Anda datang untuk bekerja, dan Anda menyadari bahwa Anda tidak memiliki Pekerjaan

ruby tuesday crumbling 2x1
businessinsider.com

Beberapa karyawan Ruby Tuesday mengatakan bahwa perusahaan tersebut membayangi para pekerjanya.

Rantai tampaknya runtuh dengan cepat, setelah menutup lebih dari 150 lokasi pada tahun 2020 dari sekitar 450 restoran.

Pekerja memberi tahu Business Insider bahwa Ruby Tuesday tidak memberi tahu semua karyawan tentang penutupan restoran yang direncanakan, sehingga beberapa yang datang untuk bekerja hanya untuk mengetahui bahwa mereka kehilangan pekerjaan. WROC di Rochester, New York, melaporkan satu kejadian serupa tahun lalu.

Undang-Undang Penyesuaian dan Pelatihan Ulang Pekerja federal, yang dikenal sebagai WARN, mewajibkan pemberi kerja dengan lebih dari 100 pekerja penuh waktu untuk memberi tahu karyawan tentang penutupan atau pemberhentian setidaknya 60 hari sebelumnya. Namun, pemberi kerja dengan kurang dari 50 pekerja penuh waktu di satu lokasi dikecualikan, dan sebagian besar karyawan Ruby Tuesday adalah pekerja paruh waktu.

Seorang mantan koki di Ruby Tuesday di Fort Wayne, Indiana, mengatakan kepada Business Insider bahwa ketika dia masuk shift pada hari Kamis, dia disambut oleh pemandangan truk yang sedang bergerak. Dia mengatakan manajemen berkata kepadanya bahwa restoran tersebut telah tutup secara permanen.

Koki mengatakan bahwa karena kehilangan pekerjaannya secara tiba-tiba dan tak terduga, dia “akan segera kehilangan tempat tinggal”.

Tiga karyawan saat ini memberi tahu Business Insider bahwa merupakan hal yang biasa menutup restoran tanpa memberi tahu karyawan.

“Jika sebuah toko tutup secara permanen, Ruby Tuesday tidak akan pernah memberi tahu siapa pun,” kata seorang server Ruby Tuesday di Missouri yang telah bekerja di perusahaan tersebut selama 14 tahun kepada Business Insider. “Manajer distrik akan memanggil manajer umum secara harfiah pada malam sebelumnya dan berkata, ‘Hei, kamu ditutup. Malam ini adalah hari terakhirmu buka. Jangan beri tahu siapa pun sampai besok.'”

Seorang bartender Ruby Tuesday, juga di Missouri, mengatakan bahwa manajernya telah menutup lokasi Ruby Tuesday lainnya dengan cara ini, setelah menerima arahan dari perusahaan untuk tidak memberi tahu karyawan sampai saat-saat terakhir yang memungkinkan.

“Mereka tidak mengetahuinya sampai tepat kapan mereka akan tutup,” kata bartender itu.

“Teman saya bekerja di salah satu tempat yang tutup selama pandemi, dan dia masuk untuk mengambil ceknya, dan ada tanda di pintu yang mengatakan bahwa restoran ini sekarang tutup,” kata server Philadelphia. “Mereka dulu kadang-kadang memindahkan Anda ke lokasi baru, tetapi mereka tidak melakukannya lagi karena lokasi lain sedang bermasalah.

Ketiga karyawan tersebut memberi tahu Business Insider bahwa mereka tidak mengharapkan perusahaan bertahan lebih lama. Mereka juga mengatakan bahwa kesetiaan yang mereka miliki kepada perusahaan sudah hilang.

“Saya sudah lama berkecimpung di industri ini, dan bagaimana Ruby Tuesday beroperasi, mereka tidak peduli,” kata server Philadelphia. “Mereka tidak peduli dengan pelanggan. Mereka tidak peduli dengan karyawan.”

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: