Melengkapi pembelajaran sekolah dengan gadget, gizmos, dan kelas

Mona Stone adalah seorang ahli bedah dan ibu dari 2 anak. Khawatir anak-anaknya akan tertinggal, dia mendaftarkan mereka untuk program homeschooling online. Dan saat ini melibatkan rotasi melalui beberapa kurikulum agar tetap menarik bagi anaknya yang berusia 3 tahun.

Tiga program online utama yang diandalkan Stone termasuk Time4Learning Preschool Curriculum yang menawarkan aktivitas seperti teka-teki, permainan mencocokkan memori, dan permainan pola, ABC Mouse Academy, yang digambarkan Stone “sangat mendidik untuk usia 2 sampai 7”, dan Bergerak Beyond the Page, yang menawarkan program homeschooling untuk anak-anak berusia 4 hingga 14 tahun.

Dia berbagi bahwa Time4Learning dan ABC Mouse memberi anaknya yang berusia 3 tahun “banyak poin pengajaran dalam hal teknologi” yang mencakup pemahaman internet, menggunakan mouse, memahami istilah-istilah dasar yang berhubungan dengan teknologi.

Keluarga tersebut juga mempertimbangkan untuk mempekerjakan guru sekolah di rumah. Stone mengatakan bahwa dia bersedia menghabiskan $2.500 hingga $3.000 per bulan untuk teknologi dan kamp, ​​kelas, dan pengalaman terkait teknologi untuk anak-anaknya.

Demikian pula, Olivia Angelescu telah mendidik kedua anaknya di rumah, usia 4 dan 9 tahun, selama dua tahun terakhir. Selama 12 bulan terakhir, dia mengatakan bahwa mereka telah menghabiskan $1.500 untuk belajar teknologi bagi anak-anak.

“Kami sangat sadar bahwa merasa nyaman dengan teknologi sangat penting untuk kesuksesan anak-anak kami sebagai orang dewasa, apa pun karier yang akan mereka pilih, dan berusaha menemukan cara terbaik untuk mendorong mereka belajar menggunakan teknologi tanpa menghabiskan banyak waktu untuk melakukannya, “kata Angelescu.

Gadis Angelescu yang berusia 9 tahun tampaknya tidak menunjukkan minat pada teknologi, tetapi lebih memilih piano, seni, sejarah, membaca, dan akting. Jadi Angelescu sedang mencari cara lain untuk memasukkan teknologi ke dalam pembelajarannya sehingga anaknya tidak merasa seperti pelatihan teknologi. “

“Saya membeli iPad hanya untuknya, dan saya telah mengunduh aplikasi dan game yang menyertakan topik favoritnya,” katanya, seraya menambahkan bahwa harga semua aplikasi tersebut sekitar $200 per tahun. Angelescu juga membelikan putrinya Kindle dan memesan buku Kindle baru setiap bulan untuknya.

Selain itu, dia mencoba mencari kursus online tentang topik yang disukai putrinya sehingga dia dapat memanfaatkan teknologi setiap kali dia mengikuti kelas. Tahun ini, dia memperkirakan bahwa keluarganya telah menghabiskan $300 untuk berbagai kursus online.

Jennifer Walden, direktur operasi WikiLawn Lawn Care, menjelaskan bahwa kedua anaknya di bawah usia 10 tahun menggunakan tablet dan ponsel orang tua mereka serta komputer keluarga.

“Salah satu dari mereka telah menunjukkan minat pada seni, jadi setelah dia dewasa kita mungkin akan berinvestasi dalam tablet menggambar untuknya sehingga dia bisa belajar seni digital sendiri,” kata Walden. “Kami berencana untuk mengikuti perkembangan teknologi, meskipun kemungkinan besar mereka tidak akan mendapatkan teknologi mutakhir karena kami jarang menjadi pengguna awal. Apa pun yang mereka minati, kami akan menemukan cara untuk mendukungnya.”

Sebagai seseorang yang bekerja di bidang teknologi, Sarah Evans, pemilik Sevans Strategy dan Sevans Digital PR, mengatakan bahwa mempelajari bahasa teknologi sangat penting dalam membesarkan anak-anaknya.

“Selain studi sekolah mereka, ada ‘waktu belajar teknologi’,” kata Evans. “Anak saya yang berusia 8 tahun menyukai teknologi seperti halnya saya, jadi dia memiliki 2 prioritas saat ini: belajar kode, yang telah dilakukannya selama lebih dari 2 tahun, dan meluncurkan saluran YouTube-nya.”

Evans memberi tahu putranya bahwa dia perlu mempelajari satu keterampilan baru per hari untuk dapat mempertahankan YouTube dalam agendanya. Termasuk pengeditan, produksi, pemasaran, dan konsep bisnis penting lainnya.

Perlunya motivasi internal dalam pembelajaran teknologi

Adams mengungkapkan bahwa bukan investasi orang tua pada teknologi pembelajaran anak-anak mereka yang akan menghasilkan para jenius STEM berikutnya di dunia, tetapi bagaimana perasaan anak-anak itu sendiri tentang teknologi.

“Ironisnya, anak-anak yang tidak tertarik dengan teknologi akan gelisah saat mengikuti kelas coding, kemudian melakukan hal lain,” kata Adams. “Dan anak-anak yang otaknya menyala-nyala pada kemungkinan bisa dan akan melangkah lebih jauh daripada yang diharapkan kelas mana pun.”

Karena itu, Adams percaya bahwa orang tua dapat membayar untuk komputer mewah, kamera, dan kamp pengkodean – tetapi jika seorang anak tidak tertarik pada hal-hal ini, mereka hanya akan mengumpulkan debu begitu anak itu dibebaskan.

“Teknologi, seperti musik, tari, kesenian, olah raga, dan kegiatan ekstrakurikuler lainnya, hanya memiliki nilai jika dorongan itu berasal dari anak,” kata Adams. “Tentu, mereka akan melakukan apa yang diajarkan di kelas. Mereka bahkan mungkin berlatih dengan patuh jika mereka tipe non-pemberontak atau ditawari hadiah yang cukup berharga. Tetapi kesuksesan sejati di bidang ini hanya datang dari hasrat. Jika Anda anak tidak berlatih ketika mereka tidak dipaksa, kemungkinan besar mereka akan semakin jauh. “

Tetapi jika, di sisi lain, anak-anak Anda menunjukkan motivasi internal – seperti Gregory Wickham, yang menulis artikel ketika dia di kelas enam tentang mengapa anak-anak harus mengajari orang tua mereka untuk membuat kode dan kolom sebagai siswa sekolah menengah tentang bagaimana pendidikan menjadi lebih baik dengan lebih banyak teknologi dan lebih sedikit orang dewasa – maka ini cerita yang berbeda.

“Maka Anda tahu ini adalah sesuatu yang mereka sukai dan akan terus mereka lakukan, membuatnya sepadan dengan investasi jangka panjang,” kata Adams.

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan