Bagaimana Pembelajaran Dapat Mengikuti Perubahan Teknologi

African Leadership University founder Fred Swaniker speaks with students.

Saat saya bertemu dengan para eksekutif senior di seluruh dunia, satu kekhawatiran menghantui mereka lebih dari yang lain: kurangnya bakat kepemimpinan yang diperlukan perusahaan mereka untuk bersaing dalam dunia yang sangat dinamis, tidak pasti, dan tidak stabil saat ini. Organisasi dari semua lapisan semakin menyadari bahwa sistem pendidikan yang mendorong kesuksesan mereka di masa lalu gagal menghasilkan bakat pemecahan masalah kewirausahaan dan kolaboratif yang diperlukan untuk berkembang di masa depan.

Sepuluh tahun yang lalu, siapa yang membayangkan bahwa pekerjaan seperti “operator drone”, “produser realitas virtual”, atau “insinyur pembelajaran mesin” akan ada? Pengaruh dan kemanjuran yang berkembang dari kecerdasan buatan, digitalisasi, dan otomatisasi berarti laju perubahan tersebut semakin cepat dan semakin cepat.

Sayangnya, universitas konvensional tidak dapat mengimbangi masa depan pekerjaan yang berkembang pesat ini. Banyak yang didasarkan pada tradisi yang didirikan hampir seribu tahun yang lalu, ketika universitas pertama kali didirikan. Banyak hal telah berubah sejak saat itu.

Kita membutuhkan generasi baru lembaga pembelajaran yang dirancang untuk abad ke-21. Jenis lembaga ini harus fokus pada apa yang saya sebut “pembelajaran tepat waktu”.

Sebuah lembaga pembelajaran tepat waktu dirancang berdasarkan tiga prinsip utama.

Pertama, itu dimulai tetapi tidak pernah berakhir. Bayangkan saja memasuki institusi pada usia 18 tetapi tidak pernah “lulus” darinya. Selama tiga sampai empat tahun pertama, Anda menghabiskan delapan bulan untuk belajar dan empat bulan untuk bekerja. Kemudian, selama sisa kehidupan profesional Anda, Anda menghabiskan satu bulan untuk belajar dan 11 bulan bekerja. Lembaga ini membekali Anda dengan masukan yang terus menerus dan real-time dari kolega Anda untuk memberi Anda gambaran tentang keterampilan yang Anda kuasai dan celah yang perlu Anda atasi. Peta jalan adaptif ini adalah dasar untuk pembelajaran pribadi Anda di institusi seumur hidup.

Kedua, kesuksesan tidak diukur dengan kemampuan Anda untuk mengingat fakta dan angka, tetapi dari seberapa baik Anda “belajar bagaimana belajar”. Di dunia kita yang berubah dengan cepat, di mana, menurut McKinsey Global Institute, sekitar 50% dari tugas kerja saat ini dapat diotomatiskan, kemampuan untuk mempelajari keterampilan baru dengan cepat memungkinkan Anda untuk menemukan kembali diri Anda dan tetap produktif saat dunia berubah.

Ketiga, Anda belajar dari berbagai metode, tidak hanya dari kelas. Ini karena menurut penelitian yang dilakukan oleh Center for Creative Leadership, hanya 10% keterampilan yang dikembangkan di dalam kelas. Sekitar 20% berasal dari hubungan perkembangan dengan rekan kerja dan mentor, dan 70% kekalahan berasal dari pengalaman.

Sederhananya, kita belajar paling baik dengan melakukan. Di lembaga pembelajaran yang tepat waktu, kinerja Anda tidak dinilai dengan ujian, tetapi oleh proyek aktual yang Anda terapkan dan oleh umpan balik dari rekan dan manajer Anda. Anda membuat prototipe, melakukan eksperimen, mewawancarai pakar, dan melakukan penelitian. Anda magang di bawah profesional.

Inilah mengapa pendidikan universitas kedokteran merupakan salah satu model pendidikan universitas yang lebih konvensional yang sebenarnya masih berfungsi. Dokter akan memberi tahu Anda bahwa aspek paling kuat dari sekolah kedokteran adalah rotasi klinis mereka. Mereka belajar operasi dengan melakukan operasi. Mereka belajar bagaimana terlibat dengan pasien dengan terlibat dengan mereka.

Salah satu tren paling menarik yang mendekati model pembelajaran ini saat ini dapat dilihat di penyedia pelatihan seperti General Assembly, yang menawarkan kursus singkat tentang keterampilan teknologi yang langka seperti ilmu data. Atau lihat program online seperti Udacity, yang memberikan “lencana” dan “derajat nano” dalam ledakan intens selama beberapa minggu. Sisi negatif dari penawaran seperti ini adalah bahwa penawaran tersebut terlalu fokus pada teknologi dan ilmu data, dan banyak di antaranya hanya ditawarkan secara online — tidak memiliki hubungan perkembangan dengan rekan kerja dan mentor yang sangat penting untuk pertumbuhan.

Kita membutuhkan pembelajaran tepat waktu di semua disiplin ilmu — tidak hanya dalam teknologi — dan di setiap tahap kehidupan. Itulah inspirasi bagi platform pengembangan kepemimpinan seumur hidup yang telah kami bangun selama 15 tahun terakhir — dari Akademi Kepemimpinan Afrika pra-universitas kami hingga program sarjana dan MBA Universitas Kepemimpinan Afrika kami hingga lembaga pembelajaran baru berskala besar yang kami luncurkan tahun lalu, ALX.

Keberhasilan upaya yang berfokus pada pengalaman ini sangat menggembirakan. Misalnya, awal tahun ini kami mengajak 100 manajer tingkat menengah melalui program pengembangan kepemimpinan terapan selama enam bulan yang memadukan pembelajaran interaktif berbasis rekan dengan penerapan langsung keterampilan baru di dunia nyata ke tim mereka di tempat kerja. Lima belas manajer ini dipromosikan bahkan sebelum mereka menyelesaikan program, dan salah satu dari mereka bahkan menjadi CEO di organisasinya.

Garis kabur antara “universitas” dan “dunia nyata”. Perusahaan harus rela membiarkan karyawan mereka berputar di antara pekerjaan dan pembelajaran jika mereka ingin mereka memiliki keterampilan yang diperlukan untuk tetap relevan. Universitas konvensional tidak pernah dirancang dengan pemikiran ini. Kendaraan baru dibutuhkan.

Organisasi dan eksekutif yang cukup berani untuk mendobrak konvensi dan memikirkan kembali pembelajaran adalah mereka yang akan berkembang di tengah bencana teknologi yang akan datang.

Sumber: fortune.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami



Kategori:A level, Amerika Serikat, Berita & Informasi, info kuliah, Universities & Colleges

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: