Penerimaan Perguruan Tinggi: Bagaimana Miliarder (Secara Hukum) Memompa Jutaan Dolar ke Sekolah Anak-Anak Mereka

Les Wexner, miliarder yang mengendalikan Victoria’s Secret, tidak bersekolah di Harvard. Dia lulus dari Universitas Negeri Ohio pada tahun 1959. Namun dia mulai menyumbang ke Harvard pada tahun 1989 dan memberikan universitas peringkat teratas negara itu $1,5 juta hingga $2,1 juta setahun dari tahun 2003 hingga 2012.

Pada 2013, yayasan amal Wexner meningkatkan hadiahnya secara dramatis, menyumbangkan $8,5 juta kepada universitas, sebagai bagian dari dana abadi gedung yang telah direncanakan sejak lama. Itu juga merupakan tahun pertama dari empat anaknya memulai sebagai mahasiswa baru Harvard.

Pemberian terus berlanjut. Yayasannya memberikan $26 juta kepada Harvard pada tahun 2014, $7 juta pada tahun 2015 dan $14,5 juta pada tahun 2016. Tiga anak Wexner lainnya mendaftar di universitas pada tahun 2014, 2015, dan 2017.

uncaptioned

Namun dalam lingkungan Ivy League yang sangat kompetitif, di mana bahkan siswa yang paling memenuhi syarat pun dapat ditolak, memiliki nama belakang “Wexner” di universitas tempat ayah Anda sering menyumbang tentu tidak ada salahnya.

Transfer moneter Wexner mencontohkan perilaku miliarder yang umum. Tidak seperti mereka yang terjebak dalam masalah penerimaan perguruan tinggi FBI minggu ini, miliarder Amerika tidak harus melanggar hukum untuk membantu anak-anak mereka masuk ke universitas terbaik — mereka dapat dan sering menggunakan warisan dan uang sebagai gantinya. Dan mereka telah melakukannya selama beberapa generasi.

Mungkin salah satu contoh paling terkenal dari keluarga miliarder yang menyumbang ke sekolah sebelum anak mereka bersekolah melibatkan anggota keluarga Presiden Donald Trump. Pada tahun 1998, maestro real estate Charles Kushner, lulusan NYU, dilaporkan menjanjikan $2,5 juta ke Harvard sebelum putranya Jared Kushner, yang sekarang menjadi penasihat senior ayah mertuanya Presiden Trump, diterima di universitas. Episode Kushner pertama kali dilaporkan oleh jurnalis Daniel Golden, yang menulis buku “Price of Admission” tentang bagaimana orang kaya “membeli” anak-anak mereka untuk masuk ke institusi akademis paling elit di negara itu. Kushners telah lama membantah tuduhan tersebut.

“Sistem penerimaan perguruan tinggi, yang mendukung pelamar dan pendonor warisan, adalah versi [legal dan] yang lebih sopan dari apa yang terungkap dalam skandal [penerimaan],” kata Richard Kahlenberg, seorang rekan senior di Century Foundation yang mempelajari ketidaksetaraan di tingkat yang lebih tinggi. pendidikan.

Sulit untuk mengetahui sejauh mana kekayaan miliarder dan sering kali kemurahan hati mereka membantu anak atau cucu mereka mendapatkan surat penerimaan, tetapi hal itu jelas merupakan salah satu faktornya. Ada banyak contoh anak-anak miliarder yang bersekolah di sekolah elit yang sama dengan orang tua dan bahkan kakek nenek mereka. Miliarder hedge fund Stephen Mandel memiliki hubungan yang hampir seabad sejak almamaternya, Dartmouth College. Kakeknya pergi pada tahun 1920-an, ayahnya pada tahun 1950-an. Dia lulus dari Dartmouth pada tahun 1978, mengetuai Dewan Pengawas, dan menjadi ketua bersama dari Kampanye senilai $1,3 miliar untuk Pengalaman Dartmouth. Dia bahkan menamai perusahaan investasinya, Lone Pine Capital, dengan nama pohon pinus yang, menurut legenda, selamat dari sambaran petir tahun 1887 di kampus perguruan tinggi. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika dua dari tiga anaknya pergi ke sana. Tokoh real estate Silicon Valley John Arrillaga lulus dari Universitas Stanford pada tahun 1960. Ia kemudian mengirim putrinya, yang lulus pada tahun 1992, diikuti dengan sumbangan $ 100 juta pada tahun 2006 dan janji tambahan sebesar $151 juta pada tahun 2013.

“Sistem penerimaan perguruan tinggi, yang mendukung pelamar dan pendonor warisan, adalah versi [legal dan] yang lebih sopan dari apa yang terungkap dalam skandal [penerimaan].”

Pengembang real estat Rick Caruso telah memiliki hubungan puluhan tahun dengan University of Southern California jauh sebelum anak-anaknya bersekolah. Ketika skandal itu pecah pada hari Selasa, dilaporkan bahwa Olivia Jade, yang ibu dan ayahnya telah didakwa dengan penyuapan dalam skema penerimaan, berada di kapal pesiar Caruso bersama putri Caruso Gianna, juga seorang mahasiswa baru USC.

Hank Caruso, ayah Rick dan pendiri Dollar Rent-A-Car, pergi ke USC tetapi keluar untuk bertugas di Angkatan Laut selama Perang Dunia II. Pada 1980, Rick lulus dengan gelar bisnis. Keempat anaknya pernah atau sedang kuliah di universitas dan nama Caruso muncul di setidaknya dua gedung kampus — USC Caruso Catholic Center dan USC Tina and Rick Caruso Department of Otolaryngology.

uncaptioned

Menurut pengajuan publik, Caruso mulai menyumbang ke USC pada tahun 1992 dengan hadiah $2.500. Pada 2006, dia memberikan $1 juta kepada Komunitas Katolik USC dan pada 2015 dia menjanjikan $25 juta. Pada 2018, di tahun yang sama ia menjadi ketua Dewan Pengawas Universitas California Selatan, ia memberikan sekitar $2 juta, tahun yang sama, Gianna, yang termuda, memulai di universitas. Secara total, yayasan Caruso mendonasikan $15,8 juta ke universitas dan menjanjikan tambahan $26 juta.

Dalam sebuah pernyataan kepada Forbes, USC mengatakan itu “tergantung pada hadiah dermawan dari donornya untuk dukungan siswa, tetapi Kantor Penerimaan tidak mempertimbangkan pemberian keluarga saat meninjau pelamar.” Legacy, di sisi lain, sangat membantu pelamar. “Kami bangga mendidik beberapa generasi Trojan dan, pada tahun tertentu, penerimaan warisan mencapai 13% -19% dari setiap kelas yang masuk,” kata juru bicara tersebut.

uncaptioned

Klan Perelman sangat terikat dengan University of Pennsylvania, baik dalam hal pemberkahan maupun pendaftaran. Investor mendiang Ray Perelman menyumbangkan setidaknya $250 juta ke universitas, termasuk $225 juta untuk sekolah kedokteran pada tahun 2011. Banyak anak dan cucu Ray telah pergi ke Penn, termasuk putranya Ron Perelman, yang saat ini bernilai $9,1 miliar, untuk siapa gedung sekolah yang baru dibuka ilmu politik dan ekonomi diberi nama.

Alumni miliarder Penn lainnya adalah almarhum Jon Huntsman, yang merupakan salah satu donatur terbesar Wharton School of Business. Wharton’s Huntsman Hall adalah salah satu bangunan terbesar di kampus Penn, dan kurikulum gelar ganda International Studies & Business dinamai Huntsman, yang memberikan lebih dari $10 juta pada tahun 1997 untuk meluncurkan program tersebut. Putranya Jon Jr. (Duta Besar AS untuk Rusia saat ini) lulus dari Kolese Seni dan Sains Penn pada tahun 1987, dan putranya David lulus dari perguruan tinggi yang sama pada tahun 1992. Putra lainnya, Paul, menyelesaikan program pascasarjana Wharton pada tahun 2000, pada saat itu. Huntsman Sr. adalah anggota Dewan Pengawas Wharton. Selain tiga dari sembilan anaknya, dua mertua dan setidaknya tiga cucu telah bersekolah di Penn.

Sekolah-sekolah seperti Harvard, yang membanggakan alumni miliarder seperti mantan CEO Microsoft Steve Ballmer dan salah satu pendiri Airbnb Nathan Blecharczyk, mengakui bahwa siswa warisan dan anak-anak dari donor kaya, antara lain, memiliki pengaruh terhadap populasi lainnya. Menurut pernyataan dari Harvard, atlet yang direkrut, anak-anak lulusan Harvard, pelamar pada daftar dekan atau direktur (yang dapat mencakup pelamar yang orang tuanya adalah donor) dan anak-anak dari pengajar dan staf, merupakan 29% dari siswa yang diterima.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan