Cara masuk ke Stanford Graduate School of Business

stanford graduate school of business

Peringkat tingkat penerimaan sekolah bisnis 2019 menunjukkan Stanford Graduate School of Business (GSB) di bagian atas daftar sekolah paling selektif. Ya, bahkan lebih sulit untuk masuk ke program bisnis elit Stanford daripada Harvard, Yale, Columbia, dan Wharton.

Spesialis pendidikan Quacquarelli Symonds baru-baru ini merilis Peringkat MBA Global 2021 dan Stanford mendapat peringkat sebagai sekolah bisnis terbaik di dunia.


Tingkat penerimaan Stanford GSB 6,1% yang sangat tipis , sekitar 20% pelamar masuk ke program bisnis Yale dan Wharton – berarti bahwa keunggulan apa pun yang dapat Anda berikan kepada diri Anda sendiri dalam bidang ultrakompetitif ini dapat membuat perbedaan.

Jangan meniru apa yang menurut Anda ingin dilihat oleh panitia penerimaan

Sementara stereotip kandidat Liga Ivy yang ideal adalah seseorang yang memenuhi versi pencapaian tradisional (dengan warisan untuk boot), alumni Stanford menyoroti pentingnya membawa permainan-A Anda sendiri yang berbeda ke aplikasi Anda.

Ian Cinnamon, seorang alumni GSB Stanford dan presiden serta pendiri Synapse Technology Corp. yang berbasis di Silicon Valley, mengatakan bahwa dia memperhatikan bahwa semua teman sekelas GSB-nya “sangat unik”.

“Setiap orang benar-benar memfokuskan aplikasi mereka tidak hanya pada pencapaian mereka, tetapi juga motivasi unik yang mendorong mereka,” kata Cinnamon.

Saran utamanya untuk pelamar sekolah bisnis Stanford adalah jangan meniru tipe. “Jangan mencoba menyesuaikan diri dengan cetakan yang tidak alami,” kata Cinnamon. “Jujurlah pada diri sendiri; jujurlah pada apa yang mendorong Anda. Apakah Anda ingin menjadi jurnalis, penyanyi, atau pengendara banteng rodeo. Bahkan teman sekelas yang datang dari latar belakang yang sama (konsultasi atau keuangan) masing-masing memiliki minat dan dorongan yang mereka kejar selama GSB. “

Alumni sekolah bisnis Stanford lainnya memvalidasi nasihat ini. “Ceritakan sebuah kisah yang hanya Anda yang dapat menceritakannya dan hindari menulis jawaban yang menurut Anda sedang dicari oleh pemerintah,” kata Samantha Dong, pendiri dan CEO Ally Shoes. “Keaslian adalah salah satu pelajaran terpenting yang kami pelajari di GSB. Sejujurnya, orang dapat membedakannya.

“Tolong jangan mencoba untuk ‘mencontoh’ aplikasi Anda setelah orang lain yang Anda kenal masuk,” kata Irina Farooq, kepala bagian produk Kinetica. “Anda bukan orang itu, dan pendekatan ini pasti akan memengaruhi kemampuan Anda untuk mengartikulasikan pengalaman dan sudut pandang unik Anda. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah tetap jujur ​​pada diri sendiri dan aspirasi Anda.”

Fernandes menambahkan, “Jujurlah tentang perjalanan Anda dan ke mana Anda ingin pergi. Terakhir, bersikaplah rendah hati, Anda tidak sempurna, jangan merasa perlu untuk menunjukkan ini. Petugas penerimaan telah membaca ribuan esai setiap tahun dan dapat melihat sesuatu dihiasi dari satu mil jauhnya. “

Pastikan seluruh aplikasi Anda menceritakan kisah yang kohesif

Fernandes memfokuskan tipnya untuk mengikuti program kompetitif seputar cara Anda mendekati esai sekolah bisnis. “Benar-benar renungkan pertanyaan esai, ‘Apa yang paling penting bagimu dan mengapa?'” Kata Fernandes. “Ini pertanyaan yang mendalam bagi siapa pun. Ini hampir seperti bertanya pada diri sendiri, apa tujuan hidup Anda?”


Dong setuju bahwa pertanyaan “Apa yang paling penting bagimu dan mengapa?” Pertanyaan esai “sangat menakutkan”, menambahkan bahwa menjawab pertanyaan ini menjadi tantangan terbesar untuk masuk ke GSB. Untuk mengatasi kendala yang berat ini, dia menulis 20 draf berbeda sebelum menyelesaikan esainya.

“Pada akhirnya, dua hal membantu saya menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif,” kata Dong. “Saya menuliskan semua momen besar yang bermakna dalam hidup saya dan mencoba mencari benang merah. Saya juga bertanya pada diri sendiri pertanyaan ini: ‘Apa satu hal dalam hidup yang tidak dapat saya jalani?'”

Fernandes menekankan memastikan bahwa seluruh aplikasi Anda menceritakan kisah serupa yang menyampaikan pesan yang koheren dan menarik secara keseluruhan.

“Kisah Anda membuat Anda menonjol, tetapi tidak masuk akal jika seseorang berbicara tentang keinginan menggunakan teknologi untuk mengubah industri sepak bola dan tidak ada hal lain dalam aplikasi Anda yang berbicara tentang hasrat Anda untuk sepak bola dan teknologi,” katanya.

Diversifikasi pengalaman Anda

Sal Hazday, chief operating officer OppLoans, mengatakan dia harus gigih agar berhasil dalam tujuannya untuk mendapatkan gelar MBA Stanford.

“Saya mengirimkan rekomendasi tambahan dan rekomendasi saya sendiri tentang apa yang membuat saya menjadi kandidat yang berbeda,” kata Hazday. Alasan di balik upaya ekstra ini adalah apa yang menurut Hazday merupakan tantangan terbesar untuk masuk ke Stanford GSB: “Mengetahui bahwa saya harus bersaing tidak hanya dengan orang-orang pintar yang bersekolah di sekolah bergengsi, menerima nilai bagus, dan memiliki karier yang sukses sebelum berbisnis sekolah, tetapi juga mereka melakukan hal-hal menakjubkan dan menarik di bidang lain seperti atletik, penelitian, atau pekerjaan sukarela. “

Untuk membantu keseimbangan dan bersaing di arena ini, Hazday mendorong kandidat untuk mendiversifikasi pengalaman kerja mereka seperti yang dia lakukan: “Saya memiliki kesempatan untuk bekerja di luar negeri di negara yang sangat berbeda (Arab Saudi, Kosta Rika) sebagai konsultan SAP – ini memberikan landasan unik untuk lebih membangun pengetahuan saya dalam memecahkan tantangan bisnis secara global. “

Ekspresikan bentuk unik kepemimpinan Anda

Ketika Farooq pertama kali tertarik untuk melamar ke sekolah bisnis Stanford, dia menemukan bahwa tantangan terbesar adalah mencoba mencari tahu apa yang dia “perlu” lakukan untuk masuk.

“Pada saat itu, saya tidak mengenal satu orang pun yang pergi ke sana, tetapi sepertinya semua orang di sekitar saya telah mendengar tentang strategi ‘ideal’ untuk masuk,” kata Farooq. “Pada awalnya, itu membuat GSB tampak seperti tempat mistis di mana saya harus benar-benar meregang dan mengubah diri saya sendiri untuk masuk. Itu sangat meresahkan.”


Farooq akhirnya mampu mengatasi tantangan ini dengan menyadari, katanya, bahwa “Stanford sebenarnya ingin Anda membawa diri Anda yang unik ke meja.” Dengan perspektif baru ini, Farooq tidak berfokus pada penekanan pada hasil tetapi pada memberikan panitia penerimaan gambaran akurat tentang dirinya, tujuan, dan aspirasinya. Jalannya untuk menemukan suara otentiknya datang dengan memanfaatkan bentuk kepemimpinannya yang unik dan mengungkapkannya dalam aplikasinya.

“Ini adalah kelas kecil dengan sekitar 360 orang, jadi mereka mencari setiap orang untuk menunjukkan bagaimana mereka bisa menjadi pemimpin masa depan,” kata Farooq. “Tapi mereka juga sangat memahami bahwa kepemimpinan datang dalam berbagai bentuk dan mencari orang-orang dari latar belakang yang berbeda. Faktanya, sebagian besar dari program ini disusun untuk mengasah keterampilan kepemimpinan Anda, di mana Anda ditantang oleh berbagai perspektif.”

Menunjukkan bahwa moto Stanford GSB adalah “Ubah Kehidupan, Ubah Organisasi, Ubah Dunia,” Farooq merasa tidak mengherankan bahwa esai penerimaannya diarahkan untuk memahami Anda sebagai pribadi dan potensi Anda sebagai pemimpin masa depan.

“Saya menggunakan ini sebagai kesempatan untuk benar-benar mengintrospeksi tujuan dan motivasi saya sendiri dan kemudian mengartikulasikannya dalam esai saya,” katanya.

Tinjau kriteria evaluasi Stanford GSB

Selain mempertimbangkan saran dari MBA Stanford yang sukses tentang bagaimana mereka masuk ke program, pastikan untuk memperhatikan kata-kata berikut dari Kirsten Moss, asisten dekan penerimaan MBA dan bantuan keuangan di Sekolah Pascasarjana Bisnis Stanford: “Kami sedang mencari untuk membangun kelas siswa yang beragam yang ingin tahu dan bersedia menangani masalah atau tantangan, yang melampaui apa yang mungkin diharapkan dari mereka, “kata Moss. “Kami mencari siswa yang telah mengambil inisiatif, fokus pada hasil, melibatkan orang lain dalam upaya mereka, dan membantu orang lain tumbuh.”

Untuk memahami dengan tepat apa yang dicari panitia penerimaan, Moss menunjuk pelamar yang tertarik untuk meninjau kriteria evaluasi program MBA, menekankan bahwa siswanya membawa berbagai perspektif dan pengalaman ke kelas dan komunitas. “Kami benar-benar bersungguh-sungguh ketika kami mengatakan kami tidak mengharapkan siswa kami semua cocok satu cetakan,” kata Moss. “Jadi, saran terbaik yang bisa saya berikan adalah agar kandidat jujur ​​dan otentik diri Anda sendiri.”

Pastikan Anda benar-benar menginginkannya

Farooq menerima banyak panggilan dari orang-orang yang mendaftar ke sekolah bisnis, banyak dari mereka yang katanya tidak tahu mengapa mereka melakukannya. “Jawaban paling umum yang saya dapatkan adalah, ‘Saya diberitahu bahwa itu akan terlihat bagus di resume saya.’ Ya, mungkin, tapi begitu juga sejumlah hal lainnya. “

Berdasarkan pengalaman ini, Farooq menyarankan pelamar untuk melakukan pencarian jiwa sebelum melamar. “Benar-benar habiskan waktu untuk memahami diri sendiri – apa yang memotivasi Anda, apa yang ingin Anda capai dengan bersekolah di sekolah bisnis,” katanya. “Tim penerimaan selalu dapat membedakan antara orang-orang yang melihat sekolah bisnis sebagai bagian penting dari perjalanan kepemimpinan mereka dan mereka yang baru saja ikut-ikutan.”

Fernandes setuju bahwa motivasi, serta waktu ketika Anda memutuskan untuk melamar ke sekolah bisnis Stanford, dapat memainkan faktor besar dalam hasilnya – bukan karena satu jendela lamaran lebih baik daripada yang lain, tetapi karena penting untuk melamar hanya jika Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang motivasi Anda yang sebenarnya.

“Saya pikir alasan mengapa banyak orang tidak masuk adalah mungkin karena mereka melamar saat mereka belum siap,” kata Fernandes. “Anda benar-benar harus bertanya pada diri sendiri mengapa Anda menginginkan gelar MBA – dan mengapa sekarang?”

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan