Hidup adalah Improvisasi. Anda Tidak Tahu Apa yang akan Terjadi Selanjutnya.

Stephen colbert
Stephen Colbert’s 2011 speech at Northwestern University

Komedian dan pembawa acara “Late Show” mengatakan kepada para lulusan bahwa mereka seharusnya jangan pernah merasa telah mengetahui semuanya.

“Apapun impian Anda saat ini, jika Anda tidak mencapainya, Anda belum gagal, dan Anda bukan pecundang. Tapi yang sama pentingnya – dan ini adalah bagian yang mungkin tidak saya lakukan dengan benar dan Anda mungkin tidak mendengarkan – jika Anda mendapatkan impian Anda, Anda bukan pemenang, “kata Colbert.

Itu adalah pelajaran yang dia pelajari dari hari-hari improvisasinya. Ketika para aktor bekerja sama dengan baik, jelasnya, mereka semua saling melayani, memainkan ide yang sama satu sama lain. “Dan hidup adalah improvisasi. Anda tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya dan Anda kebanyakan hanya mengada-ada sambil terus berjalan. Dan seperti improvisasi, Anda tidak bisa menang atas hidup Anda,” katanya.

Atul Gawande
Anda akan menemukan perbedaan antara menang dan kalah, bukan tentang kesiapan mengambil risiko – ini tentang ahli bertahan hidup.” – Atul Gawande tahun 2012 di Williams College

Yang penting, bukanlah kegagalan – itu tak terhindarkan – tapi apa yang terjadi selanjutnya. “Kegagalan sering kali tidak harus menjadi gagal sama sekali. Namun, Anda harus siap untuk itu. Akankah Anda mengakui jika ada yang salah? Apakah Anda akan mengambil langkah untuk memperbaikinya? – karena perbedaan antara menang dan kalah, Anda akan menemukan, bukan tentang kesiapan untuk mengambil risiko. Ini tentang ahli bertahan hidup. “

Steven Spielberg Harvard commencement
“Tugas Anda adalah menciptakan dunia yang bertahan selamanya.” – Stephen Spielberg 2016 di Harvard

“Dunia ini penuh dengan monster,” kata sutradara Steven Spielberg kepada lulusan Harvard, dan tugas generasi berikutnya untuk mengalahkan mereka.

“Pekerjaan saya adalah menciptakan dunia yang berlangsung selama dua jam. Tugas Anda adalah menciptakan dunia yang bertahan selamanya,” katanya.

Monster-monster ini memanifestasikan diri mereka sebagai rasisme, homofobia, dan kebencian etnis, kelas, politik, dan agama, katanya, sambil mencatat bahwa tidak ada perbedaan di antara mereka: “Itu semua adalah satu kebencian besar.”

Spielberg mengatakan bahwa kebencian lahir dari mentalitas “kita versus mereka”, dan sebaliknya berpikir tentang orang-orang sebagai “kita” perlu diganti dari rasa takut dengan rasa ingin tahu.

“‘Kami’ dan ‘mereka’ akan menjadi ‘kami’ dengan bersatu dan dengan percaya bahwa kami adalah anggota dari suku yang sama, dan dengan rasa empati untuk setiap jiwa,” katanya.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: