Sebuah Studi 15 Tahun Menguak Mengapa Skandal Penerimaan Mahasiswa Baru Tidak Terelakkan

The campus of USC, where students were allegedly admitted under the pretense of playing sports they... [+] actually never played.

Sebagian besar Amerika telah ditolak, tetapi sayangnya, hampir tidak terkejut, oleh pengungkapan investigasi bersama FBI dan IRS tentang korupsi yang meluas di seluruh ujian masuk perguruan tinggi dan penyuapan. Skandal ini akan terus terungkap dengan semakin banyaknya dakwaan dan penangkapan, dan niscaya kita akan belajar lebih banyak tentang bagaimana ketidakjujuran sistemik seperti itu telah berlangsung begitu lama. Dan meskipun kepercayaan institusional terus merosot, kami tidak dapat tidak bertanya-tanya, “Bagaimana ini bisa terjadi tepat di depan banyak orang?” Tapi tentu saja kita beralih kembali dari pertanyaan naif itu ke pengakuan yang suram, “Tentu saja terjadi seperti itu!”

Studi longitudinal organisasi saya selama 15 tahun terhadap lebih dari 3.200 wawancara dan 210 organisasi mengungkapkan empat pola konsisten yang memprediksi ketidakjujuran. Kurangnya kejelasan strategis, sistem akuntabilitas yang adil, tata kelola yang transparan, dan kolaborasi lintas fungsi semuanya menyebabkan ketidakjujuran yang meluas. Bahkan di awal penyelidikan, mengingat pergeseran tektonik dalam pendidikan tinggi, kita harus menganggap ini bukan hanya kasus motif korup orang-orang yang oportunis secara individu seperti Rick Singer atau orang tua kaya yang berhak takut dipermalukan oleh anak-anak mereka yang kurang berprestasi. (Hal-hal buruk). Ada faktor-faktor sistemik yang mendasari skandal ini, mungkin serupa dengan faktor-faktor yang melanggengkan korupsi seperti yang terjadi di Wells Fargo dan Volkswagen.

Jika kita mundur dan bertanya pada diri sendiri apa kesamaan antara industri otomotif, industri jasa keuangan, dan industri pendidikan tinggi, mereka semua menghadapi gangguan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap benteng petahana yang telah mereka nikmati selama beberapa dekade di sektor masing-masing. Pertumbuhan yang tersedia untuk sektor-sektor ini datang melalui pendatang baru – mobil listrik dan hibrida, saluran non-tradisional yang menawarkan layanan perbankan dan penawaran pendidikan tinggi online dan nirlaba yang lebih terjangkau. Petahana, yang cenderung meremehkan legitimasi pesaing ini, terancam. Dan ketika para petahana terancam, mereka sangat rentan terhadap ketidakjujuran karena mereka berusaha keras untuk mempertahankan identitas mereka yang melemah. Bahkan profesor Harvard Business School Clayton Christensen menyarankan bahwa 50% dari semua perguruan tinggi dapat menghilang dalam dekade berikutnya karena mereka bersaing dengan model bisnis yang mengganggu memasuki pendidikan tinggi. Sebagian besar media dan sistem hukum terpaku pada kesalahan pemimpin, orang tua, dan pelatih yang terlibat. Tapi sementara korupsi tidak secara langsung terkait dengan institusi pendidikan tinggi itu sendiri, jamur tumbuh dalam konteks cawan petri itu, dan itu penting untuk tidak diabaikan. Mereka tidak dapat dilihat sepenuhnya tanpa cela.

“Bahwa orang tua menyuap anak-anak mereka untuk masuk sekolah bukanlah hal baru,” kata Toby Tetenbaum, veteran pemenang penghargaan (Scanlon Educator of the Year) 40 tahun di pendidikan tinggi (Universitas Fordham, Universitas South California). “Selama bertahun-tahun. , sumbangan, sumbangan besar dari alumni, beasiswa atletik yang diberikan kepada siswa dan nama keluarga yang tidak memenuhi syarat akademis di gedung kampus semuanya mengisyaratkan harapan bahwa, meskipun tidak dijamin, anak-anak dan keluarga dari pendonor utama akan diberikan pertimbangan khusus. Skandal ini hanya membawa ekspektasi itu ke titik terendah baru, tetapi keretakan di fondasinya telah terjadi sejak lama. “

Pendidikan tinggi telah kehilangan kejelasan strategis

Banyak pakar telah berargumen selama beberapa waktu bahwa pendidikan tinggi telah tersesat, karena sangat tidak terjangkau dan masih melakukan pekerjaan yang buruk dalam mempersiapkan siswa untuk memasuki dunia kerja. Seiring dengan berkembangnya ekspektasi, pendidikan tinggi gagal berkembang sesuai harapan. Menyusul orang kaya dan istimewa tentu bukan keluhan baru tentang sektor ini. Itulah mengapa model pendidikan online dan nirlaba alternatif terus menarik segmen siswa yang sama sekali baru yang tidak mampu bersaing, secara akademis atau finansial, untuk mendapatkan slot yang semakin tidak dapat diakses di sekolah swasta. Keluhan yang sering didengar dari mereka yang memiliki gelar sarjana dan pascasarjana adalah: “Tidak ada dalam pendidikan saya yang mempersiapkan saya untuk apa yang sekarang dituntut dari saya.” Agar lembaga pendidikan tinggi dapat mempersiapkan orang dewasa yang bekerja di masa depan secara memadai, ia harus secara radikal merombak praktik pedagogis, kriteria penerimaan, dan isolasi galaksi dari tempat kerja yang diklaimnya sebagai mempersiapkan orang. Sayangnya, hari ini, di dalam dinding institusi pendidikan tinggi, terjadi perdebatan sengit tentang apa yang mereka yakini untuk mereka capai.

Dengan pemahaman yang begitu encer dan terputus-putus tentang diri mereka sendiri, menjadi rentan terhadap korupsi penerimaan yang sekarang terjadi bukanlah hal yang mengejutkan. “Ada formasi konstan dari rencana strategis di dalam dinding akademi, tetapi rencana itu sudah ketinggalan zaman sejak awal,” kata Tetenbaum. “Karena mereka yang berpartisipasi dalam perencanaan menggunakan materi dan silabus berusia puluhan tahun. Mereka bukan futuris yang bersedia menghadapi skenario gangguan dari faktor-faktor seperti pendidikan online. Sebagian besar universitas fisik tidak akan pernah mempertimbangkan untuk mempekerjakan seorang profesor dengan gelar dari sebuah institusi online. Fakultas yang ada berkomitmen pada paradigma yang mereka ketahui, dan telah terjadi sejak tahun 50-an ketika pendidikan tinggi memasuki masa jayanya, maka pengalaman eksklusif dan elitis diperuntukkan bagi segelintir orang. Elitisme itu tidak hilang meskipun terjadi perubahan dramatis di seluruh sektor. “

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan