Salah satu pendiri Gen Z ingin memberikan pendidikan finansial melalui Aplikasi

Zogo

Bolun Li menyadari di sekolah menengah bahwa lembaga keuangan tidak tahu bagaimana berhubungan dengan Gen Z.

Li ingat bagaimana juru bicara bank datang ke sekolahnya, St. John’s Prep di North Shore of Boston dan memberikan ceramah selama 2 sampai 3 jam. Pada akhirnya, mereka akan meninggalkan selebaran dan mengatakan “buka rekening koran dan Anda akan mendapatkan $20,” dan pergi begitu saja.

“Saya hanya merasa itu sangat membosankan,” kata Li, “dan tidak benar-benar mengajari generasi kita bagian terpenting dari keuangan.”

Ini masalah, katanya, karena itulah salah satu alasan mengapa Gen Z tidak memahami atau tidak peduli tentang keuangan dan ekonomi. Mengutip studi 3 tahun yang dilakukan oleh FINRA Investor Education Foundation, Marketwatch melaporkan pada 2019 bahwa jumlah orang yang dapat menjawab pertanyaan dengan benar mengenai inflasi, harga obligasi, risiko keuangan, suku bunga hipotek, dan suku bunga telah turun dari 42% menjadi 34. % antara 2009 dan 2018.

Saat ditanyai 5 pertanyaan tentang keuangan, hanya 17% dari mereka yang berusia antara 18 dan 34 tahun pada tahun 2018 yang mampu menjawab 4 dari 5 pertanyaan dengan benar, dibandingkan dengan 48% dari mereka yang berusia di atas 55 tahun.

Jadi Li berkumpul dengan 2 temannya, Simon Komlos (25) dan Simran Singh (22), dan meluncurkan Zogo, sebuah aplikasi pendidikan yang berupaya membuat literasi keuangan menyenangkan bagi kaum muda.

Zogo

Li membandingkan Zogo yang secara resmi diluncurkan pada tahun 2019, dengan aplikasi bahasa populer Duolingo, tentang bagaimana pengguna dapat mengikuti kuis dan bermain game untuk membantu pemahaman mereka lebih jauh tentang berbagai topik keuangan. Pengguna diberi hadiah berupa token dan dapat menghemat “nanas” untuk menukarkan kartu hadiah.

Zogo juga bermitra dengan lembaga keuangan, seperti bank dan credit unions, untuk memungkinkan pengguna menautkan akun perbankan mereka dengan aplikasi. Mereka juga berusaha meluncurkan program duta merek, meski itu masih dalam tahap awal.

Li memberi tahu bahwa Zogo memiliki lebih dari 100.000 pengguna saat ini, naik dari 13.000 pada Februari dan perusahaan telah memperoleh untung sejak Maret.

Zogo telah bekerja sama dengan 72 lembaga keuangan termasuk MassMutual, First Bank and Trust, dan Diamond Credit Union, dan Li memperkirakan angka itu akan mencapai 80 pada akhir tahun.

‘Mereka tidak benar-benar tahu cara mengajukan pajak mereka’

Li mengatakan dia melihat kurangnya pemahaman finansial Gen Z secara langsung, saat dia memberikan survei keuangan di sekitar kampus Duke dan mengobrol dengan teman sebaya untuk mengukur seberapa banyak orang muda tahu tentang topik tersebut.

Dia menemukan bahwa topik seperti kartu kredit dan investasi telah menjadi pengetahuan umum selama bertahun-tahun, karena informasi tentangnya telah tersedia secara luas secara online dan aplikasi seperti Robinhood telah membuat informasi investasi lebih mudah diakses.

Tetapi anak muda tidak tahu apa-apa tentang beberapa topik, katanya, seperti pajak dan pengurangan asuransi.

“[Banyak Generasi Z] tidak benar-benar tahu cara mengajukan pajak mereka,” kata Li. “Dan mereka hampir merasa malu untuk meminta nasihat dari teman atau keluarga mereka, karena sepertinya itu adalah sesuatu yang setiap orang harus tahu bagaimana melakukannya.”

Inilah salah satu alasan mengapa tujuan utama Zogo adalah membuat literasi keuangan dapat diakses oleh masyarakat umum, tidak peduli seberapa rumit kelihatannya. Aplikasi ini memiliki 300 modul yang mencakup berbagai topik, dan hanya perlu satu hingga dua menit untuk menyelesaikannya.

Zogo

Ketiganya menjadi bootstrap perusahaan, kata Li, tetapi mereka telah mengambil beberapa investor termasuk mantan CEO perusahaan informasi keuangan swasta Sageworks, mantan CEO perusahaan perangkat lunak Baker Hill, dan akselerator benih Techstars.

Sejak diluncurkan, pengguna telah membanjiri halaman Instagram Zogo untuk berbicara tentang bagaimana aplikasi tersebut berkontribusi pada peningkatan pengetahuan keuangan mereka, dengan banyak yang memuji pendekatan sederhana terhadap pengetahuan keuangan.

Yang lain berbicara lebih langsung tentang bagaimana aplikasi memengaruhi mereka. Sebuah akun bernama Nova_Nurse, misalnya, menulis di sebuah postingan bahwa menggunakan Zogo telah mengajarinya untuk membuat keputusan keuangan yang lebih matang sebagai orang dewasa.

“Orang tua saya hidup dari gaji ke gaji dan tidak melanjutkan pendidikan mereka setelah sekolah menengah,” tulisnya. “Saya pada dasarnya harus belajar banyak sendiri, dan sejak mengunduh aplikasi zogo, saya menjadi lebih bertanggung jawab secara finansial, sadar dan sadar akan apa yang saya beli.”

Platform tersebut telah mengalami peningkatan pengguna di tengah pandemi

Zogo mengalami lonjakan pengguna tahun ini, kata Li, sebagian karena resesi yang ditimbulkan oleh pandemi, yang mengancam situasi ekonomi banyak anak muda, kata Li, termasuk dirinya.

Li lulus Duke pada bulan Juni, setahun lebih awal, dan mulai bekerja penuh waktu di Zogo, yang berarti dia adalah salah satu dari ribuan lulusan resesi yang berisiko berakhir seperti milenial tua yang lulus selama Resesi Hebat. Lulusan resesi menghadapi prospek pekerjaan yang suram dan stagnasi ekonomi yang dapat berlangsung lebih dari satu dekade, menurut sebuah studi Stanford 2019.

Sementara itu, beban hutang mahasiswa mencapai $1,6 triliun tahun lalu, dan pendapatan hanya meningkat $29 sejak 1974, disesuaikan dengan inflasi, sementara biaya hidup melonjak dalam jangka waktu yang sama.

Gen Z diharapkan mewarisi sebagian besar krisis ini, dan Li mengatakan dia yakin Zogo dapat “memberi pengaruh” pada Gen Z selama “masa kritis ini”.

“Orang tidak terdorong untuk belajar tentang keuangan pribadi sampai mereka mulai melihat konsekuensi yang mengerikan jika tidak mengetahuinya,” katanya.

“Itulah yang terjadi di dunia saat ini.”

Zogo ingin memberdayakan Gen Zers

Jeff Mattonelli, penasihat keuangan Van Leeuwen & Company, mengatakan kepada Business Insider bahwa dunia perencanaan keuangan bisa membuat banyak anak muda kewalahan. Tetapi pendidikan keuangan yang tepat dapat memengaruhi segala sesuatu mulai dari pinjaman siswa yang dipilih yang mana akun investasi dan pensiun seseorang memutuskan untuk memulai.

Li menyalahkan kurangnya literasi keuangan Gen Z pada dua hal: dia tidak berpikir itu diajarkan dengan benar di sekolah, dan dia tidak berpikir orang tua melakukan pekerjaan yang baik dengan mengajar di rumah.

Menurut Survei dua tahunan Amerika Serikat dari Council for Economic Education, lima negara bagian ditambah District of Columbia tidak memiliki standar atau persyaratan keuangan pribadi untuk sekolah umum: Alaska, California, Montana, New Mexico, dan Wyoming.

Negara semakin membutuhkan keuangan pribadi dan kelas ekonomi. Berdasarkan survei yang sama, 21 negara bagian kini mewajibkan siswa sekolah menengah untuk mengambil kelas konten keuangan pribadi, naik dari 17 pada tahun 2018. Sementara itu, 25 negara bagian mewajibkan siswa untuk mengambil kursus ekonomi, dibandingkan dengan 21 pada tahun 2018.

Li berkata bagus bahwa lebih banyak lembaga pendidikan yang membutuhkan pendidikan keuangan, tetapi akan membutuhkan lebih dari sekadar sekolah untuk membuat Gen Z lebih peduli tentang keuangan pribadi. “Ini juga membutuhkan semacam gerakan akar rumput,” katanya. “Agar semua Generasi Z dapat menyebarkannya kepada rekan-rekan mereka tidak hanya dari guru ke siswa, tetapi dari siswa ke siswa.”

Dan orang tua juga harus maju. “Kami membaca sebuah penelitian beberapa hari yang lalu bahwa orang tua kurang nyaman membicarakan uang dibandingkan seks kepada anak-anak mereka,” kata Li. “Yang ingin kami lakukan di Zogo adalah memberdayakan semua Gen Z dan meminta mereka menyebarkan informasi ini di antara rekan-rekan mereka juga.”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan