4 pemagang Microsoft menjelaskan cara mempersiapkan diri untuk sukses kerja jarak jauh di kelompok raksasa teknologi terbesar yang pernah mencapai $1,6 triliun

work from home

Seperti halnya semua perusahaan, program magang 30 tahun Microsoft mengalami guncangan besar tahun ini ketika krisis virus korona menutup kantor pusatnya di Redmond, Washington dan perusahaan harus memberi tahu lebih dari 4.000 pemagang di seluruh negeri mereka akan bekerja dari rumah.

Jose Herrera Sebastian, seorang mahasiswa Arizona State University yang telah menyegel rencana musim panasnya sebagai pemagang Microsoft pada bulan November, mengatakan bahwa dia telah sangat siap untuk magang.

“Saya merencanakan rute saya untuk pergi ke kantor dan toko kelontong,” katanya. Sayangnya, rencana yang disusun dengan baik itu tidak berguna.

Perusahaan sering mengirimkan email kepada siswa saat memantau situasi. Pada bulan Februari, ia mengirimkan email tentang perumahan. Kemudian, tidak lama setelah itu, ia mengirim email lain yang memastikan siswa bahwa magang tidak akan dibatalkan. Akhirnya, perusahaan mengumumkan bahwa program tersebut akan menjadi virtual.
“Sungguh menyedihkan,” kata Herrera Sebastian, yang bekerja di aplikasi obrolan Microsoft, Teams. “Tapi kemudian saya seperti, fokus utama saya adalah saya masih bisa bekerja dengan tim.”

Sementara ketidakmampuan untuk mendapatkan pengalaman secara langsung mengecewakan, keseriusan krisis virus corona mengalahkan semua kekhawatiran individu.

Menyesuaikan diri bekerja dari rumah:

Untuk membantu pekerjaan kelas magang dari rumah, Microsoft mengirimkan komputer, monitor, laptop, dan keyboard kepada siswa, dan memandu mereka mengakses jaringan pribadi virtual perusahaan.

Herrera Sebastian, yang tinggal di sebuah apartemen di Phoenix, membeli meja berbentuk L dari Walmart dan menyambar kursi kantor lama kakaknya. Connor Richards, seorang pemagang cloud dan AI, mengganti meja kecil yang disediakan oleh apartemen siswanya dengan ruang kerja yang jauh lebih besar sebelum magang dimulai.
Perusahaan juga mengirimkan banyak barang curian kepada para pemagang, meskipun paket perawatannya bervariasi antar tim. Pemagang pemasaran Eileen Toh misalnya, menerima satu set cat dan sebotol anggur untuk kegiatan mengecat dan menyesap. Anyaoku menerima hoodie dan kaos couple. Herrera Sebastian mendapatkan kado berupa trail mix, cokelat panas, dan permen, serta headphone Surface.

“Ini adalah paket Amazon paling banyak yang pernah saya terima dalam satu tahun,” kata Herrera Sebastian.

“Untuk sekolah dan untuk bekerja, Anda terbiasa pergi ke lingkungan terpisah untuk menjadi produktif,” kata Richards. “Sulit untuk mendapatkan keseimbangan kehidupan kerja ketika Anda tidak memiliki pemisahan atau batasan apa pun.”

Anyaoku, seorang mahasiswa internasional dari Nigeria di University of Maryland, harus pindah ke sebuah hotel selama masa magang terakhirnya setelah masa sewa apartemennya berakhir.
“Sulit mengatasi pandemi sendirian saat magang,” katanya.

Jauh dari keluarganya di Nigeria, Anyaoku khawatir tentang bagaimana dia akan menjalani magang pertamanya saat itu masih virtual. Tetapi setelah dua minggu, pekerjaan proyeknya meningkat dan dia menjadi lebih dekat dengan rekan-rekannya.

“Semuanya mulai jatuh pada tempatnya,” katanya. “Anggota tim saya sangat ingin membantu. Menurut saya, saya beruntung.”

Mencoba menjalin ikatan, secara virtual:

Seperti Anyaoku, peserta magang lainnya tidak begitu yakin bagaimana mereka akan membangun jaringan atau berkolaborasi secara virtual dengan tim yang tidak akan pernah mereka temui secara langsung.

“Sebagai pekerja magang Anda sudah sangat pemalu, sulit untuk menjangkau karyawan penuh waktu,” kata Richards. “Sebenarnya, itu lebih sulit.”

Tetap saja, Microsoft melakukan yang terbaik untuk mengakomodasi para pekerja magang, menurut Richards dan yang lainnya.

Misalnya, Toh mengatakan bahwa manajernya bertanya tentang gaya kerjanya dan diajari gaya kerja rekan satu timnya juga. Beberapa email lebih disukai, sementara yang lain lebih suka pesan di Teams. Ini membantu Toh memahami cara terbaik untuk berbicara dengan rekan-rekannya untuk pertanyaan yang sensitif terhadap waktu dan meminta nasihat. Timnya juga menjadwalkan pertemuan sepanjang minggu yang tidak berkisar pada pekerjaan. Kadang-kadang anak-anak atau anjing akan melompat ke layar, dan itu membantunya mengenal rekan-rekannya lebih baik juga.
“Ini pada dasarnya seperti menggantikan berbicara dengan seseorang di lorong,” kata Toh.

Selain bagaimana tim individu menanganinya, Microsoft juga mengadakan Tanya Jawab virtual di seluruh perusahaan dengan wakil presiden perusahaan, dan mengorganisir kelompok-kelompok kecil magang untuk bermain Pictionary dan saling mengenal. Selama Hari Magang tahunan perusahaan di bulan Juli, siswa dapat menonton pertunjukan dari Chance the Rapper dan Trevor Noah.

“Mereka benar-benar berusaha keras,” kata Anyaoku.

Bagaimana pekerjaan mereka disesuaikan dengan peristiwa terkini:

Ini benar-benar tahun yang bersejarah. Tidak hanya pandemi yang mengamuk membuat ekonomi terpuruk, tetapi orang-orang di seluruh negeri turun ke jalan untuk berbaris untuk gerakan Black Live Matters, sementara pemilihan presiden yang memanas semakin dekat.

Toh bergabung dengan tim pemasaran Microsoft pada saat protes meletus di seluruh negeri atas kematian George Floyd. Dia mengatakan bahwa timnya sering memikirkan cara membuat kampanye pemasarannya lebih inklusif.

Kolega Toh memberikan beberapa saran untuk membuat kampanye inklusif sambil berkolaborasi dengan kolega. “Saya harus selalu ingin membuatnya lebih tidak nyaman – untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu,” kata Toh, merujuk pada topik-topik tentang representasi dan aksesibilitas yang adil. “Apa yang bisa kita lakukan secara pribadi? Apa yang bisa saya lakukan secara pribadi?”

Sebelum pandemi, Herrera Sebastian, yang bekerja dengan Microsoft Teams, tidak terlalu memahami produk tersebut.

“Saya seperti, oke, ini layanan perpesanan lain,” kata Herrera Sebastian. “Dan kemudian pekerjaan dari rumah mulai keluar dan saya menyadari, ‘Oke, masih ada lagi.'”

Pandemi virus korona memacu aplikasi obrolan tumbuh hingga 75 juta pengguna aktif harian di bulan April, pertumbuhan 70% dari bulan Maret.

Selama dengar pendapat antitrust, ketika Kongres dihadapkan pada CEO Apple, Google, Amazon, dan Facebook, Richards mengatakan bahwa dia menghabiskan waktu untuk merenungkan masalah tersebut.
“Agak buruk mengalahkan kompetisi kecil,” katanya. “Lebih banyak perusahaan harus diberi kesempatan untuk berinovasi dan menunjukkan produk mereka, dan itu mengarah pada hal-hal yang lebih baik untuk semua orang.”

Saran untuk calon pemagang yang bekerja dari rumah:

Semua peserta magang mengatakan bagian tersulit dari magang jarak jauh adalah menemukan cara untuk melakukan percakapan ringan dan santai dengan kolega dan menemukan cara untuk berjejaring tanpa menjadwalkan secara formal satu lawan satu.

“Beberapa nasihat yang saya dapat dari manajer saya adalah: Tidak apa-apa untuk hanya mengirim pesan dingin kepada seseorang dan berkata, ‘Hei, apakah kamu ada waktu luang saat ini?'” Kata Herrera Sebastian. “Karena sebagian besar, semua orang hanya duduk-duduk dengan kotak masuk kosong.”

Toh berkata bahwa dia menjadi lebih proaktif dalam menjangkau kolega di Microsoft Teams dan sering berbicara dengan manajernya. Dia mendorong magang jarak jauh lainnya di masa depan untuk mencoba “berkomunikasi secara berlebihan” juga: “Hanya memberi tahu mereka apa yang Anda lakukan dengan proyek Anda” adalah cara yang baik untuk memulai percakapan dan memastikan Anda berada di jalur yang benar.

Microsoft menolak untuk berpartisipasi dalam cerita ini.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan