Beasiswa Toyota Foundation

avpn.asia.jpg

Bulan ini Toyota Foundation kembali mengumumkan program hibah yang ditujukan ke sejumlah negara, yang meliputi ASEAN dan Asia Timur. Skemanya melalui International Grant Program2021. Peserta dari Indonesia salah satu yang diberi kesempatan.

International Grant Program adalah program hibah Toyota Foundation yang berlangsung di minimal dua negara sasaran selama satu atau dua tahun. Kegiatannya di antaranya mengidentifikasi isu-isu yang dihadapi bersama, melakukan review dengan mensurvey, serta menganalisa situasi di negara sasaran tersebut. Hasil dari kegiatan nantinya diharapkan dapat memberikan solusi atas masalah yang ada, seperti rekomendasi kebijakan, serta menyebarluaskan hasil nyata tersebut.

Pelamar yang berminat nantinya dapat mengajukan proposal proyek kegiatan ke Toyota Foundation. Pelamar berupa tim/kelompok dengan latarbelakang berbeda, terutama yang memiliki pengalaman praktis atau pengetahuan tentang isu-isu yang ada di negara sasaran. Misalnya praktisi, peneliti, pencipta, pembuat kebijakan, wartawan, dan perwakilan media lainnya.

Pelamar dapat memilih kegiatan proyek yang berlangsung satu tahun (Nov 2021 – Okt 2022) atau dua tahun (Nov 2021 – Okt 2023). Untuk proyek yang berlangsung selama satu tahun, bantuan dana hibah yang diberikan maksimum sebesar JPY 3.000.000 (sekitar USD 27.554) dan untuk program dua tahun hibah diberikan sebesar maksimum JPY 10.000.000 (sekitar USD 91.847).

Dana tersebut nantinya dapat dimanfaatkan untuk biaya personil termasuk honorarium (30 % dari total anggaran), biaya perjalanan, biaya komunikasi, biaya pertemuan termasuk workshop, simposium, dan kegiatan lainnya. Selain itu dapat dimanfaatkan untuk pembuatan materi-materi hasil kegiatan, seperti biaya cetak, editing, serta pembuatan video atau website.

Secara keseluruhan tahun ini, Toyota Foundation menyiapkan 70 juta Yen (sekitar USD 642.932) yang akan dihibahkan kepada para peserta yang terpilih.
Negara yang mendapatkan kesempatan:
Asia Timur: Cina, Hong Kong, Jepang, Macau, Mongolia, Korea Selatan, Taiwan,
Asia Tenggara: Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, Timor-Leste, Vietnam

Persyaratan:
1. Individu-individu di sejumlah negara sasaran dengan pengalaman praktis di bidang-bidang seperti melakukan penelitian, melaksanakan kegiatan, menghasilkan karya-karya kreatif, dan membuat proposal kebijakan.
2. Sebuah tim atau jaringan yang luas menjangkau ke beberapa negara tujuan yang terdiri dari anggota seperti praktisi, peserta proyek, peneliti, pencipta, pembuat kebijakan, dan wartawan dan perwakilan media lainnya.
3. Mampu melaksanakan proyek dengan beragam jaringan peserta di beberapa negara sasaran.
4. Juga, perwakilan proyek harus memiliki alamat kontak di Jepang.

Pendaftaran:
Permohonan program hibah Toyota Foundation dilakukan secara online di laman Toyota Foundation. Klik “Star application procedure”. Selanjutnya Anda akan diminta untuk membuat akun terlebih dahulu. Berikutnya periksa email untuk melihat URL pendaftaran online yang telah dikirimkan ke email Anda.

Sebelum memulai pendaftaran online, silakan unduh terlebih dahulu formulir aplikasi yang disediakan di laman Toyota Foundation tersebut. Itu berisi contoh rincian proposal kegiatan yang nantinya perlu peserta sesuaikan sesuai dengan kegiatan proyek yang diusulkan. Penjelasan lebih lanjut bisa dilihat di panduannya.

Sumber: beasiswapascasarjana.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Sekolah Pemrograman Radikal ’42’ Masih Memecahkan Kesenjangan Keterampilan

VEN04.19-42 paris software school

James Aylor sedang menunggu, mengantarkan pizza di Kansas City, setelah keluar dari perguruan tinggi, meninggalkan mimpinya untuk mengajar biola. Suara di kepalaku berkata, ‘Kamu tidak punya karier. Tidak ada masa depan, “katanya.

Kemudian seorang teman menyebutkan bahwa dia telah mendengar tentang sekolah coding baru bebas biaya kuliah yang berjarak 1.800 mil jauhnya di Fremont, California. Dinamakan 42, sekolah itu tidak memerlukan keterampilan komputer atau bahkan ijazah sekolah menengah, dan kamar asrama gratis. “Saya berkata, ‘Ya, terserah, ha ha, gratis,’” kenang Aylor, sekarang berusia 30. Namun, dia memutuskan bahwa dia “sama sekali tidak akan rugi”. Dia menjual mobilnya dan membeli tiket pesawat ke barat.

Ketika saya bertemu Aylor lebih dari dua tahun kemudian, dia berada di Paris utara, berjalan-jalan melalui lobi sekolah asli 42, di mana Fremont merupakan cabangnya. Eksperimen pendidikan radikal diarahkan untuk mengatasi kekurangan programmer terampil yang kronis di industri teknologi. Dengan manggung pizzanya menjadi kenangan yang jauh, Aylor mengatakan dia sekarang sedang mencari pekerjaan potensial, mempertimbangkan apakah akan bergabung dengan perusahaan ketika dia lulus musim panas ini atau meluncurkan sebuah startup. “Ada begitu banyak kemungkinan,” katanya.

Kembali pada tahun 2013, saya mengunjungi 42 untuk Fortune saat gelombang pertama mahasiswa pindah — secara harfiah: Banyak yang tiba di Paris tanpa uang, menggelar kantong tidur di kampus bergaya pabrik 42. Karton bawa pulang dan botol bir berserakan di kamar. Berdiri di tengah keributan, pendiri 42, miliarder telekomunikasi eksekutif Xavier Niel — salah satu orang terkaya di Prancis — sangat senang. “Kita akan memiliki pengaruh,” dia memberitahuku saat itu.

Ide berani Niel diambil dari pengalamannya sendiri. Tanpa gelar sarjana, dia belajar sendiri pengkodean dan membuat program (termasuk aplikasi obrolan seks yang dia jual seharga sekitar $50 juta) di layanan Minitel pra-Internet Prancis. Dia kemudian menemukan grup Iliad yang diperdagangkan secara publik, induk dari perusahaan telekomunikasi berbiaya rendah, Free, dan pada 2017 membuka inkubator teknologi raksasa Station F di timur Paris. Niel, sekarang 51, mengatakan dia semakin yakin bahwa pendidikan tradisional Prancis (“yang terburuk!” Katanya) mengemas anak-anak ke jalur yang telah ditentukan sebelumnya, membuat mereka bosan dan tidak terinspirasi; dia merasakan efeknya di perusahaannya sendiri.

Sekolah ke-42, yang dibangun Niel dengan $78 juta dari uangnya sendiri, mencoba menghancurkan konvensi tersebut. Tidak ada biaya, guru, atau ruang kelas. Siswa bekerja dengan jam mereka sendiri. Jika mereka membutuhkan bantuan, mereka bertanya satu sama lain atau mencari tahu sendiri. Sesuai dengan semangat pemberontak, nama sekolah mengacu pada buku klasik tandingan The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy, yang mengatakan “jawaban untuk segalanya” adalah 42; bangunan pertama memiliki bendera bajak laut di luar. Sekitar 1.800 siswa diterima setiap tahun di antara dua kampus, dipilih dari sekitar 3.000 yang diterima di kamp pelatihan 42 yang melelahkan selama sebulan yang disebut Piscine, bahasa Prancis untuk “kolam renang”. 3.000 tersebut dipilih dari 40.000 orang awal yang mengikuti tes logika online 42 setiap tahun.

Bendera bajak laut telah hilang, dan hanya ada beberapa kantong tidur di koridor. Dindingnya menampilkan koleksi seni yang mengesankan, dan Presiden Emmanuel Macron, seorang pemandu sorak untuk industri teknologi Prancis, sering berkunjung. Namun 42 masih memiliki nuansa startup yang berantakan, dengan lusinan orang di monitor dan setumpuk skateboard di lobi.

Tapi seberapa besar dampak yang ditimbulkan oleh 42, dalam waktu hampir enam tahun?

Niel yakin bahwa 42 telah membuktikan maksudnya: bahwa programmer hanya membutuhkan dua hal untuk berhasil — pemahaman tentang logika dan ambisi mengemudi. “Anda tidak perlu tahu apa-apa untuk bisa membuat kode. Anda tidak perlu pandai matematika, “katanya, duduk di atas markas Iliad, dengan pemandangan Paris yang indah. “Kamu bisa membawa siapa saja ke jalan, dan” – dia menjentikkan jarinya— “mereka bisa menjadi pembuat kode terbaik di dunia.” Sekitar 40% siswa belum lulus SMA. “Idenya adalah Anda tidak memilih orang dengan melihat apakah mereka dapat melakukan sesuatu,” kata Niel. “Kamu benar-benar lupa apa yang mereka lakukan sebelumnya.”

Memang, 42 membanggakan kisah sukses yang mengesankan.

Jasmine Anteunis, 26, bergabung dengan angkatan pertama 42 setelah berhenti dari sekolah seni rupa pada usia 21. Dua tahun kemudian, dia membuat chatbot kecerdasan buatan, Recast.AI, dengan dua rekan 42 siswa. Mereka menjual tahun lalu ke raksasa perangkat lunak SAP. Apakah kamu kaya? Aku bertanya. “Ah, ya,” katanya, tersipu. Salah satu teman sekelas Anteunis, Balthazar Gronon, 25, meninggalkan Paris pada bulan Februari menuju San Francisco, di mana dia meluncurkan perusahaan blockchain bernama Ashlar — dalam perubahan tajam dari rencana awalnya untuk menjadi seorang ekonom, katanya. Dan Niel mengatakan bahkan perusahaan Prancis gaya lama seperti bank dan rumah mode kini merekrut 42 siswa.

Tapi di California, 42 orang telah berjuang untuk mendapatkan kredibilitas sejak dibuka pada 2016. Itu hanya mengisi sekitar sepertiga dari kapasitas 3.000 siswa. (Untuk menarik jumlah yang lebih besar, sekolah tersebut sekarang menawarkan kamp pelatihan Piscine yang lebih sering.) Niel, terkenal di Prancis sebagai wirausahawan visioner, tidak dikenal di AS Dan ironisnya, rintangan utama bagi 42 tampaknya adalah gratis — meskipun Orang Amerika dilumpuhkan oleh hutang pelajar. Kata Niel, “Saat Anda bebas biaya kuliah, orang mengira itu penipuan.”

Sumber: fortune.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Webinar: BELAJAR DI QUEEN MARY UNIVERSITY OF LONDON

23 April 2021
16:00 – 17:00
Online
Representative: Dr Robert Duncan

Daftar Webinar disini

“Di Queen Mary University of London, kami percaya bahwa keragaman ide membantu kami mencapai hal yang sebelumnya tidak terpikirkan.

Sepanjang sejarah kami, kami telah memupuk keadilan sosial dan meningkatkan kehidupan melalui keunggulan akademis. Dan kami terus hidup dan menghirup semangat ini hari ini, bukan karena itu hanya ‘hal yang benar untuk dilakukan’ tetapi untuk apa yang membantu kami mencapai dan kecerdasan intelektual yang dihasilkannya.

Warisan pembaharu kami menginformasikan keyakinan kami bahwa ide-ide hebat bisa dan harus datang dari mana saja. Ini adalah pendekatan yang telah membawa hasil di seluruh dunia, dari komunitas London timur hingga favela Rio de Janeiro.

Kami terus merangkul keragaman pemikiran dan pendapat dalam segala hal yang kami lakukan, dengan keyakinan bahwa ketika pandangan bertabrakan, disiplin ilmu berinteraksi, dan perspektif berpotongan, pemikiran yang benar-benar orisinal akan terbentuk.

Acara ini ditujukan bagi siapa saja yang tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang belajar di London dan di Queen Mary University of London. “

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

London Lookbook: Winter (Women)

Winter is a time where multiple layers of clothing are needed to stay functional outdoors. This doesn’t have to be a burden for you fashion conscious students as it is also a great opportunity for you guys to match your pieces into a chilly, chilly really penguin feather roll. This week we’ll be recommending a winter look to stay comfy and confident.

  • Hoodie – Helmut Lang; School Hoodie
  • Puffer – The North Face; 1996 Retro Nuptse Jacket
  • Pants – ASOS; Oversized Jogger
  • Shoes – GOAT; Nike Air Jordan 1 Retro High OG GS Dark Mocha
  • Scarf – Acne Studios; Jacquard Logo Scarf