Apa Yang Terjadi pada Lulusan SMA di Amerika?

Jutaan siswa memperoleh ijazah SMA mereka. Dan saat topi dan baju pakaiannya dikemas, generasi lain akan mulai melihat ke karier mereka. Sebagian besar akan menghabiskan waktu di universitas, tetapi sebagian besar tidak akan memperoleh gelar 4 tahun. Banyak lulusan yang khawatir. Mereka mendengar teknologi membunuh pekerjaan. Bahkan jika Anda dapat menemukan pekerjaan hari ini, siapa yang tahu apakah itu akan ada untuk penuh waktu? Bagaimana jika para lulusan ini mengetahui bahwa seperempat dari semua pekerjaan yang mereka kenal sekarang akan hilang dalam masa hidup mereka? Di satu sisi, ini bisa menjadi bencana besar bagi jutaan pekerja yang mengungsi. Bagaimana kita mengatasinya? Di sisi lain, itu sudah terjadi hampir seabad lalu. Dan kami berhasil mengatasinya. Faktanya, kami berkembang pesat. Ancaman historis terbesar bagi pekerjaan Amerika bukanlah kecerdasan buatan melainkan traktor.

Dari 1910 hingga 1960, industri pertanian berubah dari sepertiga dari semua pekerjaan AS menjadi hanya 8%, menggeser seperempat angkatan kerja keluar dari pertanian selama satu masa kerja. Saat itu, itu berarti 9,7 juta pekerjaan pertanian hilang; hari ini berarti sekitar 40 juta. Itu setara dengan semua pekerjaan di industri ritel, transportasi, manufaktur, dan jasa keuangan yang digantikan oleh industri baru.

Kedengarannya sulit dipercaya, bahkan tidak dapat diatasi. Tapi itu terjadi, dan kami mengatasinya. Transformasi ini bisa mengakibatkan bencana ekonomi, tetapi sebaliknya, tanggapan kolektif bangsa ini membuka jalan menuju kelas menengah terkuat yang pernah dikenal dunia. Alih-alih membiarkan generasi yang terlantar gagal, Gerakan Sekolah Menengah Amerika lahir.

Seperti yang dijelaskan oleh ekonom Claudia Goldin dan Larry Katz dalam The Race Between Education and Technology, sekolah menengah umum mempersiapkan siswanya untuk berkarier di pabrik atau kantor. Laju mekanisasi pertanian begitu pesat sehingga pria dan wanita yang berasal dari keluarga petani yang sudah lama bisa melihat bahwa tidak akan ada cukup pekerjaan pertanian untuk anak-anak mereka.

Jadi, ketika perusahaan mengiklankan pekerjaan di bidang baru yang membutuhkan gelar sekolah menengah, masyarakat menuntut dan mendanai sekolah menengah negeri perlu menyediakannya. Gerakan sekolah menengah Amerika sukses besar. Beberapa orang Amerika di awal 1900-an dididik setelah kelas 8. Namun, dalam tiga dekade, pendaftaran sekolah menengah melonjak, dari di bawah 10% pada tahun 1910 menjadi lebih dari tujuh dari 10 remaja AS yang bersekolah di sekolah menengah pada tahun 1940.

Selama sebagian besar abad ini, pembelajaran massal sangat terkait dengan penghasilan yang lebih tinggi memiliki ijazah sekolah menengah menempatkan jalur karier, pekerjaan kelas menengah dalam jangkauan jutaan orang. Tetapi bagi siswa yang lulus bulan ini, itu tidak berlaku lagi. Lebih dari 100 juta orang dewasa yang bekerja tanpa gelar sarjana empat tahun terkunci dari pekerjaan jalur karier sebagian karena, keterampilan apa pun yang mereka miliki, mereka tidak memiliki silsilah yang diminta oleh banyak perusahaan sekarang.

Motivasi kami untuk menemukan kembali transisi belajar-untuk-menghasilkan seharusnya sama mendesaknya dengan seabad yang lalu. Meskipun kami mungkin tidak melihat penghancuran pekerjaan dalam skala besar, analisis ahli menunjukkan bahwa 30% tugas pekerja dapat diubah oleh kecerdasan buatan (AI) pada tahun 2030. Memenuhi tantangan ini akan menuntut tingkat keterampilan ulang yang berkelanjutan, karena yang tidak dilengkapi dengan baik oleh praktik manajemen bakat dan institusi kami.

Dengan cara yang hampir sama gerakan sekolah menengah mempersiapkan anak muda Amerika untuk pekerjaan yang baik di ekonomi industri yang sedang berkembang, hari ini kita membutuhkan gerakan pembelajaran seumur hidup yang sesuai dengan ekonomi yang diperkuat AI.

“Hari ini kita membutuhkan gerakan pembelajaran seumur hidup yang sesuai dengan ekonomi yang diperkuat AI.” @ByronAe @OpptyatWork

Di luar motivasi “pekerjaan masa depan”, gerakan sekolah menengah memiliki dua kunci keberhasilan: model yang diterima secara luas (“sekolah menengah”) dan sumber uang (pajak properti lokal). Perekonomian kita lebih kompleks dari seabad yang lalu, jadi kemungkinan besar kita akan membutuhkan lebih dari satu solusi. Pada tingkat tinggi, tiga model pembelajaran seumur hidup yang bersaing mulai muncul:

1. Perguruan tinggi untuk semua. Sejak A Nation at Risk diterbitkan pada tahun 1983, sekolah menengah di AS semakin diperlakukan sebagai batu loncatan menuju perguruan tinggi 4 tahun. Generasi Milenial yang paling terpelajar di Amerika juga memiliki hutang siswa yang belum pernah terjadi sebelumnya dan penghasilan rata-rata yang stagnan. Lebih buruk lagi, hampir setengah dari mereka yang memulai perguruan tinggi menyelesaikan gelar. Perguruan tinggi berbasis kompetensi seperti Western Governors University menjanjikan bagi pelajar dewasa yang bekerja, tetapi sejauh ini, perguruan tinggi online telah meningkatkan utang lebih dari sekadar pendapatan.

2. Magang dan pembelajaran berbasis kerja. Semakin banyak, bisnis, industri, dan pembuat kebijakan A.S. telah berupaya menyesuaikan praktik pemagangan dari Eropa utara, dalam kemitraan dengan berbagai serikat pekerja, perguruan tinggi dan agen outsourcing khusus. Pusat Teknologi Terapan Tennessee adalah contoh yang bagus, atau sekolah menengah P-TECH IBM, yang merupakan program industri yang didanai publik di Brooklyn dan delapan negara bagian.

3. Pelatihan jarak jauh atau re-skilling sesuai permintaan. Baru-baru ini, sejumlah besar program dan kurikulum pelatihan kerja “mil terakhir” biasanya berdurasi antara 3 dan 12 bulan telah muncul. Ini termasuk “coding bootcamp”, kursus online dari Udacity atau Coursera dan program nirlaba seperti EdX dan Merit America. Ada juga pelatihan / penempatan baru di jalur landai untuk orang dewasa muda, veteran, dan kelompok lain, seperti Per Scholas, NPower, dan Last Mile. AI harus memainkan peran positif dalam model ini, memungkinkan “pengisian” keterampilan yang dibutuhkan secara real-time. Uang sangat penting dalam adopsi cepat model sekolah menengah. Ini memiliki cara yang jelas untuk mengumpulkan dan mengawasi dana: mengadakan rapat kota, memilih dewan sekolah, dan memilih pajak properti lokal.

Bagaimana kita mendanai pembelajaran seumur hidup? Pendekatan kami saat ini untuk pendidikan pasca sekolah menengah menempatkan sebagian besar risiko keuangan pada siswa, yang sebagian besar tidak cocok untuk menilai pengembalian terlebih dahulu. Salah satu solusi yang mendapatkan popularitas adalah membuat dua atau empat tahun kuliah umum gratis atau bebas hutang, dibayar oleh pajak negara bagian atau federal (karena sekolah menengah didanai secara lokal).

Pendekatan kedua adalah melibatkan kembali perusahaan sebagai sumber dana pelatihan, mungkin dengan mengubah kode pajak dan standar akuntansi kita sehingga ada insentif yang lebih baik untuk berinvestasi dalam modal manusia, serupa dengan yang ada untuk R&D atau peralatan modal. Secara keseluruhan, bagaimanapun, kita harus menerapkan lebih banyak kreativitas pada tantangan ini.

Misalnya, bagaimana jika kebijakan publik kita menambah pendapatan orang untuk, katakanlah, enam hingga 18 bulan saat mereka dilatih untuk mendapatkan pekerjaan baru? Ini adalah gagasan tentang “penghasilan dasar untuk bangkit”, seperti yang disebut Gene Sperling. Sementara itu, mengapa campuran perubahan kebijakan dan inovasi sosial tidak dapat menciptakan standar pinjaman baru yang memperlakukan pembiayaan pelatihan kejuruan jarak jauh lebih seperti pinjaman usaha kecil untuk dibayar dari pendapatan yang lebih tinggi daripada seperti pinjaman konsumen yang tunduk pada FICO skor? Bagaimanapun, ini adalah investasi peningkatan pendapatan yang menguntungkan komunitas kita dengan pekerja yang lebih terampil.

Meskipun ada alasan bagus untuk meragukan bahwa perpindahan tenaga kerja di depan kita akan sama radikalnya dengan yang menginspirasi gerakan sekolah menengah Amerika seabad yang lalu, kita harus mengejar sistem pembelajaran seumur hidup dengan rasa urgensi. Namun, kita tidak perlu terlalu mengkhawatirkan laju perubahan teknologi, dan lebih banyak tentang apakah lembaga kita mampu menggunakan teknologi dan inovasi untuk meningkatkan bakat orang. Kita hanya akan dapat menghubungkan kembali pembelajaran dengan penghasilan jika pendidikan, politik, tenaga kerja, dan pasar modal kita menghadapi tantangan. Sebagai masyarakat, kita berhutang lulusan terbaru kita dan setiap pekerja keras Amerika. Tidak kurang.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi, info kuliah, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: