Gelombang PHK yang sedang berlangsung dapat menyapu ribuan pekerja teknologi ke luar negeri

Unemployed

Peluangnya dihadapi oleh pencari kerja muda saat ini: Perusahaan merumahkan ribuan karyawan, atau paling tidak membekukan karyawan baru, karena pandemi terus mencekik aktivitas bisnis. Dengan membanjirnya pekerja yang bersaing untuk mendapatkan pekerjaan, setiap pengusaha yang masih mempekerjakan dapat menjadi pemilih.

Tushar Sharma, seorang insinyur data muda yang berbasis di Bay Area, tidak mampu menunggu penurunan virus corona sebelum mendapatkan pekerjaan baru. Dan itu bukan hanya karena tagihan sewa yang membengkak. Sharma memegang visa pelajar F1, yang memungkinkan lulusannya memperoleh pengalaman kerja di sini hingga 3 tahun setelah mereka menyelesaikan studi di universitas AS. Tetapi itu berarti mereka harus tetap memiliki pekerjaan, atau meninggalkan negara itu dalam beberapa minggu atau paling banyak beberapa bulan, tergantung pada latar belakang pendidikan mereka dan riwayat pekerjaan AS.

Sharma, yang menyelesaikan program magister di Syracuse University tahun lalu, diberhentikan dari pekerjaannya di perusahaan konsultan digital Perficient pada 4 April. Itu memberinya waktu berminggu-minggu untuk mencari pekerjaan baru dan melamar perpanjangan visa, sebuah tugas yang bergantung pada memiliki majikan yang bersedia. Jika gagal, dia akan kehilangan status hukumnya dan harus kembali ke negara asalnya.

Selama bertahun-tahun, ratusan ribu pekerja asing telah mendukung industri teknologi AS yang sedang berkembang pesat. Banyak yang pertama kali datang untuk belajar di perguruan tinggi dan universitas AS, dan kemudian menerima otorisasi untuk bekerja selama 12 bulan di bawah “periode pelatihan ” yang dikenal sebagai OPT. Siswa seperti Sharma yang memiliki gelar di bidang terkait STEM dapat mendaftar untuk memperpanjang periode tersebut hingga 24 bulan.

Pekerja asing lainnya tinggal di Amerika Serikat dengan visa kerja H-1B sementara yang diperoleh melalui sponsor dari pemberi kerja. Tetapi sponsor pemberi kerja bukanlah taruhan pasti untuk bekerja di negara tersebut. Kongres membatasi jumlah visa H-1B yang disetujui di negara tersebut pada 65.000 setiap tahun, tetapi aplikasi untuk bergabung dengan grup itu jauh lebih tinggi. Karena itu, pemerintah menjalankan visa melalui sistem undian.

Yang lain lagi berada di Amerika Serikat karena mereka memegang kartu hijau, yang mengizinkan mereka untuk bekerja di negara itu secara permanen.

Ketika warga negara non-AS bekerja di bawah salah satu izin kerja sementara (di bawah visa F1 atau H-1B) mereka memiliki jendela waktu terbatas untuk tetap menganggur, biasanya antara 60 dan 90 hari. Dan ketika PHK meningkat dalam ekonomi yang terjepit oleh pandemi, masa depan para pekerja ini tidak pernah lebih pasti.

Yang dipertaruhkan: Karier dan rumah

Menurut satu perkiraan yang dilaporkan oleh Bloomberg, sekitar 200.000 pekerja asing yang memiliki visa H-1B akan kehilangan status hukum mereka pada bulan Juni. Jumlah tersebut bahkan meningkat lebih tinggi lagi jika menyertakan karyawan yang diberi wewenang oleh OPT seperti Sharma.

Beberapa telah menghabiskan ribuan dolar untuk belajar di Amerika Serikat. Mereka mengandalkan pengalaman kerja AS selama beberapa tahun, yang diperoleh melalui visa pelajar, untuk mendapatkan keunggulan sebelum kembali ke pasar kerja yang kompetitif. Perjudian itu mungkin tidak berjalan dengan baik jika mereka tetap menganggur terlalu lama, dan harus kembali ke rumah sebelum mereka mendapatkan posisi baru.

Orang lain yang belajar di Amerika Serikat dan kemudian berhasil melewati sistem lotere kompetitif untuk mendapatkan visa H-1B, sekarang melihat pandemi virus corona mengancam dengan cepat membongkar kehidupan yang telah mereka bangun dengan hati-hati di Amerika Serikat. Beberapa telah membeli apartemen, dan lainnya telah memulai keluarga.

Dalam pasar yang ketat saat ini, kehilangan pekerjaan oleh salah satu anggota keluarga dapat mengganggu kestabilan karier anggota lain. Seorang karyawan startup yang di-PHK, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan kepada Business Insider bahwa istrinya tidak berhasil melalui sistem lotere H-1B; dia hanya diizinkan untuk bekerja di Amerika Serikat di bawah visa dukungan pasangan yang terkait dengan kelanjutan pekerjaannya. Jika dia gagal mendapatkan pekerjaan lain, istrinya juga akan dipaksa meninggalkan pekerjaannya.

Setelah menghabiskan hampir satu dekade di Amerika Serikat, dia melihat penurunan mengancam kehidupan yang telah dia bangun dengan hati-hati di Silicon Valley, karena dia memperhitungkan kemungkinan yang semakin besar untuk kembali ke Taiwan bersama istri dan bayi perempuannya.

Serbuan ke LinkedIn 

Dalam kasus Sharma, serangkaian jalan buntu dalam perburuan pekerjaan mendorongnya untuk menyiarkan statusnya di LinkedIn. “Saya mencoba bangkit kembali dengan menjangkau jaringan dekat saya, perekrut dan manajer perekrutan untuk peluang potensial,” tulis Sharma. “Tapi saya kesulitan menemukan mereka karena sebagian besar perusahaan sedang mengalami pembekuan perekrutan.”

Beberapa pekerja asing lainnya juga melakukan penjangkauan melalui LinkedIn, memposting salinan PDF resume mereka dan menekankan urgensi situasi mereka.

“Saya saat ini menggunakan H1B yang memiliki masa tenggang pengangguran 60 hari. Itu tidak menyisakan banyak waktu di tangan saya,” tulis seorang ilmuwan data dari India.

Posting tersebut menyuarakan rasa putus asa yang dirasakan pekerja asing.

“Seperti banyak orang di seluruh dunia, saya di-PHK karena # COVID19 bersama dengan banyak rekan kerja saya. Dalam masa-masa sulit dengan pembekuan perekrutan dan ambiguitas saat ini, saya memiliki jangka waktu terbatas untuk mencari pekerjaan baru karena pembatasan H1B, “seorang manajer produk dari Ukraina menulis, menambahkan” ini bukan pertama kalinya saya perlu menunjukkan fleksibilitas dan ketahanan untuk menangani ketidakpastian. “

Peraturan kesehatan dan penutupan perbatasan 

Pulang kampung saat resesi bukanlah pengalaman baru bagi pekerja asing. Tekanan yang sama melanda pekerja H-1B selama resesi 2008, dan bahkan setelah serangan teroris pada September 2001.

Tetapi virus korona telah menghasilkan titik-titik tekanan uniknya sendiri yang membuatnya lebih berat untuk pulang. Bepergian ke bandara dan duduk dalam penerbangan di dekat penumpang lain selama berjam-jam bisa berisiko sementara virus corona terus beredar.

Pembatasan penerbangan dan penutupan perbatasan semakin memperumit perjalanan pulang. Karena sebagian besar perjalanan internasional telah ditangguhkan akibat virus corona, hanya sejumlah kecil penerbangan repatriasi yang masih membawa warga negara kembali ke negara asalnya. Negara-negara seperti India baru sekarang mulai menguraikan rencana untuk memulangkan warga yang terlantar di seluruh dunia. India telah menutup perbatasannya sepenuhnya selama berminggu-minggu.

Panduan terbaru dari departemen Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS menyarankan pekerja dengan izin visa yang tidak dapat meninggalkan AS karena virus corona untuk mengajukan perpanjangan status, atau perubahan status. Itu memungkinkan mereka untuk tinggal di Amerika Serikat sementara, baik sebagai pelajar atau turis.

Panggilan untuk memperpanjang tenggat waktu dan status visa

Bulan lalu, Asosiasi Pengacara Imigrasi Amerika (AILA) mengajukan pengaduan terhadap USCIS, menuduh bahwa peraturannya memaksa pengacara imigrasi dan klien mereka untuk “melanggar perintah tinggal di rumah dan mengekspos diri mereka” ke virus corona untuk mengajukan ekstensi, dan dengan demikian “membahayakan kehidupan secara sia-sia.”

Kelompok lain telah secara terpisah menganjurkan dan mengajukan petisi untuk jeda menyeluruh pada tenggat waktu dan status visa.

Untuk memperingati Hari Pulau Ellis pada 17 April, salah satu perusahaan rintisan fintech yang berbasis di New York mengedarkan surat terbuka yang meminta pemerintah untuk memperpanjang tenggat waktu perpanjangan visa hingga 90 hari, sehingga pekerja tidak akan dipaksa meninggalkan negara itu sementara virus masih menimbulkan ancaman aktif. Surat Nova Credit dengan cepat mendapat dukungan dari lebih dari 200 eksekutif bisnis dan teknologi, termasuk Mike Vernal dari Sequoia Capital dan Angela Strange dari Andreessen Horowitz.

“Memperpanjang tenggat waktu dan status imigrasi selama masa darurat nasional mencegah beban fisik, emosional dan operasional yang sangat nyata pada bisnis dan komunitas kami yang sudah melampaui keadaan normal,” kata surat terbuka Nova Credit.

Tetapi karena pemerintahan Trump menghadapi tekanan yang meningkat untuk meredam lonjakan pekerjaan di negara itu, prospek sikap yang lebih toleran terhadap imigrasi berbasis pekerjaan tampaknya semakin tidak mungkin.

Kurang dari seminggu setelah Nova Credit mengedarkan surat terbukanya, pemerintahan Trump mengumumkan bahwa mereka akan mengirimkan perintah untuk menghentikan imigrasi bagi siapa pun yang mencari kartu hijau – jeda yang akan berlangsung sekitar 2 bulan.

Proklamasi yang sama memerintahkan peninjauan 30 hari untuk merekomendasikan pembatasan baru pada pemegang visa sementara, termasuk mereka yang mendapat manfaat dari program H-1B dan OPT.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan