Masa Depan Pekerjaan Dan Pendidikan

The Future Of Jobs And Education

Dunia kerja telah berubah selama beberapa waktu, dengan berakhirnya gagasan tentang pekerjaan seumur hidup dan dimulainya ekonomi pertunjukan. Tetapi seperti di setiap bidang lain di mana transformasi digital sedang berlangsung, peristiwa tahun 2020 telah mempercepat laju perubahan ini secara dramatis.

Organisasi Perburuhan Internasional memperkirakan hampir 300 juta pekerjaan berisiko akibat pandemi virus corona. Dari mereka yang hilang, hampir 40% tidak akan kembali. Menurut penelitian oleh University of Chicago, mereka akan digantikan oleh otomatisasi untuk menyelesaikan pekerjaan dengan lebih aman dan efisien. Yang terutama berisiko adalah apa yang disebut pekerjaan “garis depan” layanan pelanggan, kasir, asisten pengecer, dan transportasi umum hanyalah beberapa contoh. Tetapi tidak ada pekerjaan atau profesi yang sepenuhnya menjadi bukti masa depan. Berkat kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML), bahkan tugas yang sebelumnya disediakan untuk dokter dan pengacara yang sangat terlatih mendiagnosis penyakit dari gambar medis, atau meninjau riwayat kasus hukum, misalnya kini dapat dilakukan oleh mesin.

Pada saat yang sama, Forum Ekonomi Dunia, dalam laporan Pekerjaan Masa Depan 2020, menemukan bahwa 94% perusahaan di Inggris akan mempercepat digitalisasi operasi mereka sebagai akibat dari pandemi, dan 91% mengatakan mereka akan menyediakan lebih banyak fleksibilitas di sekitar rumah atau kerja jarak jauh.

Satu hal yang pasti adalah kita sedang memasuki era di mana pendidikan adalah seumur hidup. Dengan kecepatan perubahan saat ini, semakin sedikit karir di mana Anda dapat mengharapkan pengetahuan yang Anda ambil di sekolah atau universitas untuk mengantarkan Anda menuju masa pensiun.

Semua ini telah menciptakan lingkungan yang sempurna untuk pembelajaran online yang berkembang pesat. Daripada pindah ke kota baru dan mendedikasikan beberapa tahun untuk belajar untuk suatu gelar, menjadi semakin umum untuk hanya masuk dari rumah dan menyesuaikan pendidikan di sekitar pekerjaan yang ada dan tanggung jawab keluarga.

Ini sesuai dengan visi Jeff Maggioncalda, CEO platform pembelajaran online Coursera. Coursera diluncurkan pada tahun 2012 oleh sekelompok profesor Stanford yang tertarik menggunakan internet untuk memperluas akses ke konten pendidikan kelas dunia. Saat ini, 76 juta pelajar telah mengambil 4.500 kursus berbeda dari 150 universitas, dan perusahaan berada di garis depan dalam gelombang transformasi yang menyebar melalui pendidikan.

“Hal yang saya fokuskan,” katanya kepada saya selama percakapan kami baru-baru ini, “adalah bahwa orang-orang yang memiliki pekerjaan yang akan diotomatisasi saat ini tidak memiliki keterampilan untuk mendapatkan pekerjaan baru yang akan dibuat.”

Tanpa intervensi, hal ini dapat mengarah pada skenario “semua orang kalah”, di mana tingkat pengangguran yang tinggi bersamaan dengan banyaknya lowongan yang tidak terisi karena bisnis tidak dapat menemukan orang dengan keterampilan yang diperlukan.

Jawabannya di sini adalah memikirkan kembali pendidikan dari bawah ke atas, kata Maggioncalda, dan ini adalah pendapat yang dibagikan secara luas. Statistik WEF lainnya memberi tahu kita bahwa 66% pemberi kerja mengatakan bahwa mereka mempercepat program untuk meningkatkan keterampilan karyawan agar dapat bekerja dengan teknologi dan data baru.

Model pendidikan juga akan berubah seiring dengan perubahan kebutuhan industri. Coursera sedang mempersiapkan hal ini dengan membuat kelas kualifikasi baru seperti Sertifikat Profesional Tingkat Awal. Seringkali diberikan langsung oleh perusahaan besar, termasuk Google dan Facebook, ini memberikan landasan pada dasar-dasar yang diperlukan untuk mengambil posisi entry-level dalam karir teknis, dengan harapan bahwa siswa akan melanjutkan pendidikan mereka ke tingkat sarjana sementara bekerja, melalui kursus online, atau semester di kampus yang dipercepat.

“Masa depan pendidikan akan menjadi jauh lebih fleksibel, modular, dan online. Karena orang tidak akan berhenti dari pekerjaannya untuk kembali ke kampus selama dua atau tiga tahun untuk mendapatkan gelar, mereka tidak dapat keluar dari tempat kerja selama itu dan memindahkan keluarga mereka. Akan ada program sertifikat modular yang jauh lebih fleksibel dan berukuran kecil yang bertambah hingga derajat, dan itu adalah sesuatu yang akan dialami orang selama karir kerja mereka, “kata Maggioncalda.

Semua ini terkait dengan baik dengan kebutuhan yang berkembang yang dimiliki industri untuk pekerja yang dapat terus melakukan reskill dan upskill untuk mengimbangi perubahan teknologi. Ini dapat menyebabkan berakhirnya model tradisional di mana status kita sebagai siswa berakhir saat kita menjadi dewasa dan bekerja.

Daripada hanya lulus dan mengucapkan selamat tinggal kepada perguruan tinggi mereka saat mereka melempar mortarboard ke atas, siswa dapat berakhir dengan hubungan seumur hidup dengan penyedia pendidikan pilihan mereka, membayar langganan untuk tetap terdaftar dan dapat melanjutkan pembelajaran mereka tanpa batas.

“Karena mengapa universitas tidak ingin menjadi mitra belajar seumur hidup Anda?” Kata Maggioncalda.

“Saat dunia berubah, Anda memiliki komunitas yang Anda kenal, dan Anda dapat terus kembali dan belajar – dan gelar Anda tidak pernah benar-benar selesai – Anda mendapatkan kredensial mikro dan melengkapi portofolio Anda. Ini menciptakan peluang besar untuk pendidikan tinggi. “

Secara pribadi, saya merasa bahwa ini semua mengarah pada masa depan yang menarik di mana hambatan pendidikan dipatahkan, dan orang tidak lagi dihalangi untuk belajar oleh fakta bahwa mereka juga perlu mempertahankan pekerjaan, atau hanya karena mereka tidak mampu untuk pindah. pergi untuk memulai kursus universitas.

Dengan kerja jarak jauh yang semakin umum, faktor-faktor seperti tempat kami tumbuh besar, atau tempat kami ingin menetap dan membesarkan keluarga, tidak akan lagi membatasi aspirasi kami untuk karier dan pendidikan. Hal ini dapat mengarah pada “demokratisasi pendidikan”, dengan biaya yang lebih rendah bagi pelajar karena pemberi kerja bersedia menerima tab bagi mereka yang menunjukkan bahwa mereka dapat terus meningkatkan keterampilan mereka.

Saat dunia berubah, pendidikan juga berubah. Ruang sekolah yang keras dan akademi menara gading adalah peninggalan abad terakhir. Meskipun kualifikasi dan gelar formal tidak akan hilang dalam waktu dekat, cara penyampaiannya dalam waktu sepuluh tahun kemungkinan besar akan sangat berbeda dari saat ini, dan gagasan seperti modul, pembelajaran seumur hidup, dan sertifikat tingkat awal adalah indikasi yang baik tentang arah yang dituju.

Anda dapat menyaksikan percakapan saya dengan Jeff Maggioncalda secara lengkap, di mana di antara topik lainnya, kami juga membahas dampak Covid-19 dalam membangun budaya perusahaan dan implikasi dari tenaga kerja jarak jauh yang semakin mengglobal.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan