Pro dan kontra untuk melamar ke Universitas selama pandemi

high school graduate

Pro

Anda menghindari memasuki pasar kerja yang terbatas dan mungkin menghambat kompensasi Anda

Patrick Mullane, direktur eksekutif Harvard Business School Online, menjelaskan satu manfaat dari melanjutkan ke sekolah pascasarjana sementara ekonomi tidak kuat.

Patrick mullane Photo

Dia juga menunjuk pada studi dari National Bureau of Economic Research yang menunjukkan bahwa lulus dan memasuki pasar kerja selama resesi dapat menghambat kompensasi Anda selama satu dekade atau lebih.

“Jika Anda bisa memulai pekerjaan saat pasar lebih kuat, itu lebih diinginkan,” kata Mullane.

Waktu kelulusan Anda dapat memposisikan Anda untuk kesuksesan yang lebih baik di masa mendatang

Pete Johnson, asisten dekan program MBA penuh waktu dan penerimaan di Haas School of Business di University of California, Berkeley, menyarankan bahwa ini saat yang tepat untuk mendaftar ke sekolah pascasarjana karena siswa memulai program MBA dua tahun musim gugur ini akan lulus pada “waktu yang tepat” untuk memberikan bakat kepada perusahaan dan organisasi lain yang pulih dari krisis COVID-19.

peter johnson_3

“Program MBA yang mengembangkan pemimpin inovatif yang dapat menciptakan model bisnis baru, memimpin selama masa ketidakpastian, dan secara bijaksana mengarahkan organisasi ke arah baru akan lebih diminati daripada sebelumnya,” kata Johnson.

GMU  maury Peiperl 448 hi res

Maury Peiperl adalah dekan School of Business di George Mason University. Dia mencatat bahwa program pascasarjana George Mason telah melihat peningkatan 50% dalam lamaran untuk tahun depan dibandingkan tahun lalu hingga saat ini.

Peiperl, yang juga telah menghabiskan 30 tahun bekerja di luar negeri, termasuk melayani di Greater Washington Board of Trade, dewan Intelligent Careers Group, dan di Dewan Alumni dari Harvard Graduate School of Arts and Sciences, setuju bahwa waktu penting dalam memutuskan kapan untuk pergi ke sekolah pascasarjana, karena pendidikan tinggi cenderung berlawanan arah.

“Orang-orang berinvestasi pada diri mereka sendiri ketika mereka memiliki kesempatan untuk melakukannya,” kata Peiperl. “Banyak calon mahasiswa pascasarjana selalu berpikir untuk kembali ke sekolah, tetapi itu tetap di belakang. Banyak yang situasi pekerjaannya terganggu oleh COVID-19 berhak melihat ini sebagai waktu yang tepat untuk akhirnya pergi. kembali dan dapatkan gelar itu. “

Kontra

Mungkin akan lebih kompetitif untuk masuk ke program teratas

Kelly Wilson

Kelly Wilson, direktur eksekutif penerimaan master di Tepper School of Business di Carnegie Mellon, berbagi bahwa saat berbicara dengan kolega dari sekolah bisnis lain, aplikasi meningkat siklus ini mengingat dampak pandemi pada rencana kelulusan mahasiswa dan mereka yang ‘ pernah mengalami PHK.

“Banyak program top telah menawarkan fleksibilitas dalam sejumlah cara yang memungkinkan seseorang yang mungkin berpikir tentang sekolah bisnis sebagai pilihan di masa depan untuk memanfaatkan siklus penerimaan yang diperpanjang,” kata Wilson.

Johnson menjelaskan bahwa sejak awal krisis COVID-19, Haas School of Business telah melihat peningkatan minat untuk melamar, baik untuk musim gugur maupun musim gugur 2021 ini.

“Pada akhir proses aplikasi saat ini, kami akan memiliki lebih dari 3.000 aplikasi untuk 300 slot MBA penuh waktu,” kata Johnson. “Kami memiliki banyak kandidat yang memenuhi syarat.” Minat yang meningkat ini dapat membuatnya lebih menantang dari biasanya untuk mendapatkan penerimaan di program pascasarjana terbaik.

Gelar lanjutan Anda bisa menjadi tidak relevan

Dengan banyaknya industri yang sedang berubah saat ini, jauh lebih sulit untuk menentukan mana yang akan bertahan, muncul, atau larut.

Shayne Sherman

“Sekarang, lebih dari sebelumnya, banyak posisi akan berevolusi atau menjadi usang karena bisnis belajar berfungsi tanpa mereka,” kata Shayne Sherman, CEO TechLoris, basis teknologi online yang menerbitkan tutorial dan ulasan produk yang lebih canggih. “Daripada berkomitmen untuk sekolah pascasarjana sekarang, lulusan COVID-19 harus menunggu dan melihat bagaimana keadaan berubah dan memastikan jalur yang Anda pilih tidak menjadi tidak relevan di dunia pasca-COVID-19.”

Tetapi jika Anda tidak bisa menunggu, CEO menyarankan memilih gelar yang akan mempertahankan nilai bahkan setelah isolasi berakhir.

“Banyak bisnis telah menyadari bahwa elemen manusia dari model bisnis mereka menghadirkan kelemahan nyata dan akan mencari cara untuk menghilangkannya,” kata Sherman. “AI akan menjadi kunci untuk itu, jadi gelar yang lebih tinggi terkait dengan ilmu komputer adalah taruhan yang aman saat ini.”

Anda cenderung melewatkan pengalaman sekolah pascasarjana tradisional

Pelatih bisnis yang berpengalaman Katherine Meters Akbar mendorong lulusan perguruan tinggi baru-baru ini untuk tidak “keluar dari pasar kerja”, dengan mencatat bahwa orang-orang sering kali default untuk pergi ke sekolah pascasarjana pada saat pengangguran tinggi ketika persaingan untuk mendapatkan pekerjaan semakin ketat.

Katherine Metres Akbar

Dia menekankan bahwa jika Anda berencana untuk menghadiri sekolah pascasarjana pada musim gugur atau mulai musim dingin mendatang, pengalaman sekolah pascasarjana tradisional dan menyenangkan tidak seperti yang diharapkan.

“Social distancing bisa diantisipasi terus, setidaknya secara bergelombang, hingga ada vaksin COVID-19 dalam setahun atau lebih,” kata Akbar. “Tidak ada lagi kelompok belajar, pesta, atau nongkrong di ruang duduk atau perpustakaan untuk melihat teman sekelas sambil belajar.”

Eddie Ackerman Headshot

Eddie Ackerman, kepala analisis keuangan di Thomvest Ventures dan pemegang MBA dari Stanford Graduate School of Business, angkatan 2018, menambahkan bahwa salah satu manfaat terbesar dari sekolah bisnis “adalah bahwa pembelajaran diterima sepenuhnya baik di dalam maupun di luar kelas melalui hubungan yang Anda bangun dengan teman sekelas, pengalaman global yang Anda ikuti, dan akses ke sejumlah besar sumber daya di seluruh industri. “

Dia mengatakan bahwa beberapa pengalamannya yang paling berkesan berasal dari pengalaman internasionalnya bekerja untuk sebuah perusahaan di Shanghai dan bertemu dengan perusahaan teknologi di Filipina untuk menilai strategi masuk ke pasar global versus regional.

“Sulit untuk mengetahui keputusan apa yang akan saya buat hari ini mengingat kombinasi jarak sosial dan pemulihan yang berpotensi suram, tetapi saya dapat mengatakan bahwa saya bersyukur atas pembelajaran dan pengalaman luar biasa yang saya miliki saat mencari gelar MBA di Stanford,” kata Ackerman .

Sumber: businessinsider.com

Ada hal yang ingin anda tanyakan? Jangan ragu, silahkan hubungi kami. Konsultasi dengan kami gratis.

Whatsapp  :  0812 5998 5997

Line           :  accesseducation

Telegram   :  0812 5998 5997

Email:  info@konsultanpendidikan.com

Alamat Lengkap Kami

Published by

melpadia

ig: @melpadia

Tinggalkan Balasan