Hal-hal Yang Harus Dilihat Saat Anda Mengunjungi Cambridge

Museum Fitzwilliam

Jawaban Cambridge untuk British Museum London dan Oxford’s Ashmolean Museum, Fitzwilliam adalah museum seni dan barang antik, yang merupakan cara lain untuk mengatakan bahwa ada cukup banyak hal berbeda untuk dilihat di sana. Ada Koleksi Mesir, termasuk mumi, sarkofagus yang dicat cerah, dan model perahu dan pekerja yang sangat terpelihara, yang dimaksudkan untuk dibawa ke alam baka untuk melayani pemiliknya yang kaya di sana. Ada lukisan, termasuk mahakarya Italia oleh Titian, Veronese, Bellotto dan Canaletto, koleksi lanskap yang mengesankan, dan berbagai karya impresionis Prancis. Dan ada banyak koleksi senjata dan baju besi, meliputi Eropa, Asia, dan Timur Tengah. Ada baju besi seremonial yang indah, termasuk baju besi kuda, tetapi juga beberapa contoh baju besi yang kemungkinan besar benar-benar digunakan dalam pertempuran.
Ini hanya tiga dari banyak koleksi Fitzwilliam; ini adalah salah satu museum di mana sulit untuk melihat segala sesuatu yang mungkin menarik bagi Anda dalam satu kunjungan, dan yang terbaik adalah kembali beberapa kali (untungnya, masuknya gratis). Ada juga manuskrip bercahaya, buku-buku cetakan, koin, seni Islam, keramik, dan koleksi khusus yang berfokus pada Timur Dekat Kuno, Siprus, Nubia, dan Sudan. Jika Anda menyukai arsitektur neoklasik dengan banyak marmer, bahkan bangunan itu sendiri adalah suguhan.

The Sedgwick Museum

Tidak ada yang semegah Fitzwilliam, apa yang tidak dimiliki museum Sedgwick dalam relief marmernya lebih dari sekadar pesona. Ini bukan museum yang tampak sangat modern, dengan pamerannya dalam kotak kenari tradisional yang berasal dari zaman Victoria, dan beberapa teknologi interaktif sebagian besar tidak berfungsi dengan baik – tetapi itu sangat menyenangkan. Jika Anda tidak keberatan dengan penampilannya yang nyaman, koleksi museum Sedgwick sangat mengesankan. Sebuah museum ilmu bumi, ini menampung koleksi sekitar dua juta batuan, mineral dan fosil, yang mencakup 4,5 miliar tahun. Saat Anda berpindah dari bagian ke bagian, Anda dapat melihat perkembangan geologis Bumi, dan kemudian evolusi spesies paling awal yang catatan fosilnya ada. Yang paling menonjol adalah kerangka ichthyosaurus, yang dibeli dari Mary Anning, yang menghiasi lorong-lorong museum. Anda juga dapat menikmati koleksi batuan dan fosil Beagle yang dikumpulkan oleh Charles Darwin muda dalam perjalanannya keliling dunia dengan HMS Beagle, yang dimulai saat ia baru berusia 22 tahun.

The Round Church

Anda akan tahu Gereja Bundar ketika Anda melihatnya – itu cukup khas, yah, bulat. Hanya ada empat gereja bundar abad pertengahan yang bertahan di Inggris, dengan bentuk salib yang mendominasi. Mereka semua dibangun selama atau setelah masa Perang Salib, dan diperkirakan telah diilhami oleh Gereja Makam Suci Konstantinus di Yerusalem, yang ditahbiskan pada 335 M dan diyakini berada di situs di mana Yesus disalibkan dan dibangkitkan. Gereja Bundar di Cambridge (juga secara resmi disebut Gereja Makam Suci) sebenarnya terlihat jauh lebih bulat bahkan daripada inspirasinya di Yerusalem.
Dibangun sekitar tahun 1130, Gereja Bundar didekorasi dengan gaya sederhana di bagian dalam, menggabungkan batu asli kuno dan restorasi abad ke-19 yang simpatik. Ini juga memiliki pusat pengunjung, termasuk pameran tentang dampak agama Kristen di Inggris. Dan saat Anda berada di sana, Anda dapat menelepon ke Cambridge Union – yang berada tepat di belakang gereja.
Gambar adalah tombol yang bertuliskan “Jelajahi semua artikel Cambridge.”

The Mathematical Bridge

Jembatan Matematika sangat mungkin memegang rekor sebagai pemandangan Cambridge yang memiliki paling banyak mitos dan legenda urban di sekitarnya, dengan pemandu wisata menciptakan yang baru dengan keteraturan yang wajar. Misalnya, sering disarankan bahwa Isaac Newton membangun jembatan tanpa menggunakan pengencang apa pun, dan jembatan itu tetap di tempatnya hanya melalui beberapa cara teknik sihir. Namun, karena jembatan itu dibangun pada tahun 1749 dan Newton meninggal pada tahun 1727, hal ini tidak sepenuhnya masuk akal. Beberapa versi dari cerita ini diceritakan dengan nama terkenal yang berbeda, atau dengan gagasan bahwa para siswa kemudian membongkarnya untuk melihat bagaimana ceritanya tetap terjaga, dan tidak dapat menyatukannya kembali tanpa menggunakan mur dan baut. Sebenarnya, pengencang adalah bagian dari desain (desain William Etheridge, bukan Isaac Newton) selama ini, meskipun pada awalnya mereka adalah paku besi, karena digantikan oleh mur dan baut.
Sangat disayangkan bahwa jembatan tersebut telah dibicarakan oleh mitos perkotaan, karena itu jelas menarik bahkan dengan sendirinya tanpa mereka. Desainnya merupakan karya teknik yang mengesankan pada masanya, menggunakan kayu dengan cara yang sangat efisien – bagi mereka yang tertarik dengan teknik, ada baiknya untuk melihat lebih dekat, mungkin dengan panduan yang terinformasi.

Sumber: oxford-royale.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Perbedaan Utama antara Oxford dan Cambridge

photo-1467455781299-564214d70153

  1. Oxford lebih besar dan lebih hidup; Cambridge lebih kecil dan lebih tenang
    Sebagai perbedaan pergi, yang satu ini masih tidak terlalu signifikan. Oxford memiliki populasi 150.000; Cambridge memiliki populasi 124.000. Tambahan 26.000 orang tidak mungkin merasa berbeda jika, misalnya, Anda juga mempertimbangkan untuk belajar di London (populasi: 8,7 juta). Baik Oxford dan Cambridge adalah kota kecil yang terasa seperti berada di persimpangan antara kota kecil dan kota besar; jika Anda berasal dari London, Manchester atau Birmingham, katakanlah, keduanya akan terasa kecil. Keduanya juga memiliki ukuran yang berarti Anda dapat bersepeda melintasinya dalam waktu sekitar setengah jam (di Oxford, kami mendefinisikannya sebagai Summertown ke Rose Hill; di Cambridge, sebagai Science Park ke Grantchester Road).

Bagaimanapun, jika Anda mencari perbedaan, daripada persamaan, ini adalah salah satu yang paling mencolok. Gentrifikasi telah berkembang lebih jauh di Cambridge daripada di Oxford, sehingga area yang ramai di Mill Road di Cambridge jelas lebih tenang dan lebih berkelas menengah daripada yang setara di Oxford, Cowley Road. Di Cambridge, kehidupan malam lebih berorientasi pada siswa, karena siswa merupakan persentase yang lebih besar dari orang-orang yang pergi keluar.
Perbedaan ini terkadang dinyatakan sebagai “Oxford lebih besar dan lebih hidup; Cambridge lebih kecil dan lebih cantik”, yang tidak adil bagi Oxford. Apakah Anda lebih suka menara halus King’s College, Cambridge, daripada lingkungan megah Radcliffe Square, Oxford, adalah masalah selera, dan kedua kota memiliki jumlah bangunan yang menakjubkan dan pemandangan yang tak terlupakan. Arsitektur Oxford lebih seragam, karena sebagian besar dibangun dari batu Headington yang sama, sementara Cambridge tidak memiliki batu lokal, bangunannya lebih beragam. Tetapi tentu saja tidak ada konsensus tentang kota mana yang lebih indah.
Salah satu efek samping Oxford menjadi lebih besar adalah ia memiliki dua perusahaan bus utama, bukan hanya satu, dan persaingan antara keduanya berarti bahwa perjalanan bus lebih mudah di Oxford daripada Cambridge. Namun, jika Anda berencana berjalan kaki atau bersepeda, tidak ada perbedaan mencolok di antara keduanya; keduanya sangat ramah bagi pejalan kaki dan pengendara sepeda.

  1. Universitas Cambridge dan Oxford menawarkan mata pelajaran yang berbeda
    Itu tidak berarti bahwa mereka menawarkan subjek yang sama sekali berbeda, tentu saja; tetapi Anda tentu tidak boleh berasumsi bahwa setiap mata pelajaran akan ditawarkan oleh kedua universitas, dan jika ditawarkan, itu akan diajarkan dengan cara yang sama.
    Misalnya, Cambridge menawarkan kursus Arsitektur, yang tidak ditawarkan Oxford. Oxford menawarkan Seni Rupa, yang tidak dimiliki Cambridge. Kursus Celtic di Oxford saat ini sedang ditinjau, dan tidak dapat dipelajari hingga setidaknya 2018, sementara kursus Anglo-Saxon, Norse, dan Celtic (ASNC – atau ‘az-nack’) yang terkenal di Cambridge masih berlanjut. Cambridge menawarkan gelar Ilmu Pengetahuan Alam yang mencakup berbagai bidang dalam sains, yang memungkinkan siswa untuk memilih spesialisasi mereka nanti, sementara siswa Oxford harus memilih fokus mereka pada titik di mana mereka mendaftar ke universitas. Oxford juga tidak menawarkan kursus Kedokteran Hewan, sedangkan Cambridge menawarkannya.

Di luar perbedaan antara mata pelajaran yang ditawarkan di setiap universitas, ada juga perbedaan dalam apa yang diajarkan dalam mata pelajaran tertentu. Misalnya, kedua universitas menawarkan kursus bahasa Inggris (di Cambridge hanya disebut ‘Bahasa Inggris’, dan di Oxford, ‘Bahasa dan Sastra Inggris’). Tetapi di Oxford, pada tahun pertama Anda, Anda akan mempelajari “sastra abad pertengahan awal, sastra Victoria dan sastra modern hingga hari ini”, sambil diperkenalkan pada “alat konseptual dan teknis yang digunakan dalam studi bahasa dan sastra, dan untuk berbagai asumsi dan pendekatan kritis yang berbeda”. Di Cambridge, dalam dua tahun pertama Anda, satu-satunya makalah wajib adalah “Sastra Inggris dan Konteksnya 1300-1550” dan “Shakespeare”. Anda dapat memilih untuk menghindari “Kritik Praktis dan Praktik Kritis” (itu sama dengan “asumsi dan pendekatan kritis” Oxford) jika Anda mau, dan literatur paling awal yang akan Anda pelajari berasal dari tahun 1066 dan seterusnya. Definisi Oxford tentang “sastra abad pertengahan awal” tahun pertama adalah dari tahun 650 dan seterusnya, sedangkan di Cambridge ini ditetapkan untuk Anglo-Saxon, Norse, dan Celtic.
Anda dapat melihat bahwa sementara dua kursus memiliki lebih banyak kesamaan satu sama lain daripada yang mungkin mereka lakukan dengan banyak kursus bahasa Inggris lainnya di tempat lain (kursus sastra Inggris tahun pertama Lancaster, misalnya, berfokus pada akhir abad keenam belas hingga saat ini, dan modul untuk diambil di tahun-tahun berikutnya juga kebanyakan tentang sastra modern), mereka juga memiliki perbedaan yang signifikan, terutama jika Anda tertarik pada sastra abad pertengahan awal. Anda akan melihat perbedaan yang sama di hampir semua mata pelajaran, karena apa yang disertakan akan bergantung pada pilihan fakultas tertentu – jadi ada baiknya melihat dengan cermat jika satu universitas atau yang lain tidak mencakup minat khusus Anda.

  1. Oxford (sedikit) lebih tradisional
    Sekali lagi, hampir semua universitas lain di Inggris (kecuali mungkin Durham dan St Andrews) akan memiliki lebih sedikit tradisi aneh atau misterius daripada Oxford dan Cambridge. Mereka berdua memiliki dosis besar dan kuat upacara dalam bahasa Latin, mengenakan jubah saat makan, dan olahraga yang telah mati hampir di tempat lain, seperti tenis nyata dan balita. Tetapi jika Anda ingin memilih di antara keduanya, mungkin perlu dicatat bahwa Oxford memiliki tradisi yang sedikit lebih aneh untuk memulai, dan lebih terikat untuk mempertahankan tradisi yang masih ada.
    Kami telah menulis tentang tradisi Oxford sebelumnya, tetapi perlu dicatat bahwa sementara beberapa di antaranya juga diikuti di Cambridge (seperti ritual tentang Aula Formal dan upacara Matrikulasi), ada banyak hal yang unik di Oxford. Segala sesuatu di sekitar Hari Kenaikan, ditambah semua pendekatan aneh terhadap waktu, dan kelezatan May Morning, adalah tradisi yang diamati semata-mata oleh Universitas Oxford, bukan oleh Cambridge. Satu-satunya tradisi yang dipertahankan Cambridge dan ditinggalkan Oxford adalah tradisi memiliki kepolisian sendiri. Ini telah terjadi di kedua universitas sejak Undang-Undang Universitas tahun 1825, yang sebenarnya mendahului keberadaan kepolisian umum di Inggris. Oxford menghapuskan kepolisiannya pada tahun 2003, karena populasi non-mahasiswa di kota itu mengeluh bahwa mereka “tidak bertanggung jawab kepada otoritas publik mana pun” dan akan terlalu mahal untuk melatih mereka sesuai standar yang dipersyaratkan. Di Cambridge, bagaimanapun, masih ada antara 20 dan 30 polisi universitas, yang dikenal sebagai bulldog, yang membatasi diri pada masalah internal universitas.

Tradisi yang mungkin paling mempengaruhi Anda sebagai mahasiswa salah satu universitas adalah mengenakan pakaian sub fusc – semacam seragam jas hitam, kemeja putih dan jubah hitam, ditambah dasi hitam untuk pria dan pita hitam untuk wanita. Meskipun ini ada di Cambridge dan Oxford, dan siswa di keduanya diharuskan memakainya pada acara khusus tertentu, di Oxford Anda juga harus mengenakannya untuk ujian. Ini berarti bahwa Anda lebih mungkin melihat siswa sub fusc di Oxford daripada di Cambridge (dan mereka juga cenderung terlihat sedikit stres saat mengenakannya).
Beberapa orang mungkin berpikir bahwa keharusan mengikuti aturan berpakaian yang ketat untuk ujian menambah tekanan ekstra di tempat yang tidak diinginkan, tetapi mahasiswa Universitas Oxford jelas tidak setuju; pemungutan suara diadakan pada tahun 2015 untuk menentukan apakah sub fusc untuk ujian harus menjadi opsional, dan tiga perempat siswa memilih untuk tetap wajib. Pemimpin kampanye untuk menjaga sub fusc, Harrison Edwards, mengatakan, “Pesan yang saya dapatkan dari orang-orang dari latar belakang yang kurang mampu atau miskin adalah bahwa memiliki kemampuan untuk mengenakan gaun mereka membuat mereka merasa setara dengan Etonian atau Harrovian, dan itu adalah sesuatu yang mereka tidak ingin diambil dari mereka.” Sikap terhadap tradisi ini tampaknya meluas lebih luas sepanjang kehidupan mahasiswa di Oxford; sementara mereka mungkin tampak tidak menyenangkan bagi orang lain, bagi siswa mereka adalah bagian berharga dari pengalaman Oxford.

Sumber: oxford-royale.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

apa yang perlu diketahui mahasiswa masuk sebelum universitas

Students at the University of St Andrews.

Memilih apa dan di mana Anda ingin menghabiskan tiga hingga empat tahun ke depan untuk belajar adalah keputusan besar – dan dengan begitu banyak saran yang saling bertentangan, itu bisa terasa berlebihan. Kami meminta enam siswa yang berbeda untuk memberi tahu Anda apa yang sebenarnya penting.

Persiapan
“Lihat kembali seberapa banyak kamu telah berubah dari awal sekolah menengah hingga akhir. Anda akan mengalami perkembangan serupa di universitas, jadi pastikan Anda melakukan riset dan memilih yang tepat untuk Anda.”
Shehzore Adil, BSc Kedokteran, University College London

Yakin
“Kamu tidak perlu tahu segalanya tentang mata pelajaran yang kamu pelajari. Semua orang berada di kapal yang sama dengan Anda dan mungkin belum pernah ke universitas sebelumnya. Anda belajar lebih banyak dan lebih banyak saat Anda memulai kursus dan kuliah Anda.”
Imogen Cooper, sejarah BA dan Bahasa Inggris, Universitas Greenwich

Berpikiran terbuka
“Lihat apa yang ada di luar sana dan coba hal-hal baru. Butuh waktu untuk menetap jadi jangan khawatir jika Anda tidak langsung merasa nyaman. Pada akhirnya, pengalaman Anda akan menjadi unik bagi Anda.”
Tom Putnam, sejarah BA, Universitas Leeds Beckett

Jadilah internasional
“Melakukan penempatan di luar negeri sangat berharga. Saya akan mendorong setiap siswa untuk mengambil gelar dengan opsi itu.”
Morgan McArthur, BA bahasa modern, Universitas Sheffield

Fokus
“Universitas idealnya tentang mempelajari subjek yang cukup Anda minati untuk mendedikasikan dekade hidup Anda untuk itu. Itu tidak berarti Anda tidak akan banyak keluar atau tidak akan mendapatkan teman, tetapi jangan menilai keberhasilan pengalaman universitas Anda hanya dengan itu. ”
Luna Doric, manajemen acara BA, Universitas Greenwich

Jadilah dirimu sendiri
“Jangan khawatir jika Anda bukan peminum berat atau penonton pesta besar. Itu bukan satu-satunya cara untuk berteman. Bergabunglah dengan komunitas atau olahraga yang Anda sukai. Minat yang sama membantu memulai percakapan dengan orang-orang.”
Luqman Halim, BSc teknik mesin, Universitas Loughborough

Sumber: theguardian.com

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami