Cara masuk ke Harvard Business School menurut direktur pelaksana penerimaan, alumni, dan konsultan

Harvard Business School

Statistik terbaru di situs web Harvard menunjukkan tingkat penerimaan sekitar 11% untuk program MBA bergengsi. Itu adalah peluang yang menakutkan bagi sekitar 10.000 siswa yang mendaftar ke Harvard Business School setiap tahun.

Harvard menduduki peringkat No. 1 di dunia untuk studi bisnis dan manajemen pada tahun 2020 oleh analis pendidikan tinggi di Quacquarelli Symonds dan menduduki peringkat teratas program MBA 2020 dari Financial Times.

Jika Anda berharap untuk melangkah masuk, baca terus untuk mempelajari tips tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak untuk pelamar HBS yang menerobos kerumunan dan diterima.

Jadikan esai Anda sebagai ‘jendela ke dalam jiwa Anda’

Komponen penting dari aplikasi sekolah bisnis apa pun adalah esai pribadi. Jadi ketika Anda mengajukan diri untuk masuk ke sekolah yang didambakan seperti Harvard, Anda perlu pernyataan tertulis Anda tidak hanya untuk bersinar, tetapi juga berkilau dan mempesona.

“Dengan risiko terdengar terlalu dramatis, esai adalah jendela ke dalam jiwa Anda,” kata Patrick Mullane, direktur eksekutif Harvard Business School Online dan lulusan HBS. “Mereka adalah kesempatan untuk menempatkan kepribadian di sekitar angka-angka yang akan membentuk sebagian besar lamaran. Tidaklah cukup menjadi penulis hebat meskipun itu penting. Pelamar juga harus bisa berkomunikasi, dalam waktu yang relatif singkat.”

Mullane tidak berpikir bahwa “sesuatu” ini perlu berupa kisah untuk mengatasi kesulitan yang luar biasa dan penulisannya tidak perlu rumit.

“Komunikator yang baik menggunakan bahasa sederhana dan kalimat pendek untuk menyampaikan maksud mereka,” kata Mullane. “Komedian George Burns pernah berkata, ‘Rahasia berbicara yang baik adalah memiliki awal yang baik dan akhir yang baik.’ Saya pikir itu juga nasihat yang bagus untuk esai penerimaan. “

Miliki cerita baru dan ceritakan dengan baik

Mengetahui bahwa ribuan kandidat terbaik lainnya mungkin juga mengikuti saran di atas, pertanyaannya kemudian menjadi bagaimana memberi esai Anda kesempatan terbaik untuk naik ke puncak.

Mike Rivkin, seorang penulis dan pemilik Silverfish Press yang lulus dari HBS, mengatakan bahwa memiliki cerita yang berbeda untuk diceritakan dari rata-rata mahasiswa dapat membantu keseimbangan dalam memenangkan komite penerimaan.

Rivkin mengatakan bahwa meskipun nilai dan nilainya di perguruan tinggi “bagus tetapi tidak patut dicontoh” dan kegiatan ekstrakurikulernya sederhana, ia memfokuskan esainya pada pengalaman uniknya dalam menjalankan piagam dan kapal penangkap ikan komersial di luar San Diego. Sebagai kapten berlisensi Penjaga Pantai yang mendapatkan uang untuk kuliah dengan memancing ikan billfish dan tuna, dia menyadari bahwa dia memiliki cerita untuk dibagikan yang hanya dapat ditiru oleh beberapa pelamar lain.

“Melihat ke belakang, saya pikir kebaruan dari latar belakang seperti itu beresonansi dengan pencarian HBS akan keragaman,” kata Rivkin. “Rincian menjalankan kapal penangkap ikan yang mahal dan bertanggung jawab atas semua carter, bahan bakar, kru, pemeliharaan, dan lainnya yang terkait bukanlah bagian dari aplikasi tipikal Anda.”

Dia menambahkan bahwa beberapa surat rekomendasi yang menguntungkan mungkin bisa membantu juga.

Keaslian Cerita

Dalam upaya menghasilkan cerita yang menonjol, penting untuk memastikan bahwa esai Anda masih sesuai dengan diri Anda.

Shaifali Aggarwal, lulusan HBS dan pendiri serta CEO Ivy Groupe, sebuah perusahaan konsultan penerimaan MBA butik, mengatakan bahwa berkomunikasi secara autentik adalah faktor kunci yang membantunya terpilih untuk program tersebut.

“Saya meluangkan waktu untuk memikirkan pengalaman saya di ekstrakurikuler, profesional, dan akademis untuk mendapatkan pemahaman tentang apa kekuatan dan atribut unik saya, dan kemudian menyoroti kualitas tersebut melalui contoh-contoh spesifik pada aplikasi saya,” kata Aggarwal.

Selain itu, Aggarwal menghubungkan titik-titik dalam ceritanya sehingga panitia penerimaan dapat memahami pilihan yang dia buat dan bagaimana mereka terkait dengan aspirasi masa depannya.

“Untuk lebih membedakan diri saya, saya memberi warna tentang mengapa beberapa pengalaman berperan penting dalam membentuk siapa saya dan berarti bagi saya,” katanya. “Dengan melakukan itu, saya mendemonstrasikan aspek kemanusiaan dari diri saya serta kesadaran diri.”

Beri diri Anda cukup waktu untuk menulis karya Anda

Setelah Anda mengidentifikasi kisah otentik yang hanya dapat Anda ceritakan dan berkomitmen untuk menyampaikannya dengan “gaya George Burns,” pastikan untuk tidak menyabotase upaya Anda dengan gagal menyediakan cukup waktu untuk menyusunnya.

Kaneisha Grayson, yang diterima di HBS dengan skor GMAT 620 dan sekarang membantu orang lain melakukan hal yang sama seperti pendiri dan CEO The Art of Applying, menekankan pentingnya memberi diri Anda cukup waktu, ruang, dan dukungan untuk menulis esai yang luar biasa, mengatakan bahwa banyak pelamar yang mendedikasikan terlalu banyak waktu dan energi untuk mendapatkan “GMAT final” sambil menyisakan waktu hanya beberapa minggu atau bahkan beberapa hari untuk mengerjakan esai.

“Esai adalah bagian dari proses lamaran Anda yang paling Anda kendalikan,” kata Grayson. “Dengan membuat esai Anda menjadi representasi singkat, menarik, dan otentik dari pencapaian, tujuan, dan minat pribadi dan profesional Anda untuk bergabung dengan komunitas HBS, Anda memberi diri Anda keuntungan besar dibandingkan orang-orang yang memperlakukan esai sebagai renungan.”

Camilo Maldonado, anggota HBS angkatan 2017 yang menjadi salah satu pendiri The Finance Twins, juga fokus menyoroti pengalaman kerjanya yang unik dalam aplikasi HBS-nya.

Ketika dia melamar, Maldonado bekerja di Bonobos, sebuah perusahaan e-niaga pakaian pria, di mana dia dipromosikan menjadi kepala staf pada usia 25. Akibatnya, Maldonado memiliki banyak tanggung jawab bekerja untuk perusahaan yang lebih kecil dan kurang terstruktur.

Pastikan Anda punya pengalaman di industri

Beberapa lulusan HBS menyebutkan bekerja atau magang di bidang mereka baik di wilayah MBA tradisional, seperti konsultasi keuangan dan manajemen, atau bidang seperti startup, perawatan kesehatan, pemerintahan, atau nirlaba sebelum mendaftar ke program bisnis pascasarjana Harvard.

Paige Arnof-Fenn, pendiri dan CEO Mavens & Moguls, menandai semua kotak dengan menjadi mahasiswa Stanford dan menggambarkan dirinya sebagai “siswa yang baik, kuat dalam matematika, berhasil dengan baik pada GMAT. ” Dia menambah kredensial ini dengan bekerja selama dua tahun di Wall Street sebagai pendahulu aplikasi sekolah bisnisnya.

“Saya mendapat rekomendasi bagus dari bos, menulis esai yang bagus, dan melamar di gelombang pertama sehingga saya merasa punya kesempatan bagus untuk masuk,” kata Arnof-Fenn.

Marques Torbert, seorang lulusan HBS yang sekarang menjadi CEO Ametros, juga menunjukkan nilai bekerja di industri sebelum melemparkan topinya ke atas ring di Harvard Business School.

“Berasal dari latar belakang keluarga yang tidak mencakup bisnis, keuangan, atau pendidikan tinggi, saya memanfaatkan sumber daya dan koneksi di sekitar diri saya yang sudah saya buat,” kata Torbert.

Dengan bantuan seorang mentor dan alumni sekolah menengahnya, dia memulai karirnya dengan magang dan bekerja untuk perusahaan ekuitas, di mana dia memperoleh banyak pengetahuan keuangan.

“Dengan dorongan saya untuk menantang diri saya sendiri, saya ingin memperluas pengalaman keuangan saya dan memahami sisi operasi bisnis,” kata Torbert.

Target 3 karakteristik

Chad Losee, direktur pengelola penerimaan MBA dan bantuan keuangan HBS, mengatakan pelamar yang berhasil memiliki tiga karakteristik.

“Pertama, mereka telah menunjukkan kepemimpinan, baik secara akademis, profesional, maupun ekstrakurikuler, dan menunjukkan potensi yang lebih berdampak,” katanya. “Kami juga mencari pelamar yang memiliki bakat analitis dan mampu dan bersedia untuk menganalisis situasi dan membentuk opini berdasarkan analisis tersebut, dan menikmati diskusi yang hidup di ruang kelas”

Terakhir, Losee menekankan bahwa sekolah mencari siswa yang mau terlibat dalam komunitas HBS dan menghormati teman sekelasnya.

“Diskusi terbaik datang ketika ada keragaman pemikiran, jadi sangat penting bagi kami bahwa populasi siswa kami mencerminkan sifat global bisnis saat ini,” kata Losee.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan