Apa yang Dapat Dipelajari Bisnis Dari Pendidikan Kedokteran

forbes.com

Karena pendidikan di mana-mana terus diganggu oleh pandemi, para mahasiswa kedokteran sangat terpengaruh. Siswa di tahun ketiga dan keempat sekolah kedokteran kehilangan kesempatan berharga untuk menerapkan pengetahuan mereka di rumah sakit dan klinik.

Tanpa serangkaian rotasi jangka panjang melalui berbagai spesialisasi dan interaksi pasien, dikhawatirkan pendidikan mereka akan di bawah standar. Masalah ini telah dibuat lebih dari 20 tahun, meskipun perlu disorot oleh pandemi: pengalaman langsung, pengalaman di tempat kerja, dan pengembangan keterampilan dapat dengan mudah terganggu.

Implikasinya jauh melampaui sekolah kedokteran. Konversi besar-besaran pendidikan dari sebagian besar secara langsung ke online – terlalu sering, tidak efektif – telah menghilangkan peluang penting untuk mempraktikkan dan menerapkan pengetahuan sampai menjadi sifat kedua, atau apa yang kita sebut mencapai otomatisitas.

Pendidikan kedokteran sering kali satu atau dua dekade lebih awal dari pembelajaran perusahaan – dan pelatihan percontohan telah jauh lebih maju dalam banyak hal. Alasannya mungkin karena nyawa pilot dan penumpangnya terancam, membuat pelatihan menjadi lebih penting. Hal yang sama berlaku dalam dunia kedokteran dalam hal melindungi nyawa pasien.

Oleh karena itu, karena sekolah kedokteran berjuang dengan cara memberikan jenis pengalaman yang diperoleh secara bergilir, para pemimpin bisnis dapat menemukan kesamaan untuk memastikan bahwa tenaga kerja mereka siap untuk masa depan. Seperti yang diamati McKinsey, “Teknologi dan orang-orang yang berinteraksi dengan cara baru adalah inti dari model operasi baru untuk bisnis dan dalam menciptakan organisasi pasca pandemi yang efektif.”

Pentingnya Menerapkan Pengetahuan

Dari kuliah sekolah kedokteran hingga sesi pelatihan perusahaan yang khas, fokus secara tradisional adalah untuk menyebarkan pengetahuan sebanyak mungkin. Tetapi memasukkan informasi ke dalam memori jangka pendek bukanlah pembelajaran yang nyata. (Kurva lupa Ebbinghaus ‘menunjukkan bahwa dalam 24 jam pertama, 70 persen dari informasi yang baru diperoleh tidak dapat ditarik kembali, dan sebanyak 90 persen hilang dalam dua minggu pertama. Penelitian serupa telah diulang selama beberapa dekade, sampai pada hasil serupa. Itulah mengapa menerapkan pengetahuan untuk meningkatkan retensi sangat penting.

Untuk mahasiswa kedokteran, alasan ini telah diambil oleh Association of American Medical Colleges (AAMC), yang mengatakan dalam surat 14 Agustus bahwa, sementara mahasiswa kedokteran tidak dianggap sebagai pekerja perawatan kesehatan esensial, mereka adalah “dokter penting yang baru muncul. tenaga kerja. ” AAMC menyatakan: “Kolaborasi yang erat dan berkelanjutan antara sekolah kedokteran dan mitra klinis mereka sangat penting untuk memastikan bahwa kebutuhan tenaga kerja nasional ini terus ditangani.”

Dengan segala hormat kepada AAMC, solusinya tidak hanya menempatkan mahasiswa kedokteran ke rumah sakit untuk merawat pasien Covid-19 dan lainnya. Solusi jangka panjang diperlukan untuk memastikan bahwa dokter yang sedang menjalani pelatihan ini memiliki cara yang berdampak untuk menerapkan pengetahuan mereka, dan tidak hanya dengan memiliki akses ke “materi pasien” (istilah yang seharusnya membuat kita berhenti) – yang berarti sampel tubuh dan biologis orang sungguhan.

Bekerja dengan orang lain memang mengembangkan keterampilan komunikasi, pemikiran kritis, kolaborasi, dan kreativitas abad ke-21. Bagi dokter, kontak pasien memungkinkan “soft skill” ini diasah dan dipraktikkan, sama seperti kontak pelanggan menghasilkan hasil bisnis yang lebih baik. Tetapi untuk pengembangan banyak jenis keterampilan lainnya, seperti pengambilan keputusan di bawah tekanan, lingkungan belajar khusus seperti simulator sangat penting.

Seperti yang diamati oleh peneliti, “Simulasi digunakan untuk melatih banyak profesional termasuk pilot, personel militer, manajer bisnis, dan profesional perawatan kesehatan, dan merupakan teknik pembelajaran aktif yang efektif yang mendorong penerapan pengetahuan dan keterampilan dalam skenario dunia nyata.”

Pentingnya Simulasi

Simulator membenamkan peserta didik dalam berbagai masalah dan krisis. Peserta didik mendapatkan pengalaman pengambilan keputusan untuk membantu mereka mengidentifikasi masalah dan menemukan solusi yang tepat – seperti dokter yang belajar untuk mendiagnosis kondisi pasien dan meresepkan pengobatan.

Contoh klasik adalah pelatihan tenaga medis Angkatan Darat AS di awal tahun 2000-an sebelum dikirim ke Irak dan Afghanistan. Penggunaan 142 simulator pasien seukuran manusia di Fort Sam Houston merevolusi pelatihan medis, yang melibatkan segala hal mulai dari penerapan torniket dan memasukkan infus hingga menangani luka tembak, kehilangan anggota tubuh, dan luka bakar kimia. Boneka ini (yang harganya masing-masing $ 37.000 pada saat itu) bukan hanya tentang mengembangkan keterampilan klinis; mereka juga mengizinkan petugas medis untuk mempraktikkan pengambilan keputusan klinis di bawah tekanan. Menjelaskan pelatihan simulasi, New York Times menyebutnya “sebagai pendekatan yang mendekati kondisi medan perang seperti halnya di sisi Kandahar ini.”

Memang, simulator berkualitas tinggi sangat mahal, dan sekolah kedokteran sebagian besar menunda investasi di dalamnya. Untuk mahasiswa kedokteran saat ini, keputusan ini terbukti menjadi kesalahan yang mahal. Hal ini tidak berbeda dengan beberapa kekurangan yang kami alami dalam kurangnya pengembangan vaksin sebelum pandemi dan rendahnya persediaan ventilator. Mengingat tekanan pada perawatan kesehatan untuk merawat lebih banyak pasien (seringkali dengan kondisi medis yang kompleks) dalam sistem yang terbatas sumber daya, meningkatkan pendidikan kedokteran dengan menggunakan lebih banyak simulator merupakan investasi dalam kesehatan masyarakat.

Dua puluh tahun yang lalu, ketika kolega saya dan saya mengembangkan cara untuk meningkatkan pendidikan kedokteran, kami termotivasi untuk membantu memastikan bahwa pengetahuan kritis dipertahankan. Jika tidak, kesenjangan pengetahuan berkembang, dan asumsi yang salah menyebabkan “ketidakmampuan yang tidak disadari”, yaitu ketika orang percaya bahwa mereka mengetahui sesuatu tetapi, pada kenyataannya, tidak.

Ketidakmampuan yang tidak disadari antara dokter dan dokter lain dapat menyebabkan kesalahan medis, terkadang dengan hasil yang tragis. Pada akhir 1990-an, laporan penting To Err is Human menemukan bahwa sebanyak 98.000 kematian yang dapat dihindari setahun disebabkan oleh kesalahan medis manusia. Pengungkapan ini menghasilkan gelombang inovasi, termasuk pentingnya daftar periksa untuk memastikan tidak ada langkah yang terlewat dan prosedur selalu diikuti, dan pengembangan solusi berbasis komputer untuk mempraktikkan pengambilan keputusan klinis.

Ketidakmampuan bawah sadar adalah masalah di setiap industri, mempengaruhi peserta didik sebanyak 30% atau 40% dari materi yang mereka pelajari dari tugas yang mereka lakukan. Para pemimpin bisnis tidak dapat berasumsi bahwa pelatihan di tempat kerja akan cukup karena pembelajaran seperti itu sering terjadi hanya secara sporadis, dan terkadang tidak sama sekali. Hanya karena roda terus berputar setiap hari dan bisnis dijalankan, para pemimpin tidak dapat berasumsi bahwa karyawan sedang belajar. Terlalu sering, “upaya heroik” oleh karyawan yang melangkah untuk melakukan apa yang perlu dilakukan menutupi kesenjangan pembelajaran orang lain.

Jika organisasi ingin maju pasca pandemi, kuncinya adalah memiliki pelatihan efektif yang memberikan pengetahuan dan memberikan peluang untuk menerapkannya.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah, Oregon State University, oxford university, S2 Kedokteran

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: