Beberapa Tantangan Terbesar yang dihadapi Universitas tahun 2020

Emma Leech director of marketing and advancement, Loughborough University
Jon Wakeford group corporate affairs director and chair, UPP Foundation
Smita Jamdar head of education, Shakespeare Martineau
Phil Richards chief innovation officer, Jisc
Professor Roderick Watson vice-chancellor, Anglia Ruskin University (ARU)

student-mental-health2
universitybusiness.co.uk

1. Kesejahteraan Mahasiswa

Dengan bergerak menuju kehidupan kolaboratif untuk membantu mendorong dukungan peer-to-peer, ditambah perkembangan digital dari aplikasi hingga teknologi chatbot, kami telah melihat kemajuan besar dalam membantu mendorong dan mendukung kesejahteraan siswa yang baik. Apa yang sedang direncanakan untuk tahun 2020?

JW: Universitas dan penyedia akomodasi memiliki peran penting dalam mempromosikan kesejahteraan siswa, jadi bersama tim mitra pastoral universitas, inisiatif, kampanye, dan acara Student Experience Champions kami yang berfokus pada penyambutan, penyelesaian, dan integrasi siswa. Melalui UPP Foundation, kami telah bekerja dengan Charity Student Minds untuk merintis pelatihan kesejahteraan mental bagi karyawan kami dan mitra kami.

SJ: Dari perspektif peraturan, kami mengharapkan intervensi yang lebih besar dari Office for Students (OfS) terkait dengan kesejahteraan siswa, mungkin melalui perubahan kerangka peraturan yang akan mereka konsultasikan di tahun baru.

2. Perubahan Iklim

Dengan universitas yang bersatu secara global untuk mengumumkan keadaan darurat iklim, bagaimana mereka dapat mengimbangi tuntutan mereka untuk memenuhi target nol bersih – dan seterusnya?

EL: Universitas harus menjadi yang terdepan dengan agenda keberlanjutan – sekarang ini menjadi pertimbangan penting bagi siswa, dan universitas perlu memainkan peran kunci dalam menangani perubahan iklim. Mulai dari bangunan dan daur ulang hingga cara mereka berinvestasi, lembaga dapat diharapkan berada di bawah pengawasan yang lebih ketat. Untuk mengimbangi, kita perlu mempelajari dan mendengarkan penelitian kita sendiri dan tidak menghindar dari praktik terbaik karena biaya, yang mungkin menjadi penyebab utama sektor ini di masa lalu.

3. Pembeli Pelajar

Universitas berada di bawah tekanan yang meningkat untuk memenuhi kebutuhan mahasiswa – pembeli – yang mengharapkan ROI. Bagaimana hal ini berdampak dalam hal fasilitas, teknologi, dan dukungan?

JW: Menyusul penghapusan Kontrol Nomor Siswa pada tahun 2015/16, persaingan antar universitas untuk siswa menjadi lebih ketat dari sebelumnya dan ini berarti bahwa memberikan ‘etalase’ terbaik kepada siswa menjadi sangat penting secara eksponensial. Akomodasi dan penyediaan fasilitas yang lebih luas berperan sebagai daya tarik penting bagi siswa dan penyampaian pembelajaran di lingkungan perumahan menjadi pendekatan utama untuk menghasilkan pengalaman belajar yang benar-benar imersif.

4. Kliring
Kliring pada 2019 belum pernah terjadi sebelumnya dalam hal jumlah pelamar yang memasuki universitas melalui jalur ini. Apa implikasinya pada HEI dan untuk tahun 2020?

RW: Tren aplikasi selanjutnya yang melewati siklus Ucas utama diatur untuk terus berlanjut di masa mendatang, terutama untuk kursus tanpa batas kapasitas eksternal. Oleh karena itu, penting bagi universitas untuk memastikan bahwa layanan persiapan dan dukungan tersedia untuk peserta selanjutnya. Pelamar yang pertama kali mendaftar untuk masuk universitas di akhir musim panas sering kali membutuhkan dukungan dan bimbingan tambahan agar siap untuk mulai belajar dan menjadi siswa yang sukses sejak mereka bergabung dengan komunitas universitas.

5. Teknologi
Dengan perubahan dan perkembangan yang konstan dalam lanskap teknologi HE, bagaimana universitas dapat memenuhi kebutuhan mahasiswanya, sambil juga menyeimbangkan buku?

PR: Dalam hal kualitas, saya akan mendorong universitas untuk melihat lebih dekat penawaran dari perusahaan teknologi pendidikan kecil dan inovatif yang dapat membuat perbedaan dalam bidang khusus kurikulum dan dukungan siswa.

Agar institusi lebih percaya diri dalam bekerja dengan edtech, Jisc meluncurkan program peningkatannya pada bulan Mei. Disampaikan dalam kemitraan dengan Emerge Education, ini bertujuan untuk mengurangi risiko keterlibatan universitas dan perguruan tinggi dengan perusahaan rintisan edtech yang telah melewati pemeriksaan langkah-langkah kami, mengetahui bahwa beberapa uji tuntas telah dilakukan dan solusinya adalah pengadaan yang siap.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah, info session

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: