumkan penutupan sekolah bahwa sesuatu perlu terjadi karena akan ada banyak anak yang melewatkan pengajaran tatap muka yang sangat mereka butuhkan, dan kami tahu kesenjangan pencapaian [antara siswa yang lebih kaya dan yang lebih miskin ] di Inggris cukup besar, ”katanya.

Kelly berpikir permintaan dari orang tua dan murid adalah bukti betapa banyak biaya tambahan yang dibutuhkan sebagai akibat dari pandemi. Namun dia juga terkejut dengan antusiasme rekan-rekan mahasiswanya: dalam waktu 24 jam, 3.000 sukarelawan telah mendaftar. Dia mengatakan bahwa minat mereka terhadap mata pelajaran mereka telah terbukti sangat berharga dalam mencegah siswa menjauh dari pendidikan karena penguncian berturut-turut.

CTI bekerja sama dengan grup nirlaba internasional Project Access untuk membantu infrastruktur dan pendanaannya, meskipun CTI tetap menjadi organisasi akar rumput yang dijalankan oleh 60 sukarelawan yang secara teratur bekerja hingga 20 jam seminggu tanpa dibayar.

Kelly sejak mundur untuk fokus pada final dan memulai pekerjaan pascasarjana dengan badan amal Tutor the Nation, tetapi tim sukarelawan yang tersisa berencana untuk melanjutkan CTI setelah pandemi.

Laura Prince, salah satu penyelenggara, mengatakan para siswa tidak kehilangan antusiasme mereka meskipun penguncian dipermudah. Dia menerima sekitar 1.000 tanggapan untuk panggilan baru-baru ini yang meminta tutor untuk menghabiskan lima jam menyampaikan Tanya Jawab khusus subjek selama Paskah, ketika banyak yang harus mempersiapkan ujian dan disertasi.

Dia mengaitkan hal ini dengan betapa efektifnya bimbingan belajar itu. “Saya telah melihat betapa hal itu meningkatkan nilai siswa tempat saya bekerja, kita berbicara tentang lebih banyak perbedaan daripada yang saya sadari. Tapi Anda mengasosiasikan les dengan tingkat hak istimewa. Dengan menawarkan pelajaran tatap muka, perspektif saya adalah kami dapat melakukan sesuatu untuk membantu siswa menjaga dan menjembatani kesenjangan itu. ”

Para siswa sukarelawan menganggap pengorbanan mereka sepadan – dan banyak yang merasa mereka mendapat manfaat yang sama. Alec Morley, mahasiswa kedokteran tahun kedua di Universitas Cambridge, telah menjadi pelindung sejak Maret lalu dan menghargai kesempatan untuk hubungan antarmanusia.

“Saya dapat melihat semua kolega saya bekerja di garis depan, teman-teman secara sukarela memberikan vaksinasi dan saya merasa, apa yang dapat saya berikan kembali?” dia berkata. “Hal yang memungkinkan saya untuk melakukannya adalah CTI, jadi saya benar-benar bersyukur bahwa CTI telah disiapkan.”

Sumber: theguardian.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Universitas Leicester mengancam akan mencabut gelar profesor di media sosial

Charles Wilson Building at University of Leicester

Universitas Leicester telah mengancam akan mencabut gelar profesor emeritus yang berusia 81 tahun setelah dia memposting komentar di media sosial yang mengkritik institusi tersebut, yang saat ini menghadapi pemogokan pemogokan karena redundansi.

Peter Armstrong, yang menerima tawaran status emeritus ketika dia pensiun dari universitas pada tahun 2010, mengatakan kepada pengikutnya di Twitter bahwa manajemen mengancam akan mencabut gelar kehormatan karena komentarnya melanggar kebijakan “martabat di tempat kerja” universitas.

Armstrong, seorang sarjana terkemuka di bidang akuntansi kritis, adalah salah satu dari beberapa akademisi yang secara terbuka mengkritik perkembangan di Universitas Leicester, di mana staf mengadakan pemungutan suara untuk aksi mogok atas rencana hingga 145 pemutusan hubungan kerja di lima departemen akademik dan tiga unit layanan profesional .

Kritik tidak hanya berfokus pada cara penanganan redundansi, tetapi juga pada tata kelola keuangan universitas dan kekhawatiran yang lebih luas tentang restrukturisasi dan arah pengarahan universitas. Universitas juga dituduh mencoba “mengintimidasi dan membungkam staf” yang berbicara.

University and College Union, yang memberikan suara kepada anggota Leicester atas aksi industri, mengatakan manajemen telah membantah bahwa ada alasan keuangan untuk redundansi yang direncanakan dan oleh karena itu menolak untuk berbagi data tentang keuangan dengan serikat pekerja.

Namun, menurut UCU, laporan keuangan 2019-20 menunjukkan bahwa keuangan universitas rapuh. Leicester adalah salah satu dari sejumlah kecil universitas yang telah mengakses fasilitas pembiayaan perusahaan Covid Bank of England, meminjam £60 juta.

Armstrong, yang telah mengubah halaman profilnya menjadi “mantan profesor emeritus”, telah memposting banyak komentar yang sangat kritis, seringkali tidak sopan, di Twitter. Tentang tata kelola di universitas, dia memposting: “Ada sesuatu yang sangat salah dengan tata kelola @uniofleicester ketika komplotan kecil yang terdiri dari tidak lebih dari setengah lusin orang dapat mengarahkannya ke hampir kebangkrutan, lalu menghancurkan budaya penelitian dan pengajaran selama beberapa dekade menutupi kesalahan mereka. “

Di akun lain, menindaklanjuti tweet sebelumnya, dia berkata: “Saya menerima bahwa saya seharusnya tidak mengatakan bahwa manajer @uniofleicester yang menindas seorang akademisi muda yang jelas-jelas tertekan ‘harus ditampar leher dengan stoking penuh diare ‘. Saya yakin pembaca dapat menyarankan alternatif yang sesuai. “

Armstrong sejak itu memposting kutipan dari sepucuk surat dari manajemen universitas yang menyatakan: “Jika aktivitas media sosial [Anda] berlanjut dengan cara yang sama seperti yang telah saya uraikan, universitas akan merekomendasikan kepada dewan bahwa gelar profesor emeritus yang dianugerahkan kepada Anda oleh dewan menjadi dihapus.

“Jika disetujui, kami tidak akan lagi mendukung hak istimewa yang terkait dengan judul tersebut, yang mencakup akses ke perpustakaan dan penyediaan akun IT.” Menurut tweet tersebut, surat itu ditandatangani oleh Prof Henrietta O’Connor, wakil rektor Leicester.

Ditanya tentang Armstrong, Universitas Leicester menolak untuk mengomentari kasus individu, tetapi dalam sebuah pernyataan mengatakan: “Semua anggota komunitas universitas diharapkan untuk berperilaku dengan hormat dan sopan setiap saat, dan mematuhi nilai-nilai dan perilaku yang diuraikan dalam kebijakan martabat dan rasa hormat.

“Kami sangat berkomitmen untuk menciptakan lingkungan belajar, bekerja dan penelitian yang inklusif yang ditandai dengan rasa hormat dan martabat, dan bebas dari pelecehan, penindasan, pelecehan dan diskriminasi. Kami menanggapi laporan tentang perilaku yang tidak dapat diterima dengan serius dan akan menyelidiki setiap masalah yang diangkat, mengambil tindakan jika diperlukan. “

Mengenai redundansi dan kritik terhadap manajemen, seorang juru bicara berkata: “Perubahan yang diusulkan yang sedang kami konsultasikan tidak didorong oleh kebutuhan untuk penghematan finansial tetapi fokus pada strategi jangka panjang kami untuk universitas.

“Keputusan kami untuk berpartisipasi dalam Covid Corporate Financing Facility (CCFF) dari Bank of England adalah tindakan pencegahan dalam satu tahun di mana kami telah melakukan investasi modal dalam proyek-proyek yang secara signifikan akan meningkatkan pengalaman mahasiswa, dan berkontribusi pada karya rintisan universitas di penelitian luar angkasa.

“Keterlibatan pra-perubahan dengan staf dan serikat pekerja telah didukung oleh Prinsip-prinsip Utama dan Mengelola Perubahan Universitas, yang dikembangkan dalam konsultasi dengan, dan kemudian disepakati oleh, tiga serikat pekerja yang diakui pada tahun 2018.”

Dr Sarah Seaton, ketua Leicester UCU, mengatakan: “Perilaku para pemimpin kami selama beberapa bulan dan tahun terakhir mengkhianati kemiskinan visi mereka dan melepaskan tanggung jawab moral mereka. Universitas kami merayakan ulang tahun keseratusnya tahun ini. Tetapi jika kita ingin berkembang dalam 100 tahun kedua seperti yang kita lakukan pada tahun pertama, kita membutuhkan kepemimpinan baru. ”

Sumber: theguardian.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami