Siswa yang mendaftar ke universitas harus mendapatkan nilai aktual, kata Ucas

A-level chemistry students during a practical lesson in a secondary school.

Siswa yang mendaftar ke universitas harus ditawarkan tempat berdasarkan hasil aktual mereka daripada nilai prediksi mereka, kata layanan penerimaan universitas minggu ini.

Sebagai bagian dari perubahan kebijakan yang telah lama ditunggu yang bertujuan untuk membuat sistem lebih adil, Ucas akan memberikan “dukungan yang hati-hati” pada sistem penerimaan pascakualifikasi (PQA) di mana siswa mendaftar ke universitas sebelum mendapatkan hasil, seperti yang mereka lakukan sekarang, tetapi tidak akan menerima tawaran sampai mereka mengetahui nilai akhir mereka.

Sistem baru yang diusulkan akan memakan waktu setidaknya tiga tahun untuk diterapkan, menurut Ucas, dan pemerintah perlu memastikan bahwa sekolah dan perguruan tinggi memiliki sumber daya dan dukungan selama liburan musim panas untuk mendukung siswa memutuskan masa depan mereka.

Layanan penerimaan menolak proposal yang lebih radikal untuk menunda kedua aplikasi dan penawaran sampai setelah hasil A-level dianggap tidak praktis.

John Cope, direktur strategi, kebijakan dan urusan publik di Ucas, berbicara pada hari Selasa di sebuah acara online yang diselenggarakan oleh dewan ujian AQA, mengatakan: “Ide untuk memindahkan tahun akademik ke Januari adalah langkah yang terlalu jauh bagi kami. Ini akan membuat kami tidak sinkron secara internasional sehingga akan menyulitkan pasar pelajar internasional. “

Dia melanjutkan: “Kami akan dengan hati-hati mendukung tawaran pasca kualifikasi. Pasti ada masalah seputar nilai yang diprediksi dan menjauh darinya adalah sesuatu yang akan disambut oleh Ucas. ”

Wakil rektor telah memberikan dukungan mereka ke sistem pasca kualifikasi setelah peninjauan 18 bulan oleh badan perwakilan mereka, Universitas Inggris (UUK), tetapi perdebatan telah berkecamuk di sektor ini selama bertahun-tahun.

Departemen Pendidikan telah meluncurkan konsultasi tentang pindah ke sistem penerimaan pascakualifikasi (PQA) di Inggris yang ditutup bulan depan. Sekretaris pendidikan, Gavin Williamson, dikenal mendukung reformasi untuk memastikan keadilan yang lebih besar bagi kaum muda yang kurang beruntung, termasuk siswa dari kelompok etnis kulit hitam dan minoritas (BAME).

Di bawah sistem saat ini, siswa kelas enam mendaftar ke universitas pada bulan Januari menggunakan nilai yang diprediksi oleh guru mereka, kemudian duduk di level A di akhir musim semi dan menerima tawaran universitas pada bulan Juni. Hasilnya diterbitkan pada bulan Agustus, yang berarti mereka yang melewatkan nilai wajib mereka akan berebut untuk bergabung dalam kliring dan mencari kursus lain. Kritikus prihatin tidak hanya tentang nilai prediksi yang tidak dapat diandalkan tetapi juga kurangnya transparansi tentang persyaratan masuk.

Colin Hughes, kepala eksekutif AQA, mengatakan: “Penerimaan pascakualifikasi dapat membantu lebih banyak orang muda mendapatkan tempat di universitas yang layak mereka dapatkan, tetapi sekolah, dewan ujian, dan pendidikan tinggi semuanya harus bersedia memberikan sedikit untuk mewujudkannya.”

Sumber: theguardian.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan