Saya tidak berpikir siswa harus kembali ke sekolah, meskipun itu berarti saya mungkin melewatkan tahun terakhir saya di kampus.

college empty coronavirus

Ketika sekolah beralih ke pembelajaran online musim semi ini sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19, beberapa kekhawatiran terbesar dari orang tua dan siswa berpusat pada satu kelompok: siswa di tahun-tahun senior mereka.

Para senior perguruan tinggi, orang-orang khawatir, akan melewatkan upacara kelulusan mereka. Semester terakhir kuliah mereka – waktu yang sangat formatif – akan benar-benar terganggu. Bagaimana mereka bisa mengucapkan selamat tinggal kepada teman-teman mereka sebelum babak selanjutnya dalam hidup mereka dimulai?

Saat perguruan tinggi mempertimbangkan rencana untuk tahun ajaran 2020-2021, kekhawatiran yang sama tentang sekelompok siswa lain yang melewatkan pengalaman menggembirakan ini bermunculan. Haruskah perguruan tinggi mendorong mahasiswanya kembali ke kampus untuk melestarikan pengalaman ini?

Sebagai mahasiswa senior yang baru masuk perguruan tinggi, saya pikir jawabannya mudah: Saya lebih suka tetap aman dari COVID-19 daripada menyelesaikan gelar saya secara langsung. Saya adalah siswa generasi pertama, jadi pengalaman di kampus bukanlah sesuatu yang saya anggap remeh, tetapi saya rela melepaskannya sehingga teman sekelas saya dan saya dapat tetap sehat untuk melihat bab selanjutnya dari kehidupan kami.

Dalam survei terhadap 10.000 siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi AS, 77% mengatakan pengajaran secara langsung “menarik” dibandingkan dengan pembelajaran hybrid atau online. Namun, para siswa ini menyatakan bahwa mereka lebih menyukai instruksi secara langsung dengan syarat itu dapat dilakukan dengan aman. Sekolah yang dibuka kembali musim panas ini telah membuktikan bahwa, setidaknya untuk saat ini, tidak mungkin.

Di antara acara-acara besar, pesta rumah Yunani, dan siswa yang tinggal di atas satu sama lain di asrama yang padat, universitas hampir tidak dapat menangani wabah flu setiap musim dingin. COVID-19 tidak akan berbeda.

Saya kuliah di Mercer University, perguruan tinggi seni liberal swasta yang berlokasi di Macon, Georgia. Mercer telah mengumumkan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk instruksi online musim gugur ini, yang berarti bahwa siswa harus datang ke kelas secara langsung atau mengambil cuti. Dengan menolak menawarkan pilihan pembelajaran online, mereka secara efektif memaksa siswa untuk memilih antara kesehatan dan pendidikan mereka. Itu adalah pilihan yang tidak boleh dibuat oleh siapa pun.

Fakultas Kedokteran di kampus ini bersumpah bahwa ia memiliki kapasitas untuk menguji 1.000 orang per hari dan merilis hasilnya dalam waktu 48 jam. Namun, sebagai Pemimpin Redaksi surat kabar mahasiswa kami, saya telah menerima laporan dari mahasiswa di kampus selama musim panas yang berkecil hati untuk mencari tes setelah melakukan kontak dengan seseorang yang positif COVID-19. Yang lain mengatakan bahwa ketika mereka mendekati anggota administrasi dengan kekhawatiran mereka tentang rencana pembukaan kembali, meminta opsi online, mereka diberitahu untuk pindah ke sekolah lain.

Larry Brumley, wakil presiden senior untuk komunikasi pemasaran dan kepala staf di Universitas Mercer, mengatakan bahwa administrasi belum pernah mendengar tentang siswa yang dilarang mengikuti tes.

“Jika mereka tidak disarankan untuk mengikuti tes, itu bukan kebijakan kami. Saya tidak mengatakan itu tidak mungkin terjadi. Mungkin saja itu bisa terjadi,” katanya. “Tapi itu bukan kebijakannya.”

Dia mengatakan dokter mungkin telah memberi tahu siswa bahwa mereka tidak perlu tes berdasarkan evaluasi dokter dan bahwa siswa mungkin salah menafsirkan panduan itu. Tes, kata Brumley, selalu tersedia bagi siapa saja yang menginginkannya.

Brumley juga mengatakan bahwa meskipun administrator tidak secara spesifik mengatakan bahwa siswa harus “pindah” sekolah, siswa yang menanyakan “pilihan” mereka pada musim gugur ini jika mereka merasa tidak nyaman untuk hadir secara langsung diberitahu bahwa mereka dapat “hanya duduk sampai Anda merasa nyaman datang ke kampus. Itu adalah pilihan. Atau Anda selalu bisa – Anda bisa pergi ke tempat lain jika Anda merasa Mercer tidak cocok untuk Anda. “

Brumley yakin dengan inisiatif keselamatan Mercer, yang menurutnya telah dikembangkan selama beberapa bulan dengan bantuan ahli penyakit menular yang bekerja di rumah sakit setempat yang merawat pasien COVID-19.

Namun, bukan inisiatif Mercer yang membuat saya khawatir; Ini adalah kepatuhan siswa pada inisiatif tersebut, fakta bahwa kita disuruh pergi ke tempat lain ketika kita mengkritik sekolah yang kita bayar, dan sifat kehidupan kampus itu sendiri.

Seperti apa tampilan karantina di kampus perguruan tinggi yang dipenuhi siswa asrama yang tinggal dua atau lebih dalam satu ruangan dan berbagi kamar mandi bersama? Dan seperti apa isolasi diri ketika siswa menghadiri kelas saat sakit setiap tahun untuk menghindari pelanggaran persyaratan kehadiran di kelas?

Mercer akan membutuhkan topeng di sebagian besar gedung kampus, tetapi itu masih belum cukup. Mahasiswa tidak hanya ada di kampus kami. Kami harus berangkat untuk hal-hal tertentu, seperti belanjaan. Banyak siswa akan pulang pada akhir pekan, makan di restoran, atau menghadiri pesta, mungkin tanpa masker.

Hanya 36 negara bagian yang membutuhkan masker di depan umum setiap saat; di sini di Georgia, Gubernur Brian Kemp sebenarnya melarang kota-kota untuk meminta mereka (meskipun di Macon-Bibb County, komisaris menentang perintah dan telah mengamanatkan penggunaan topeng di depan umum sampai setidaknya 20 Agustus). Ini berarti bahwa siswa akan meninggalkan kampus tanpa masker, kembali ke asrama mereka, berolahraga di gym kampus, dan menginfeksi komunitas, rekan kerja, dan profesor mereka setiap hari.

Saya juga prihatin tentang apa yang dikatakan mandat pribadi tentang pertimbangan sekolah terhadap siswa, pengajar, dan staf dari latar belakang yang terpengaruh secara tidak proporsional oleh pandemi.

Virus ini dapat berdampak signifikan pada orang yang mengalami gangguan kekebalan, orang berpenghasilan rendah, dan orang kulit berwarna. Misalnya, orang kulit hitam Amerika meninggal pada tingkat yang “jauh lebih tinggi” daripada proporsi mereka dari populasi negara bagian di 21 negara bagian, menurut NPR. Orang Hispanik dan Latinx dites positif pada tingkat yang lebih tinggi daripada yang diharapkan untuk bagian populasi mereka di 43 negara bagian dan Washington, DC.

Kesenjangan ini setidaknya sebagian disebabkan oleh fakta bahwa kedua kelompok terlalu terwakili dalam situasi kemiskinan dan dalam pekerjaan dengan risiko tinggi terpapar COVID-19, menurut analisis NPR. Kaiser Family Foundation juga melaporkan bahwa komunitas berpenghasilan rendah dari ras apa pun secara tidak proporsional cenderung mengembangkan penyakit serius jika terinfeksi COVID-19 karena kurangnya akses ke asuransi kesehatan dan peningkatan risiko hidup dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Ketika sekolah memutuskan untuk membuka kembali, mereka menandakan bahwa anggota komunitas sekolah yang berisiko tinggi bernilai lebih rendah daripada biaya perumahan kampus dan paket makan yang mereka bayarkan. Janji keamanan COVID-19 yang tidak jelas dari perguruan tinggi adalah lelucon. Siswa berhak memiliki pilihan yang benar-benar akan membuat kita aman: menghadiri kelas dari jarak jauh dari rumah.

Jika kita melakukan jarak sosial dan menggunakan masker dengan benar, kita mungkin dapat melanjutkan hidup seperti biasa pada musim semi. Mungkin saya akan mendapatkan gelar saya di atas panggung ketika saya lulus pada bulan Mei.

Tetapi jika tidak ada wisuda, keluarga saya akan tetap bangga pada saya, dan akan ada kesempatan untuk merayakannya setelah semua aman. Saya bersedia menunggu dan menurut saya perguruan tinggi juga harus menunggu.

Saatnya online.

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Skor IPK dan GMAT yang Anda perlukan untuk mendapatkan tempat di 20 sekolah bisnis AS teratas

GettyImages 595070421

Sulit untuk mendapatkan tempat di salah satu sekolah bisnis top AS – kandidat harus memiliki IPK dan skor GMAT yang tinggi agar menonjol di antara ribuan pelamar.

Meskipun persyaratannya ketat, mendapatkan gelar MBA Anda memiliki banyak keuntungan. Biasanya lulusan MBA menghasilkan lebih dari $100.000 per tahun. Sekarang, karena universitas di seluruh negeri tutup karena virus korona baru, mendapatkan gelar MBA dapat meningkatkan karier Anda, menurut Daniel Kahn, seorang analis di perusahaan data pendidikan QS Quacquarelli Symonds.

“Keterampilan pemecahan masalah yang dipelajari lulusan MBA bersama dengan kompetensi teknologi pasti akan membantu dalam menciptakan strategi dan solusi bagi dunia untuk beradaptasi dengan norma baru,” kata Kahn.

Jika Anda melamar MBA tahun ini, keadaan mungkin terlihat sedikit berbeda dari biasanya. GMAT, tes bakat utama yang biasanya diminta oleh pelamar MBA dalam aplikasi, dipindahkan online pada bulan April – dan tes jarak jauh mungkin akan tetap ada.

“Jika siswa menyukai fleksibilitas mengikuti tes di rumah dan sekolah senang dengan keamanan dan keandalan ujian, tidak heran kami jika GMAT Online menjadi fitur yang lebih umum di masa mendatang,” Stacey Koprince, konten dan pemimpin kurikulum di Manhattan Prep, mengatakan kepada Business Insider.

Beberapa program MBA kompetitif telah memutuskan untuk mengesampingkan GMAT sama sekali. Ketika sekolah mulai melonggarkan sementara persyaratan mereka untuk mengambil GMAT, Sekolah Bisnis Darden Universitas Virginia dan Sekolah Bisnis Wisconsin keduanya membebaskan skor GMAT untuk siklus aplikasi 2021.

Tetapi setiap program MBA mengadopsi pendekatan yang berbeda, jadi pastikan untuk memeriksa situs web penerimaan mereka sebelum mendaftar. Harvard Business School, misalnya, tidak mengesampingkan GMAT, mengatakan bahwa tes masih menjadi bagian penting dari proses aplikasi. Sekolah-sekolah di daftar ini belum mengumumkan rencana untuk mengabaikan GMAT untuk siklus aplikasi 2021.

Ini bisa menjadi sesuatu yang perlu diingat oleh calon pelamar program MBA, tetapi Koprince merekomendasikan agar pelamar mempertimbangkan lebih dari sekedar persyaratan pengujian ketika memutuskan sekolah mana yang akan dilamar.

“Persyaratan tes standar seharusnya tidak menjadi faktor penentu,” kata Koprince. “Jika Anda ingin mendaftar ke sekolah tertentu dan mereka mengabaikan persyaratan ujian, itu bonus yang bagus tetapi jangan mendaftar ke sekolah hanya karena persyaratan ujian dicabut.”

QS Quacquarelli Symonds menggunakan analisis dan data asli dari US News & World Report untuk menyusun daftar persyaratan untuk sekolah bisnis top Amerika. Data diambil dari peringkat global QS 2020, dan beberapa angka dalam bagan tersebut tidak menunjukkan posisi sekolah AS pada peringkat global secara keseluruhan. Program MBA dengan tanda sama dengan yang terdaftar di samping sekolah berarti ada seri.

Jika Anda ingin mendapatkan gelar MBA, berikut adalah skor IPK dan GMAT yang dibutuhkan kandidat untuk masuk ke sekolah bisnis terbaik AS, menurut analis di QS Quacquarelli Symonds dan data dari US News & World Report.

top business schools in us

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

London Specials: Personal Statement (English)

The personal statement is the single most important part of your application contributing to your competitiveness. It is what shows unis who you are and why they should accept you. You need to be able to convey that information in a concise and effective manner for unis to snap you up and set you off on the journey of your life. This week we will be discussing how to place your very being in several hundred characters for unis to fawn over your literary representation.

  • Course
  • Choice Differences
  • Link to Academics
  • Non-Academics
  • Structure
  • Unique Selling Point

For more information please contact:

 Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email :  info@konsultanpendidikan.com

26 lulusan Harvard Business School yang paling sukses

walter haas jr

Walter Haas, Jr., Angkatan 1939, menggantikan ayahnya sebagai CEO Levi Strauss & Co. Walter Haas, Jr mengembangkan Levi’s dari merek regional California menjadi salah satu perusahaan pakaian terbesar di dunia.

Robert_S._McNamara,_1961

1939 MBA Robert S. McNamara menjabat sebagai Menteri Pertahanan AS selama Perang Vietnam.

Philip Caldwell

Setelah meraih gelar MBA pada tahun 1942, Philip Caldwell mengambil alih sebagai orang non-Ford pertama yang menjalankan Ford Motor Company, di mana ia memimpin salah satu perubahan haluan terbesar dalam sejarah bisnis Amerika.

Stephen Covey

Stephen R. Covey, Angkatan 1957, menjadi sangat berpengaruh setelah menerbitkan buku larisnya ‘The Seven Habits of Highly Effective People.’

robert kraft

Robert Kraft, lulusan MBA tahun 1965, adalah ketua dan CEO dari Grup Kraft, yang paling terkenal adalah pemilik New England Patriots.

michael bloomberg

Michael Bloomberg menyelesaikan MBA-nya pada tahun 1966 dan kemudian mendirikan perusahaan data keuangan Bloomberg pada tahun 1981 dan melayani tiga periode sebagai Walikota New York. Dia mencalonkan diri sebagai presiden pada 2019. Kekayaannya diperkirakan mencapai $60 miliar.

George Kaiser

George Kaiser lulus dari HBS pada tahun 1966 dan merupakan ketua BOK Financial Corporation. Dia diperkirakan memiliki kekayaan $5,3 miliar dan yayasannya menyumbangkan jutaan setiap tahun, sebagian besar untuk pendidikan anak usia dini.

Hank Paulson

Henry Paulson menyelesaikan MBA-nya pada tahun 1970, dan bergabung dengan Goldman Sachs pada tahun 1974, melanjutkan karirnya hingga menjadi CEO. Pada 2006, ia meninggalkan bank untuk menjabat sebagai Menteri Keuangan AS hingga 2009.

Stephen Schwarzman

Stephen Schwarzman, angkatan 1972, adalah ketua dan CEO Blackstone Group.

Ray Dalio

Ray Dalio mendapatkan gelar MBA pada tahun 1973 dan merupakan pendiri yang sangat berpengaruh dan co-chief investment officer di Bridgewater Associates. Dia diperkirakan memiliki kekayaan $15,4 miliar.

Mitt Romney and Ann Romney

Setelah menyelesaikan MBA pada tahun 1974, Mitt Romney memiliki karir yang panjang di Bain Consulting. Dia terpilih sebagai gubernur Massachusetts pada 2002, menjadi kandidat presiden dua kali pada 2008 dan 2012, dan terpilih sebagai Senator AS pada 2018.

George W. Bush

George W. Bush lulus dari HBS pada tahun 1975 sebelum bekerja di bisnis minyak, memiliki Texas Rangers, menjadi gubernur Texas, dan kemudian menjabat sebagai presiden AS dari tahun 2000 hingga 2008.

Jim Koch

Jim Koch, Kelas 1978, keluar dari konsultan manajemen untuk memulai Perusahaan Bir Boston, yang membuat Samuel Adams. Dia sekarang seorang miliarder.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami