Cara masuk ke Harvard Business School, menurut direktur pelaksana, lulusan, dan konsultan

Harvard Business School

Statistik terbaru di situs web Harvard menunjukkan tingkat penerimaan sekitar 11% untuk program MBA bergengsi. Itu adalah peluang yang menakutkan bagi sekitar 10.000 siswa yang mendaftar ke Harvard Business School setiap tahun.

Harvard menduduki peringkat No. 1 di dunia untuk studi bisnis dan manajemen pada tahun 2020 oleh analis pendidikan tinggi di Quacquarelli Symonds dan menduduki peringkat teratas program MBA 2020 dari Financial Times.

Jika Anda berharap untuk melangkah masuk, baca terus untuk mempelajari tip dari parit tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak untuk pelamar HBS yang menerobos kebisingan dan diterima.

Komponen penting dari aplikasi sekolah bisnis apa pun adalah esai pribadi – jadi ketika Anda mengajukan diri untuk masuk ke sekolah yang didambakan seperti Harvard, Anda perlu pernyataan tertulis Anda tidak hanya untuk bersinar, tetapi juga berkilau dan mempesona.

“Dengan risiko terdengar terlalu dramatis, esai adalah jendela ke dalam jiwa Anda,” kata Patrick Mullane, direktur eksekutif Harvard Business School Online dan lulusan HBS. “Mereka adalah kesempatan untuk menempatkan kepribadian di sekitar angka-angka yang akan membentuk sebagian besar lamaran. Tidaklah cukup menjadi penulis hebat – meskipun itu penting. Pelamar juga harus bisa berkomunikasi, dalam waktu yang relatif singkat. , sesuatu yang menjadikan mereka manusia. “

Mullane tidak berpikir bahwa “sesuatu” ini perlu berupa kisah untuk mengatasi kesulitan yang luar biasa, mengatakan bahwa permainan berlebihan itu dapat merugikan – dan bahwa penulisannya tidak perlu rumit.

“Komunikator yang baik menggunakan bahasa sederhana dan kalimat pendek untuk menyampaikan maksud mereka,” kata Mullane. “Komedian George Burns pernah berkata, ‘Rahasia khotbah yang baik adalah memiliki awal yang baik dan akhir yang baik, dan memiliki keduanya sedekat mungkin.’ Saya pikir itu juga nasihat yang bagus untuk esai penerimaan. “

Miliki cerita baru untuk diceritakan dan ceritakan dengan baik

Mengetahui bahwa ribuan kandidat berkaliber tinggi lainnya mungkin juga mengikuti saran di atas, pertanyaannya kemudian menjadi bagaimana memberikan esai Anda kesempatan terbaik untuk naik ke puncak.

Mike Rivkin, seorang penulis dan pemilik Silverfish Press yang lulus dari HBS, mengatakan bahwa memiliki cerita yang berbeda untuk diceritakan dari rata-rata mahasiswa dapat membantu keseimbangan dalam memenangkan komite penerimaan.

Rivkin mengatakan bahwa meskipun nilai dan nilainya di perguruan tinggi “bagus tetapi tidak patut dicontoh” dan kegiatan ekstrakurikulernya sederhana, ia memfokuskan esainya pada pengalaman uniknya dalam menjalankan piagam dan kapal penangkap ikan komersial di luar San Diego. Sebagai kapten berlisensi Penjaga Pantai yang mendapatkan uang untuk kuliah dengan memancing ikan billfish dan tuna, dia menyadari bahwa dia memiliki cerita untuk dibagikan yang hanya dapat ditiru oleh beberapa pelamar lain.

“Melihat ke belakang, saya pikir kebaruan dari latar belakang seperti itu beresonansi dengan pencarian HBS akan keragaman,” kata Rivkin. “Rincian menjalankan kapal penangkap ikan yang mahal dan bertanggung jawab atas semua carter terkait, bahan bakar, awak, pemeliharaan, dan lainnya bukanlah bagian dari aplikasi khas Anda.”

Dia menambahkan bahwa beberapa surat rekomendasi yang menguntungkan mungkin bisa membantu juga.

Dalam upaya menghasilkan cerita yang menonjol, penting untuk memastikan bahwa esai Anda masih sesuai dengan diri Anda.

Shaifali Aggarwal, lulusan HBS dan pendiri serta CEO Ivy Groupe, sebuah perusahaan konsultan penerimaan MBA butik, mengatakan bahwa berkomunikasi secara autentik adalah faktor kunci yang membantunya terpilih untuk program tersebut.

“Saya meluangkan waktu untuk memikirkan pengalaman saya di seluruh dunia pribadi / ekstrakurikuler, profesional, dan akademis untuk mendapatkan pemahaman tentang apa kekuatan dan atribut unik saya, dan kemudian menyoroti kualitas tersebut melalui contoh spesifik di seluruh aplikasi saya,” kata Aggarwal.

Selain itu, Aggarwal menghubungkan titik-titik dalam ceritanya sehingga panitia penerimaan dapat memahami pilihan yang dia buat dan bagaimana mereka terkait dengan aspirasi masa depannya.


“Untuk lebih membedakan diri saya, saya memberi warna tentang mengapa beberapa pengalaman berperan penting dalam membentuk siapa saya dan berarti bagi saya,” katanya. “Dengan melakukan itu, saya mendemonstrasikan aspek kemanusiaan dari diri saya serta kesadaran diri.”

Beri diri Anda cukup waktu untuk menulis karya Anda

Setelah Anda mengidentifikasi kisah otentik yang hanya dapat Anda ceritakan dan berkomitmen untuk menyampaikannya dengan “gaya George Burns,” pastikan untuk tidak menyabotase upaya Anda dengan gagal menyediakan cukup waktu untuk benar-benar menyusunnya.

Kaneisha Grayson, yang diterima di HBS dengan skor GMAT 620 dan sekarang membantu orang lain melakukan hal yang sama seperti pendiri dan CEO The Art of Applying, menekankan pentingnya memberi diri Anda cukup waktu, ruang, dan dukungan untuk menulis esai yang luar biasa, mengatakan bahwa banyak pelamar yang mendedikasikan terlalu banyak waktu dan energi untuk mendapatkan “GMAT final” sambil menyisakan waktu hanya beberapa minggu – atau bahkan beberapa hari – untuk mengerjakan esai.

“Esai adalah bagian dari proses lamaran Anda yang paling Anda kendalikan,” kata Grayson. “Dengan membuat esai Anda menjadi representasi singkat, menarik, dan otentik dari pencapaian, tujuan, dan minat pribadi dan profesional Anda untuk bergabung dengan komunitas HBS, Anda memberi diri Anda keuntungan besar dibandingkan orang-orang yang memperlakukan esai sebagai renungan.”

Camilo Maldonado, anggota HBS angkatan 2017 yang menjadi salah satu pendiri The Finance Twins, juga fokus menyoroti pengalaman kerjanya yang unik dalam aplikasi HBS-nya.

Ketika dia melamar, Maldonado bekerja di Bonobos, sebuah perusahaan e-niaga pakaian pria, di mana dia dipromosikan menjadi kepala staf pada usia 25. Akibatnya, Maldonado memiliki banyak tanggung jawab bekerja untuk perusahaan yang lebih kecil dan kurang terstruktur.


“Saya memastikan bahwa rekomendasi saya menyoroti pengalaman saya bekerja di perusahaan dengan pertumbuhan tinggi,” kata Maldonado. “Saya tahu bahwa banyak pelamar di sekolah bisnis top berasal dari Wall Street, perusahaan Fortune 500, atau raksasa teknologi dan bahwa pengalaman kerja saya yang kurang khas akan membantu saya menonjol.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Para Eksekutif CEO Google Sundar Pichai yang memimpin bisnis terpenting perusahaan (Bagian II)

Susan Wojcicki — YouTube CEO

susan wojcicki

Susan Wojcicki tidak hanya menjabat sebagai CEO YouTube, dia juga anggota klub Google sekolah lama yang memegang kartu. Faktanya, itu adalah garasi Wojcicki tempat pendiri Google Larry Page dan Sergey Brin membangun kantor pertama mereka pada tahun 1998.

Wojcicki juga yang mengusulkan Google membeli YouTube pada tahun 2006, dan sekarang hampir 15 tahun kemudian para pendirinya pasti senang mereka mendengarkan.

Wojcicki, yang mempelajari sejarah dan sastra di Universitas Harvard, telah mengubah YouTube menjadi salah satu kisah sukses terbesar Google.

Dan sekarang setelah perusahaan mulai mengungkapkan pendapatan YouTube, kita bisa melihat betapa suksesnya itu.

Bisnis ini menghasilkan pendapatan $5 miliar untuk kuartal terakhir saja, menandai lompatan 14% dalam pertumbuhan tahun-ke-tahun.

Lorraine Twohill — Direktur Pemasaran

Lorraine Twohill

Lorraine Twohill bergabung dengan Google pada tahun 2003 sebagai karyawan pemasaran pertama perusahaan di luar AS, dan dengan cepat naik pangkat untuk memimpin divisi pemasaran perusahaan.

Twohill, yang juga membuat Creative Lab biro iklan internal Google, memiliki berbagai macam laporannya sendiri di seluruh produk Google, mulai dari Penelusuran hingga Chrome.

“Dia memanusiakan Google dengan iklan Super Bowl Sunday,” tulis Business Insider dalam daftar CMO paling inovatif tahun 2020.

Selama pandemi COVID-19, Twohill telah bekerja dengan Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit untuk mempromosikan informasi kesehatan resmi di seluruh produk Google.

Ben Gomes — SVP, Pendidikan

Ben Gomes

Anggota awal perusahaan lainnya, Ben Gomes bergabung dengan Google pada 1999 di mana dia ditugaskan, antara lain, menskalakan ‘PageRank’ Google lebih dari 25 juta halaman.

Gomes telah digambarkan sebagai tsar pencarian Google. “Saya menganggap Ben sebagai diplomat kami,” kata Marissa Mayer selama masa jabatannya di Google. Namun, baru pada tahun 2018 Gomes ditunjuk sebagai kepala bisnis Penelusuran Google.

Sekarang, Gomes telah dialihkan ke peran baru yang mengawasi produk pendidikan dan pembelajaran Google. Gomes bekerja untuk menyatukan berbagai upaya perusahaan yang berorientasi pada pendidikan, yang mencakup segala hal mulai dari program Chromebook sekolah hingga layanan Google Cendekia.

“Ben selalu memiliki minat yang dalam pada inovasi pendidikan, dan kami sangat senang melihatnya mengembangkan pekerjaan kami di sini,” kata CEO Sundar Pichai saat mengumumkan peran baru Gomes pada bulan Juni.

Gomes terus menjadi bagian dari Leads dalam peran barunya. Dia akan tetap menjadi penasihat teknis Penelusuran, membantu Prabhakar Raghavan, dan akan bekerja sama dengan Google.org dalam bidang filantropi perusahaan.

Jen Fitzpatrick — SVP, Core and Corporate Engineering

Jen Fitzpatrick Google

Jen Fitzpatrick, yang bergabung dengan Google melalui program magang pada tahun 1999, adalah salah satu dari 30 karyawan pertama di perusahaan tersebut. Dia juga salah satu insinyur wanita pertama Google.

Fitzpatrick telah memimpin tim di Penelusuran, Google Berita, belanja, dan AdWords. Pada tahun 2014, dia ditunjuk sebagai VP untuk Geo, yang mengawasi seluruh bisnis Google Maps.

Sekarang Fitzpatrick telah pindah dari Geo untuk memimpin tim teknik inti perusahaan, mengawasi lebih dari 8.000 karyawan.

“Pengetahuan dan pengalaman produk Jen yang mendalam yang berfokus pada area penting seperti privasi akan membuatnya siap untuk memimpin tim-tim ini,” tulis Pichai dalam sebuah memo yang mengumumkan langkah tersebut awal tahun ini.

Seperti Gomes, dia terus melapor langsung ke Pichai dalam kapasitas barunya. VP teknik Google dan veteran perusahaan Luiz André Barroso akan tetap bekerja di Core, dan sekarang melapor ke Fitzpatrick.

Jeffrey Dean — Kepala Google AI

Jeff Dean 100 list

Jeffrey Dean adalah Rekan Senior Google dan kepala divisi AI Google. Anggota perusahaan tahun 1999 lainnya, Dean mendapatkan reputasi untuk bakat pengkodeannya yang luar biasa dan bergabung dengan lab Google X pada tahun 2011 untuk bekerja di jaringan neural dalam.

Hal itu akhirnya mengarah pada pembuatan Google Brain, grup riset perusahaan yang terus dipimpin Dean.

Dean ditunjuk sebagai kepala seluruh divisi AI Google pada 2018 selama perombakan kepemimpinan, yang mengubah AI menjadi bisnisnya sendiri. Dia juga mengawasi grup Kesehatan baru Google, yang menggunakan AI untuk menjalankan banyak proyeknya. David Feinberg, kepala Google Health, melapor ke Dean.

“Dia adalah seorang mentor. Dia peduli dengan orang lain,” kata salah satu Googler yang bekerja dengan Dean di beberapa proyek.

Selama kuliah, Dean bekerja di Program Global Organisasi Kesehatan Dunia tentang AIDS, dan terus memiliki minat yang mendalam di sektor kesehatan.

Philipp Schindler — SVP dan Direktur Bisnis

Google's SVP and chief business officer Philipp Schindler

Kepala bisnis Google sangat sibuk selama beberapa bulan terakhir, karena perusahaan telah mencoba menangkis efek COVID-19.

Schindler, yang bergabung dengan Google pada tahun 2005, mengambil peran tersebut ketika Google merestrukturisasi dirinya di bawah Alphabet pada tahun 2015. Tidak hanya wajah bisnis periklanan Google, Schindler juga mempertimbangkan segala hal mulai dari Google News hingga moonshots perusahaan.

Schindler kelahiran Jerman adalah seorang veteran di masa awal online, bekerja di AOL dan CompuServe selama tahun 1990-an.

Orang dalam mengharapkan Schindler untuk bekerja lebih dekat dengan Raghavan saat dia mengarahkan bisnis pencarian dan periklanan Google.

Corey duBrowa — VP, Komunikasi Global dan Urusan Publik

Corey duBrowa – VP, Global Communications at Google

Ketika datang ke komunikasi Google, tanggung jawab berhenti dengan Corey duBrowa. Setelah tugas membentuk strategi PR untuk Starbucks dan Salesforce, duBrowa bergabung dengan Google pada 2018 untuk membantu membangun merek perusahaan.

Corey duBrowa memiliki hubungan langsung ke Pichai dan berselisih dengan tim yang terdiri lebih dari 200 staf. Di awal masa jabatannya di Google, duBrowa memperkenalkan ‘tujuan dan hasil utama’ (OKR) untuk tim komunikasi perusahaan – sesuatu yang digunakan Pichai dengan bawahan langsungnya sendiri.

“Selama bertahun-tahun, Google kaya akan data dan analisisnya buruk,” kata duBrowa kepada pendengar selama wawancara di acara Laporan Holmes tahun lalu. “Kami sedang dalam proses membangun jenis mesin dan tim analitik untuk membantu kami menjadi lebih tepat.”

Dan jika Anda kebetulan menemukan byline Corey duBrowa di Rolling Stone dan GQ, itu karena dia juga seorang jurnalis musik di kehidupan sebelumnya.

Ben Smith — Google Fellow

Ben Smith - Google Fellow

Seperti Jen Fitzpatrick, Ben Smith bergabung dengan Google pada tahun 1999 dari program magang perusahaan. Dia begitu terpikat dengan perusahaan pada saat dia keluar dari program pascasarjana untuk bergabung dengan upaya Google Penelusuran – dan tetap bersama Google sejak saat itu.

Smith adalah anggota dari pengawal lama, dan penasihat teknis untuk kantor CEO. Meskipun dia kurang terlihat di mata publik dibandingkan anggota regu Pichai lainnya, terkadang Anda akan melihat namanya muncul di samping entri blog Google.

Tom Oliveri — VP, Tim CEO

Tom Oliveri

Tom Oliveri bergabung dengan Google pada tahun 2005 di mana dia bekerja pada layanan pembayaran pertama Google, sebelum bertransisi untuk memimpin pemasaran untuk berbagai produk Google, yang akhirnya mengawasi pemasaran untuk Chrome dan Android dalam peran VP.

Oliveri saat ini adalah VP dari tim CEO dan, menurut orang dalam, sangat dekat dengan Pichai’s. Laporan Oliveri termasuk Jeff Markowitz, yang bergabung dengan Google sebagai penasihat kepemimpinan pada 2019.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

London Specials: Social Opportunities, Find Yourself in Others (English)

Leaving the confines of the classroom there are still ways a course can provide a enjoyable social life. These options usually require students to expend a bit of extra effort but are all worth it in the end.

Societies

Societies aren’t necessarily tied to a course but societies that are quite common such as UCL Medicine’s RUMS society. These societies are usually helpful in a number of ways and go beyond simple get togethers. These societies help students by doing things such as hosting events such as sports outings and music recitals, allow easier organisation of group tutoring, providing networking opportunities and help students meet other students from the same course. There are usually societies for any course in a university and you shouldn’t be afraid to join them.

Course Structure (Out of Class)

Course structures can be an indicator of what a social life can be in a course outside of the classroom and this is usually in the form of extraordinary opportunities.

Extraordinary opportunities such as student exchanges can become unique social experiences. Some course offer a year abroad or any other type of experience that can help students make interesting memories.

Contact Access Education at: 

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email :  info@konsultanpendidikan.com

Cara masuk ke Stanford Graduate School of Business

stanford graduate school of business

Peringkat tingkat penerimaan sekolah bisnis 2019 menunjukkan Stanford Graduate School of Business (GSB) di bagian atas daftar sekolah paling selektif. Ya, bahkan lebih sulit untuk masuk ke program bisnis elit Stanford daripada Harvard, Yale, Columbia, dan Wharton.

Spesialis pendidikan Quacquarelli Symonds baru-baru ini merilis Peringkat MBA Global 2021 dan Stanford mendapat peringkat sebagai sekolah bisnis terbaik di dunia.


Tingkat penerimaan Stanford GSB 6,1% yang sangat tipis , sekitar 20% pelamar masuk ke program bisnis Yale dan Wharton – berarti bahwa keunggulan apa pun yang dapat Anda berikan kepada diri Anda sendiri dalam bidang ultrakompetitif ini dapat membuat perbedaan.

Jangan meniru apa yang menurut Anda ingin dilihat oleh panitia penerimaan

Sementara stereotip kandidat Liga Ivy yang ideal adalah seseorang yang memenuhi versi pencapaian tradisional (dengan warisan untuk boot), alumni Stanford menyoroti pentingnya membawa permainan-A Anda sendiri yang berbeda ke aplikasi Anda.

Ian Cinnamon, seorang alumni GSB Stanford dan presiden serta pendiri Synapse Technology Corp. yang berbasis di Silicon Valley, mengatakan bahwa dia memperhatikan bahwa semua teman sekelas GSB-nya “sangat unik”.

“Setiap orang benar-benar memfokuskan aplikasi mereka tidak hanya pada pencapaian mereka, tetapi juga motivasi unik yang mendorong mereka,” kata Cinnamon.

Saran utamanya untuk pelamar sekolah bisnis Stanford adalah jangan meniru tipe. “Jangan mencoba menyesuaikan diri dengan cetakan yang tidak alami,” kata Cinnamon. “Jujurlah pada diri sendiri; jujurlah pada apa yang mendorong Anda. Apakah Anda ingin menjadi jurnalis, penyanyi, atau pengendara banteng rodeo. Bahkan teman sekelas yang datang dari latar belakang yang sama (konsultasi atau keuangan) masing-masing memiliki minat dan dorongan yang mereka kejar selama GSB. “

Alumni sekolah bisnis Stanford lainnya memvalidasi nasihat ini. “Ceritakan sebuah kisah yang hanya Anda yang dapat menceritakannya dan hindari menulis jawaban yang menurut Anda sedang dicari oleh pemerintah,” kata Samantha Dong, pendiri dan CEO Ally Shoes. “Keaslian adalah salah satu pelajaran terpenting yang kami pelajari di GSB. Sejujurnya, orang dapat membedakannya.

“Tolong jangan mencoba untuk ‘mencontoh’ aplikasi Anda setelah orang lain yang Anda kenal masuk,” kata Irina Farooq, kepala bagian produk Kinetica. “Anda bukan orang itu, dan pendekatan ini pasti akan memengaruhi kemampuan Anda untuk mengartikulasikan pengalaman dan sudut pandang unik Anda. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah tetap jujur ​​pada diri sendiri dan aspirasi Anda.”

Fernandes menambahkan, “Jujurlah tentang perjalanan Anda dan ke mana Anda ingin pergi. Terakhir, bersikaplah rendah hati, Anda tidak sempurna, jangan merasa perlu untuk menunjukkan ini. Petugas penerimaan telah membaca ribuan esai setiap tahun dan dapat melihat sesuatu dihiasi dari satu mil jauhnya. “

Pastikan seluruh aplikasi Anda menceritakan kisah yang kohesif

Fernandes memfokuskan tipnya untuk mengikuti program kompetitif seputar cara Anda mendekati esai sekolah bisnis. “Benar-benar renungkan pertanyaan esai, ‘Apa yang paling penting bagimu dan mengapa?'” Kata Fernandes. “Ini pertanyaan yang mendalam bagi siapa pun. Ini hampir seperti bertanya pada diri sendiri, apa tujuan hidup Anda?”


Dong setuju bahwa pertanyaan “Apa yang paling penting bagimu dan mengapa?” Pertanyaan esai “sangat menakutkan”, menambahkan bahwa menjawab pertanyaan ini menjadi tantangan terbesar untuk masuk ke GSB. Untuk mengatasi kendala yang berat ini, dia menulis 20 draf berbeda sebelum menyelesaikan esainya.

“Pada akhirnya, dua hal membantu saya menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif,” kata Dong. “Saya menuliskan semua momen besar yang bermakna dalam hidup saya dan mencoba mencari benang merah. Saya juga bertanya pada diri sendiri pertanyaan ini: ‘Apa satu hal dalam hidup yang tidak dapat saya jalani?'”

Fernandes menekankan memastikan bahwa seluruh aplikasi Anda menceritakan kisah serupa yang menyampaikan pesan yang koheren dan menarik secara keseluruhan.

“Kisah Anda membuat Anda menonjol, tetapi tidak masuk akal jika seseorang berbicara tentang keinginan menggunakan teknologi untuk mengubah industri sepak bola dan tidak ada hal lain dalam aplikasi Anda yang berbicara tentang hasrat Anda untuk sepak bola dan teknologi,” katanya.

Diversifikasi pengalaman Anda

Sal Hazday, chief operating officer OppLoans, mengatakan dia harus gigih agar berhasil dalam tujuannya untuk mendapatkan gelar MBA Stanford.

“Saya mengirimkan rekomendasi tambahan dan rekomendasi saya sendiri tentang apa yang membuat saya menjadi kandidat yang berbeda,” kata Hazday. Alasan di balik upaya ekstra ini adalah apa yang menurut Hazday merupakan tantangan terbesar untuk masuk ke Stanford GSB: “Mengetahui bahwa saya harus bersaing tidak hanya dengan orang-orang pintar yang bersekolah di sekolah bergengsi, menerima nilai bagus, dan memiliki karier yang sukses sebelum berbisnis sekolah, tetapi juga mereka melakukan hal-hal menakjubkan dan menarik di bidang lain seperti atletik, penelitian, atau pekerjaan sukarela. “

Untuk membantu keseimbangan dan bersaing di arena ini, Hazday mendorong kandidat untuk mendiversifikasi pengalaman kerja mereka seperti yang dia lakukan: “Saya memiliki kesempatan untuk bekerja di luar negeri di negara yang sangat berbeda (Arab Saudi, Kosta Rika) sebagai konsultan SAP – ini memberikan landasan unik untuk lebih membangun pengetahuan saya dalam memecahkan tantangan bisnis secara global. “

Ekspresikan bentuk unik kepemimpinan Anda

Ketika Farooq pertama kali tertarik untuk melamar ke sekolah bisnis Stanford, dia menemukan bahwa tantangan terbesar adalah mencoba mencari tahu apa yang dia “perlu” lakukan untuk masuk.

“Pada saat itu, saya tidak mengenal satu orang pun yang pergi ke sana, tetapi sepertinya semua orang di sekitar saya telah mendengar tentang strategi ‘ideal’ untuk masuk,” kata Farooq. “Pada awalnya, itu membuat GSB tampak seperti tempat mistis di mana saya harus benar-benar meregang dan mengubah diri saya sendiri untuk masuk. Itu sangat meresahkan.”


Farooq akhirnya mampu mengatasi tantangan ini dengan menyadari, katanya, bahwa “Stanford sebenarnya ingin Anda membawa diri Anda yang unik ke meja.” Dengan perspektif baru ini, Farooq tidak berfokus pada penekanan pada hasil tetapi pada memberikan panitia penerimaan gambaran akurat tentang dirinya, tujuan, dan aspirasinya. Jalannya untuk menemukan suara otentiknya datang dengan memanfaatkan bentuk kepemimpinannya yang unik dan mengungkapkannya dalam aplikasinya.

“Ini adalah kelas kecil dengan sekitar 360 orang, jadi mereka mencari setiap orang untuk menunjukkan bagaimana mereka bisa menjadi pemimpin masa depan,” kata Farooq. “Tapi mereka juga sangat memahami bahwa kepemimpinan datang dalam berbagai bentuk dan mencari orang-orang dari latar belakang yang berbeda. Faktanya, sebagian besar dari program ini disusun untuk mengasah keterampilan kepemimpinan Anda, di mana Anda ditantang oleh berbagai perspektif.”

Menunjukkan bahwa moto Stanford GSB adalah “Ubah Kehidupan, Ubah Organisasi, Ubah Dunia,” Farooq merasa tidak mengherankan bahwa esai penerimaannya diarahkan untuk memahami Anda sebagai pribadi dan potensi Anda sebagai pemimpin masa depan.

“Saya menggunakan ini sebagai kesempatan untuk benar-benar mengintrospeksi tujuan dan motivasi saya sendiri dan kemudian mengartikulasikannya dalam esai saya,” katanya.

Tinjau kriteria evaluasi Stanford GSB

Selain mempertimbangkan saran dari MBA Stanford yang sukses tentang bagaimana mereka masuk ke program, pastikan untuk memperhatikan kata-kata berikut dari Kirsten Moss, asisten dekan penerimaan MBA dan bantuan keuangan di Sekolah Pascasarjana Bisnis Stanford: “Kami sedang mencari untuk membangun kelas siswa yang beragam yang ingin tahu dan bersedia menangani masalah atau tantangan, yang melampaui apa yang mungkin diharapkan dari mereka, “kata Moss. “Kami mencari siswa yang telah mengambil inisiatif, fokus pada hasil, melibatkan orang lain dalam upaya mereka, dan membantu orang lain tumbuh.”

Untuk memahami dengan tepat apa yang dicari panitia penerimaan, Moss menunjuk pelamar yang tertarik untuk meninjau kriteria evaluasi program MBA, menekankan bahwa siswanya membawa berbagai perspektif dan pengalaman ke kelas dan komunitas. “Kami benar-benar bersungguh-sungguh ketika kami mengatakan kami tidak mengharapkan siswa kami semua cocok satu cetakan,” kata Moss. “Jadi, saran terbaik yang bisa saya berikan adalah agar kandidat jujur ​​dan otentik diri Anda sendiri.”

Pastikan Anda benar-benar menginginkannya

Farooq menerima banyak panggilan dari orang-orang yang mendaftar ke sekolah bisnis, banyak dari mereka yang katanya tidak tahu mengapa mereka melakukannya. “Jawaban paling umum yang saya dapatkan adalah, ‘Saya diberitahu bahwa itu akan terlihat bagus di resume saya.’ Ya, mungkin, tapi begitu juga sejumlah hal lainnya. “

Berdasarkan pengalaman ini, Farooq menyarankan pelamar untuk melakukan pencarian jiwa sebelum melamar. “Benar-benar habiskan waktu untuk memahami diri sendiri – apa yang memotivasi Anda, apa yang ingin Anda capai dengan bersekolah di sekolah bisnis,” katanya. “Tim penerimaan selalu dapat membedakan antara orang-orang yang melihat sekolah bisnis sebagai bagian penting dari perjalanan kepemimpinan mereka dan mereka yang baru saja ikut-ikutan.”

Fernandes setuju bahwa motivasi, serta waktu ketika Anda memutuskan untuk melamar ke sekolah bisnis Stanford, dapat memainkan faktor besar dalam hasilnya – bukan karena satu jendela lamaran lebih baik daripada yang lain, tetapi karena penting untuk melamar hanya jika Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang motivasi Anda yang sebenarnya.

“Saya pikir alasan mengapa banyak orang tidak masuk adalah mungkin karena mereka melamar saat mereka belum siap,” kata Fernandes. “Anda benar-benar harus bertanya pada diri sendiri mengapa Anda menginginkan gelar MBA – dan mengapa sekarang?”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami