Profesor di balik kursus Yale yang paling populer, The Science of Well-Being

Why the Science of Well Being is resonating right now 4x3

Saat 2,9 miliar orang berlindung di tempat pada awal pandemi, kursus online profesor Yale Laurie Santos, The Science of Well-Being, mengalami ledakan pendaftaran.

Ditawarkan oleh Yale di Coursera, kelas tersebut membahas topik psikologi kebahagiaan pribadi dan menarik 2,2 juta orang dalam semalam. Keberhasilan kelas yang luar biasa selama karantina sebenarnya belum pernah terjadi sebelumnya – ketika Santos menawarkan versi di kampus pada tahun 2018, Psikologi dan Kehidupan yang Baik, itu menjadi kursus paling populer dalam sejarah universitas selama 317 tahun. Untuk mempekerjakannya, universitas harus menarik orang-orang dari Fakultas Kesehatan Masyarakat dan Fakultas Hukum.

Penawaran online menggabungkan psikologi positif dengan tulang punggung ilmu perilaku, meninggalkan siswa dengan kebiasaan yang lebih baik dan pemahaman yang lebih akurat tentang seperti apa kebahagiaan sejati itu. Ternyata, menemukan kebahagiaan membutuhkan kerja keras, dan tidak semua respons default otak memudahkan untuk secara intuitif mengetahui dari mana harus memulai.

Untuk mendapatkan pandangan profesional tentang kebahagiaan di era COVID-19, dan untuk lebih memahami mengapa kursus ini sangat beresonansi dengan begitu banyak siswa, saya (secara virtual) bertemu dengan Profesor Laurie Santos. Inilah yang dia katakan tentang bagaimana menjalani hidup yang lebih bahagia sekarang. Anda juga dapat membaca review pribadi The Science of Well-Being di Coursera di sini.

Nasihat Profesor Laurie Santos tentang bagaimana cara lebih bahagia sekarang:

Berfokuslah pada hal-hal yang membuat Anda merasa bahagia sebelum dikarantina, dan temukan cara untuk mengalaminya dalam keadaan apa pun yang saat ini Anda hadapi.

Misalnya, jika Anda sebelumnya beralih ke olahraga sebagai bagian dari rutinitas kesehatan harian (tetapi tidak memiliki akses ke gym atau peralatan yang sama dengan yang Anda lakukan sebelum pandemi), jangan berhenti berolahraga. Sebaliknya, sesuaikan cara Anda melakukannya.

“Jika Anda keluar dari rutinitas olahraga normal Anda, temukan cara untuk melakukannya. Ada begitu banyak konten online gratis. Bahkan jika Anda tidak bisa pergi ke gym lokal Anda, atau bahkan jika Anda dalam posisi di mana Anda bisa Bahkan tanpa berjalan-jalan atau jogging di luar, Anda dapat menggunakan konten virtual untuk berolahraga dengan cara itu. “

Perhatikan apa yang membuat Anda merasa baik dan perhatikan apakah kebiasaan lama Anda yang menyenangkan yang tidak lagi berjalan. 

Santos merekomendasikan untuk menjadi perhatian tentang bagaimana perasaan Anda terhadap ritual perawatan diri Anda.

“Kami berada dalam kondisi emosional yang rapuh sekarang, secara umum,” kata Santos. “Dan hal-hal yang berhasil sebelumnya mungkin terasa sedikit berbeda… Apakah benar-benar menyenangkan duduk di sana dan menonton Netflix? Apakah benar-benar menyenangkan berada di media sosial seperti sebelumnya?” Jika jawabannya “tidak”, itu bisa menjadi indikator yang baik bahwa sudah waktunya untuk menyesuaikan diri kembali.

Tanyakan pada diri Anda bagaimana perasaan aktivitas tertentu saat Anda melakukannya.

Saya mengajukan salah satu pertanyaan pertanyaan yang tidak bodoh kepada Santos: Bagaimana saya benar-benar mengetahui apakah suatu aktivitas membuat saya lebih bahagia?

“Salah satu hal menarik tentang emosi kita adalah [bahwa] kita biasanya tahu bagaimana perasaannya, tetapi mereka sering terkubur karena kita tidak meluangkan waktu untuk menyadari atau melihat bagaimana perasaan,” katanya. “Semua orang bergumul dengan ini karena perhatian membutuhkan sedikit usaha.”

Setelah beberapa lama di Twitter, Santos akan berkata pada dirinya sendiri: “Oke, itu 20 menit. Bagaimana rasanya 20 menit itu?”

Jika Anda tidak yakin tentang pesta TV atau begadang, Santos menyarankan untuk bertanya pada diri sendiri: “Bagaimana perasaan saya? Apakah saya lebih berenergi? Apakah saya merasa telah menyia-nyiakan waktu secara produktif atau apakah saya merasa jijik atau apatis?”

Pikirkan kesehatan mental sebagai diet. Beberapa aktivitas adalah junk food yang tidak berbahaya, tetapi terkadang pikiran Anda membutuhkan salad.

Santos juga berbicara tentang kesehatan mental menggunakan analogi diet seimbang, dengan seri Bravo yang murahan sebagai suguhan hot fudge sundae.

“Mungkin kita membutuhkannya [kadang-kadang], tapi itu mungkin bukan satu-satunya nutrisi yang perlu kita konsumsi,” katanya. “Kadang-kadang hal-hal yang terasa sangat mudah – pemeriksaan cepat di media sosial – mungkin bukan yang paling bergizi. Terkadang kita perlu melakukan pekerjaan yang pada akhirnya akan membuat kita merasa lebih baik pada akhirnya [seperti panggilan Zoom dengan teman].”

Beberapa hari Anda akan membutuhkan acara televisi realitas sampah. Tetapi Anda juga harus merencanakan untuk menyeimbangkannya dengan percakapan berkualitas dengan teman, olahraga, atau bahkan jalan-jalan di luar.

Sadarilah bahwa jalur otak Anda yang paling tidak tahan tidak selalu mengarah pada kebahagiaan.

Kita sering melihat hal-hal yang mudah – istirahat, menonton TV, melihat-lihat media sosial – padahal sebenarnya, hal-hal yang memenuhi kita dan meningkatkan kebahagiaan membutuhkan sedikit usaha.

Menurut Santos, apa yang kita dambakan seringkali berbeda dengan apa yang sebenarnya kita sukai. Misalnya, Anda mungkin tertarik untuk mengetuk cerita Instagram orang-orang, tetapi, setelah satu jam, Anda akan bertanya-tanya mengapa Anda menyia-nyiakan waktu itu. Demikian pula, Anda mungkin awalnya tidak mendambakan olahraga, tetapi Anda akan segera merasa senang melakukannya setelah lari cepat atau kelas yoga Zoom.

Tuliskan ide-ide tentang bagaimana Anda idealnya menghabiskan kantong-kantong kecil waktu luang secara acak dalam sehari.

Hidup kita penuh dengan apa yang oleh profesor Harvard Business School Ashley Williams sebagai “konfeti waktu” – titik kecil dari lima atau 10 menit terpecah sepanjang hari.

Apa yang kami lakukan dengan kantong 10 menit kami di antara rapat, kelas, dan tugas? Alih-alih menelepon teman, banyak dari kita menelusuri Facebook atau Instagram.

“Jika saya menghabiskan 10 menit itu untuk melakukan meditasi syukur singkat, atau jika saya menghabiskannya dengan berlari naik turun tangga atau bahkan hanya mengambil jeda untuk melihat ke luar jendela saya, itu sebenarnya mungkin lebih baik daripada Facebook, tapi itu membutuhkan sedikit bekerja, “Santos menjelaskan. “Salah satu strategi untuk [menggunakan konfeti waktu] adalah menuliskan hal-hal yang benar-benar ingin Anda lakukan, sehingga jika Anda mendapat waktu istirahat, Anda dapat mengatakan, ‘Oh, biarkan saya yang melakukannya.'”

Aktivitas menantang yang membutuhkan kehadiran Anda – seperti belajar bahasa baru atau meditasi – memiliki manfaat kebahagiaan tertinggi.

Meskipun biaya awal untuk aktivitas seperti belajar bahasa baru bisa lebih tinggi daripada bersantai di sofa, itu sepadan, bahkan jika otak kita berpikir sebaliknya.

“Kegiatan yang menantang memberi kita apa yang disebut psikolog positif sebagai flow,” Santos menjelaskan. “[Arus] adalah keadaan di mana kita merasa benar-benar hadir dan terlibat dan ini agak sulit, tetapi bisa dilakukan. Tidak begitu mudah sehingga membosankan. Dan penelitian menunjukkan bahwa keadaan arus terasa sangat baik. Mereka membuat waktu berlalu dengan menyenangkan tapi cara cepat; Anda benar-benar hadir, dan ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa kapan pun kami melakukan hal-hal yang lebih banyak kami hadir, kami lebih menikmati aktivitas itu. “

Dia melanjutkan dengan berkata, “Waktu luang terasa lebih baik ketika kita sedikit tertantang – ketika kita melakukan sesuatu yang agak sulit. Saya pikir melihat orang-orang yang sedang belajar cara membuat sesuatu yang baru atau mencoba mempelajari bahasa baru atau sesuatu itu sedikit lebih aktif – bahkan bermain game melalui Zoom dengan teman – saya pikir hal-hal itu terkadang terasa lebih baik daripada hal yang benar-benar tidak aktif, meskipun biaya permulaannya lebih tinggi. “

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi, info kuliah, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: