Apa yang dapat Tes Internasional Beritahu Tentang Bagaimana Meningkatkan Pendidikan kepada kita?

A new book suggests that improving a country's education system begins with curriculum.

Sebuah buku baru mengacu pada data tes internasional untuk menyarankan bahwa kurikulum yang kaya konten, tes nasional, dan instruksi eksplisit adalah kunci untuk meningkatkan prestasi siswa dan meningkatkan kesetaraan pendidikan. Setiap beberapa tahun, skor dari tes internasional dirilis dan negara-negara bersuka cita atau meratapi peringkat mereka atau seperti di Amerika Serikat saat ini, mengangkat bahu bersama. Pada tes yang disebut PISA — diberikan kepada lebih dari 700.000 siswa berusia 15 tahun di 79 negara dan ekonomi — kinerja siswa Amerika tetap biasa-biasa saja dan statis. Peringkat mereka naik sedikit hanya karena beberapa negara lain telah menurun.

Setelah administrasi pertama PISA pada tahun 2000, peringkat teratas Finlandia mengubahnya menjadi mercusuar harapan bagi negara-negara lain, termasuk AS. Yang disebut “ahli pendidikan” berbondong-bondong ke negara itu dengan harapan menemukan saus pendidikan rahasianya. Pendidik Amerika, yang mendalami teori pedagogis “progresif”, mengagumi apa yang mereka lihat: sistem desentralisasi dengan sedikit pengujian, otonomi guru, dan pembelajaran “berpusat pada siswa” —sebuah pendekatan yang menekankan penyelidikan atau penemuan siswa daripada pengajaran eksplisit.

Finlandia tampaknya menawarkan bukti bahwa kebijakan yang telah lama diadvokasi oleh para pendidik progresif adalah yang berhasil. Namun pada tahun 2006, skor PISA Finlandia mulai mengalami penurunan yang stabil dan signifikan. Dan beberapa telah menunjukkan bahwa ada jeda waktu antara penerapan kebijakan pendidikan dan kinerja anak usia 15 tahun dalam ujian. Penyebab sebenarnya dari kinerja luar biasa Finlandia pada tahun 2000, kata mereka, adalah pendekatan yang telah berlaku hingga pertengahan 1990-an: sistem yang sangat tersentralisasi dengan banyak instruksi eksplisit oleh guru.

Mungkin pendekatan negara yang lebih baru dan lebih progresif adalah faktor dalam kemundurannya baru-baru ini daripada keberhasilan sebelumnya. Kemungkinan ini — bersama dengan kemungkinan lain yang menantang ortodoksi pendidikan — diperkuat dalam sebuah buku baru yang dapat diunduh secara gratis yang merupakan gagasan dari Nuno Crato, seorang profesor statistik Portugis dan mantan menteri pendidikan. Dia meminta perwakilan dari pakar pendidikan di sepuluh negara, meminta mereka untuk menganalisis hasil negara mereka sendiri pada administrasi PISA terbaru pada tahun 2018 dan menghubungkannya dengan perubahan dalam kebijakan pendidikan. Hasilnya, Meningkatkan Pendidikan Negara, melampaui “edutourisme” yang dangkal dan menawarkan beberapa wawasan nyata. (Saya akan memoderasi webinar gratis pada hari Kamis, 3 Desember pukul 11:00 EST bersama Crato dan tujuh penulis kontributor buku.)

Satu hasil PISA 2018 yang tidak terlalu diperhatikan, setidaknya di A.S., adalah munculnya Estonia sebagai Finlandia baru. Negara ini berada pada atau mendekati puncak dalam ketiga mata pelajaran matematika, membaca, dan sains — dan telah berhasil secara relatif baik dalam mempersempit kesenjangan skor tes antara kelompok sosial ekonomi. Tidak hanya itu, negara ini menghabiskan sekitar 30% lebih sedikit untuk pendidikan dibandingkan negara lain. Jadi: apa rahasianya? Dalam babnya, pakar pendidikan Estonia Gunda Tire menjelaskan bahwa negara tersebut memiliki kurikulum yang menuntut yang menetapkan apa yang harus diketahui dan dapat dilakukan oleh siswa, dikombinasikan dengan otonomi di tingkat sekolah individu dan budaya yang mendorong kritik diri dan perbaikan berkelanjutan.

Namun selain itu, seperti yang dicatat Crato dalam pengantar bukunya, guru Estonia lebih cenderung terlibat dalam pengajaran eksplisit daripada guru di negara lain. Crato juga memasukkan data dari survei PISA pada tahun 2015 yang menunjukkan bahwa instruksi yang dipimpin guru berkorelasi dengan skor sains yang lebih tinggi, sementara pendekatan yang berpusat pada siswa — misalnya, memungkinkan siswa merancang eksperimen mereka sendiri — berkorelasi dengan eksperimen yang lebih rendah. Seperti yang dicatat Crato, bukan berarti instruksi yang diarahkan oleh guru selalu yang terbaik. Namun ada cukup banyak bukti bahwa itu jauh lebih efisien bila siswa memiliki sedikit pengetahuan yang sudah ada sebelumnya tentang suatu topik. Dan tampaknya ini bekerja lebih baik untuk siswa dari latar belakang sosial ekonomi yang lebih rendah, yang dapat membantu menjelaskan keberhasilan Estonia dalam memungkinkan siswa dengan latar belakang tersebut untuk mengerjakan PISA dengan relatif baik.

Namun, pada 2014 Estonia mengadopsi kebijakan pendidikan baru yang mencakup peralihan ke “pembelajaran yang berpusat pada siswa”, antara lain. Tidak jelas mengapa negara tersebut akan mengubah pendekatan yang tampaknya berhasil. Namun pergeseran tersebut dapat menyebabkan Estonia menjadi Finlandia baru dalam arti lain: kinerjanya — dan rekor ekuitas yang mengesankan — dapat menurun sebagai akibatnya. Tentu saja, tidak ada faktor tunggal yang dapat menyebabkan sesuatu yang serumit keberhasilan dalam mendidik siswa dari berbagai latar belakang. Salah satu contohnya adalah pengujian standar nasional, yang umumnya dipandang sebagai pendorong utama untuk pencapaian.

Dalam babnya, pakar pendidikan Spanyol Montse Gomendio berpendapat bahwa kurangnya tes nasional di negara itu telah menyebabkan ketidakadilan yang serius: siswa yang kesulitan tidak dapat diidentifikasi dan diberi remediasi, dan hasilnya adalah sejumlah besar siswa yang terpaksa mengulang. nilai karena mereka tidak dapat mengikuti pekerjaan. Namun, tes yang diamanatkan negara bagian di Amerika Serikat belum meningkatkan kesetaraan, seperti yang ditunjukkan oleh pakar pendidikan Amerika Eric Hanushek dalam babnya. Siswa Amerika yang kesulitan dapat diidentifikasi melalui tes, tetapi sebagian besar tidak mendapatkan remediasi yang efektif — dan banyak yang dipromosikan meskipun mereka tidak mampu melakukan pekerjaan tingkat kelas. Hasilnya adalah ruang kelas yang penuh dengan siswa yang berprestasi di tingkat yang sangat berbeda — atau, dalam beberapa kasus, pada tingkat rendah yang seragam — dan lulusan sekolah menengah yang tidak memiliki pengetahuan dan keterampilan yang akan memungkinkan mereka untuk berkembang.

Mungkin pelajaran dari pengalaman Amerika adalah bahwa — seperti yang dikatakan Crato dalam pendahuluannya— “semuanya dimulai dengan kurikulum.” Ujian tidak akan menyelesaikan banyak hal tanpa kurikulum yang kaya konten dan ketat — dan pendekatan pedagogis yang disesuaikan dengan pengetahuan dan keterampilan siswa. Dalam babnya, Hanushek membuat katalog perubahan kebijakan pendidikan utama yang telah dilakukan Amerika Serikat dalam beberapa dekade terakhir — menghabiskan lebih banyak uang, memperluas pilihan sekolah, melembagakan akuntabilitas berbasis tes — dan menyimpulkan tidak ada yang membuat perbedaan. Mungkin, dipandu oleh perspektif informasi tentang data dari PISA dan tes internasional lainnya, inilah saatnya untuk mulai melihat dua area yang dihindari oleh para reformis pendidikan: apa yang diajarkan di ruang kelas Amerika, dan bagaimana hal itu disampaikan.

Sumber: forbes.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi, info kuliah, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: