Apakah Media Sosial Mengubah Hidup Anda?

bm.uma.ac.jpg

Saat Anda mengeluarkan ponsel untuk mengambil foto, apakah Anda berencana membagikannya di media sosial? Mengapa begitu penting bahwa orang – yang sebagian besar belum pernah Anda temui – melihat hal-hal kecil dalam kehidupan sehari-hari Anda?

“Saya ingin orang berpikir tentang betapa anehnya kami memposting foto pengalaman kami hanya untuk ‘suka’ dan ‘bagikan’ – dan kemudian kecewa jika kami tidak mendapatkan cukup,” kata Tyler Shores, Manajer dari Program ThinkLab Cambridge.

“‘Poin internet’ ini tidak dapat ditukar dengan apa pun – selain untuk meningkatkan harga diri.”

Tyler Shores tertarik pada peran teknologi digital dalam kehidupan kita sehari-hari. Dia dulu bekerja di Google menganalisis perilaku pengguna online; sekarang dia beralih ke akademisi dan meneliti gangguan digital. Dia terkejut betapa sedikitnya orang yang tahu tentang cara kerja media sosial dan bagaimana hal itu memengaruhi mereka.

“Faktanya adalah ketika kita menggunakan media sosial kita sedang dilacak dan kita dimanipulasi. Saya ingin kami berpikir tentang bagaimana kami mengukur pengalaman kami dengan cara yang tidak bergantung pada kami – ini didasarkan pada algoritme dan orang lain, ”katanya.

“Kita tidak bisa mendasarkan harga diri kita pada sesuatu yang sebagian besar di luar kendali kita.”

Shores mengatakan bahwa Instagram telah bereksperimen dengan menyembunyikan tombol ‘suka’ karena pengguna terobsesi dengan jumlah suka yang diterima postingan mereka – beberapa sampai ke titik bunuh diri jika mereka tidak merasa cukup. “Ada logika biner di media sosial. Tetapi tidak semua hal dalam hidup ini jelas ya atau tidak – suka atau tidak suka, dibagikan atau tidak dibagikan. Saya khawatir kita akan melupakan ambiguitas, “katanya.

Pemilu AS baru-baru ini menyoroti maksudnya. “Saya memiliki lebih banyak argumen media sosial dengan orang-orang yang secara ideologis sejalan dengan saya daripada orang lain,” katanya. “Sering kali jika Anda tidak sepenuhnya berada di pihak saya, Anda adalah bagian dari masalah. Ini belum tentu merupakan hal baru, tapi saya merasa hal itu telah meningkatkan seberapa sering kita melakukan ini sekarang. “

Seperti banyak lainnya, Shores juga menggunakan media sosial dengan cara lain selama pemilu AS. “Saya mungkin memeriksa berita ribuan kali,” katanya. “Tapi seberapa sering berita benar-benar baru ketika Anda memeriksanya? Kami terus mencari hal-hal baru dan menarik. Itu tidak selalu buruk, tapi saya ingin kita menyadari berapa banyak waktu yang kita habiskan untuk itu. Berapa lama waktu yang kita perlukan untuk melakukannya? ”

Belum lama ini berita datang hanya dua kali sehari, di koran pagi dan sore serta buletin. Siklus berita 24 jam kami saat ini hanyalah salah satu contoh dari konsumsi informasi kami yang terus meningkat, yang menurut Shores berkontribusi pada epidemi tersembunyi dari ‘ketidakseimbangan digital’.

“Kami menghabiskan begitu banyak waktu di layar sekarang – semua orang kesulitan,” katanya. “Pandemi berarti kami tidak dapat berinteraksi dengan orang secara normal; kita terikat pada media sosial karena itu adalah garis hidup kita ke seluruh dunia saat ini. “

Sumber: cam.ac.uk

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan