Segera Lulus Perguruan Tinggi? Inilah Yang Diinginkan Pengusaha Dari Kelas 2019

images.fastcompany.jpg

Lulus kuliah musim semi ini? Selamat! Dan, jika Anda mulai mencari pekerjaan musim gugur lalu dan tidak mendapatkan apa-apa sejauh ini, bergembiralah. Bukan hanya Anda. Sebuah laporan baru dari National Association of Colleges and Employers (NACE) menunjukkan bahwa pasar kerja untuk lulusan 2019 agak aneh, dalam dua hal.

Pertama, manajer perekrutan tampaknya semakin pemilih. Sedikit lebih dari 40% senior perguruan tinggi yang diwawancarai pada musim gugur mendapat tawaran. Itu turun lebih dari 5% dari jumlah lulusan 2017 yang telah ditawari pekerjaan pada musim gugur sebelumnya, yang dalam beberapa tahun terakhir telah menggantikan musim semi sebagai musim perekrutan utama. Pada saat yang sama, siswa juga “lebih selektif”, kata survei NACE. Bahkan di antara siswa yang menerima tawaran, lebih sedikit yang menerimanya, malah memilih untuk terus mencari. Seperti yang mungkin Anda perhatikan, banyak dari mereka sekarang bersaing dengan Anda.

Jadi, bagaimana Anda menonjol dari yang lain? Nilai tinggi, ekstrakurikuler, dan magang memang bagus, tentu saja, tetapi “keterampilan ‘lunak’ yang jauh lebih sulit ditemukan,” kata Denise Dudley, pelatih perusahaan lama yang sering berbicara di kampus dan melatih siswa tentang apa yang dia sebut kesiapan karir. Dudley juga menulis buku baru yang cerdas dan berguna berjudul Work It !: Get In, Get Noticed, Get Promoted. “Jika ‘keterampilan bersosialisasi’ Anda melebihi pesaing Anda, Anda banyak diminati.”

Jajak pendapat NACE lainnya mendukung pandangan itu. Ditanya apa yang mereka cari pada lulusan baru, 82% manajer perekrutan dan profesional SDM menempatkan keterampilan komunikasi di Nomor Satu, diikuti oleh pemecahan masalah dan kemampuan untuk bekerja dengan tim. Keterampilan analitis dan kuantitatif, sepanas hari-hari ini, menempati urutan kelima dalam daftar keinginan pemberi kerja.

“Pewawancara tidak mengharapkan lulusan baru memiliki keahlian teknis yang luar biasa,” catat Dudley. “Pada titik ini, mereka jauh lebih fokus pada siapa Anda dan bagaimana Anda menampilkan diri.” Dengan pemikiran tersebut, dia menawarkan lima tip berikut untuk mendapatkan pekerjaan:

1. Dengarkan dirimu sendiri.

Lebih baik lagi, mintalah orang lain yang akan memberi tahu Anda dengan jujur ​​bagaimana penampilan Anda. “Berbicara dengan artikulatif itu penting,” kata Dudley. Secara khusus, hindari gaya Gen Z yang tersebar luas seperti “upspeak” —menyampaikan pernyataan dengan intonasi yang mengarah ke atas, seolah-olah itu adalah pertanyaan. Kebiasaan tidak membantu lainnya adalah “‘um, yeah’, di mana Anda berhenti dan berkata ‘um, yeah’ alih-alih menyelesaikan apa yang Anda katakan,” kata Dudley. “Misalnya, seseorang yang mendeskripsikan magang akan berkata, ‘Saya melakukan beberapa analisis data dan riset pemasaran dan … um, ya.'” Jangan lakukan itu. “Berlatihlah berbicara dalam kalimat deklaratif lengkap. Gaya bicara yang percaya diri dapat menutupi banyak dosa. “

2. Jangan percaya pemeriksa ejaan.

“Anda membutuhkan surat lamaran yang menarik — yang dialamatkan dengan nama, jika mungkin, kepada orang yang akan mewawancarai Anda — yang menjelaskan mengapa Anda yakin Anda akan menjadi karyawan yang hebat,” kata Dudley. Kemudian ulas, dan resume Anda, cari kesalahan. Sayangnya, pemeriksaan ejaan tidak membantu. “Kesalahan umum adalah mencampurkan ‘mereka’ atau ‘di sana’ dengan ‘mereka’,” catat Dudley. “Anda ingin mendapatkan setiap kesalahan kecil.”

3. Ingat akronim STAR.

Untuk menjawab jenis pertanyaan perilaku yang sering diajukan pewawancara, masuklah ke percakapan dengan setidaknya satu cerita yang dapat Anda ceritakan dalam empat bagian: Situasi, Tugas, Tindakan, Hasil. “Pewawancara mungkin akan mengatakan sesuatu seperti, ‘Ceritakan tentang saat Anda menghadapi masalah dan bagaimana Anda menyelesaikannya’,” kata Dudley. “Jelaskan situasinya, mengapa itu sulit, apa yang Anda lakukan, dan bagaimana hasilnya.” Idealnya, ini harus menjadi kisah kerja tim dan pemecahan masalah, tetapi tidak perlu sesuatu yang sangat dramatis seperti, katakanlah, memimpin tim lacrosse sekolah menengah Anda meraih kemenangan di seluruh negara bagian meskipun lengan Anda patah. “Contoh kecil berhasil — bahkan dari proyek tim dalam kursus yang Anda ambil,” kata Dudley. “Intinya adalah memberi pewawancara gambaran tentang bagaimana Anda menanggapi tantangan, dan bagaimana Anda akan bekerja jika perusahaan mempekerjakan Anda.”

4. Turunkan tats Anda.

Sebelum Anda mulai bekerja di suatu tempat, Anda biasanya belum memiliki gagasan yang jelas tentang apa yang dapat diterima (atau tidak), jadi Dudley menyarankan untuk melakukan kesalahan di sisi “konservatif atau netral” dalam cara Anda berpakaian untuk wawancara. Itu termasuk tinta. “Kecuali Anda melamar ke salon rambut paling keren di Soho, hapus atau sembunyikan tato dan tindikan,” sarannya. “Paling banter, mereka mengganggu, dan paling buruk, mereka akan membuat Anda tersingkir.” Cara lain untuk melihat ini, tambahnya, adalah bahwa “apa pun dalam gaya pribadi Anda yang tidak Anda ketahui dengan pasti adalah positif bisa menjadi negatif.” Siapa yang butuh itu?

5. Tulis dua catatan terima kasih.

Segera setelah Anda bisa, tindak lanjuti setiap wawancara dengan email singkat yang berterima kasih kepada lawan bicara Anda atas waktunya, dan ulangi secara singkat antusiasme Anda untuk pekerjaan itu. Kemudian, dengan kata-kata yang agak berbeda, tulis ucapan terima kasih dengan tulisan tangan untuk dikirim melalui surat siput. (Sekali lagi, periksa kembali keduanya untuk kesalahan ejaan.) Mengapa dua catatan, padahal satu mungkin akan melakukannya? Itu kembali untuk memikirkan pesaing Anda, Dudley menjelaskan. “Misalkan manajer perekrutan telah mewawancarai 12, atau 20, atau 60 orang untuk pekerjaan ini,” katanya. “Jika nama Anda muncul di hadapannya dua kali setelahnya, alih-alih hanya satu kali atau tidak sama sekali, kemungkinan besar Anda akan diingat.” Dan kemudian — ini harapannya — dipekerjakan.

Sumber: fortune.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan