Saya tidak berpikir siswa harus kembali ke kampus, meskipun itu berarti saya mungkin melewatkan tahun terakhir saya di kampus.

college empty coronavirus
Seorang guru memberikan kelas online di Politecnico di Milano pada 05 Maret 2020 di Milan, Italia. businessinsider.com

Ketika sekolah beralih ke pembelajaran online musim semi ini sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19, beberapa kekhawatiran terbesar dari orang tua dan siswa berpusat pada satu kelompok yaitu mahasiswa tahun akhir.

Semester terakhir kuliah mereka – waktu yang sangat formatif – akan sepenuhnya terganggu. Bagaimana mereka bisa mengucapkan selamat tinggal kepada teman-teman mereka sebelum babak kehidupan mereka berikutnya dimulai?

Sebagai lulusan perguruan tinggi yang baru masuk, saya pikir jawabannya mudah: Saya lebih suka tetap aman dari COVID-19 daripada menyelesaikan gelar saya secara langsung. Saya adalah siswa generasi pertama, jadi pengalaman di kampus bukanlah sesuatu yang saya anggap remeh, tetapi saya rela melepaskannya sehingga teman sekelas saya dan saya dapat tetap sehat untuk melihat bab selanjutnya dari kehidupan kami.

Dalam survei terhadap 10.000 siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi AS, 77% mengatakan pengajaran secara langsung “menarik” dibandingkan dengan pembelajaran hybrid atau online. Namun, para siswa ini menyatakan bahwa mereka lebih menyukai arahan secara langsung.

Adegan di Kampus

Saya kuliah di Mercer University, perguruan tinggi seni liberal swasta yang berlokasi di Macon, Georgia. Mercer telah mengumumkan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk instruksi online musim gugur ini, yang berarti bahwa siswa harus datang ke kelas secara langsung atau mengambil cuti. Dengan menolak menawarkan pilihan pembelajaran online, mereka secara efektif memaksa siswa untuk memilih antara kesehatan dan pendidikan mereka.

“Jika mereka tidak disarankan untuk mengikuti tes, itu bukan kebijakan kami. Saya tidak mengatakan itu tidak mungkin terjadi. Mungkin saja itu bisa terjadi,” katanya. “Tapi itu bukan kebijakannya.”

Dia mengatakan dokter mungkin telah memberi tahu siswa bahwa mereka tidak perlu tes berdasarkan evaluasi dokter dan bahwa siswa mungkin salah menafsirkan panduan itu. Tes, kata Brumley, selalu tersedia bagi siapa saja yang menginginkannya.

Brumley juga mengatakan bahwa sementara administrator tidak secara spesifik mengatakan bahwa siswa harus “pindah” sekolah, siswa yang bertanya apa “pilihan” mereka musim gugur ini jika mereka tidak nyaman menghadiri secara langsung diberitahu bahwa mereka dapat “hanya duduk sampai Anda merasa nyaman datang ke kampus. Itu adalah pilihan. Atau Anda selalu bisa – Anda bisa pergi ke tempat lain jika Anda merasa Mercer tidak cocok untuk Anda. “

Namun, bukan inisiatif Mercer yang membuat saya khawatir; ini adalah kepatuhan siswa pada inisiatif tersebut, fakta bahwa kita disuruh pergi ke tempat lain ketika kita mengkritik sekolah yang kita bayar.

Seperti apa tampilan karantina di kampus perguruan tinggi yang dipenuhi siswa asrama yang tinggal dua atau lebih dalam satu ruangan dan berbagi kamar mandi bersama? Dan seperti apa isolasi diri ketika siswa menghadiri kelas saat sakit setiap tahun?

Hanya 36 negara bagian yang membutuhkan masker di depan umum setiap saat; di Georgia, Gubernur Brian Kemp sebenarnya melarang kota-kota untuk meminta mereka (meskipun di Macon-Bibb County, komisaris menentang perintah dan telah mengamanatkan penggunaan masker di depan umum sampai setidaknya 20 Agustus). Ini berarti bahwa siswa akan meninggalkan kampus tanpa masker, kembali ke asrama mereka, berolahraga di gym kampus, dan menginfeksi komunitas, rekan kerja, dan profesor mereka setiap hari.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, Sistem Pendidikan

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: