7 tips agar tetap aman saat belajar di luar negeri

university of delaware study abroad

Belajar di luar negeri dapat mendatangkan manfaat besar, tetapi menjadi pengunjung di negeri asing juga memiliki risiko yang signifikan.

“Penting untuk memahami bagaimana risikonya bisa berbeda dari rumah, dan bersiaplah,” kata Shaun Jamieson, Analis Risiko Internasional di Iowa State University, tempat saya mengajar bahasa Spanyol dan menjalankan program studi luar negeri terbesar di universitas tersebut.

Beberapa kasus menggarisbawahi poin ini lebih dari kasus tragis Otto Warmbier, seorang mahasiswa Amerika yang ditangkap dan dipenjara di Korea Utara pada tahun 2016 karena diduga mencuri poster propaganda dari sebuah hotel di Korea Utara. Setelah dipenjara, Warmbier dibawa kembali ke Amerika Serikat pada tahun 2017 dengan kerusakan otak dan dalam keadaan vegetatif. Dia meninggal beberapa saat kemudian dan secara luas dilihat sebagai korban dari rezim yang brutal.

Otto Warmbier North Korea

Meskipun kasus Warmbier mewakili keadaan yang ekstrem – dan kematian siswa Amerika saat belajar di luar negeri jarang terjadi – mereka masih menjadi pengingat yang suram tentang bahaya yang mungkin dihadapi oleh lebih dari 332.000 siswa AS yang belajar di luar negeri setiap tahun.
Eropa tetap menjadi tujuan utama bagi orang Amerika yang belajar di luar negeri, dan partisipasi dalam program di Asia, Afrika, dan Timur Tengah terus berkembang, menurut Institut Pendidikan Internasional. Banyak dari tujuan ini aman untuk dikunjungi orang Amerika dan membanggakan industri kesehatan modern, polisi dan layanan keamanan, atau tidak memiliki perusahaan kriminal yang jelas. Namun, siswa harus tetap berhati-hati saat mereka bepergian dan belajar.

Menurut Jamieson, berikut tujuh tip untuk memastikan waktu seseorang di luar negeri bahagia, produktif, dan aman:

1. Cari tahu tujuan Anda

susquehanna university study abroad
Salah satu hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mempersiapkan diri adalah meneliti tujuan Anda. Departemen Luar Negeri AS secara teratur memperbarui nasihat perjalanan untuk setiap negara.
Nasihat ini memberikan informasi terperinci tentang bagian negara mana yang aman, jenis transportasi umum apa yang digunakan, waktu dalam setahun untuk menghindari perjalanan, penipuan umum, dan banyak lagi. Buku panduan yang baru diterbitkan, seperti yang dibuat oleh Lonely Planet, merupakan pelengkap yang baik untuk informasi resmi, dan dapat memberikan informasi lokal yang dapat diandalkan tentang adat istiadat budaya, etiket, dan lingkungan terbaik untuk tinggal.

2. Pelajari hukum dan adat istiadat setempat

syracuse university study abroad
Saat Anda meneliti tujuan Anda, perhatikan baik-baik hukum atau kebiasaan setempat. Banyak negara memiliki undang-undang ketat terkait penggunaan narkoba yang dapat mengakibatkan hukuman penjara yang signifikan. Di negara-negara di mana alkohol diizinkan secara luas, mungkin ada hukum atau norma budaya yang berbeda seputar mabuk atau mabuk di depan umum.
Di beberapa negara, Anda juga harus sangat berhati-hati dalam membahas topik sensitif, yang dalam beberapa kasus ilegal. Misalnya, orang Amerika telah ditangkap karena mendukung kemerdekaan Tibet di China, serta mendukung gerakan Boikot, Divestasi, & Sanksi, atau BDS, di Israel. Dalam beberapa situasi ekstrim, diskusi tentang topik terlarang dipandang sebagai dukungan untuk terorisme, seperti mendukung kemerdekaan Kurdi di Turki.

3. Bersiap untuk keadaan darurat

passports
Buat salinan dokumen penting seperti paspor, visa, dan konfirmasi maskapai penerbangan dan hotel – dan pisahkan dari aslinya. Anda juga dapat menyimpan salinan digital di ponsel pintar atau tablet Anda. Jika ada dokumen yang hilang atau dicuri, memiliki salinannya dapat membantu Anda mendapatkan dokumen baru dengan lebih cepat.
Juga rencanakan apa yang akan Anda lakukan dalam keadaan darurat. Catat atau simpan nomor telepon secara digital untuk layanan darurat dan kedutaan / konsulat setempat sebelum Anda pergi. Pelajari beberapa frasa dasar dalam bahasa lokal untuk meminta bantuan atau memberi tahu dokter alergi.

4. Lindungi kesehatan Anda

Volunteering Abroad
Pusat Pengendalian & Pencegahan Penyakit mengelola situs web dengan informasi untuk pelancong tentang vaksinasi dan obat-obatan yang umumnya direkomendasikan.
Jika Anda akan bepergian ke negara yang merekomendasikan vaksin atau obat khusus, kunjungi klinik perjalanan di rumah sakit setempat atau pusat kesehatan pelajar. Ahli kesehatan di klinik ini juga dapat memberi tahu Anda tentang obat-obatan tertentu yang mungkin ilegal di beberapa negara. Misalnya, beberapa obat ADHD ilegal di Jepang.
Minum obat apa pun yang Anda butuhkan secukupnya untuk bertahan selama perjalanan Anda atau buat rencana untuk mengisi ulang resep Anda di luar negeri. Di sebagian besar negara mengirimkan obat-obatan adalah ilegal, jadi memiliki persediaan yang memadai itu penting.
Kemungkinan asuransi kesehatan reguler Anda tidak akan melindungi Anda di luar negara asal Anda. Beberapa perusahaan menawarkan “asuransi perjalanan” – jangan disamakan dengan “asuransi perjalanan” – yang akan menanggung biaya darurat dan pengobatan selama berada di luar negeri. Banyak paket yang terjangkau. Seringkali bank atau kartu kredit Anda mungkin menawarkan asuransi perjalanan. Anda juga dapat mengunjungi situs seperti http://www.insuremytrip.com untuk mencari penyedia.

5. Atur Keamanan Perangkat Digital Anda

find my iphone app
Sebaiknya Anda memiliki kode sandi layar kunci saat bepergian jika ponsel Anda dicuri. Selain itu, banyak layanan seperti Apple’s Find My iPhone atau Google Find My Device akan memungkinkan Anda untuk menghapus ponsel dari jarak jauh jika hilang atau dicuri. Di negara-negara dengan internet yang sangat terbatas dan tingkat peretasan yang tinggi, mungkin masuk akal untuk mengambil telepon “sekali pakai” yang dapat Anda hapus ketika Anda kembali ke rumah. Menggunakan jaringan pribadi virtual, atau
VPN
layanan, juga dapat membantu saat bepergian ke luar negeri dan menyambung ke Internet dari jaringan yang tidak dikenal.
Beberapa pelancong membayar operator telepon seluler mereka untuk mendapatkan akses global selama perjalanan mereka, tetapi ini dapat dengan cepat menjadi mahal. Banyak negara mengizinkan Anda membeli kartu SIM prabayar untuk layanan setelah Anda tiba di negara untuk digunakan dengan ponsel cerdas Anda yang sudah ada atau yang lain yang Anda beli di luar negeri.
Namun, jika menggunakan perangkat Anda sendiri, Anda harus memastikan ponsel Anda tidak terkunci dan akan berfungsi di negara itu. Beberapa situs menawarkan layanan yang dirancang untuk menentukan apakah ponsel Anda berfungsi di luar negeri seperti WillMyPhoneWork.net. Pelancong lain akan membawa hotspot seluler dengan layanan roaming atau hanya mengandalkan Wi-Fi terbuka yang sering tersedia di sebagian besar negara.

6. Jaga keamanan pribadi dengan serius

travel airport luggage baggage
Beberapa kejahatan paling umum yang menjadi korban para pelancong, seperti pencopetan dan pencurian bagasi, diakibatkan oleh gangguan dan ketidaktahuan tentang apa yang terjadi di sekitar Anda. Praktikkan kesadaran situasi menggunakan metode seperti OODA Loop. OODA adalah singkatan dari Observe, Orient, Decide, Act yang membuat Anda sadar akan lingkungan sekitar dan memungkinkan Anda bereaksi dengan tepat terhadap kejahatan dan bahaya lainnya.
Pantau barang-barang pribadi Anda dan amankan saat tidak terlihat. Jika Anda bepergian melalui jalan darat antar kota, hindari bepergian pada malam hari karena kondisi jalan dan penerangan mungkin minim.

7. Hindari kerusuhan sipil dan politik

france protests
Hindari bergabung atau menghadiri pertemuan besar atau demonstrasi massal. Meskipun mengamati protes dapat memberikan pelajaran budaya yang menarik tentang kewarganegaraan lokal, protes dapat berubah menjadi kekerasan kapan saja atau mengundang tindakan polisi. Dalam beberapa kasus, pencopet lokal dapat menggunakan acara tersebut sebagai gangguan.
Jika Anda adalah warga negara AS, daftar ke program LANGKAH Departemen Luar Negeri di step.state.gov sebelum Anda pergi. Ini akan mendaftarkan Anda sebagai berada di sebuah negara di luar negeri dan Anda akan menerima peringatan dan pemberitahuan keamanan sebelum dan selama perjalanan Anda. Jika sesuatu terjadi, mereka juga akan tahu bahwa Anda berada di negara tersebut dan mungkin membutuhkan bantuan.
Pantau media berita lokal dan Twitter untuk informasi terkini tentang potensi gangguan perjalanan atau layanan publik. Jika Anda membeli asuransi perjalanan, banyak dari kebijakan tersebut akan membantu Anda keluar dari negara jika situasinya menjadi terlalu berbahaya.
Chad M. Gasta adalah Profesor Bahasa Spanyol dan Ketua Departemen Bahasa & Budaya Dunia di Iowa State University.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan