Guru Chicago telah menjadi bagian dari Gerakan Nasional Pemogokan Guru Selama Setahun Terakhir

chicago teacher protest
Serikat Guru Chicago, kelompok komunitas, dan organisasi orang tua berpartisipasi dalam protes di luar Balai Kota Chicago pada 3 Agustus untuk menuntut kelas jarak jauh. businessinsider.com

Menjelang semester musim gugur, para guru di seluruh negeri masih bergulat dengan penutupan sekolah mendadak pada bulan Maret, ketika sekolah harus beralih ke pembelajaran jarak jauh. Para guru mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka menerima sedikit panduan dari distrik sekolah tentang cara mendidik anak dari jarak jauh. Common Sense Media menemukan pada bulan Juni bahwa sekitar sepertiga siswa tidak memiliki teknologi yang memadai untuk pembelajaran jarak jauh. Ditambah lagi, para guru mengatakan banyak rekan mereka kehilangan nyawa karena tanggapan yang tertunda terhadap pandemi.

Setiap guru Chicago yang berbicara dengan Business Insider mengatakan bahwa peralihan mendadak ke pembelajaran jarak jauh itu sulit – dan, dalam banyak kasus, mengungkapkan masalah ketidakadilan. Guru Amerika, yang sebagian besar perempuan, selama beberapa dekade menghadapi sumber daya yang semakin menipis dan dukungan publik yang menurun atau stagnan.

Laura Edwards, seorang guru Sekolah Umum Chicago, mengatakan bahwa distrik tersebut “sama sekali tidak” mempersiapkan secara memadai untuk tahun sekolah terpencil. Dia mengatakan bahwa distrik tersebut tidak menyelenggarakan kursus pelatihan atau menginformasikan rencana untuk tahun sekolah yang sepenuhnya terpencil.

Penghasilan guru sekolah negeri sekitar 21% lebih rendah daripada pekerjaan lain yang membutuhkan gelar sarjana. Sementara itu, investasi publik di bidang pendidikan telah turun sejak 2008 di 29 negara bagian, memaksa pendidik untuk membelanjakan uang mereka sendiri untuk kebutuhan dasar. Pada 2018, guru di tujuh negara bagian melakukan pemogokan menuntut gaji lebih tinggi, yang mengarah ke salah satu tahun terbesar protes pekerja dalam sejarah baru-baru ini.

Pada tahun 2012, anggota serikat melakukan pemogokan untuk pertama kalinya dalam 25 tahun untuk memprotes gaji kepada Walikota Rahm Emanuel yang mengikat untuk nilai tes standar. Guru mendapatkan gaji yang lebih baik dan lebih sedikit penekanan pada nilai ujian; Vox menggambarkan pemogokan itu sebagai pemogokan yang “menghidupkan kembali serikat guru dari kematian.”

Tak lama setelah Lightfoot terpilih pada 2019, para guru yang berserikat melakukan pemogokan 11 hari yang menyerukan ukuran kelas yang lebih kecil dan gaji yang lebih baik, dan banyak dari permintaan mereka dikabulkan. Itu adalah pemogokan guru ketiga di kota itu dalam delapan tahun, menurut lembaga think tank Illinois Policy.

Seperti polisi, guru memiliki dukungan serikat yang kuat. Tingkat keanggotaan serikat pekerja di sektor publik lebih dari lima kali lipat tingkat pekerja sektor swasta, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja.

Dan DiSalvo dari Manhattan Institute mengatakan kepada Business Insider bahwa serikat pekerja masih kuat di sektor publik tidak seperti di sektor swasta, yang hanya 10% berserikat saat ini dibandingkan sekitar 25% dua dekade lalu. Baik serikat publik dan swasta telah menjadi sekutu utama – dan donor – Partai Demokrat. Dalam sebuah artikel tahun lalu, Douglas Harris, seorang rekan senior di Brookings Institution, menyebutkan temuan bahwa 60% dari anggota serikat memilih Demokrat dan bahwa serikat pekerja secara keseluruhan menyumbang $ 60 juta setiap tahun kepada kandidat Demokrat.

Ketika wartawan bertanya kepada Lightfoot apakah tekanan serikat pekerja berkontribusi pada rencana baru tersebut, dia berkata: “Jawabannya adalah tidak. Seperti yang telah berulang kali kami katakan tentang setiap keputusan yang kami buat dalam konteks pandemi ini, kami harus dipandu oleh sains. Periode. “

Rebecca Coven, seorang guru bahasa Inggris dan sosial kelas 10 di Sullivan High School yang menghabiskan musim panas sebagai organisator magang di Chicago Teachers Union, mengatakan dia percaya bahwa tekanan dari serikat memaksa Lightfoot untuk akhirnya memilih pembelajaran jarak jauh di musim gugur . CTU telah berada di meja perundingan dengan Sekolah Umum Chicago musim panas ini mengenai masalah kembali bekerja, katanya, dan “kepemimpinan serikat menunjukkan dengan sangat jelas bahwa mereka siap untuk mogok.”

Chambers, Coven, dan Mary Margaret Orr, seorang guru taman kanak-kanak Chicago yang telah mengajar selama lebih dari 25 tahun, semuanya mengatakan negosiasi antara serikat pekerja dan CPS akan berlanjut setelah pengumuman tersebut.

Orang tua Chicago sepertinya berpihak pada guru-gurunya. Dalam pernyataan Rabu, CPS mengatakan telah menerima lebih dari 87.000 tanggapan survei yang menunjukkan bahwa puluhan ribu orang tua tidak berencana untuk mengirim anak-anak mereka kembali ke ruang kelas tatap muka bulan depan. Sekitar 41% orang tua sekolah dasar dan 38% orang tua sekolah menengah mengatakan mereka berencana untuk tidak menggunakan model hibrida asli. Sekitar 80% orang tua Hitam dan Latin mengatakan mereka berencana untuk menjaga anak-anak mereka di rumah.

Lightfoot mengatakan kepada wartawan bahwa keputusan untuk memulai dari jarak jauh “masuk akal untuk sebuah distrik dengan ukuran dan keragaman CPS,” tetapi beberapa guru yang berbicara dengan Business Insider mengungkapkan rasa frustrasi bahwa harus ada pemogokan untuk menghasilkan hasil ini.

“Saya lega, tetapi sedikit frustrasi,” kata Coven kepada Business Insider. “Ini bukan pertarungan yang seharusnya kami hadapi sejak awal,” katanya, menambahkan bahwa guru bisa saja menghabiskan sebulan terakhir ini untuk merencanakan dan mempersiapkan semester jarak jauh yang menantang alih-alih “meyakinkan CPS kehidupan kami dan siswa kami. ‘kehidupan itu penting. “

Coven juga mengatakan bahwa saat berorganisasi dengan CTU musim panas ini, dia akan menghabiskan sebagian besar waktunya mendengarkan guru yang “takut kembali – mereka tidak ingin menyakiti keluarga siswa mereka.”

Beberapa guru lain mengatakan bahwa mereka tidak banyak mendengar dari distrik sekolah selama musim panas. “Alangkah baiknya jika kita mendengar hal-hal sebelumnya daripada menunggu untuk mendengarnya di berita saat semua orang mendengarnya,” kata Marlena Gustafson, seorang guru di lingkungan Little Village.

Jesse Sharkey, presiden Chicago Teachers Union, mengatakan bahwa sementara serikat itu “merasa lega bahwa keselamatan akan diprioritaskan karena virus terus menyebar dan tahun ajaran akan dimulai dari jarak jauh,” Chicago Public Schools “membuang waktu berminggu-minggu menunda keputusan ini ketika itu waktu dapat dihabiskan untuk merencanakan cara meningkatkan praktik pembelajaran jarak jauh. “

Dia juga meminta eksekutif CPS walikota dan dewan pendidikan untuk membuat pembelajaran jarak jauh lebih baik daripada musim semi lalu, ketika “keputusan kebijakan CPS yang buruk dan masalah kesenjangan digital yang serius bagi ribuan siswa merusak upaya pendidik untuk mendidik siswa kami dari jarak jauh.”

Pada akhirnya, keputusan jarak jauh adalah satu-satunya yang bertanggung jawab, kata sebagian besar guru.

“Semua data” menunjuk pada tinggal di rumah, Verónica Martinez-Gonzalez, guru matematika dan sains kelas empat Sekolah Umum Chicago, mengatakan kepada Business Insider. “Saya tahu seperti apa kelas saya,” katanya, “dan saya tahu bahwa tidak mungkin menerapkan perubahan yang diperlukan untuk membuat kembali ke sekolah dengan aman.”

Guru CPS lainnya, David Stieber, mengatakan bahwa membuka kembali sekolah secara langsung, “dalam bentuk apa pun, tidak akan membuat siswa kami aman,” menambahkan bahwa “pembelajaran jarak jauh, meskipun tidak ideal, adalah satu-satunya cara untuk melakukan itu.”

“Saya pikir pandemi ini telah mengungkapkan bagaimana sebagai masyarakat kita bergantung pada sekolah untuk layanan sosial di luar pendidikan,” kata Coven. Salah satu realisasinya adalah betapa Amerika bergantung pada sekolah untuk hal-hal seperti terapi, pekerjaan sosial, dan makanan. “Kami perlu memikirkan tentang bagaimana kami dapat memberikan layanan tersebut kepada siswa kami dan keluarga mereka.”

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: