Beasiswa Pemerintah Swiss 2022 

truescho.png

Pemerintah Swiss kembali membuka Swiss Government Excellence Scholarships. Beasiswa internasional yang ditujukan bagi mahasiswa asing di luar Swiss. Khusus Indonesia, Beasiswa Pemerintah Swiss 2022 – 2023 dapat diikuti untuk studi S3, postdoktoral, dan riset.

Kandidat yang terpilih akan memperoleh beasiswa S3 maksimum tiga tahun (36 bulan), beasiswa postdoktoral 12 bulan, dan beasiswa riset 12 bulan. Komponen beasiswa, di antaranya tunjangan bulanan 1.920 Swiss Franch, bebas biaya kuliah, asuransi kesehatan, tiket pesawat pulang di akhir beasiswa, tunjangan khusus perumahan 300 Swiss Franch di awal beasiswa, kartu transportasi umum untuk tarif satu setengah tahun, bimbingan dan kegiatan perjalanan, makan malam dan sejumlah tur wisata.

Pemerintah Swiss melalui Federal Comission for Scholarships for Foreign Students (FCS) memberi kebebasan bagi kandidat untuk memilih studi di 10 universitas Swiss, 2 institut teknologi, pusat penelitian, maupun universitas-universitas ilmu terapan yang ada di negara tersebut.

Universitas umum:
University of Basel, University of Bern, University of Fribourg, University of Geneva, University of Lausanne, University of Lucerne, University of Neuchâtel, University of St.Gallen, University of Zurich, dan Universita dellà Svizzera italiana.

Institut teknologi:
Swiss Federal Institute of Technology Lausanne (EPFL)
Swiss Federal Institute of Technology Zurich (ETHZ)Research Institutes of the ETH Domain (PSI; WSL; EMPA; EAWAG)

Lembaga penelitian:
Graduate Institute of International and Development Studies (IHEID)

Universitas ilmu terapan (hanya untuk pelamar postdoktoral dan riset):
University of Applied Sciences Western Switzerland, Bern University of Applied Sciences, University of Applied Sciences Northwest Switzerland, University of applied Sciences Eastern Switzerland, University of Applied Sciences of the Grisons, Lucerne University of Applied Sciences and Arts, University of Applied Sciences and Arts of Southern Switzerland, The Zürcher Fachhochschule. 

Kriteria dan Persyaratan (S3):
1. Bergelar master atau setara yang diperoleh sebelum 31 Juli 2022 (sertifikat gelar) yang diakui universitas Swiss. Sebagai bukti, ijazah sudah diajukan ke Federal Commission for Scholarships sebelum mulainya beasiswa.
2. Pelamar lahir setelah 31 Desember 1986.
3.Pelamar harus menyertakan surat dari profesor akademik tuan rumah (termasuk CV singkatnya) pada universitas Swiss yang dipilih yang mengkonfirmasi mengapa dia mau mensupervisi dan mendukung tesis PhD (pelamar). Tanpa dukungan tersebut, aplikasi akan ditolak.4. Jika asisten profesor mendukung pencalonan, profesor penuh yang berhak mengawasi (kandidat) PhD selama beasiswa harus menandatangani surat dukungan.5. Pelamar harus memiliki proposal penelitian termasuk masa waktu. Ini adalah inti dari aplikasi. Pelamar harus mencurahkan semua perhatian yang diperlukan untuk itu.
6. Pelamar harus menguasai keterampilan bahasa yang diperlukan untuk studi / penelitian PhD.
7. Pelamar yang telah berada di Swiss selama lebih dari satu tahun di awal beasiswa pada bulan September tidak memenuhi syarat. Dokumen referensi jika ada: izin tinggal untuk ditambahkan ke dokumen aplikasi.8. Peraih beasiswa diharapkan untuk pindah ke swiss selama periode beasiswa
9. Jumlah beasiswa mencakup biaya hidup satu orang saja. Tidak ada tambahan tunjangan keluarga
10. Pelamar yang telah menerima beasiswa Pemerintah Swiss sebelumnya tidak berhak lagi mengajukan permohonan beasiswa kedua kalinya. Ctt: Aplikasi FCS untuk beasiswa PhD dan aplikasi untuk diterima oleh Universitas Swiss untuk studi PhD merupakan dua prosedur terpisah.

Dokumen aplikasi:
1. Formulir aplikasi FCS 2022/2023 (diketik dan dicetak) disertai foto
2. Curriculum vitae beserta daftar publikasi akademik, penghargaan, dll
3. Motivation letter (maksimal 2 halaman)
4. Proposal penelitian lengkap (maksimal 5 halaman, ditandatangani). (Menggunakan formulir proposal riset FCS)
5. Salinan konfirmasi surat atau email dari seorang profesor dari perguruan tinggi di Swiss yang menjelaskan mengapa mereka ingin memberikan supervisi dan dukungan tesis PhD. Termasuk CV singkat dari supervisor akademik tersebut.
– Pelamar untuk sekolah doktoral (program doktor):
Selain semua dokumen aplikasi lainnya (termasuk surat dukungan dari supervisor), surat penerimaan dari sekolah doktoral juga diwajibkan bersama berkas aplikasi.
6. Dua (2) surat rekomendansi dari profesor di bidang pemohon (Menggunakan formulir referensi FCS – dokumen asli dalam amplop tertutup)
7. Copy ijazah beserta nilai (S1 dan S2) yang telah dilegalisir (Harus diterjemahkan jika aslinya tidak dalam bahasa Inggris, Jerman, Prancis, atau Italia)
8. Surat keterangan sehat (menggunakan formulir keterangan sehat FCS)
9. Dua copy paspor (halaman utama data pribadi)

*Ctt: Persyaratan dan dokumen aplikasi di atas ditujukan untuk pelamar jenjang doktor (S3). Persyaratan dan dokumen aplikasi untuk pendaftaran beasiswa postdoktoral dan riset bisa diunduh di laman Pemerintah Swiss (www.sbfi.admin.ch).

Pendaftaran:
Formulir aplikasi lengkap beasiswa Pemerintah Swiss 2022/2023 bisa diminta ke Kedubes Swiss melalui email: jakarta@eda.admin.ch

Aplikasi dibuat rangkap 2 (dua). 1 asli dan 1 fotocopy. Kemudian diajukan ke:

Embassy of Switzerland
Jl.H.R. Rasuna Said Kav X3/2-Kuningan
12950 Jakarta
Indonesia

Pendaftaran beasiswa Pemerintah Swiss dibuka mulai 1 Agustus 2021 s/d 10 Desember 2021. Kandidat akan mengikuti seleksi awal yang digelar Kedutaan Besar Swiss di Jakarta. Aplikasi terpilih selanjutnya akan dinilai oleh FCS sekaligus akan menentukan keputusan akhir pemenang beasiswa. Beasiswa akan dimulai 1 September 2022. Ada dua cara berbeda untuk meraih gelar doktor (PhD). Cara pertama adalah menempuh studi doktoral di bawah pengawasan seorang pembimbing akademik (supervisor). Dalam hal ini, penerimaan PhD berlangsung setelah beasiswa dimulai.
Cara kedua adalah diterima di sekolah doktoral, yang memberikan kerangka kerja untuk studi doktoral. Silakan tanyakan penerimaan Anda langsung di sekolah terkait.

Sumber: beasiswapascasarjana.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Webinar: Education Cloud Introduction Series

Meet Recruitment & Admissions for Higher Education

Selasa, 14 September @2PM BST/ 8PM WIB

Pembicara:

  • Corey Snow, Direktur, Arsitektur Solusi Internasional
  • George Alecou Valerkou, Manajer Pemasaran Produk

Dengan pandemi yang mengubah dunia kita, institusi Pendidikan Tinggi harus memikirkan kembali proses dan taktik mereka untuk mendekati dan terlibat dengan calon mahasiswa. Apa artinya ini di dunia di mana interaksi digital-first telah menjadi norma dan ekspektasi berkembang?

Solusi Rekrutmen & Penerimaan yang sesuai untuk pendidikan sekarang penting bagi institusi untuk mewujudkan misi mereka. Bergabunglah dengan kami untuk mempelajari cara membayangkan kembali keterlibatan pelamar dengan perangkat lunak pemasaran rekrutmen Salesforce.

Temukan solusi Rekrutmen & Penerimaan untuk Education Cloud.
Dengarkan bagaimana Salesforce dapat membantu menarik, melibatkan, dan mendaftarkan calon siswa.
Pelajari tentang Admissions Connect, produk kami yang dibuat khusus untuk melibatkan pelamar secara bermakna dan merampingkan proses penerimaan.

Daftar di sini

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

100 UNIVERSITAS TERBAIK DI DUNIA (BAGIAN 1)

cdn.ceoworld.jpg

1.  Universitas Harvard

Cambridge, Massachusetts, U.S.

Universitas Harvard adalah standar yang digunakan untuk mengukur semua universitas riset lainnya. Tidak ada sekolah dalam sejarah baru-baru ini yang menantang posisinya sebagai institusi akademik utama dunia. Ini adalah sekolah tertua di negara terkaya di dunia, dan telah memanfaatkan manfaat dari hibah ini. Di bawah manajemen guru keuangan Jack Meyer, dana abadi sekolah tumbuh dari $4,6 miliar menjadi $25,8 dalam 15 tahun. Saat ini, sekolah tersebut memiliki lebih dari $35,7 miliar dan kekayaannya masih terus bertambah. Tetapi ada lebih banyak hal di Harvard daripada kekayaan besar. Sekolah ini telah menghasilkan 49 peraih Nobel, 32 kepala negara, dan 48 pemenang Hadiah Pulitzer. Ini membanggakan perpustakaan akademik terbesar di dunia, sekolah medis, hukum, dan bisnis terkemuka, dan jaringan alumni yang terintegrasi di seluruh dunia. Harvard tidak hanya dominan di berbagai bidang, tetapi juga ideal untuk bekerja bersama berbagai sekolah lain. Contoh yang paling jelas adalah MIT, terletak di ujung yang berlawanan dari Massachusetts Avenue di Cambridge; namun, wilayah Boston yang lebih luas juga merupakan rumah bagi Boston College, Boston University, Northeastern University, Tufts University, dan Brandeis University— semuanya ada sekitar 60 institusi pendidikan tinggi. Ini melengkapi mahasiswa dan fakultas dengan kesempatan tak terbatas untuk penelitian kolaboratif.

2. Universitas Cambridge

Cambridge, England, U.K.

Sebagai universitas tertua ketujuh di dunia, Cambridge adalah sekolah kuno yang sarat dengan tradisi sejak tahun 1209. Tidak berlebihan jika dikatakan bahwa sejarah sains Barat dibangun di atas landasan yang disebut Cambridge. Daftar panjang ilmuwan, matematikawan, dan ahli logika hebat yang belajar atau mengajar di sana (atau keduanya) termasuk Isaac Newton, Augustus De Morgan, Charles Darwin, Charles Babbage, James Clerk Maxwell, J.J. Thomson, Ernest Rutherford, Bertrand Russell, Alfred North Whitehead, J. Robert Oppenheimer, Subrahmanyan Chandrasekhar, G.H. Hardy, Srinivasa Ramanujan, Alan Turing, Francis Crick, James D. Watson, Rosalind Franklin, dan Stephen Hawking, di antara banyak lainnya. Baik dalam fisika dasar, logika matematika, teori bilangan, astrofisika, teori komputasi, atau kimia struktural dan biologi, Cambridge telah berada di garis depan pencarian kebenaran umat manusia lebih lama daripada yang pernah ada di sebagian besar negara. Namun demikian, prestasi besarnya tidak terbatas pada ilmu pengetahuan. Banyak kecerdasan tinggi dalam humaniora seperti Erasmus of Rotterdam, William Tyndale, Francis Bacon, John Milton, Lord Byron, William Wordsworth, Ludwig Wittgenstein, John Maynard Keynes, CS Lewis, Sylvia Plath, dan Ted Hughes semuanya belajar atau mengajar di sini. Namun terlepas dari banyak kenangan yang melewati arsitektur Gotiknya yang mengesankan, Cambridge tidak hidup di masa lalu. Cambridge tetap menjadi salah satu lembaga penelitian elit dunia, dengan hanya Oxford yang menyainginya di Inggris dan hanya segelintir sekolah Amerika yang mampu melakukannya dari luar negeri. Lebih dari 18.000 mahasiswanya mewakili lebih dari 135 negara dan fakultasnya telah menerima lebih dari 80 Hadiah Nobel.

3. Columbia University

New York City, New York, U.S.

Sebagai sekolah tertua kelima di Amerika Serikat dan salah satu perguruan tinggi kolonial, Columbia memiliki banyak sejarah. Sejarah itu telah menciptakan universitas elit yang diakui secara internasional dengan dana abadi $ 10 miliar dan perpustakaan dengan hampir 13 juta volume. Sekolah ini, yang pernah menghasilkan MD pertama di Amerika, sekarang meluluskan hampir 1.400 dokter per tahun dari salah satu sekolah kedokteran yang paling terhubung dengan baik di dunia. Columbia tersebar di lima kampus berbeda di wilayah metropolitan New York. Sebagai sekolah terkemuka di New York City, para siswanya memiliki banyak peluang unik yang hanya dapat diperoleh dari dekat Wall Street, Broadway, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan pusat bisnis, budaya, dan politik lainnya. Lokasi Columbia yang ideal secara bersamaan memberikan kesempatan kepada mahasiswanya untuk berinteraksi dengan berbagai institusi terhormat lainnya seperti Universitas New York. Sembilan puluh enam orang Kolombia telah memenangkan Hadiah Nobel, menjadikannya yang ketiga di dunia dalam kategori yang didambakan itu (setelah Harvard dan Universitas Cambridge di Inggris). Itu juga telah menghasilkan 29 kepala negara, termasuk tiga Presiden AS. Columbia juga mengelola Hadiah Pulitzer.

4. University of Oxford

Oxford, England, U.K.

Universitas Oxford menelusuri asal-usulnya kembali ke abad ketiga belas. Seperti universitas-universitas besar abad pertengahan lainnya, universitas ini didirikan oleh para ulama Katolik yang menganut filosofi yang menggabungkan ajaran Kristen dengan doktrin Plato, Aristoteles, dan para pemikir kuno dan abad pertengahan lainnya, yang kemudian dikenal sebagai “filsafat Sekolah”, atau “Skolastisisme.” Namun, Oxford berkembang seiring waktu, bertahan selama berabad-abad berbagai perubahan yang dilakukan oleh Renaisans, Reformasi, Revolusi Ilmiah, dan Pencerahan, untuk tumbuh menjadi salah satu pusat pembelajaran paling mengesankan di dunia kontemporer. Hari ini, sama seperti 800 tahun yang lalu, nama Oxford identik dengan pengetahuan dan pembelajaran. Reputasinya yang tinggi diperoleh dengan baik, sebagaimana dibuktikan (antara lain) oleh fakta bahwa sekolah tersebut menjalankan pers akademik terbesar di dunia — dan banyak yang akan mengatakan, paling bergengsi —, dengan kantor di lebih dari 50 negara. Satu dari lima orang yang belajar bahasa Inggris di seluruh dunia melakukannya dengan materi Oxford University Press. Daya tarik internasional ini menjelaskan mengapa hampir 40 persen mahasiswa berasal dari luar Inggris.Lebih dari 17.200 orang mendaftar untuk 3.200 tempat sarjana pada tahun 2014. Namun meskipun ratusan siswa bersedia membayar uang sekolah, dan aset yang terkumpul selama berabad-abad, sumber tertinggi sekolah ini pendapatan terus menjadi hibah penelitian dan kontrak. Komunitas akademik Oxford mencakup 80 Fellows dari Royal Society dan 100 Fellows dari British Academy.

5. Yale University

New Haven, Connecticut, U.S.

Universitas Yale memiliki segala yang diharapkan dari universitas riset besar. Ini adalah salah satu dari delapan sekolah Ivy League yang asli, memiliki dana abadi $ 20 miliar, dan kira-kira satu dari enam siswanya berasal dari negara asing. Yale juga memiliki pengaruh yang tidak proporsional atas Politik Amerika. Banyak karir politik besar AS dimulai di Yale (The Skull and Bones Society yang terkenal dengan sendirinya telah menghasilkan tiga Presiden), dan Sekolah Hukum Yale telah menjadi sekolah hukum AS yang terkemuka selama bertahun-tahun. Pusat penelitiannya membahas berbagai topik seperti tulisan Benjamin Franklin, bioetika, penelitian pencitraan resonansi magnetik, dan arsip Rusia. Sementara banyak institusi elit lainnya telah mengembangkan bidang spesialisasi — baik itu fokus Caltech dan MIT pada sains atau fokus Princeton pada penelitian humaniora dan ilmu sosial — Yale sama-sama dominan dalam humaniora, sains, dan profesi. Ini memberi sekolah kemampuan unik untuk mengejar penelitian interdisipliner, serta jaringan alumni yang fleksibel yang membentang ke setiap sudut dunia.

6. Stanford University

Stanford, California, U.S.

Dengan dana abadi $18,7 miliar, Stanford memiliki akses ke berbagai sumber daya penelitian kelas dunia. Cagar Alam Jasper Ridge Biological seluas 1189 hektar sekolah memungkinkan para ilmuwan mempelajari ekosistem secara langsung. Teleskop radio setinggi 150 kaki, yang dijuluki Dish, memungkinkan studi tentang ionosfer. Stanford juga menawarkan cagar habitat seluas 315 hektar, yang mencoba mengembalikan salamander harimau California yang terancam punah, serta Laboratorium Akselerator SLAC, yang secara aktif memajukan penelitian Departemen Energi AS. Selanjutnya, Stanford berafiliasi dengan Hoover Institution yang bergengsi, yang merupakan salah satu lembaga pemikir sosial, politik, dan ekonomi terkemuka. Tetapi dibutuhkan lebih dari sekadar laboratorium dan fasilitas yang bagus untuk membangun pusat penelitian yang hebat. Stanford juga memiliki beberapa pemikir terbaik di dunia yang bekerja untuk itu. Fakultas sekolah saat ini mencakup 22 pemenang Nobel, 51 anggota American Philosophical Society, tiga penerima Presidential Medal of Freedom, 158 anggota National Academy of Science, lima pemenang Hadiah Pulitzer, dan 27 MacArthur Fellows.

7. University of Paris (Sorbonne)

Paris, Prancis

Saat ini, University of Paris adalah jaringan universitas yang tersebar di Kota Cahaya yang bersejarah. Inti dari jaringan ini berasal dari abad kedua belas, tetapi pembagian modern menjadi 11 kampus utama berasal dari reorganisasi yang terjadi pada tahun 1970 setelah “peristiwa ’68.” Kata “Sorbonne” telah lama digunakan secara longgar sebagai sinonim untuk Universitas Paris secara keseluruhan, tetapi juga, dan lebih tepatnya, dalam arti yang lebih ketat untuk kampus yang terletak di situs asli universitas dalam bahasa Latin. Perempat. Mulai tahun 2018, beberapa konsolidasi dari sistem raksasa ini akan mulai terjadi, terutama reunifikasi Universitas Paris-Sorbonne (khusus humaniora) dan Universitas Pierre et Marie Curie (sains dan kedokteran). Sistem yang direorganisasi akan sekali lagi secara resmi dikenal sebagai Universitas Sorbonne. Entitas terkenal lainnya yang terdiri dari aliansi besar sekolah ini termasuk yang berikut: institut teknologi UTC; sekolah kedokteran INSERM; sekolah seni pertunjukan PSPBB; sekolah pendidikan CIEP; sekolah bisnis INSEAD; dan think tank yang sangat bergengsi, CNRS (Centre national de la recherche scientifique). CNRS adalah produsen makalah penelitian ilmiah terkemuka di dunia; dengan sendirinya cabang Sorbonne yang satu ini telah menghasilkan 20 penerima Hadiah Nobel dan 12 Peraih Medali Bidang.

8. University of Chicago

Chicago, Illinois, U.S.

University of Chicago baru didirikan pada tahun 1890, menjadikannya salah satu universitas elit termuda di dunia. Namun, meskipun masih muda, sekolah ini telah mempelopori banyak pencapaian ilmiah terpenting di dunia. Eksperimen Miller— Urey yang terkenal, yang terbukti mani bagi pengembangan penelitian tentang asal usul kehidupan, dilakukan di sana pada tahun 1952. Chicago sekarang menjadi salah satu universitas terkemuka dalam sains, terkenal dengan banyak alumninya yang terkemuka, seperti James D. Watson, salah satu penemu struktur DNA yang juga membantu meluncurkan Proyek Genom Manusia. Dan baik atau buruk, fisikawan emigran Italia Enrico Fermi menciptakan reaksi berantai nuklir mandiri pertama yang terkendali di Chicago pada tahun 1942. Tetapi universitas bukan hanya sekolah sains. Ini juga memiliki kedalaman yang besar dengan program elit dalam studi sosial dan humaniora. Dari 90 sekolah pemenang Hadiah Nobel, 29 telah di bidang ekonomi sejak Hadiah pertama kali diberikan pada tahun 1969, yang telah terbukti berguna sebagai universitas — rumah dari “sekolah ekonomi Chicago” yang terkenal di dunia — dengan cepat pulih dari tahun 2008 — 09 krisis keuangan dunia. Ini telah meninggalkan Chicago dengan dana abadi hampir $7 miliar yang berkembang pesat, dengan semua peluang penelitian yang cukup yang disediakan oleh sumber daya tersebut.

9. Universitas Michigan

Ann Arbor, Michigan, U.S.

Dengan 50.000 mahasiswa dan 5.500 fakultas yang tersebar di tiga kampus, University of Michigan adalah universitas riset yang sangat besar dengan jaringan alumni yang luas yang diberikan oleh angka-angka tersebut. Siswa memiliki 17 sekolah dan perguruan tinggi yang berbeda, kira-kira 600 jurusan, lebih dari 600 organisasi kemahasiswaan, dan 350 konser dan resital yang dapat dipilih setiap tahun. Kota perguruan tinggi Ann Arbor yang menyenangkan terdaftar sebagai kota perguruan tinggi nomor satu pada tahun 2010 oleh Majalah Forbes. Fakultas Universitas termasuk penerima Pulitzer, Guggenheim, MacArthur, dan Emmy. Alumni sekolah telah menghasilkan 14 pemenang Hadiah Nobel dan satu Peraih Medali Bidang. Michigan juga menjalankan salah satu fasilitas kesehatan terbesar di dunia, memberikan siswanya akses komputer kelas satu, dan menggunakan perpustakaan dengan lebih dari 13 juta volume. Tidak heran mengapa sekolah ini menarik siswa dari 50 negara bagian dan lebih dari 100 negara. Hampir setengah dari siswa lulus di lima persen teratas di kelas mereka, dan dua pertiga lulus di 10 besar. Michigan menempatkan lebih banyak siswa ke sekolah kedokteran daripada sekolah lain di Amerika.

10. Universitas Princeton

Princeton, New Jersey, U.S.

Universitas Princeton adalah salah satu universitas tertua dan paling bersejarah di Amerika Serikat. Nassau Hallnya yang terkenal masih memiliki bekas luka bola meriam dari Pertempuran Princeton tahun 1777, dan mantan presidennya, John Witherspoon, adalah satu-satunya rektor universitas yang menandatangani Deklarasi Kemerdekaan. Sejarah sekolah selama hampir tiga abad telah memberinya cukup waktu untuk mengembangkan dana abadi senilai $18,2 miliar yang mengesankan. Namun tidak seperti institusi besar lainnya yang bersaing dengannya, seperti Yale, Harvard, dan Stanford, Princeton menyebarkan kekayaannya yang cukup besar ke jumlah mahasiswa dan program yang jauh lebih sedikit. Princeton tidak memiliki sekolah hukum, sekolah kedokteran, sekolah bisnis, atau sekolah ketuhanan. Alih-alih mengembangkan program profesional, ia secara sadar telah berkembang menjadi wadah pemikir besar yang digerakkan oleh penelitian. Sementara sekolah lain biasanya mengarahkan perhatian fakultas elit mereka terhadap mahasiswa pascasarjana, Princeton mengharapkan para profesornya untuk mengajar mahasiswa juga. Selain itu, Princeton terus menantang siswanya dengan skala penilaian yang sulit, ke tingkat yang jauh lebih tinggi daripada banyak lembaga terkemuka lainnya. Bahkan pidato perpisahan yang brilian perlu fokus pada studi mereka jika mereka datang ke sini.

Sumber: thebestschools.org

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami