Bagaimana Mengatasi Kelelahan Akademik Di Universitas

Experiencing burnout

Dengan tugas kelas yang menumpuk, transisi yang sulit ke pembelajaran online , dan tekanan tambahan dari pandemi, kelelahan sangat umum terjadi di kalangan siswa.

Namun, burnout bukanlah istilah resmi hingga saat ini, meski dialami oleh ribuan orang di seluruh dunia. Kelelahan secara resmi diakui pada tahun 2019 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai fenomena pekerjaan dan ditambahkan ke Klasifikasi Penyakit Internasional (ICD-11).

Masalah dengan kelelahan adalah tidak semua orang menyadarinya, jelas Profesor Craig Jackson, seorang psikolog kesehatan kerja di Universitas Birmingham City .

“Teman sekamar atau kerabat mengatakan, ‘Anda akhir-akhir ini sedang gelisah’ atau ‘Anda menjadi pemarah,” kata Profesor Jackson. “Dengarkan orang lain jika mereka memberi tahu Anda bahwa Anda tampaknya memiliki masalah.”

Beberapa gejala kelelahan yang umum termasuk perasaan umum tidak mampu mengimbangi. Anda pikir Anda memiliki terlalu banyak pekerjaan, terlalu banyak tugas, terlalu banyak ujian, terlalu banyak kuliah yang harus Anda selesaikan.

Kelelahan menguras energi Anda dan membuat Anda merasa tidak termotivasi dan sinis. “Anda tidak dapat memulai apa pun karena menurut Anda ada begitu banyak yang harus dilakukan dan apa pun yang Anda lakukan tidak akan cukup,” kata Profesor Jackson.

Perasaan luar biasa ini dapat menyebabkan kelelahan, ketidakmampuan untuk tidur, dan perasaan cemas secara umum. Bagi sebagian orang, hal ini dapat menyebabkan masalah fisik sekunder seperti sakit kepala, sakit punggung, dan nyeri muskuloskeletal.

Tentu saja, ketegangan emosional dan fisik ini juga dapat meluas ke dalam kehidupan rumah tangga Anda, membuat Anda mudah tersinggung dan mudah marah.

Profesor Jackson berkata: “Jika Anda menjadi mudah tersinggung, jika Anda pemarah atau Anda tidak bisa tidur karena Anda mengkhawatirkan pekerjaan Anda, ini adalah tanda-tanda yang jelas bahwa kelelahan sedang dalam perjalanan.

“Belum terlambat untuk menghentikannya dan membalikkan keadaan, tetapi untuk melakukannya Anda perlu mengambil sedikit waktu istirahat.”

Apa yang menyebabkan kelelahan akademik?

Causes academic burnout

Kelelahan akademis tidak mungkin disebabkan oleh satu hal tertentu. Banyak faktor yang menyebabkan stres, yang dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan kelelahan akademik jika tidak dikelola dengan baik.

Namun, ada beberapa aspek kehidupan siswa, terutama selama pandemi, yang cenderung menambah stres dan membuat kelelahan akademik lebih mungkin terjadi.

Belajar berlebihan

Banyaknya tugas akademis yang harus diselesaikan dengan tenggat waktu tertentu sering kali dapat menambah tingkat stres siswa. Hal ini benar terutama ketika Anda merasa perlu mencapai nilai tertentu.

Profesor Jackson berkata: “Ketika tugas dilakukan dengan benar, itu seharusnya menyenangkan dan terasa bermakna serta bermanfaat. Hal itu tidak mudah ketika Anda seorang pelajar. “

Anda mungkin menghabiskan banyak waktu menatap layar komputer dan tidak cukup waktu untuk berolahraga atau tidur. Ini semua akan berkontribusi pada kelelahan.

Mengabaikan bidang lain dalam hidup Anda

Ketika siswa merasa terlalu banyak bekerja, mereka sering mengorbankan bagian lain dari hidup mereka untuk mengejar ketinggalan, begadang untuk menyelesaikan esai, membatalkan rencana, tidak memberi diri mereka waktu untuk bersantai.

“Ini berarti mengorbankan olahraga, waktu keluarga, perawatan kesehatan dan perawatan pribadi,” kata Profesor Jackson. “Kecuali jika keseimbangan ini berubah, kami akan selalu melihat siswa kelelahan karena itu terlalu berlebihan bagi mereka.”

Kekhawatiran tentang akomodasi

Mungkin juga ada tekanan yang datang dari luar pekerjaan akademis Anda. Kekhawatiran tentang akomodasi telah berkontribusi pada tingkat stres banyak siswa selama pandemi. Inggris Raya telah menyaksikan pemogokan sewa dan protes bagi siswa yang tidak dapat mengakses akomodasi siswa selama pandemi virus corona.

“Fakta bahwa siswa masih membayar sewa penuh untuk aset yang dalam banyak kasus tidak dapat diakses jelas akan berdampak pada kesehatan mental mereka,” kata Lydia Jones, pendiri Teman Serumah dan kampanye #SaveOurStudents.

SaveOurStudents adalah kampanye yang meminta pemerintah untuk menawarkan lebih banyak dukungan bagi siswa dan penyedia akomodasi selama pandemi.

“Siswa harus dapat fokus pada studi mereka, tetapi sebaliknya mereka harus memperjuangkan hak mereka dan mencoba mendapatkan diskon dan pengembalian dana untuk akomodasi mereka,” kata Jones.

Merasa terisolasi dalam pembelajaran online 

Pandemi virus korona telah membawa perubahan mendadak ke pembelajaran online. Di waktu normal, masih ada cukup banyak studi motivasi diri, tetapi karena COVID-19, interaksi tatap muka lebih sedikit.

Beberapa siswa mungkin merasa terisolasi karena ini. Jika semua ada di balik layar, rasanya tidak ada orang yang mendukung siswa. “Mahasiswa tidak melihat ribuan orang di universitas yang telah bekerja di belakang layar untuk mendukung kesejahteraan siswa.” kata Profesor Jackson.

Sebuah survei baru-baru ini menemukan bahwa 73 persen mahasiswa merasa universitas mereka tidak memberikan dukungan kesehatan mental yang memadai.

Jones percaya bahwa pemerintah perlu berinvestasi lebih banyak pada siswa dan memberikan lebih banyak pelatihan pertolongan pertama kesehatan mental untuk petugas akomodasi siswa serta akademisi.

“Belum ada pelatihan kesehatan mental yang cukup di seluruh pendidikan tinggi secara keseluruhan,” katanya.

Tekanan finansial

Saat COVID-19 menutup restoran, pub, dan toko di seluruh dunia, banyak siswa kehilangan pekerjaan paruh waktu. Dalam banyak kasus, ini berarti hilangnya sumber pendapatan penting.

Jones berkata: “Siswa mendorong ekonomi paruh waktu di perhotelan, rekreasi, dan ritel. Siswa tidak memiliki keamanan di sekitar pekerjaan paruh waktu mereka. “

Dia menambahkan bahwa sebagian besar siswa di Inggris Raya juga belum dapat memperoleh manfaat dari bantuan keuangan apa pun dari pemerintah karena status paruh waktu mereka dalam peran mereka. Masing-masing masalah ini telah memberi tekanan lebih pada siswa, dalam waktu yang sudah penuh tekanan.

Sumber: topuniversities.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan