Beasiswa S1 dan S2 di Universitas Oulu- Finlandia

Universitas Oulu di Finlandia memiliki beasiswa menarik yang ditujukan bagi mahasiswa internasional yang ingin melanjutkan S1 atau S2 di Universitas Oulu dengan program beasiswa. Namanya The University of Oulu International Scholarship Scheme. Sasaran utama beasiswa ini adalah pelamar internasional (selain Uni Eropa dan Kawasan Ekonomi Eropa), salah satunya Indonesia. Untuk tahun akademik 2021 – 2022, pelamar bisa memilih berbagai jurusan baik jenjang sarjana maupun master di Universitas Oulu. Ada cukup banyak beasiswa yang disediakan University of Oulu. Di periode sebelumnya misalnya sekitar 320 kursi beasiswa dari berbagai jurusan.

Cakupan beasiswa S1 dan beasiswa S2 Universitas Oulu ini berupa pembebasan biaya kuliah sebesar 50 persen, 75 persen, hingga 100 persen (setelah tahun pertama kuliah). Tergantung program studi yang dipilih. Potongan biaya kuliah 50 persen diberikan bagi pelamar yang mendaftar ke Oulu Business School Programmes dengan jurusan EconomicsFinanceFinancial and Management AccountingInternational Business Management, dan Marketing. Selain daripada jurusan tersebut, beasiswa potongan biaya kuliah di Universitas Oulu diberikan sebesar 75 persen.

Jadi, nantinya kandidat terpilih akan dibebaskan dari sebagian besar biaya kuliah S1 dan S2 yang ada di Universitas Oulu. Pemberian beasiswa di evaluasi setiap tahun. Untuk mempertahankan beasiswa tersebut di tahun kedua, penerima beasiswa harus mampu menyelesaikan kredit kuliah 60 ECTS di tahun pertama.

Biaya yang ditanggung sendiri peserta nantinya adalah biaya hidup dan akomodasi selama di Finlandia.

Program master yang ditawarkan:
▪ Architecture
▪ Biomedical Engineering ▪ Business Analytics ▪ Chemistry of Sustainable Processes and Materials
▪ Computer Science and Engineering ▪ Digitalization, Computing and Electronics  (5-year programme)
▪ Environmental Engineering
▪ Ecology and Population Genetics
▪ Mineral Resources and Sustainable Mining
▪ Economics
▪ Education and Globalisation ▪ Epidemiology and Biomedical Data Science ▪ Electronics and Communications Engineering
▪ Finance
▪ Financial and Management Accounting ▪ Intercultural Teacher Education (5-year programme)
▪ International Business Management 
▪ Learning, Education and Technology
▪ Marketing
▪ Product management
▪ Software, Systems and Services Development in Global Environment ▪ Wireless Communications Engineering

Persyaratan:
Pelamar memenuhi syarat untuk mengajukan permohonan beasiswa di Universitas Oulu 2021 – 2022, jika memenuhi kriteria penerimaan serta dapat membayar biaya kuliah di Universitas Oulu. Aplikasi beasiswa akan diproses dalam prosedur seleksi hanya jika pemohon memenuhi kriteria penerimaan.

Dokumen aplikasi:
1. Copy ijazah sarjana dalam bahasa asli dan terjemahan resmi dalam bahasa Inggris
2. Copy transkrip akademik sarjana dalam bahasa asli dan terjemahan resmi dalam bahasa Inggris
3. Bukti kemampuan bahasa Inggris (iBT TOEFL 92, atau IELTS 6.5)
4. Copy paspor atau KTP
5. Curriculum vitae (CV)
6. Motivation letter7. Hasil tes GRE/GMAT (opsional)8. Portofolio (khusus program master Arsitektur)

Pendaftaran:
Pendaftaran beasiswa di Universitas Oulu 2021 – 2022 sepaket dengan pendaftaran program studi. Tidak perlu pengajuan aplikasi terpisah. Saat mengisi formulir aplikasi mahasiswa, di formulir tersebut juga sudah tercantum formulir beasiswa di bagian bawahnya. Anda hanya perlu merampungkan keduanya.

Formulir aplikasi online tersebut sudah bisa diakses di laman Universitas Oulu saat pendaftaran program master resmi dibuka. Yaitu pada 7 Januari  – 20 Januari 2021.

Dokumen aplikasi yang diminta bisa diperiksa kembali di aplikasi online program studi bila ada perubahan, dan sudah harus diterima di rentang jadwal pendaftaran yang tersedia.

Keputusan hasil seleksi penerimaan mahasiswa dan beasiswa akan diputuskan di waktu yang sama. Mereka yang terpilih beasiswa akan diberitahukan bersamaan dengan surat penerimaan mahasiswa yang dikeluarkan Universitas Oulu. Kriteria seleksi didasarkan pada performa dan potensi akademik yang telah dicapai sebelumnya.

Sumber: beasiswapascasarjana.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

9 Langkah Belajar di Korea – Gratis

Pilihan untuk belajar di luar negeri menjadi semakin lazim belakangan ini. Tidak hanya seseorang dapat menjelajahi dan belajar tentang budaya dan kepercayaan yang berbeda, tetapi seseorang yang memiliki pengetahuan tentang bahasa tambahan atau pemahaman tentang lingkungan yang berbeda diharapkan memiliki keuntungan tambahan ketika harus mencari pekerjaan.

Meskipun belajar di luar negeri mungkin tampak seperti urusan mahal yang terutama diperuntukkan bagi mereka yang berasal dari latar belakang kaya, Anda mungkin terkejut menemukan bahwa ada banyak cara untuk mendanai studi Anda di luar negeri bahkan jika Anda tidak benar-benar dilahirkan dengan sendok perak di mulut Anda. dan tidak kebetulan memiliki jutaan di rekening bank Anda. Pada artikel ini, kita akan melihat beberapa cara agar Anda dapat meminimalkan biaya belajar di Korea, atau bahkan lebih baik, bagaimana Anda dapat belajar di Korea secara gratis!

Program Populer di Korea

Berikut adalah beberapa program paling populer di Korea untuk siswa internasional:
1. Bisnis
2. Ilmu Komputer
3. Ilmu Kedokteran
4. Perawat

1. Lengkapi Persyaratan Aplikasi Universitas di Korea

Cara terbaik untuk memperoleh pendidikan di luar negeri tanpa beban keuangan adalah dengan mendapatkan beasiswa. Pastikan untuk memeriksa beasiswa yang tersedia dan persyaratannya sebelum melamar.

Secara umum, sebagian besar beasiswa diberikan berdasarkan prestasi. Artinya, peluang Anda untuk mendapatkan beasiswa meningkat jika Anda memiliki catatan akademik, nilai ujian, atau CGPA yang sangat baik.

Jika memungkinkan, lengkapi lamaran Anda dengan prestasi dan penghargaan ekstra-kurikuler Anda untuk membantu Anda menonjol di antara pelamar dan oleh karena itu, tingkatkan kesempatan Anda untuk mendapatkan beasiswa.

Jika Anda diminta untuk memberikan pernyataan tujuan atau perkenalan diri, surat yang luar biasa kemungkinan besar akan memberi Anda keunggulan dibandingkan pelamar lainnya. Mulai aplikasi Anda lebih awal dan luangkan waktu untuk menyusun aplikasi Anda dengan hati-hati.

2. Persiapkan Aplikasi Anda ke Universitas Korea Lebih Awal

Mempersiapkan aplikasi Anda sebelum waktunya akan memberi Anda lebih banyak waktu untuk mengumpulkan semua informasi atau dokumen yang diperlukan, mengatasi masalah apa pun yang mungkin Anda miliki dan mengurangi kemungkinan kesalahan dalam aplikasi Anda. Sebagai gantinya, ini akan meningkatkan peluang Anda untuk berhasil mendapatkan beasiswa untuk diri Anda sendiri!

3. Cari Beasiswa Korea

Cara terbaik untuk belajar di Korea secara gratis adalah dengan mendapatkan beasiswa yang sepenuhnya didanai di Korea. Beberapa sekolah secara otomatis akan mempertimbangkan pelamar mereka untuk beasiswa yang ditawarkan sekolah, sementara beberapa lainnya akan meminta siswa untuk mendaftar sendiri. Pastikan untuk mencari dan membaca bantuan keuangan yang tersedia dan persyaratannya di situs web universitas agar tidak ketinggalan dukungan keuangan yang mungkin memenuhi syarat untuk Anda.


Universitas tertentu, seperti Universitas Yonsei, mungkin memiliki beragam beasiswa yang tersedia untuk mahasiswa program sarjana dan pascasarjana. Universitas lain, seperti Universitas Nasional Seoul, dapat memberikan dukungan keuangan kepada siswa internasional melalui beasiswa eksternal.

Didanai oleh Kementerian Pendidikan Korea, Program Beasiswa Pemerintah Korea (KGSP) adalah salah satu program bantuan keuangan terkenal untuk siswa internasional. Mereka yang ingin melanjutkan program sarjana 4 tahun di universitas Korea dapat mendaftar untuk beasiswa ini. Penerima beasiswa ini tidak hanya akan menerima tunjangan uang sekolah penuh, tetapi juga tunjangan hidup bulanan, tiket pesawat pulang-pergi, asuransi, dan tunjangan penyelesaian.

4. Dapatkan Beasiswa dari Pemerintah

Anda juga dapat memeriksa apakah ada beasiswa belajar di luar negeri yang ditawarkan oleh pemerintah di negara asal Anda. Misalnya, pemerintah AS memiliki beberapa program studi di luar negeri, seperti Beasiswa Internasional Benjamin A. Gilman dan Beasiswa David L. Boren, tersedia bagi warganya yang ingin belajar di luar negeri. Mendapatkan beasiswa dari pemerintah Anda adalah cara sempurna bagi Anda untuk belajar di Korea secara gratis.

5. Cari Beasiswa di Korea

Beberapa organisasi atau perusahaan juga dapat menawarkan beasiswa atau bantuan keuangan kepada siswa untuk mendanai studi mereka di luar negeri. Beberapa dari beasiswa ini mungkin datang dengan pamrih. Misalnya, Anda mungkin diminta bekerja di perusahaan setelah lulus. Ingatlah untuk membaca syarat dan ketentuan dari sumber keuangan ini sebelum Anda mendaftar!

6. Hadiri Universitas Terjangkau di Korea

Jangan khawatir jika Anda tidak memenuhi syarat untuk beasiswa apa pun. Anda masih dapat membayar pendidikan Anda di Korea dengan menjaga biaya tetap rendah. Salah satu cara untuk belajar di Korea secara gratis adalah mendaftar ke universitas nasional atau negeri alih-alih universitas swasta.

Bergantung pada program pilihan Anda, Anda mungkin memerlukan rata-rata USD 3,000 atau kurang per semester untuk program sarjana di universitas nasional. Program yang sama mungkin membebani Anda sekitar 50% lebih banyak di universitas swasta.
Lihatlah daftar Universitas Terjangkau di Korea untuk Siswa Internasional. Jika kamu kuliah di salah satu universitas terjangkau ini, kamu bisa belajar di Korea secara gratis dengan melakukan hal-hal tambahan seperti mendapatkan beasiswa dan bekerja sambil kuliah.

7. Daftar ke Universitas Korea

Setelah Anda mendapatkan informasi yang diperlukan tentang universitas dan berbagai bantuan keuangan, sekarang saatnya untuk mengirimkan aplikasi Anda! Pastikan Anda memenuhi persyaratan sebelum mengirimkan aplikasi Anda.

8. Bekerja sambil Belajar di Korea

Bekerja sambil belajar di Korea adalah cara lain kamu bisa belajar di Korea secara gratis. Di Korea, siswa internasional diperbolehkan bekerja paruh waktu sambil mengejar pendidikan tinggi mereka di universitas Korea. Jika Anda memiliki visa pelajar D-2 atau visa pelatihan bahasa Korea D-4, Anda dapat mengajukan visa kerja paruh waktu di Kantor Imigrasi.

Izin ini, yang dikenal sebagai visa S-3, memungkinkan Anda bekerja selama 25 jam per minggu sebagai mahasiswa sarjana atau 30 jam per minggu sebagai mahasiswa riset atau mahasiswa magister atau doktoral. Pastikan untuk memeriksa pekerjaan paruh waktu apa yang dapat Anda lakukan. Lihat situs web Layanan Imigrasi Korea untuk informasi lebih lanjut.

9. Kurangi biaya hidup Anda

Rata-rata, seorang siswa internasional akan membutuhkan sekitar $700 sebulan untuk menutupi biaya hidupnya. Pilih untuk tinggal di akomodasi siswa atau asrama karena biayanya umumnya lebih rendah daripada apartemen sewaan. Anda juga dapat mengurangi pengeluaran dengan menyiapkan makanan di rumah daripada makan di luar.

Tentu saja, ini tidak berarti bahwa Anda harus hidup tanpa interaksi sosial atau menjadi sangat hemat. Meskipun mungkin tidak bijaksana untuk mengunjungi Octagon Club di Seoul setiap malam, masih ada aktivitas dan tempat yang dapat Anda nikmati dan kunjungi tanpa menimbulkan tekanan finansial yang signifikan. Siapa pun dapat memiliki pengalaman belajar dan hidup yang tak terlupakan di Korea!

Saya harap artikel tentang cara belajar di Korea gratis ini bermanfaat.

Sumber: studyabroadaide.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Salah satu pendiri Gen Z ingin memberikan pendidikan finansial melalui Aplikasi

Zogo

Bolun Li menyadari di sekolah menengah bahwa lembaga keuangan tidak tahu bagaimana berhubungan dengan Gen Z.

Li ingat bagaimana juru bicara bank datang ke sekolahnya, St. John’s Prep di North Shore of Boston dan memberikan ceramah selama 2 sampai 3 jam. Pada akhirnya, mereka akan meninggalkan selebaran dan mengatakan “buka rekening koran dan Anda akan mendapatkan $20,” dan pergi begitu saja.

“Saya hanya merasa itu sangat membosankan,” kata Li, “dan tidak benar-benar mengajari generasi kita bagian terpenting dari keuangan.”

Ini masalah, katanya, karena itulah salah satu alasan mengapa Gen Z tidak memahami atau tidak peduli tentang keuangan dan ekonomi. Mengutip studi 3 tahun yang dilakukan oleh FINRA Investor Education Foundation, Marketwatch melaporkan pada 2019 bahwa jumlah orang yang dapat menjawab pertanyaan dengan benar mengenai inflasi, harga obligasi, risiko keuangan, suku bunga hipotek, dan suku bunga telah turun dari 42% menjadi 34. % antara 2009 dan 2018.

Saat ditanyai 5 pertanyaan tentang keuangan, hanya 17% dari mereka yang berusia antara 18 dan 34 tahun pada tahun 2018 yang mampu menjawab 4 dari 5 pertanyaan dengan benar, dibandingkan dengan 48% dari mereka yang berusia di atas 55 tahun.

Jadi Li berkumpul dengan 2 temannya, Simon Komlos (25) dan Simran Singh (22), dan meluncurkan Zogo, sebuah aplikasi pendidikan yang berupaya membuat literasi keuangan menyenangkan bagi kaum muda.

Zogo

Li membandingkan Zogo yang secara resmi diluncurkan pada tahun 2019, dengan aplikasi bahasa populer Duolingo, tentang bagaimana pengguna dapat mengikuti kuis dan bermain game untuk membantu pemahaman mereka lebih jauh tentang berbagai topik keuangan. Pengguna diberi hadiah berupa token dan dapat menghemat “nanas” untuk menukarkan kartu hadiah.

Zogo juga bermitra dengan lembaga keuangan, seperti bank dan credit unions, untuk memungkinkan pengguna menautkan akun perbankan mereka dengan aplikasi. Mereka juga berusaha meluncurkan program duta merek, meski itu masih dalam tahap awal.

Li memberi tahu bahwa Zogo memiliki lebih dari 100.000 pengguna saat ini, naik dari 13.000 pada Februari dan perusahaan telah memperoleh untung sejak Maret.

Zogo telah bekerja sama dengan 72 lembaga keuangan termasuk MassMutual, First Bank and Trust, dan Diamond Credit Union, dan Li memperkirakan angka itu akan mencapai 80 pada akhir tahun.

‘Mereka tidak benar-benar tahu cara mengajukan pajak mereka’

Li mengatakan dia melihat kurangnya pemahaman finansial Gen Z secara langsung, saat dia memberikan survei keuangan di sekitar kampus Duke dan mengobrol dengan teman sebaya untuk mengukur seberapa banyak orang muda tahu tentang topik tersebut.

Dia menemukan bahwa topik seperti kartu kredit dan investasi telah menjadi pengetahuan umum selama bertahun-tahun, karena informasi tentangnya telah tersedia secara luas secara online dan aplikasi seperti Robinhood telah membuat informasi investasi lebih mudah diakses.

Tetapi anak muda tidak tahu apa-apa tentang beberapa topik, katanya, seperti pajak dan pengurangan asuransi.

“[Banyak Generasi Z] tidak benar-benar tahu cara mengajukan pajak mereka,” kata Li. “Dan mereka hampir merasa malu untuk meminta nasihat dari teman atau keluarga mereka, karena sepertinya itu adalah sesuatu yang setiap orang harus tahu bagaimana melakukannya.”

Inilah salah satu alasan mengapa tujuan utama Zogo adalah membuat literasi keuangan dapat diakses oleh masyarakat umum, tidak peduli seberapa rumit kelihatannya. Aplikasi ini memiliki 300 modul yang mencakup berbagai topik, dan hanya perlu satu hingga dua menit untuk menyelesaikannya.

Zogo

Ketiganya menjadi bootstrap perusahaan, kata Li, tetapi mereka telah mengambil beberapa investor termasuk mantan CEO perusahaan informasi keuangan swasta Sageworks, mantan CEO perusahaan perangkat lunak Baker Hill, dan akselerator benih Techstars.

Sejak diluncurkan, pengguna telah membanjiri halaman Instagram Zogo untuk berbicara tentang bagaimana aplikasi tersebut berkontribusi pada peningkatan pengetahuan keuangan mereka, dengan banyak yang memuji pendekatan sederhana terhadap pengetahuan keuangan.

Yang lain berbicara lebih langsung tentang bagaimana aplikasi memengaruhi mereka. Sebuah akun bernama Nova_Nurse, misalnya, menulis di sebuah postingan bahwa menggunakan Zogo telah mengajarinya untuk membuat keputusan keuangan yang lebih matang sebagai orang dewasa.

“Orang tua saya hidup dari gaji ke gaji dan tidak melanjutkan pendidikan mereka setelah sekolah menengah,” tulisnya. “Saya pada dasarnya harus belajar banyak sendiri, dan sejak mengunduh aplikasi zogo, saya menjadi lebih bertanggung jawab secara finansial, sadar dan sadar akan apa yang saya beli.”

Platform tersebut telah mengalami peningkatan pengguna di tengah pandemi

Zogo mengalami lonjakan pengguna tahun ini, kata Li, sebagian karena resesi yang ditimbulkan oleh pandemi, yang mengancam situasi ekonomi banyak anak muda, kata Li, termasuk dirinya.

Li lulus Duke pada bulan Juni, setahun lebih awal, dan mulai bekerja penuh waktu di Zogo, yang berarti dia adalah salah satu dari ribuan lulusan resesi yang berisiko berakhir seperti milenial tua yang lulus selama Resesi Hebat. Lulusan resesi menghadapi prospek pekerjaan yang suram dan stagnasi ekonomi yang dapat berlangsung lebih dari satu dekade, menurut sebuah studi Stanford 2019.

Sementara itu, beban hutang mahasiswa mencapai $1,6 triliun tahun lalu, dan pendapatan hanya meningkat $29 sejak 1974, disesuaikan dengan inflasi, sementara biaya hidup melonjak dalam jangka waktu yang sama.

Gen Z diharapkan mewarisi sebagian besar krisis ini, dan Li mengatakan dia yakin Zogo dapat “memberi pengaruh” pada Gen Z selama “masa kritis ini”.

“Orang tidak terdorong untuk belajar tentang keuangan pribadi sampai mereka mulai melihat konsekuensi yang mengerikan jika tidak mengetahuinya,” katanya.

“Itulah yang terjadi di dunia saat ini.”

Zogo ingin memberdayakan Gen Zers

Jeff Mattonelli, penasihat keuangan Van Leeuwen & Company, mengatakan kepada Business Insider bahwa dunia perencanaan keuangan bisa membuat banyak anak muda kewalahan. Tetapi pendidikan keuangan yang tepat dapat memengaruhi segala sesuatu mulai dari pinjaman siswa yang dipilih yang mana akun investasi dan pensiun seseorang memutuskan untuk memulai.

Li menyalahkan kurangnya literasi keuangan Gen Z pada dua hal: dia tidak berpikir itu diajarkan dengan benar di sekolah, dan dia tidak berpikir orang tua melakukan pekerjaan yang baik dengan mengajar di rumah.

Menurut Survei dua tahunan Amerika Serikat dari Council for Economic Education, lima negara bagian ditambah District of Columbia tidak memiliki standar atau persyaratan keuangan pribadi untuk sekolah umum: Alaska, California, Montana, New Mexico, dan Wyoming.

Negara semakin membutuhkan keuangan pribadi dan kelas ekonomi. Berdasarkan survei yang sama, 21 negara bagian kini mewajibkan siswa sekolah menengah untuk mengambil kelas konten keuangan pribadi, naik dari 17 pada tahun 2018. Sementara itu, 25 negara bagian mewajibkan siswa untuk mengambil kursus ekonomi, dibandingkan dengan 21 pada tahun 2018.

Li berkata bagus bahwa lebih banyak lembaga pendidikan yang membutuhkan pendidikan keuangan, tetapi akan membutuhkan lebih dari sekadar sekolah untuk membuat Gen Z lebih peduli tentang keuangan pribadi. “Ini juga membutuhkan semacam gerakan akar rumput,” katanya. “Agar semua Generasi Z dapat menyebarkannya kepada rekan-rekan mereka tidak hanya dari guru ke siswa, tetapi dari siswa ke siswa.”

Dan orang tua juga harus maju. “Kami membaca sebuah penelitian beberapa hari yang lalu bahwa orang tua kurang nyaman membicarakan uang dibandingkan seks kepada anak-anak mereka,” kata Li. “Yang ingin kami lakukan di Zogo adalah memberdayakan semua Gen Z dan meminta mereka menyebarkan informasi ini di antara rekan-rekan mereka juga.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

London Specials: Social Status, Yep, It’s a Thing (English)

Although pragmatism is a great mindset to uphold it isn’t the only mindset out there. People often use their universities as a tool for raising their social status. This might not be as important as other factors for choosing a college but it is real. This post will be mainly about the existence of the social status a uni can give you and why it’s something you shouldn’t buy into.

Social Status

Social status is usually something instigated by people who are in a “better” university intentionally or unintentionally. It’s basically an irrational comparison of unis that’s only purpose is to enforce unrealistic views towards uni rankings. Although it might not always come from a bad place it certainly does have its implications towards some people. Regular banter is overall fine but it should be noted that such things can snowball into something much more detrimental.

Dealing With It

When faced with situations where illogical comparisons of universities are apparent there are a few things that should you should keep in mind.

First, it doesn’t make any sense. People who compare unis to each other to put one above the other are doing it for reasons that don’t usually make sense. The only reason they’re doing this is to make them feel better about themselves and it really has nothing to do with you.

Second, you’re in your uni for a reason. Whether that reason be a good one or a bad one you are in the best place suited for you. Wherever you go to uni is the place the is best-equipped to prepare you for the future which is the ultimate goal of going to uni.

Third, it’s okay to be jealous of another person who goes to a “better” uni. Being envious of what another person has is only natural and very hard to fight. However, this stops at the point of only understanding that you are human and it’s okay to be jealous. Continuing this mindset even further is not advised as per the previous points , there is no reason to. Be grateful for what you have and continue on with your life.

Contact Access Education at: 

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email :  info@konsultanpendidikan.com