Penilaian Siswa Tentang Kualitas Pendidikan Selama Covid Bercerita

Students wearing masks.

Sebuah studi baru yang dirilis pagi ini dari Gallup dan Lumina Foundation memberikan serangkaian nilai yang kuat dari mahasiswa asosiasi dan sarjana tentang kualitas pendidikan mereka selama Covid-19. Nilai-nilai ini menghancurkan kebijaksanaan yang berlaku dan mengarang narasi baru yang menarik yang akan menjadi pelajaran bagi siswa, orang tua, fakultas, dan administrator. Jika menurut Anda perguruan tinggi meningkatkan pembelajaran online mereka dari musim semi hingga musim gugur atau bahwa universitas nirlaba menerima nilai dengan kualitas terendah, Anda pasti akan terkejut. Dan menjadi online itu sendiri bukanlah masalah; apakah siswa harus beralih ke modalitas yang penting dalam hal kepuasan.

Bagi siapa pun dengan pengalaman substansial dalam pendidikan online (baik sebagai mahasiswa atau anggota fakultas) sebelum pandemi, mereka tahu bahwa pengajaran dan pembelajaran online dapat menawarkan berbagai pengalaman berkualitas dari yang benar-benar jelek hingga yang luar biasa. Mereka yang telah melakukannya untuk beberapa waktu, dengan dukungan profesional dan teknologi yang tepat, tahu itu bisa sama baiknya (jika tidak lebih baik daripada) secara langsung.

Tetapi bagi mereka yang baru mengenal pendidikan online – sebagai akibat dari dipaksa oleh pandemi – itu pasti bukan jenis pengalaman yang mereka harapkan dan nilai kualitas mereka mencerminkan hal ini. Laporan tersebut, berdasarkan tanggapan dari 2.064 mahasiswa gelar associate dan 3.941 mahasiswa sarjana, menunjukkan kepada kita bahwa “pengalih” tidak terlalu senang. Siswa yang tetap konsisten dalam modalitas belajar (online atau tatap muka) jauh lebih puas dengan pengalaman mereka.

Secara keseluruhan, siswa yang sepenuhnya terlibat dalam pendidikan perorangan tahun ini memberikan peringkat kualitas tertinggi dengan 85% mengatakan pendidikan mereka “sangat baik” atau “sangat baik”. Mereka yang ‘kebanyakan secara langsung’ atau ‘waktu yang sama secara langsung / online’ lebih rendah dengan 76% memberikan peringkat “sangat baik” atau “sangat baik” sementara mereka yang ‘sebagian besar online’ atau ‘sepenuhnya online’ duduk di 73% masing-masing.

Yang menarik, bagaimanapun, adalah ketika data diuraikan oleh apakah siswa dipaksa untuk beralih dari pendidikan tatap muka ke online. Mereka yang tidak memiliki perubahan modalitas paling puas dengan 56% memberikan peringkat “sangat baik” untuk kualitas pendidikan mereka. Bagi mereka yang menerima lebih banyak instruksi online daripada sebelum pandemi, hanya 37% yang memberikan peringkat “sangat baik”. Dan bagi mereka yang beralih dari sepenuhnya secara langsung ke sepenuhnya online, hanya 28% yang memberikan peringkat “sangat baik” – sekitar setengah dari jumlah mereka yang tetap menggunakan modalitas yang sama.

Ada juga perbedaan yang berarti antara siswa pertama kali vs. siswa yang kembali dan menurut usia siswa. Siswa yang baru pertama kali lebih cenderung menilai kualitas pendidikan mereka lebih tinggi dengan 40% mengatakan “sangat baik” vs. hanya 32% siswa yang kembali mengatakan hal yang sama. Untuk mereka yang berusia 25+, 78% memberikan peringkat “sangat baik” atau “sangat baik” sementara 73% dari mereka yang berusia 18-24 memberikan peringkat yang sama.

Temuan ini kemungkinan besar terkait dengan fakta bahwa banyak pelajar dewasa usia non-tradisional terdaftar dalam program online sepenuhnya sebelum pandemi dan tidak mengalami perubahan dalam modalitas belajar.Penilaian siswa secara keseluruhan tentang kualitas pendidikan menurut jenis institusi kemungkinan akan menjadi yang paling mengejutkan bagi pembaca. Universitas nirlaba mengumpulkan peringkat kualitas keseluruhan tertinggi dengan 79% siswa memberikan peringkat “sangat baik” atau “sangat baik”, diikuti oleh 78% siswa dari swasta, nirlaba dan 73% siswa dari negeri, nirlaba. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa siswa pencari laba biasanya memberikan peringkat keseluruhan terendah tetapi selama pandemi ini telah sepenuhnya terbalik.

Mungkin temuan yang paling mengecewakan bagi siswa dan yang paling mengecewakan bagi administrator adalah perbedaan dalam peringkat kualitas pendidikan siswa antara musim semi dan musim gugur. Meskipun sebagian besar siswa berasumsi bahwa pengalaman online mereka akan meningkat dari musim semi ke musim gugur (dan sementara sebagian besar administrator dengan bangga menunjukkan transisi institusi mereka dari secara langsung ke online), peringkat tersebut memberi tahu kami cerita yang sepenuhnya berbeda. Siswa yang disurvei diminta untuk menanggapi dengan mengisi jawaban mereka pada pernyataan “Kualitas sekarang daripada di musim semi”. Sebanyak 60% mahasiswa sarjana mengatakan “sedikit lebih buruk” atau “jauh lebih buruk” sementara 53% mahasiswa tingkat asosiasi mengatakan hal yang sama.

Saat ditinjau, semua pernyataan ini benar pada saat yang sama:

-Siswa yang belajar sepenuhnya secara langsung memberikan peringkat kualitas keseluruhan tertinggi dari pendidikan mereka.

Universitas nirlaba sekarang memiliki peringkat kualitas keseluruhan tertinggi di antara siswa.

-Kualitas pendidikan menjadi lebih buruk (tidak lebih baik) dari musim semi hingga musim gugur.

Banyak hal untuk dikunyah – atau harus saya katakan Zoom on – di sini. Harapan itu penting. Untuk siswa yang mengharapkan secara langsung dan sebagai gantinya online, peringkat mereka jauh lebih rendah daripada mereka yang tidak mengalami perubahan modalitas. Dalam hal pengalaman keseluruhan dengan pendidikan online, institusi yang telah melakukannya paling lama (untuk mencari keuntungan) melakukan online yang terbaik. Dan memiliki lebih banyak waktu untuk menyesuaikan tidak selalu berarti kualitas yang lebih baik – karena sebagian besar siswa merasa kualitas pendidikan mereka lebih buruk pada musim gugur ini dibandingkan dengan musim semi.

Sebuah pelajaran bagi institusi: jangan pernah menganggap kualitas begitu saja; ini adalah gagasan yang berubah-ubah yang membutuhkan kewaspadaan terus-menerus. Dan pelajaran untuk siswa saat ini dan calon siswa: jangan menilai buku dari sampulnya. Pandemi mengungkapkan beberapa pola baru yang jitu. Apakah akan bertahan atau sementara? Jawabannya ada di tangan pimpinan universitas, fakultas, dan mahasiswa. Pandemi itu di luar kendali kami. Apa yang kami lakukan untuk merespons sekarang dan di masa depan sangat dalam kendali kami.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan