Seberapa Buruk Pelatihan Bedah?

Concentrated surgeon performing surgery with her team

Studi New England Journal of Medicine berfokus pada residen bedah dan memerlukan survei terhadap 7.464 dari mereka. Hampir semua (7409 atau 99,3%) menyelesaikan survei. Tingkat penyelesaian yang tinggi ini tidak mengherankan karena menjadi teliti bukanlah sifat yang tidak biasa di kalangan ahli bedah. Dari mereka yang telah menyelesaikan survei, 2.935 (39,6%) adalah perempuan. Publikasi tidak memberikan rincian responden berdasarkan ras atau etnis.

Kebetulan, warga mengikuti survei tepat setelah mereka mengikuti ujian dewan bedah, mungkin bukan waktu terbaik untuk menyelesaikan survei. Lagi pula, apa yang paling ingin Anda lakukan setelah Anda selesai menjawab banyak pertanyaan yang melelahkan? Bagaimana jika menjawab lebih banyak pertanyaan? Jadi ingatlah ini saat mengevaluasi hasil. Namun demikian, ini adalah cara untuk mengumpulkan banyak penghuni bedah yang sibuk sekaligus.

Hasilnya mengejutkan, bahwa banyak penduduk mengalami diskriminasi gender, hampir sepertiga (31,9%) dari semua yang menyelesaikan survei. Itu terjadi pada 65,1% wanita dan 10,0% pria. Untuk 26,9% wanita, ini adalah kebalikan dari hal yang sesekali terjadi pada bulan biru, tetapi setidaknya merupakan pengalaman bulanan.

Authors of the study presented at the American College of Surgeons Clinical Congress in San Francisco this past week.

Dr. Nayyar, penulis pertama studi tersebut, menjelaskan bahwa “studi kami menunjukkan ketidaksesuaian antara pengalaman pelecehan seksual yang dihadapi oleh ahli bedah wanita, dan persepsi dari faksi ahli bedah pria yang tidak melihat pelecehan seksual di tempat kerja sebagai masalah nyata , sebaliknya cenderung percaya bahwa percakapan tentang kesetaraan, keragaman, dan kesopanan tempat kerja membatasi pertumbuhan karier mereka sendiri. “

Dengan demikian, masalah yang digariskan oleh studi New England Journal of Medicine tampaknya lebih dari sekedar masalah “pelatihan dokter” tetapi masalah budaya, kepemimpinan, dan sistem yang perlu diperbaiki. Penghuni bedah mungkin lebih menderita, mengingat kerentanan mereka yang rendah di tiang totem dan bahwa mereka mungkin masih relatif baru dalam hal “diperlakukan seperti sampah” ini. Tetapi diskriminasi dan penganiayaan tampaknya tidak berhenti begitu pelatihan selesai. Ini bukan seolah-olah pelaku perilaku buruk kemudian berkata, “oh, itu benar, Anda adalah manusia sekarang,” setelah Anda berpindah dari status pelatihan menjadi hadir penuh. Menyelesaikan pelatihan tidak seperti meninggalkan Kota Gotham dan pindah ke Asgard. Anda masih tetap berada di lingkungan yang sama dan dengan jenis orang yang sama.

Pada akhirnya, dokter yang mengalami diskriminasi, pelecehan, dan penganiayaan adalah masalah perawatan pasien dan masalah sistem perawatan kesehatan. Budaya toksik dan sistem toksik yang mencegah dokter berbakat mencapai potensinya pada gilirannya akan merugikan pasien dan masyarakat. Dan tidak ada yang menginginkan sampah seperti itu terjadi.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: