Bagaimana Universitas Australia berubah setelah pandemi korona

Terguncang oleh Covid-19 yang menyebabkan jatuhnya pendapatan siswa internasional, kampus-kampus dipenuhi dengan ide-ide kebangkitan.

South Australia university
theguardian.com

Dihadapkan pada kenyataan periode panjang yang sangat berkurang pendapatan dari siswa internasional, universitas Australia muncul dari krisis anggaran langsung mereka untuk mulai memetakan jalur baru untuk institusi mereka.

Gugus tugas di hampir setiap kampus penuh dengan gagasan tentang bagaimana membentuk kembali beberapa institusi tertua dan terpenting.

Ini lebih dari sekadar meninjau jumlah staf, program kerja modal, mengambil kursus online, dan mengubah struktur fakultas.

Universitas sedang memeriksa apa peran mereka dalam komunitas dan ekonomi Australia, dan di mana kekuatan dan kelemahan mereka akan terletak di masa depan dalam menarik siswa – baik domestik maupun internasional.

Dan mereka segera menjajaki bagaimana mereka dapat terus mendanai penelitian terkemuka dunia, di mana Australia menikmati reputasi yang melampaui bobotnya.

Sebelum Covid-19, universitas di seluruh Australia telah memfokuskan strategi pertumbuhan mereka pada perekrutan mahasiswa internasional, yang biayanya memungkinkan universitas membangun gedung baru, mendanai penelitian, dan menawarkan kehidupan kampus yang lebih kaya, yang pada gilirannya memungkinkan mereka untuk bersaing secara agresif di pasar pendidikan internasional.

Sedekade dari 2009 hingga 2018 menyaksikan ledakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pendaftaran siswa internasional. Pendapatan dari aktivitas ini meningkat 260% – dari $ 3,4 miliar menjadi $ 8,8 miliar. Delapan universitas Australia masuk ke dalam daftar 100 teratas di seluruh dunia.

Tetapi penutupan perbatasan oleh Covid-19 membawa kehancuran langsung dan bencana besar dalam pendapatan tersebut. Bagi beberapa orang, ini lebih dari 40% dari pendapatan mereka. Pemodelan Universitas Australia menempatkan kerugian total pendapatan sektor ini sebesar $ 16 miliar hingga 2023.

Tetapi setelah kejutan awal karena tidak memenuhi syarat untuk program jobkeeper, dan trauma akibat harus menyesuaikan tenaga kerja mereka dengan cepat, universitas merencanakan masa depan yang bisa sangat berbeda.

“Kami tidak berharap untuk kembali ke bisnis seperti biasa sebelum Covid,” wakil rektor ANU, Brian Schmidt, mengatakan kepada staf dan siswa dalam pembaruan rutin bulan Juni.

“Kami akan terus beradaptasi, dan kami harus bersedia menjadi inovatif dan terukur dalam waktu yang tidak pasti ini,” tulisnya.

Ada banyak hal yang dipertaruhkan. Pendidikan adalah ekspor berbasis jasa terbesar di Australia, yang menyumbang $ 37,6 miliar, secara langsung dan tidak langsung, bagi perekonomian pada tahun 2019.

“Pendidikan internasional adalah kisah sukses besar bagi Australia,” kata ketua Universitas Australia, Prof Deborah Terry.

Online study

Hal Ini sangat mencerminkan reputasi sistem pendidikan Australia dan memberikan kontribusi yang sangat besar bagi perekonomian dan memberikan kontribusi yang sangat besar.

“Kami mendidik para pemimpin yang kembali ke negara mereka melalui kawasan dan mereka menyukai Australia.

“Itu adalah bagian yang sangat penting tidak hanya dalam perekonomian kami secara luas, tetapi juga tempat kami di dunia.”

Lalu apa yang terjadi selanjutnya? Apa tantangannya?

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Australia, Berita & Informasi, info kuliah, tempat tinggal di australia, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: