Beberapa Perguruan Tinggi Berencana Mendatangkan Lebih Banyak Siswa di Musim Semi

Students on campus on Friday at the University of Florida in Gainesville, Fla.

Itu adalah semester musim gugur yang sulit bagi banyak perguruan tinggi dan universitas Amerika, dengan pendaftaran yang menurun, kelas dan acara olahraga yang dibatalkan, kelelahan Zoom yang meluas dan cukup banyak siswa yang terinfeksi virus corona di seluruh negeri untuk mengisi tiga setengah Rose Bowl.

Tetapi banyak pejabat universitas mengatakan bahwa pelajaran dari musim gugur akan memungkinkan mereka melakukan sesuatu yang oleh banyak ahli dianggap tidak terpikirkan beberapa bulan lalu: membawa lebih banyak siswa kembali ke kampus pada bulan Januari dan Februari, ketika kelas dilanjutkan untuk musim semi.

University of California, San Diego, misalnya, memberi ruang bagi lebih dari 11.000 siswa di perumahan kampus – sekitar 1.000 lebih banyak daripada yang ditampung di musim gugur. University of Florida berencana untuk menawarkan lebih banyak kelas tatap muka daripada sebelum pandemi. Dan Universitas Princeton, yang hanya memperbolehkan beberapa ratus mahasiswa tinggal di kampus semester lalu, telah menawarkan ruang bagi ribuan mahasiswa sarjana.

Tekad untuk membawa kembali lebih banyak siswa, bahkan ketika pandemi melonjak di banyak negara bagian, sebagian mencerminkan keharusan finansial untuk memiliki lebih banyak siswa yang membayar kamar dan pondokan, serta keinginan untuk memberikan sesuatu yang menyerupai pengalaman kuliah.

Tetapi ada juga kepercayaan yang muncul di antara setidaknya beberapa administrator perguruan tinggi bahwa mereka telah belajar banyak tentang mengelola pandemi di kampus mereka. Uji secara agresif. Hubungi jejak dengan tekun. Pertahankan aturan topeng dan jarak sosial. Dan jangan meremehkan kesediaan siswa untuk mematuhi batasan.

“Yang membuat saya optimis adalah kami terjangkit virus di komunitas kami, dan setiap kali kami melakukannya, kami dapat menghentikan penularan hingga mati,” kata David Greene, presiden Colby College di Maine, yang membawa kembali seluruh mahasiswanya pada musim gugur. menggunakan langkah-langkah kesehatan agresif, dan berencana untuk melakukan hal yang sama lagi semester depan.

Colby College, which had about 2,000 students living on its rural Waterville, Maine, campus this fall, tested all students before and after they arrived on campus, then at least twice weekly thereafter.

Para ahli mengatakan ujian utama apakah perguruan tinggi mempelajari pelajaran yang tepat akan datang pada Januari dan Februari, ketika siswa melakukan perjalanan kembali ke sekolah dari rumah.

“Penyakit ini sekarang jauh lebih luas daripada sebelumnya” pada musim gugur, kata Dr. Tom Frieden, yang menjalankan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit selama Pemerintahan Obama dan sekarang presiden inisiatif kesehatan global untuk mencegah penyakit jantung dan epidemi. “Saat orang bepergian, virus menyebar.”

Sejak dimulainya pandemi, kampus telah mempertimbangkan manfaat finansial dan sosial dari bisnis seperti biasa dengan risiko mengerikan Covid-19. Orang muda secara statistik lebih kecil kemungkinannya daripada orang dewasa yang lebih tua untuk menjadi sakit parah atau meninggal karena infeksi, tetapi mereka telah mengubah kota perguruan tinggi menjadi hot spot Covid-19. Sekolah dan masyarakat di sekitar mereka juga tidak konsisten dalam menegakkan aturan kesehatan masyarakat.

Banyak institusi memilih untuk tidak membawa kembali lebih banyak siswa, sebaliknya berencana untuk berjongkok selama musim dingin karena infeksi meningkat dan negara menunggu vaksin. University of Michigan, yang mengalami musim gugur yang berat berusaha mempertahankan ribuan mahasiswanya di kampus, telah memberi tahu sebagian besar mahasiswanya untuk tinggal di rumah dan belajar dari jarak jauh pada semester depan. 23 kampus Universitas Negeri California telah menyimpulkan bahwa mengikuti kelas jarak jauh adalah pendekatan teraman untuk musim semi.

Tetapi sekolah lain, dan beberapa ahli, bertanya: Aman dibandingkan dengan apa?

William O’Brien, a freshman at the University of Michigan, packing up his dorm room before the Thanksgiving break. The university has asked many of its students to stay home for the winter semester.

“Mengembalikan siswa ke kampus untuk hidup di bawah pengawasan yang tidak sempurna dari administrator perguruan tinggi berisiko,” kata A. David Paltiel, profesor kebijakan dan manajemen kesehatan di Yale School of Public Health. “Tetapi meminta siswa tinggal di rumah untuk hidup di bawah pengawasan yang tidak sempurna dari orang tua dan keluarga mereka juga berisiko.”

Argumen itu sangat menarik bagi sekolah yang berhasil mengatasi infeksi yang relatif minimal, dan sekolah yang mengawasi dan belajar darinya. Universitas Cornell mengharapkan sekitar 19.500 siswa akan tinggal di atau sekitar kampus Ithaca, N.Y., semester depan, lebih dari 80 persen pendaftaran dan sekitar 1.500 lebih banyak siswa daripada yang berada di sana selama musim gugur.

Brown kira-kira akan tiga kali lipat, dan Harvard akan dua kali lipat, jumlah siswa di asrama kampus di tahun baru. Wheaton College di Norton, Mass., Akan menambah sekitar 100 siswa menjadi sekitar 1.200 siswa yang tinggal di kampus pada musim gugur. Ia juga berencana untuk membangun kembali program studi di luar negeri, menurut juru bicara sekolah.

Pilihan Editor

Mengapa Cover Vogue Membuat Gempar Atas Kamala Harris

Aula Kereta Moynihan: Sangat Memukau. Dan, Langkah Pertama.

Kata Sandi yang Hilang Mengunci Miliarder dari Kekayaan Bitcoin Mereka
Mahasiswa juga terbukti lebih berhati-hati daripada yang diperkirakan publik, kata administrator. Budaya persaudaraan, olahraga akbar, dan pesta besar tetap menjadi tantangan, tetapi di banyak sekolah, sebagian besar siswa melaporkan pelanggaran kesehatan.

“Saat ini dimulai, premisnya adalah bahwa siswa tidak akan dan tidak dapat berperilaku secara bertanggung jawab,” kata Michael Kotlikoff, rektor Universitas Cornell. “Saya pikir kami telah membuktikan bahwa tidak demikian.”

Banyak pejabat universitas mengatakan mereka juga semakin yakin bahwa virus tidak ditularkan di ruang kelas, di mana para profesor memberlakukan aturan memakai topeng dan menjaga jarak.

“Kami tidak memiliki satu kasus pun yang dapat kami telusuri ke ruang kelas,” kata Mike Haynie, wakil rektor untuk inisiatif dan inovasi strategis di Syracuse University. Itu terjadi dalam situasi kehidupan komunal dan dalam pertemuan yang berlangsung di luar kampus.

Pak Haynie mengutip sebuah penelitian terhadap 70.000 mahasiswa di Indiana University, yang menemukan bahwa semakin banyak kelas yang diambil seorang siswa secara langsung, semakin rendah kemungkinan siswa tersebut terinfeksi virus corona.

Sumber: nytimes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi, info kuliah, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: