Meskipun rencana pandemi sekolah saya kuat, rencana itu gagal untuk menjawab pertanyaan paling kritis yang saya miliki tentang tahun ini

graduation coronavirus college university online face masks grad graduate students

Musim semi ini, perguruan tinggi dan universitas Amerika bertindak dengan sangat hati-hati. Pada bulan Maret, mereka memindahkan kelas secara online dan mengirim sebagian besar siswanya ke rumah tanpa ada satu pun kasus COVID-19 yang diketahui di kampus mereka.

Karena banyak dari institusi yang sama sedang menjajaki pembukaan kembali kampus mereka musim gugur ini, administrasi perguruan tinggi sedang mengembangkan rencana ekstensif dan perlindungan untuk membawa siswa kembali. Jika mereka memutuskan untuk melakukannya, mereka juga harus mengembangkan dan menerbitkan rencana penutupan potensial jika terjadi wabah di kampus.

Menetapkan Permulaan yang jelas

Saya seorang mahasiswa di Middlebury College, sebuah perguruan tinggi seni liberal kecil di Middlebury, VT dengan sekitar 2.800 siswa. Saya menyelesaikan karantina rumah selama 14 hari, tiba 11 hari sebelum kelas dimulai, menerima tes COVID-19 Hari Nol pada saat kedatangan, dan dimasukkan ke dalam karantina kamar. Setelah hasil tes negatif, saya dibebaskan ke karantina kampus dengan tes lain dilakukan pada Hari Ketujuh.

Middlebury telah menyatakan bahwa tingkat 25 kasus aktif, atau sekitar 1% dari populasi siswanya, akan menjadi Tingkat Empat “Peringatan Sangat Tinggi”, tingkat kewaspadaan tertinggi. Meskipun saya bukan ahli kesehatan masyarakat, saya merasa ini adalah ambang yang masuk akal bagi administrasi untuk memulai semacam penguncian di kampus, tetapi mungkin terlalu rendah untuk memulai evakuasi kampus penuh.

Namun, perguruan tinggi belum secara eksplisit menjelaskan apakah mencapai Level Empat itu akan memicu evakuasi semacam itu.

Dan justru itulah masalahnya.

Mahasiswa di seluruh negeri saat ini sedang membuat keputusan finansial dan akademik yang sulit, baik untuk berkomitmen kembali ke kampus, mengambil kelas di rumah, atau mengambil cuti satu semester atau satu tahun dari sekolah. Opsi-opsi ini masing-masing dinilai dengan berbagai tingkat risiko bersama dengan sedikit pengetahuan tentang seperti apa pandemi itu pada musim gugur.

Jika perguruan tinggi berkomitmen untuk menciptakan kerangka kerja yang aman dan menyeluruh untuk mengembalikan siswa ke kampus, saya merasa bahwa menciptakan peluang untuk pendidikan residensial sangat penting bagi banyak siswa yang ingin tinggal dan belajar jauh dari rumah.

Bagi mereka yang telah berkomitmen untuk kembali, terutama bagi siswa seperti saya yang mengalami penutupan tengah semester musim semi ini, banyak yang khawatir hal yang sama dapat terjadi lagi dengan mudah.

Kekhawatiran ini terutama menekan di tengah kemunduran sekolah seperti Universitas North Carolina di Chapel Hill. Setelah merebaknya lebih dari 100 kasus COVID-19 yang diketahui karena pesta di luar kampus, universitas memutuskan untuk menangguhkan kelas tatap muka dan mengirim banyak mahasiswa di kampusnya kembali ke rumah.

Pada musim semi, tidak ada institusi yang memiliki buku pedoman COVID-19 dan berhak memulangkan siswa. Musim gugur ini, bagaimanapun, perguruan tinggi harus berkomitmen untuk sepenuhnya dan memajukan transparansi dalam pengembangan ambang penutupan mereka.

Bagaimana cara untuk maju 

Dua solusi yang mungkin untuk ambang batas seperti itu adalah tes positif tertentu atau jumlah tertentu per kapita untuk apa yang diperlukan untuk menangguhkan kelas tatap muka. Perguruan tinggi harus berkomitmen untuk transparansi penuh dalam pengembangan jawaban mereka atas pertanyaan ini karena mereka mempertimbangkan kapasitas pengujian, ancaman penyebaran komunitas, dan faktor lainnya.

Yang penting, ambang batas ini akan memberi siswa lebih banyak informasi untuk menimbang risiko kembali ke kampus dan membayar uang sekolah, kamar, dan biaya papan.

Tanpa ambang batas seperti itu, perguruan tinggi dapat secara hipotetis, dengan cek biaya kuliah penuh di tangan, menyatakan penutupan hanya setelah satu kasus kampus COVID-19. Saya dengan sepenuh hati setuju bahwa dengan melewati ambang batas yang masuk akal dan dipublikasikan, penutupan kampus adalah tanggapan yang tepat dan harus dibahas. Namun, apa pun ambang batas itu harus ditetapkan dengan baik sebelum tanggal jatuh tempo biaya sekolah sehingga siswa mengetahui risiko yang mereka bayarkan dan daftarkan. Banyak siswa lebih suka mengambil cuti satu semester jika mereka menilai risiko pembukaan kembali terlalu besar dan kemungkinan sukses terlalu kecil.

Demikian pula, jika penutupan tengah semester terjadi di bawah ambang batas yang telah ditentukan ini, rencana harus ada hari ini yang akan memastikan proses keberangkatan yang lancar. Ini harus memerlukan pembaruan terus-menerus pada tes positif COVID-19, peringatan yang cukup, menyetujui akomodasi perumahan untuk siswa internasional atau mereka yang tidak memiliki rumah untuk kembali, antar-jemput gratis ke bandara, dan langkah-langkah lain untuk mencegah penyebaran lebih lanjut dan memudahkan proses evakuasi.

Setiap perguruan tinggi sudah menghadapi kesulitan dalam mengembangkan rencana pembukaan kembali sendiri berdasarkan ukuran, lokasi, dan situasi keuangan. Mahasiswa juga menghadapi gangguan akademik, sosial, dan ekstrakurikuler yang parah jika mereka kembali ke kampus. Dengan kesediaan mereka untuk hadir meskipun ada perubahan dalam kehidupan sehari-hari, perguruan tinggi berhutang kepada mahasiswanya untuk bersikap terbuka dan transparan tentang niat mereka terkait potensi penutupan kampus musim gugur ini dan setiap langkah yang dikembangkan untuk menjaga komunitas tetap aman.

Keberhasilan awal Middlebury bisa menjadi contoh strategi pembukaan yang efektif. Saya merasa yakin dengan kemampuan komunitas kita untuk membuat keputusan cerdas untuk menjaga kesehatan dan keselamatan kolektif kita. Dengan batasan eksplisit, Middlebury dan perguruan tinggi lainnya dapat dan harus memperluas komitmen mereka terhadap transparansi dan keamanan komunitas untuk terus memimpin dengan memberi contoh.

sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Berita & Informasi, info kuliah, Universities & Colleges, university

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: