Charité – Universitätsmedizin Berlin

tukuz.png

Charité – Universitätsmedizin Berlin adalah salah satu rumah sakit universitas terbesar di Eropa.

Motonya adalah: ‘Forschen, Lehren, Heilen, Helfen’, yang diterjemahkan sebagai ‘Penelitian, Pengajaran, Penyembuhan, Membantu.’

Berasal dari tahun 1710, rumah sakit ini awalnya dibangun sebagai tanggapan atas epidemi wabah di Prusia Timur. Pada 1727 itu telah menjadi rumah sakit militer dan pusat pelatihan pendidikan, dan berganti nama menjadi Charité.

Setelah kehancurannya selama Perang Dunia II, bangunan itu harus dibangun kembali, dan antara tahun 1946-1989, gedung ini berfungsi sebagai lembaga medis Republik Demokratik Jerman.

Pada tahun 2003, sebagai hasil penggabungan dengan lembaga medis lain di Jerman, Charité – Universitätsmedizin Berlin menjadi salah satu pusat medis utama di Eropa.

Lebih dari separuh pemenang Hadiah Nobel Jerman dalam bidang kedokteran dan fisiologi berasal dari Charité, termasuk dokter dan ahli mikrobiologi Robert Koch, dan ahli imunologi Paul Ehrlich.

Pada tahun 2010, universitas merayakan hari jadinya yang ke-300 dan hari ini, dimiliki sepenuhnya oleh Negara Federal Berlin, memiliki omset €1,5 miliar per tahun dan merupakan salah satu pemberi kerja terbesar di kota, rumah bagi 3.700 dokter. .

Charité memiliki empat kampus di Berlin: Kampus Benjamin Franklin, Kampus Charité Mitte, Kampus Virchow-Klinikum dan Kampus Berlin Buch, yang di antaranya menempati lahan seluas 540.000 meter persegi.

Ini memiliki badan mahasiswa 7.000 – 1.200 di antaranya berasal dari luar negeri – dan terdiri dari sekitar 100 departemen dan lembaga, yang diatur ke dalam 17 CharitéCentres.

Siswa Charité didorong untuk bergabung dengan dewan siswa dan komite untuk berkontribusi terhadap pengembangan pengajaran dan pembelajaran mereka.

Sejak 2011, Charité telah memberikan hibah kepada siswa terpilih.

Sumber: timeshighereducation.com

Alamat Lengkap Kami

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan