London Series: Social Life at Unite Students (English)

Living at Unite Studetns Blithehale Court will come with a varied amount of socialising as there are rooms that students can inhabit individually. However, students that live with flatmates will have to cope with daily interactions and the situation of communal living to be able to have an enjoyable experience.

Exposure:

Students that live with flatmates will be exposed to social interactions in various different situations. Firstly, when cooking students will have to do so in the communal area of the flat’s shared kitchen. Students should remember to always respect their flatmates when cooking so as to not bother them in the middle of the night or cause an accident that leaves an unfortunate odour lingering in the shared kitchen. Second, the communal space within the flat’s can become an essential part of living with flatmates. The communal space should be utilised to its maximum potential as it is a great opportunity to create bonds that will last a lifetime. Lastly, the common area in the lobby will be a place where students will be exposed to each other. This area is not necessarily a place where students will spend much time at but it is nice to be able to friendlily greet people on a daily basis.

Fortunately, students will have their own bathrooms to avoid untimely meetings in dicey circumstances!

Interaction:

Having good flatmates will make anyone’s daily life so much easier as not only they able to bond and became close friends, but also help each other in the chores as well. Finding this balance between friendship and responsibility will be crucial in living with flatmates and is overall a very teaching experience. Also, the people at Unite Students Blithehall Court are generally really friendly. They would he understanding and would help if they can do something that i struggle on doing.

For more information please contact:

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Link to Unite Students Blithehall Court:

https://www.unitestudents.com/london/blithehale-court

Dengan Grand Reopening Perguruan Tinggi, Teknologi Harus Menjadi Pusat Perhatian

forbes.com

Tidak diragukan lagi, musim gugur ini akan menandai “awal yang baru” dalam banyak hal bagi mereka yang berpendidikan lebih tinggi, dan teknologi akan menjadi pusat perhatian. Pandemi membuat keputusan setiap presiden terasa lebih penting dari sebelumnya, dengan CIO memainkan peran penting dalam memastikan sekolah dapat memenuhi janji mereka, menjaga siswa tetap aman, dan tetap memberikan pendidikan yang sesuai dengan nama institusi. Ini juga merupakan waktu bagi kepemimpinan untuk menjadi strategis dan memanfaatkan peluang untuk transformasi digital seperti yang ditata dengan begitu fasih oleh Diana Oblinger dalam EDUCAUSE Review.

Peran teknologi akan sangat penting dalam memastikan semester musim gugur yang baru berhasil, baik semester tersebut online, di kampus, atau keduanya. Inti dari keberhasilan ini adalah memastikan komunikasi kampus dengan mahasiswa, fakultas, staf, dan orang tua konsisten, tepat, dan tepat waktu. Menghindari kebingungan jelas diperlukan, tetapi komunikasi yang dijalankan dengan baik dan keterlibatan siswa dapat memastikan siswa muncul, menyelesaikan tugas mereka dan mendapatkan dukungan di sepanjang jalan untuk sukses di kelas dan menuju gelar mereka.

Area yang Menjadi Perhatian

Sejak pandemi mengganggu operasi normal perguruan tinggi dan universitas pada bulan Maret, saya telah melakukan banyak percakapan dengan para pemimpin dan mahasiswa tingkat tinggi untuk membicarakan masalah terbesar mereka saat kita bersiap untuk semester musim gugur. Percakapan ini cenderung mengarah ke area perhatian yang diidentifikasi serupa di seluruh papan:

• Kesehatan dan keselamatan bagi mereka yang akan kembali ke kampus.

• Dukungan IT dan akses internet bagi mereka yang akan belajar dari jarak jauh.

• Penjadwalan untuk membantu siswa memenuhi berbagai persyaratan, seperti menyelesaikan lab.

• Masalah bantuan keuangan yang berasal dari perubahan dalam pekerjaan, biaya kuliah / universitas dan memenuhi persyaratan beasiswa.

• Persyaratan penerimaan dengan kurangnya ketersediaan SAT / ACT, serta perubahan NACAC baru-baru ini dan keinginan siswa untuk tinggal dekat dengan rumah selama pandemi.

• Ketersediaan dan keamanan perumahan dan makan.

Semua kekhawatiran ini memiliki kesamaan utama: Untuk menghadapinya, siswa akan membutuhkan komunikasi yang konsisten, tepat waktu dan relevan dari institusi mereka. Pada gilirannya, siswa akan merasa kurang stres dan lebih siap untuk menjalani semester musim gugur yang sukses.

Teknologi memberikan solusi dan praktik terbaik untuk membantu meningkatkan proses komunikasi. Sebagai CEO dari platform perpesanan kecerdasan buatan (AI) pendidikan tinggi, saya berpendapat bahwa ada tiga pendekatan yang berakar pada teknologi yang harus diambil oleh para pemimpin pendidikan tinggi untuk meningkatkan jangkauan mereka.

  1. Memanfaatkan AI, Tapi Jangan Lupakan Elemen Manusia

Seperti yang dijelaskan Elana Zeide dalam EDUCAUSE Review, ada beberapa keuntungan berbeda menggunakan AI di lingkungan pendidikan yang lebih tinggi, seperti meningkatkan efisiensi staf dan analisis data untuk meningkatkan hasil, baik untuk institusi pendidikan tinggi dan siswa. Salah satu penggunaan AI di pendidikan tinggi datang dalam bentuk chatbot. (Pengungkapan penuh: Perusahaan saya menawarkan versi ini.) Chatbot ini berfungsi untuk menjawab pertanyaan siswa, sehingga membebaskan waktu staf dan meningkatkan efisiensi staf.

Ini adalah contoh utama dalam memanfaatkan AI untuk meningkatkan pengalaman siswa. Namun, ada beberapa situasi di mana siswa memerlukan orang untuk menanggapi, membantu, dan mendengarkan – terutama selama pandemi ketika emosi memuncak dan siswa perlu menerima sedikit dukungan ekstra dari perguruan tinggi atau universitas mereka.

Inilah mengapa, seperti yang telah saya tulis sebelumnya, saya percaya cara terbaik untuk memanfaatkan AI adalah dengan melihatnya sebagai mitra. Chatbot yang didukung AI dapat membantu meringankan beban kerja dan menangani tugas-tugas yang lebih biasa, seperti menjawab pertanyaan umum siswa. Namun, untuk pertanyaan-pertanyaan yang jelas-jelas membutuhkan reaksi dan emosi manusia, tidak ada yang menggantikan interaksi seorang siswa dengan orang yang sebenarnya. Dengan menggunakan AI, staf dapat menghemat waktu dengan berfokus pada pertanyaan siswa yang membutuhkan dukungan ekstra – dan kemungkinan besar akan putus sekolah tanpa dukungan yang tepat.

  1. Bersikaplah Proaktif, Dan Tawarkan Komunikasi Berukuran Gigitan

Siswa tidak tahu apa yang tidak mereka ketahui. Siswa yang ingin tahu apa yang tidak mereka ketahui terkadang terlalu malu untuk menghubungi, atau mereka tidak tahu ke mana harus mencari bantuan. Oleh karena itu, staf lembaga harus menjadi pihak yang proaktif dalam hubungannya dengan mahasiswa. Check-in rutin dan ajakan untuk bertindak adalah kunci untuk memastikan bahwa siswa memiliki informasi yang mereka butuhkan untuk meraih tahun akademik yang sukses.

Pembelajaran seukuran gigitan, atau pembelajaran mikro, seringkali lebih efisien dalam membantu siswa mempertahankan pengetahuan, dan saya menemukan hal yang sama berlaku untuk komunikasi dengan siswa. Siswa mungkin lebih cenderung mengambil tindakan ketika mereka memiliki satu tindakan spesifik untuk difokuskan pada satu waktu. Mungkin tergoda untuk menjabarkan semua langkah yang perlu diambil siswa untuk memulai kelas di musim gugur (misalnya, berbicara dengan seorang penasihat, mengajukan FAFSA, dll.), Tetapi untuk membuat siswa memperhatikan – dan yang lebih penting, untuk ambil tindakan – sangat membantu untuk memecah langkah-langkah menjadi potongan-potongan kecil seukuran gigitan.

  1. Berkomunikasi Melalui Saluran yang Tepat

Memilih saluran yang tepat untuk menyebarkan informasi juga penting. Saat ini, banyak komunikasi dengan siswa terjadi secara digital – melalui teks, email, media sosial, situs web, dll. Masing-masing saluran ini memiliki tujuannya sendiri, dan Anda harus memilih salah satu sesuai dengan tujuan yang dipertaruhkan.

Misalnya, jika Anda perlu mempersonalisasi komunikasi untuk setiap penerima, seperti saat Anda memberi tahu siswa tentang tugas perumahan mereka, pengumuman situs web atau ledakan media sosial tidak akan sesuai. Namun, pesan teks atau email yang dipersonalisasi akan berfungsi dengan baik. Ini karena situasi yang berbeda membutuhkan saluran yang berbeda. Sangat penting untuk memilih saluran komunikasi yang tepat untuk pesan yang ada.

Ingat: Kita Semua Berada Di Wilayah Yang Belum Dipetakan

Sama seperti “empat kelas siswa tahun pertama” yang akan memulai kelas musim gugur ini, profesional tingkat tinggi mengalami banyak pengalaman pertama. Ini adalah situasi yang belum memiliki praktik terbaik yang telah dicoba dan diuji atau panduan masuk untuk digunakan. Untungnya, mereka yang bekerja di pendidikan yang lebih tinggi tangguh, dan pemimpin teknologi inovatif, dan kami sedang dalam perjalanan untuk mencari tahu praktik terbaik yang akan membantu kami melewati pandemi.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Kemana Perguruan Tinggi Selanjutnya?

forbes.com

Pandemi Covid-19 telah mengubah perguruan tinggi secara permanen. Sementara sektor lain mungkin pulih ke kondisi pra-pandemi dan beberapa mungkin hilang selamanya, perguruan tinggi dan universitas negara kita pasti akan pulih ke sesuatu yang terlihat sangat berbeda dari satu tahun yang lalu. Ada sisi positif dan negatif dari fakta ini. Sisi baiknya: perubahan dibutuhkan dan mungkin sudah lama tertunda. Sisi negatifnya: ini mahal dan tidak semua orang akan berhasil.

Pandemi terjadi pada saat perguruan tinggi sudah menghadapi tantangan finansial, demografis, dan persepsi publik yang luar biasa. Ada pertanyaan yang berkembang tentang nilai, laba atas investasi, relevansi, dan kebutuhan. Perguruan tinggi dan universitas tampaknya semakin tidak berhubungan dengan kebutuhan pasar dan mempersiapkan siswa untuk pekerjaan serta kesuksesan karier. Yang hilang, setidaknya pada sebagian besar populasi, adalah gagasan yang dihargai bahwa perguruan tinggi adalah untuk memperluas pikiran seseorang, mengembangkan pandangan seseorang tentang dunia, dan mengembangkan keterampilan seseorang untuk berpikir kritis dan pembelajaran seumur hidup.

Perguruan tinggi dan universitas telah beradaptasi dalam beberapa dekade terakhir untuk memasukkan persiapan karir, magang dan peluang keterlibatan profesional lainnya, dan pelatihan keterampilan mulai dari komunikasi hingga pengkodean. Namun, persepsi tentang keterputusan antara perguruan tinggi dan “dunia nyata” bertahan, dan mungkin melebar karena laju perubahan di tingkat tinggi tradisional tertinggal di belakang seluruh dunia. Ironisnya, kemajuan pesat dalam teknologi, yang sering dikembangkan di universitas riset kami, tidak secara universal tercermin dalam pedagogi, modalitas penyampaian pembelajaran, komitmen untuk akses dan keterjangkauan, atau misi dari banyak perguruan tinggi dan universitas kami. Dan komitmen untuk memberikan layanan karir dan koneksi lainnya ke dunia nyata seringkali menemui hambatan dari beberapa anggota fakultas.

Perguruan tinggi dan universitas telah menghadapi tantangan keuangan selama beberapa dekade. Pengeluaran (baik diamanatkan, ditawar, atau dipaksakan sendiri untuk mempertahankan daya saing pasar) telah meningkat lebih cepat daripada pendapatan (karena perguruan tinggi melakukan semua yang mereka bisa untuk memoderasi kenaikan biaya kuliah dan menjaga agar biaya tetap terjangkau). Upaya untuk menahan yang pertama dan mengembangkan yang terakhir telah mencapai batasnya masing-masing dalam struktur kelembagaan dan organisasi tradisional ini.

Pemotongan bertahap selama bertahun-tahun, yang sering dilakukan di seluruh lembaga untuk meminimalkan penolakan dalam organisasi yang dibangun di sekitar sistem tata kelola bersama, telah membuat banyak sekolah paling sedikit untuk melaksanakan misi mereka dan mempertahankan semua layanan yang diperlukan dan atau diharapkan bagi siswa. Dan upaya serius untuk meningkatkan pendapatan kemungkinan telah mencapai semua yang mereka bisa pada saat ini (misalnya, pembelajaran jarak jauh, pendidikan berkelanjutan, pendidikan eksekutif, semester musim panas, program kampus musim panas, konferensi dan acara, pendaftaran internasional). Dalam struktur dan organisasinya saat ini, lembaga-lembaga ini tidak dapat menampung lebih banyak pemotongan atau pengejaran yang lebih kreatif dari aliran pendapatan baru. Mereka sudah maksimal.

Kemudian datang Covid-19. Perguruan tinggi dan universitas telah menjadi teladan dalam tanggapan mereka, komitmen mereka kepada siswa dan komunitas, dan kemampuan mereka untuk beradaptasi. Tetapi biayanya sangat besar, pada saat hanya sedikit perguruan tinggi yang mampu membelinya. Pendanaan CARES Act akan mengimbangi beberapa, tetapi tidak semua, dari biaya satu kali. Perkiraan institusional yang dilaporkan dari total biaya (pengeluaran dan pendapatan yang hilang) akibat pandemi berkisar dari puluhan juta hingga ratusan juta untuk tahun 2020 saja. Beberapa universitas terbesar yang memiliki pusat kesehatan dan operasi penelitian yang sangat besar sekarang melaporkan kerugian miliaran dolar. Dan masih belum jelas apakah kerugian akan terus bertambah pada musim semi 2021. Begitu banyak yang masih belum pasti. Tapi satu hal yang pasti: perguruan tinggi dan universitas sudah tanggap dan bertanggung jawab. Mereka telah menghadapi tantangan untuk memastikan kesinambungan dalam penyampaian instruksi, menyediakan pendidikan dan keselamatan siswa mereka, dan bekerja erat dan kolaboratif dengan komunitas mereka untuk memastikan keamanan bersama.

Namun pandemi tersebut meletakkan tantangan anggaran yang sudah berlangsung lama di lembaga-lembaga ini dan tentunya memperburuk hal yang sama. Kebutuhan akan perubahan, yang sudah lama ada tetapi lambat datangnya, tidak pernah lebih nyata atau lebih akut. Dan sebagian besar perguruan tinggi dan universitas tidak lagi memiliki kemewahan waktu. Laju perubahan (lama dibutuhkan dan dilakukan perlahan) sekarang harus dipercepat, secara signifikan. Sementara beberapa sektor industri merasa nyaman dan bahkan terampil dengan perubahan yang cepat, pendidikan tinggi tidak. Realitas anggaran, potensi kehilangan pendaftaran permanen, dan perkiraan biaya pengiriman misi (pendidikan, penelitian, dan medis) di dunia pasca-pandemi menggarisbawahi kebutuhan akan perubahan yang cepat ini.

Akan ada gesekan. Beberapa perguruan tinggi tidak akan berhasil. Kami sudah melihat permainan ini terjadi di seluruh negeri, terutama dengan perguruan tinggi seni liberal yang lebih kecil. Akan ada konsolidasi dan merger. Dan akan ada perguruan tinggi dan universitas yang beradaptasi dan terus berkembang. Pendidikan tinggi AS, yang dianggap oleh sebagian besar sebagai yang terbaik di dunia, tidak akan gagal. Tapi itu akan menderita tanpa perubahan signifikan, dengan cepat. Perubahan harus menjadi ekspektasi dan komitmen bersama dari fakultas, administrator, dan dewan.

Apakah selanjutnya kita bergantung pada perguruan tinggi dan universitas hebat. Mereka yang memiliki kemauan, komitmen, dan kapasitas sistemik untuk membuat perubahan yang dibutuhkan akan beradaptasi dan memimpin. Yang terakhir mungkin membutuhkan perubahan terbesar yang harus dilakukan. Ini akan menantang banyak tradisi lama dan bahkan pilar akademi: tata kelola bersama, masa jabatan, kalender akademik, disiplin, dan organisasi perguruan tinggi. Pandangan dan posisi tentang definisi gelar, waktu dan jalur menuju penyelesaian gelar, kriteria penerimaan, keterlibatan industri, pendidikan pengalaman, dan banyak lagi mungkin perlu diperiksa ulang.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Embracing Education: Manfaat Belajar Melampaui Belajar di Sekolah

forbes.com

Sejak kecil, musim gugur selalu menjadi musim favorit saya. Selain perubahan di ruang kelas, tim sepak bola, warna-warni di pepohonan dan kerenyahan di udara, musim gugur membawa serta perasaan awal yang baru. Musim gugur ini, awal yang baru terasa agak aneh – mengatakan itu akan berbeda adalah pernyataan yang meremehkan.

Di seluruh negeri, anak-anak dihadapkan pada perubahan di awal tahun sekolah mereka. Apakah online, bertopeng dan jarak sosial, atau berpegang pada status quo, ada pergeseran dalam cara mereka dididik. Saat kami mengamanatkan anak-anak untuk mengubah pendekatan mereka, saya menyarankan agar kami melakukannya juga. Tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk merangkul apa yang terwujud dalam “kembali ke sekolah”, dengan melihat kembali pendidikan. Bukan pendidikan dimana guru bekerja tanpa lelah untuk menyesuaikan dan bergeser untuk anak-anak kita, tetapi kita sendiri.

Manfaat positif dari memikirkan kembali kurikulum kami berlimpah, baik dalam kehidupan pribadi maupun profesional kami. Tugas ini tidak perlu formal, tetapi ketika diinformasikan, ini dapat memberikan perspektif baru, dan mungkin pandangan baru, tentang apa yang sebelumnya tidak diketahui.

Ajukan Pertanyaan

Perusahaan saya saat ini dipenuhi dengan orang-orang yang lebih pintar daripada saya. Saya diberi kesempatan untuk belajar tentang teknologi baru, inovasi di berbagai industri dan bagaimana kolaborasi dengan pikiran ingin tahu – termasuk saya sendiri – memungkinkan tim saya untuk memecahkan masalah dengan cara baru.

Perusahaan tempat saya bekerja menyediakan solusi pemosisian yang tepat dengan misi memungkinkan masa depan kendaraan otonom. Saya sering menemukan bahwa ketika pidato elevator saya dibagikan dengan orang-orang di luar industri saya, saya segera bertemu dengan komentar tentang kekacauan dunia yang dibanjiri oleh mobil-mobil yang mengemudi sendiri. Saya tidak pernah ditanya, “Bagaimana cara kerjanya?” Saya tidak pernah ditanya, “Bagaimana ini bisa digunakan?”

Pelajaran singkatnya sekarang: Jalan menuju kendaraan otonom hanyalah sebuah jalan. Langkah maju diambil satu per satu dengan pikiran cemerlang yang bekerja untuk memastikan keselamatan disertakan di setiap langkah. Meskipun demikian, bahkan para pengguna teknologi maju harus mendidik diri mereka sendiri tentang bagaimana menggunakan fungsinya dengan benar untuk mendapatkan manfaat yang aman dari keuntungan otonomi.

Dikelilingi oleh pikiran-pikiran luar biasa di tempat kerja, dan telah bertemu dengan orang lain yang melewatkan kesempatan untuk mendidik diri mereka sendiri, telah mengajari saya pelajaran yang sangat berharga tentang mengajukan pertanyaan klarifikasi alih-alih berasumsi bahwa saya sudah memiliki jawabannya.

Dengarkan Jawabannya

Tidak peduli industri Anda, ada banyak hal yang bisa diperoleh dari memikirkan kembali ABC Anda. Daripada hanya “selalu menutup”, memasukkan “selalu ingin tahu” ke dalam mantra Anda dapat memberikan wawasan untuk membantu Anda lebih memahami pelanggan, mengembangkan lini produk dengan lebih baik, dan pada akhirnya mengembangkan bisnis Anda.

Jika, sebagai pebisnis, Anda tidak meminta umpan balik dari karyawan dan pelanggan Anda, saya sangat menyarankan untuk menerapkan program semacam itu. Pengetahuan yang dapat Anda peroleh dari visibilitas tambahan tentang bagaimana bisnis Anda dianggap berharga, tetapi hanya jika Anda juga siap untuk mendengarkan jawabannya. Saat Anda memperoleh wawasan ini tentang persepsi pelanggan dan operasi bisnis, apa yang Anda lakukan dengan informasi yang dikumpulkan? Berapa banyak waktu yang didedikasikan untuk mencari tren, kesamaan, dan peluang?

Mendengarkan membutuhkan latihan. Saat kita duduk di sekitar meja konferensi (atau dalam rapat Zoom), seringkali kita begitu sibuk menyusun tanggapan atau sanggahan sehingga kita tidak mendengarkan apa yang sedang dikatakan. Saya menantang Anda untuk menghentikan pikiran Anda dan mendengarkan. Informasi tambahan atau perspektif yang bertentangan dapat memberi Anda wawasan yang diperlukan untuk meningkatkan proyek Anda berikutnya. Saat Anda mendengarkan, masukkan pertanyaan klarifikasi. Ini membantu memastikan apa yang dikatakan juga telah didengar. Langkah-langkah ini menciptakan efisiensi operasional, mengurangi kebutuhan untuk rapat tindak lanjut, dan memungkinkan tim Anda menggunakan waktu itu untuk menjadi lebih produktif.

Yang juga dapat diterapkan adalah mendengarkan pesaing Anda dan apa yang mereka katakan tentang produk mereka atau industri secara keseluruhan. Apa yang dapat Anda pelajari dari apa yang dikatakan? Dengan mengetahui pesan mereka, Anda berada dalam posisi yang kuat untuk menyusun proposisi penjualan yang benar-benar unik untuk bisnis Anda dan menunjukkan bahwa Anda memiliki produk untuk memenuhi permintaan industri.

Selalu Ada Lebih Banyak Untuk Dipelajari

Jika Anda siap menerima manfaat dari melanjutkan pendidikan, saya akan mengakhiri dengan pengingat bahwa tidak ada orang yang ahli dalam segala hal. Selalu ada sesuatu untuk dipelajari dari seseorang yang mungkin sudah Anda kenal atau belum pernah Anda temui. Mungkin ada lebih banyak lagi yang bisa dipelajari dari mereka yang bukan berasal dari tempat Anda berasal, mereka yang tidak percaya apa yang Anda percayai atau mereka yang tidak memilih saat Anda memilih.

Ambil langkah kecil jika Anda harus, tetapi sebelum membuat sanggahan atau membalas dengan pandangan yang berbeda, saya mengundang Anda untuk terlebih dahulu mengajukan pertanyaan klarifikasi. Alih-alih berasumsi Anda tahu siapa seseorang berdasarkan satu aspek yang mungkin Anda ketahui tentang mereka, ajukan pertanyaan lain. Pertanyaan tidak perlu dimuat; bahkan anak-anak memulai tahun mereka dengan belajar tentang makanan favorit, warna dan tempat liburan. Mulailah dari yang kecil, temukan kesamaan dan mudah-mudahan Anda akan terkejut tidak hanya pada seberapa banyak Anda belajar tentang orang lain tetapi juga tentang diri Anda sendiri.

Di masa-masa sulit ini, saya menantang Anda – dan diri saya sendiri – untuk menerima pendidikan berkelanjutan, ingatlah kita memperoleh keuntungan baik secara pribadi maupun profesional darinya dan menghargai bahwa akan selalu ada lebih banyak hal yang harus dipelajari.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami