KARIR SAINS DAN TEKNOLOGI ‘tertutup’ untuk Lulusan kulit hitam

Scientist with pipette loading DNA gels in laboratory

Lulusan kulit hitam berbakat ditutup dari karir akademis di bidang sains dan teknologi, menurut presiden Royal Society, yang mengimbau komunitas ilmiah untuk meningkatkan akses.

Siswa kulit putih dua kali lebih mungkin daripada siswa kulit hitam untuk lulus dari gelar di bidang sains, teknologi, teknik, dan matematika (mata pelajaran Stem) dengan penghargaan kelas satu pada 2018-19, sedangkan siswa kulit hitam tiga kali lebih mungkin untuk lulus dengan yang ketiga. Siswa kulit hitam juga memiliki tingkat putus sekolah yang lebih tinggi (4,7% untuk mahasiswa kulit hitam dibandingkan dengan 2,7% untuk rekan kulit putih mereka).

Hal ini berkontribusi pada kurangnya keterwakilan dalam karir akademis, dengan hanya 1,7% staf akademis mengidentifikasi berkulit hitam dibandingkan dengan 13,2% sebagai orang Asia dan 81,3% berkulit putih. Hanya 3,5% staf akademik kulit hitam adalah profesor, dibandingkan dengan 11,9% staf kulit putih, menurut data Badan Statistik Pendidikan Tinggi.

Sir Adrian Smith, presiden Royal Society, yang menugaskan laporan tersebut, mengatakan: “Orang kulit hitam berbakat tidak menemukan karir sains di akademisi Inggris dan itu tidak dapat diterima. Laporan kami menunjukkan bahwa orang kulit hitam lebih cenderung putus sekolah di semua titik jalur karier. Sudah saatnya seluruh komunitas sains berkumpul untuk mencari tahu mengapa dan memperbaikinya. “

Dr Mark Richards, dosen senior fisika di Imperial College London dan anggota komite keberagaman Royal Society, mengatakan hasil yang lebih buruk bagi mahasiswa kulit hitam mungkin disebabkan oleh kurangnya dukungan akademis dan pastoral dari universitas. Lulusan kulit hitam mungkin terhalang dari karir akademis karena struktur “buram” yang membuat mereka tampak lebih berisiko daripada alternatif di industri, tambahnya.

Royal Society juga menemukan bahwa dari 5.070 warga negara Inggris yang memenuhi syarat untuk beasiswa awal karirnya, hanya 12% berasal dari latar belakang etnis minoritas, dan 1% berkulit hitam. Satu skema beasiswa tidak menerima lamaran dari peneliti kulit hitam Inggris selama tiga tahun terakhir.

Untuk mengatasinya, Royal Society merencanakan program acara jaringan dan skema bimbingan bagi peneliti karir awal dari latar belakang etnis minoritas.

Sementara itu, penelitian baru yang dilakukan oleh Departemen Pendidikan menemukan bahwa siswa kulit hitam memiliki pendapatan terendah dari kuliah di luar kelompok etnis mana pun. Keuntungan seumur hidup mereka rata-rata £50.000 dibandingkan dengan £100.000 untuk lulusan kulit putih dan £200.000 untuk pria Asia Selatan, dengan lebih banyak dari mereka mempelajari mata pelajaran yang menguntungkan secara finansial seperti bisnis, farmakologi dan hukum.

Lulusan warisan Pakistan memiliki persentase pengembalian terbesar dari kuliah di luar kelompok etnis mana pun. Para lulusan ini memperoleh rata-rata £23,000 pada usia 30 untuk pria dan £19,000 untuk wanita, hampir dua kali lipat gaji £13,000 dan £ 11,000 untuk non-lulusan.

Keuntungan yang cukup besar juga diamati di antara siswa dari 20% keluarga termiskin, yang memperoleh £25.000 untuk pria dan £21.000 untuk wanita pada usia 30 dibandingkan dengan gaji masing-masing sebesar £20.000 dan £11.000 untuk rekan-rekan mereka yang tidak memiliki gelar sarjana.

Secara keseluruhan, laporan tersebut memperkirakan bahwa dua pertiga dari semua lulusan menjadi lebih baik setelah melanjutkan ke universitas, dengan rata-rata semua kelompok sosial ekonomi dan etnis diuntungkan.

Jack Britton, direktur asosiasi di Institute for Fiscal Studies, yang menghasilkan laporan tersebut, mengatakan, ”Di antara siswa dari keluarga termiskin, hanya sedikit yang menjadi kaya karena mendapat gelar. Namun, melanjutkan ke universitas masih merupakan keputusan finansial yang baik bagi para mahasiswa ini. Satu alasan – sayangnya – adalah prospek pendapatan untuk grup ini sebaliknya cukup rendah. ”

Sumber: theguardian.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan